Bukan Semua Ujian Menyakitkan Diri Sendiri

“Ujian Tuhan,” kata rakan taulan. Satu peringatan yang baik, kan? Ni bila berlaku bencana — kematian, diisytihar muflis, rumah terbakar, kena potong kaki sebab diabetes, gagal ujian memandu, gagal bercinta, bercerai-berai, bla bla bla — apa saja yang empunya diri rasa sakit sama ada sakit fizikal mahupun sakit emosi.

“Ujian Tuhan,” tak ada, atau jarang sesangat bila datang gembira — kelahiran, tetiba jadi jutawan, dapat rumah baru, sembuh dari penyakit serius, dapat lesen pandu lori kontena, dapat awek baru yang seksi dan gersang seks, dapat kahwin baru, bla bla bla — apa saja yang empunya diri rasa gembira bahagia.

Kekadang “ujian Tuhan” datang dalam bentuk sedih. Empunya diri yang merasa peritnya kan? Kekadang “ujian Tuhan” datang dalam bentuk cinta dan nafsu. Empunya diri tak sedih tapi orang lain yang merasa pedih kan?

Nampaknya “ujian Tuhan” ialah segala-galanya selagi kita bernyawa. Dah berapa score lulus aku ya? Dah berapa pangkah gagal pula ya? Lagi berapa lama tempoh yang tinggal ya?

Advertisements

6 Respons to “Bukan Semua Ujian Menyakitkan Diri Sendiri”

  1. kengkadang tu yang mana `ujian tuhan’ gembira tu kita rasa tak cukup je memanjang walhal benda tu cukup masa makan kita balik

    *ada sesapa amek rasuah?

  2. Lagi berapa lama tempoh yang tinggal ya?

    teruskan menghadapi ujian… gua doakan lu… lulus baeeek punya…

  3. kalau dapat awek cun, seksi dan gersang sex selalu dianggap ‘rezeki’…ekekeke……

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: