Arkib untuk November, 2010

Tentang Lina (siri 11) – Tak Mungkin Ini Cinta

Posted in Novel, Siri on 30 November 2010 by Najwa Aiman

MUSTAHIL ini cinta… Tak mungkin… Cinta ni apa sebenarnya ya? Sayang dengan cinta sama ke? Sayang tu apa pulak ek? Kasih? Isy… kenapalah tok nenek orang Melayu ni suka sangat cipta perbendaharaan kata yang macam-macam bunyi tapi bila disuruh jelaskan maksud semuanya bawa erti lebih kurang sama. Lepas tu anak cucu mulalah kompius. Bila dah kompius maka perkataan ‘cinta’, ‘sayang’, ‘kasih’ tu semua macam senang-senang je pula nak diungkapkan dek jantan kepada siapa saja yang nampak macam perempuan, dan begitulah sebaliknya barangkali ek?

Aku rasa selama ni “cinta” aku ialah pada Azlina yang dulu. Azlina W. Lina W. Sampai buat lirik lagu saduran untuk dia tau. Masa tu aku suka lagu ‘Venus’ nyanyian Frankie Avalon. Aku pun tak ingat kat mana aku mula-mula terdengar lagu ni tapi masa tu aku dalam darjah 6. Agaknya dengar kat radio kut? Daripada lagu tu, aku buat lirik sendiri untuk Lina W aku masa tu. Ofkoz le dia tak pernah tau pasal lagu dan lirik bongok tu sampai sekarang… eheks… Gila ke mereng nak bagitau dia? Cet…!

Kau orang tak pernah dengar ke lagu Venus ni? Kat bawah ni lagunya kalau firewall kau orang benarkan tengok le—

Dan lirik saduran yang aku buat tu memang aku hafal. Dah aku yang buat, aku hafal le… ngok!)—

Lina

Dengar juwita
Sanubariku sedang bersabda
Mengalun melodi lagu cinta
Hanya untuk Lina

Bukannya dewi
Bukan juga primadona sakti
Tetapi puteri di mayapada
Hanya untuk hamba

(korus)
Lina
Hadiahkan padaku
Senyuman manismu
Jelita dan ayu

Cenderamataku
Filo bercandi hanya untukmu
Dan tiada lain melainkanmu
Hanya untuk Lina

Macam bangsat kan? Kan? Adoi laaa… Kekadang kita buat benda bodoh yang bagi kita masa kita buat tu tak bodoh tapi sebenarnya bodoh… adoi laaa… Dan yang lebih bodoh ialah bila kita ceritakan kepada seluruh dunia tentang benda bodoh yang kita dah buat tu… Macam apa yang kau buat sekarang ni laaa… Adoi laaa… Double bongok bangang! Ptuih! Dzam… kau sememangnya seekor bunjot… adusss…!

Atas sebab tu maka aku tak percaya bahawa perasaan aku terhadap Lina A-level atau Lina H tu ialah ‘cinta’. Aku tak percaya. Masakan? Tak mungkin… Cinta aku pada orang lain. Dah reserve dan pajak mati punya. Sebab tu sejak tingkatan 1 sampai habis SPM aku sentiasa ingat pada Azlina W aku tu. Sentiasa! Tak pernah lekang. Setiap masa mengharap pertemuan dengan dia. Pergi pasar tolong bonda aku bawa bakul pun aku mengharap terserempak dengan dia. Naik bas SKS nak pergi atau balik dari MRSM pun mengharap terserempak dengan dia. Naik bas Sri Jaya (kau orang yang baru baligh memang tak kenal bas ni) pun mengharap terserempak dengan dia. Nak tidur teringat kat dia. Bangun pagi teringat kat dia. Nak berak pun teringat tapi cepat-cepat buang ingatan tu sebab terasa macam dia perhati aku berak pula nanti. Tu yang kekadang sembelit tu… isy…!

Dah tu macam mana pula aku boleh ada hati dan perasaan pada Lina A-Level atau Lina H ni? No… no… Hati aku pada Lina W, bukan Lina H. Tapi… tapi…

Hmmm… dalam proses muhasabah emosi sendiri malam tu, tatkala kedua-dua tangan atas dahi sambil berusaha nak lelap mata untuk tidur, aku tersedar sesuatu yang selama ni aku tak perasan! Oh tidak! Benarkah! Bilakah sebenarnya kali terakhir Lina W menerawang dan menjelma dalam ingatan aku? Bila…? Bila ya…?

Ya Tuhan…! Ya Tuhan…! Aku baru sedar diri! Dah lama sangat rasanya Lina W tak muncul dalam ingatan dan perasaan aku ni! Dah lama sangat! Sejak bila ya? Aku tau dah sekarang — sejak Lina H mula respons dengan usaha mengurat aku tu. Sejak dia mula sudi berbicara dengan aku. Sejak dia mula sudi menemani aku jalan-jalan sekitar Taman Shamelin yang masa tu macam bandar hantu tak berpenghuni. Sejak dia mula membalas jelingan aku. Sejak dia mula balas senyuman ikhlas aku. Sejak dia mula menyapa aku dengan senyuman setiap kali terpandang…

Dan sejak itulah sebenarnya ruang yang aku tinggalkan kosong dalam hati ni yang kononnya untuk Lina W, tanpa aku sedari, telah aku serahkan sepenuhnya tanpa cagaran kepada Lina H… Oh… Apa yang aku dah buat sebenarnya ni? Apa yang aku dah buat…???

Tak boleh jadi! Aku tak boleh biarkan fenomena ni berlarutan. Tak boleh! Tak boleh! Hati ni untuk Lina W! Bukan Lina H. Bukan sesiapa pun! Hanya Lina W! Habis tu macam mana ni? Aku mesti buat sesuatu. Aku mesti keluarkan semula Lina H dari dalam hati aku ni. Aku bukan nak halau dia keluar. Tapi aku akan uji sejauh mana dia akan kekal dalam tu. Aku mesti buat sesuatu. Tapi apa ya?

Rasa-rasanya cuma ada satu jalan saja — aku akan buat tawaran menginap dalam ruang hati yang sama kepada awek lain juga. Ya! Itulah yang aku sepatutnya buat! Tapi awek mana? Hmmm… apa susah beb… MYPM kan ada? Student MYPM yang duduk asrama dan akademik sebumbung dengan kita tu. MYPM yang pertama di Malaysia tinggal serumah dengan kita kat sini. Ada form 1 dan ada form 4. Nak pilih form 1 ke? Isy… ingat aku ni pedofilia ke haper? But then again… aku tengok dia orang sesama sendiri pun mengalahkan kita orang yang dah baligh dan serabai atas bawah ni. Selamba tenuk aje kat depan-depan asrama dan akedemik terbuka tu pegang tangan, cium pipi, peluk-peluk, dan… once in a while sembunyi-sembunyi cium mulut lagi. Form 1 tu! Yang form 4 tak payah cakap… tengok sendiri ajalah… Tu tempat terbuka. Kalau tempat tertutup di celah-celah atau dalam mana-mana bangunan Taman Shamelin yang semuanya kosong belaka ni? Adoi laaa… Patutlah jin pun takut nak bertandang ke situ dulu. Sepanjang aku kat situ pun tak pernah lagi ada kes histeria tau. Jin tak berani kacau!

So? Well… rasa-rasanya esok aku akan mulakan misi untuk menawan hati mana-mana awek MYPM yang boleh dijadikan bahan uji kaji dan alat kepentingan diri sendiri aku ni. Aku target minimum 2 orang. Esok ialah harinya! Dan selepas tu, aku mungkin boleh tidur lena bila mengetahui bahawa sebenarnya perasaan aku terhadap Lina H ni bukanlah cinta tulus ikhlas. Ya! Aku percaya sangat tu!

Dan aku pun Menanti Hari Esok* (*copyright tajuk filem Dato’ Jins Shamsudin dan lagu tema filem tu ciptaan Dato’ Ahmad Nawab… eheks…) dengan penuh semangat berbaur debaran…

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 10) – Sentuhan Kecundang

Posted in Novel, Siri on 29 November 2010 by Najwa Aiman

BARANGKALI awek-awek yang aku kenal sebelum ni semua jenis orang kampung ek? Jenis yang setiap hari lasak. Yang setiap hari buat kerja. Macam-macam kerja. Isy… kenapa tak ada sekor pun awek-awek yang aku kenal sebelum ni orang bandar? Dari kalangan anak orang berada? Yang lagu yang didengarinya dari radio dan kaset saban hari ialah lagu omputeh? Yang meja soleknya penuh dengan semua jenis losen — dari losen kulit muka, sampailah ke losen kulit tangan, paha dan kaki, bahkan membawa sampai ke losen kemaluan dan faraj? Isy isy isy… Kulit awek — especially kulit tapak tangan — yang hanya kenal segala mak nenek losen ni sejak dah lepas sekolah berbanding dengan awek yang guna losen gini sejak kecil memang lain banget kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Anyways… Chow Kit Road dulu tak ada beza pun dengan sekarang — jalan rayanya sibuk macam New York. Cuma dulu tak ada landasan monorel dan LRT, dan sekarang dah tak ada bas mini. Nak menyeberang jalan kat Chow Kit atau Jalan Tuanku Abdul Rahman atau kat mana-mana ajalah di KL ni memang macam gampang. Lagi-lagi kalau bukan nak menyeberang sendirian, tetapi bersama awek.

Bukanlah Lina ni jenis tak reti nak menyeberang jalan. Sebagai gadis bandar anak orang berada yang independent, dia tak perlu orang pimpin dia untuk menyeberang jalan. Tapi timing menyeberang jalan antara aku dengan dia tu yang tak synchronised. Dah tu camne? Well… kau orang pun dah teka, kan? Maka semasa nak menyeberang jalan untuk kali yang ke berapa entah, aku nekad genggam tangan dia. Perasaan teragak-agak aku tu aku buang jauh-jauh. Tetiba jantung aku berdebar macam enjin bas mini. Otot lengan kiri aku macam kejang pula tak mahu bergerak untuk capai dan genggam tangan Lina di sebelah aku. Jenuh dan penat juga sebenarnya aku nak kumpul kekuatan supaya aku boleh gerakkan lengan kiri aku ni untuk capai tangan dia.

Bila nekad aku semakin kukuh bak mangkuk kayu, maka aku pun umpama mangkuk terus saja capai dan genggam tangan kanan Lina. Dan aku dapat rasa tetiba tangan dia, lengan dia dan badan dia sedikit kejang macam nak terlompat. Nope… aku sure sangat tu bukan kejang sebab dia inzal. Aku rasa tu kejang sebab dia terkejut.

Hmmm… terkejut? Maknanya apa ya? Dia tak pernah pegang tangan lelaki ajnabi sebelum ni ke? Really? Sejujurnya aku rasa macam tak logik sebab walaupun ramai kengkawan aku masa tu kata Lina ni bukanlah kategori awek cun yang mengghairahkan pun, tetapi bagi aku dialah Si Manis hati beta. Dia cantik. Tu pada pandangan mata aku yang rabun ni le. So what? Eloklah kalau orang lain tak anggap dia cantik. Tak adalah sangat persaingan aku.

“Kau marah ke?” aku tanya dia bila dah sampai ke seberang.

“Terkejut,” dia akui. Jadi aku lepaskan tangan dia. Karang kalau dia terus kejang terkejut langsung tak berganjak pula dari tepi jalan tu lagi susah aku dibuatnya. Kami terus berjalan beriringan.

Dan tapak tangan Lina memang lain daripada awek-awek yang tangannya pernah aku pegang, genggam malah ramas sebelum ni (or vice versa… eheks!) Tangan Lina memang lembut. Lembut sampai aku rasa bersalah pegang tangan dia tadi. Tapi sumpah aku pegang tangan dia tadi bukan dengan tujuan nak stim-stim. Sumpah! Aku pegang tangan dia sebab aku nak make sure kita orang menyeberang jalan secara synchronised dengan selamat. Hanya bila dah rasa sentuhan kulit tapak tangan dia baru aku tersedar something — aku tak pernah rasa tangan selembut tu! Sungguh! Memang tak pernah basuh pinggan dan baju ke agaknya perempuan ni? Atau dia buat kerja pakai sarung tangan? Dan dia ada sekontena losen yang dilumur ke tangan dan mungkin seluruh badan 13 kali sehari? Entahlah… Aku tak tau lagi masa tu.

Yang aku tau, hari tu ialah hari pertama kami betul-betul ada direct contact — literally speaking. Dan kalaulah benar bahawasanya tu kali pertama dia disentuh dan dipegang oleh lelaki, aku rasa teramat-amat bersalah. Sungguh! Aku tak rasa bertuah langsung. Aku rasa bersalah. Kenapa ya?

Oh tidak..! Tidaaakkk…! Kenapa aku mesti rasa bersalah pegang tangan dia? Macamlah tak pernah pegang tangan perempuan lain sebelum ni. Takkan… takkan… aiseymen… takkan sebab aku sebenarnya ada menaruh hati pada Lina ni? Serious shit? Dah berputik ke dalam sanubari aku ni perasaan nak jaga dan lindungi Lina ni sepenuh jiwa raga aku? Dah terbuka ke ruang dalam hati aku ni untuk aku persilakan dengan rela Lina melangkah masuk lantas bermastautin di situ semahunya? Dah berputik ke dalam hati aku ni nak jadikan Lina ni hanya untuk aku sorang? Oh tidakkk…! Jangan please…! Aku tak mau…! Aku tak mau…! Aku dah pajak ruang dalam hati ni untuk Azlina aku yang dulu! Untuk Azlina yang itu! Bukan yang ini! Tak mahu! Tak mahu! Errr… bodoh ek aku ni… Pajak hati sendiri untuk Azlina yang dulu tu sedangkan dia tak tau dan tak kisah dan akan persetankan saja aku… Brengsek sungguhlah Dzam…!

Mau tak mau pun selepas turun bas di Maluri hari tu, semasa nak menyeberang saluran paip air besar Sungai Kerayung untuk ke Taman Shamelin Perkasa, kita orang berhenti seketika di tebing tu. Aku pandang dia. Dia pandang aku, tapi sekejap je. Cepat-cepat dia alih pandangan ke arah lain.

Lalu aku hulurkan tangan. Aku offer untuk pimpin dia meniti jambatan saluran paip air tu. Berdebar juga sebenarnya hati aku sebab aku tak pasti sama ada dia akan terima atau tak kali ni. Siang tadi aku tak minta keizinan dia untuk pegang tangan dia. Sekarang aku akan minta izin. Kalau Lina beri izin, aku akan pimpin dia dengan nyawa aku menyeberang jambatan maut ni. Kalau dia tak mahu, aku akan hormati dan aku akan turut dia dari belakang dengan penuh perhatian dan waspada.

Dia sebenarnya memerhati sekeliling. Kemudian dia sambut tangan aku. Lalu kami menyeberang saluran paip air besar tu sambil berbimbing tangan hingga ke seberang.

Dzam… kau dah buat apa yang Lina tak suka kau buat… Dan sejujurnya dalam hati aku menyumpah seranah diri sendiri… Patut ke aku buat gitu?

Tiba ke seberang aku lepaskan kembali tangan dia. Kami berjalan beriringan antara celah-celah bangunan komersil berwarna putih belaka yang kosong kegelapan. Aku tau aku bersembang dengan dia masa tu sebab mulut aku kumat-kamit dan suara aku keluar tapi aku tak tau satu benda habuk pun topik sembang aku tu. Belasah ajalah. Hati aku kucar-kacir. Aku rasa aku dah menempah satu tiket bagi satu kenderaan berkelajuan tinggi yang akan membawa aku semakin jauh daripada Lina hari tu.

“Okey. Thanks temankan aku keluar hari ni,” aku kata kat dia bila kami dah panjat tanjakan asrama dan tiba ke pintu masuk koridor dia.

“Okey,” dia balas. Dia senyum. Senyuman dia memang manis walaupun muka dia garang. Dalam keadaan dia tak tersenyum, barangkali beruang pun takut nak dekat dengan dia. Tapi dia senyum. Senyumannya manis, tapi tak semanis sebelum ni. Ada sesuatu yang dia tak gemari agaknya. Mungkin sebab aku pegang tangan dia tadi.

Kau memang tak senonoh, Dzam… Kau memang tak senonoh!

Kenapa aku marah diri sendiri ni? Selama ni aku pegang, malah genggam dan ramas tangan awek-awek lain dalam kereta api tu tak pernah pula rasa macam ni? Tak pernah terfikir pun apa yang awek tu nak fikir? Kenapa sekarang dengan Lina aku sibuk nak ambil kira apa yang dia fikir dan apa yang dia rasa? Pe hal lu Dzam…? Pe hal?

Aku tidur malam tu dengan resah sebenarnya… Amat resah… Mungkin bermula esok Lina takkan mahu jumpa aku lagi… Dua-dua lengan mendarat atas dahi aku sepanjang malam…

Bersambung…

Tentang Lina (siri 9) – Selamat Hari Jadi

Posted in Novel, Siri on 28 November 2010 by Najwa Aiman

LINA (yang dulu IELTS tapi kini dah A-Level) orang Kelantan. Katanya dari KK. Bukan Kota Kinabalu atau Kuala Kangsar tapi Kuala Krai. Tapi masa di A-Level tu sekeluarganya di KB. Di kolej tu sahabat rapatnya — dari pemerhatian aku le — ialah geng dia kecek Kelate sebab sama sekolah dan sama kampung dulu. Guess what? Empat abjad terakhir daripada lima abjad dalam ejaan nama kawan rapat Lina tu ialah ‘LINA’ juga. Astaga wa esta bagadud

Anyways, Lina seorang yang lembut perawakannya, tapi keras hatinya. Manja, sweet dan intelligent. Okeylah aku mengaku… Lina jauh lebih intelligent daripada aku… hehehehehe… Logiklah beb… dia anak cikgu… cet! (Dan ya… walaupun aku taklah dewa, tapi aku sikit-sikit tu memang intelligent laaa… ciszzz…!) Dia lebih advance darihal muzik omputeh. Lebih advance dalam hal fesyen wanita dan lelaki. Lebih advance dalam hal jenama pakaian, beg tangan, jam tangan, kasut, bla bla bla… Maklumlah… seumur hidup aku sampai ke A-Level tu, aku tak pernah ada pakaian yang berjenama. Jadi bila Lina bercerita tentang John Master, aku fikir dia bercakap pasal Perdana Menteri salah sebuah negara Eropah atau salah sorang penulis buku teks subjek Ekonomi. Bukan rupa-rupanya… Bottom line — Lina seorang yang berwajah sikit garang tapi berperawakan lembut. Suara dia lembut. Tingkah laku dia lembut. Percakapan dia lembut. Cair… memang cair aku. Tapi kulit dia lembut juga tak? Kulit di tangan dia? Di pipi dia? Di lengan dia yang sekarang aku dah tahu memang ada bulu roma halus menyelaputinya? Ohhh… lengan dia buat aku sangat syahdu masa tu… Ohhh… Eh? Melencong pula. Jadi, boleh sentuh tak? Boleh sentuh tak? Boleh pegang tak? Dia pakai tudung tau! Orang Kelantan tau! Anak cikgu tau! Bukan spesies perangai setan macam aku tau… adoi laaa…

So? Takkan buta-buta aku nak pegang tangan dia. Nak kata apa kat dia? Saja nak test kulit lembut ke tak? Cet… Bongok ke sewel ni? Pandang-pandang sambil main jeling-jeling mata dan balas-balas senyum dengan dia okey lagi. Tapi sentuh dan pegang? Isy… bengong!

Oleh kerana Kolej kita orang tu terletak dalam kawasan komersil yang baru dibuka tapi langsung tak laku, maka selain daripada blok asrama dan blok akademik kolej yang terletak kat tengah-tengah pusat komersil kosong tak laku yang macam bandar baru lepas tamat perang tu, semua bangunan lain kat situ kosong belaka. (By the way, blok asrama dan akademik tu pun sebenarnya bangunan untuk parking 4 tingkat yang dimodify sesuka hati tak pakai kepala otak manusia beruk yang buat keputusan nak letak kita orang kat situ hingga bangunan parking tu berubah macam Transformer menjadi blok asrama dan akademik. Allah Ta’ala saja yang tau macam mana boleh dapat CF sebab duduk di dalamnya terasa macam duduk dalam microwave… literally speaking!) Jadi kita orang yang jadi daging panggang separuh masak dalam tu lebih rela habiskan masa kat luar bangunan. Biasanya sekitar situ antara bangunan kosong tu atau ke Taman Maluri le. Nak ke Maluri jalan kaki je. Keluar dari blok asrama microwave tu dan berjalan antara blok-blok bangunan yang kosong belaka langsung menyeberang jalan raya. Lepas tu menyeberang Sungai Kerayung pula. Maluri tu le satu-satunya tamadun yang paling dekat dengan komuniti kita orang masa tu. Kejam sungguh kita orang diletakkan kat situ oleh beruk-beruk pemegang kuasa tu kan? Kan? Kan?

Masa tu belum ada lagi stesen LRT Star Pandan Jaya tu. Landasan LRT pun tak ada. Perkataan LRT pun belum wujud dalam kamus Dewan Bahasa (sekarang dah ada. Tak percaya? Pergilah tengok dalam Kamus Dewan edisi terbaru. Berapa lu nak bet?) Yang ada ialah saluran paip air yang bulat dan besar yang merentang Sungai Kerayung. Well, at least kita orang rasa batang besi besar tu paip air le. Takkan paip saluran kumbahan najis kut? Ya ke? Anyways, saluran paip air bagak tu le yang jadi jambatan kita orang semua untuk keluar dari hutan batu microwave tu untuk ke wilayah ketamadunan manusia. Malam nanti baru balik semula ke asrama cipan tu.

Menyeberang Sungai Kerayung atas jambatan paip air tu taklah susah sebenarnya pun. Rasa-rasanya dah beratus ribu manusia serta kucing, anjing, tikus, tenuk, zirafah dan lain-lain binatang yang boleh diimaginasikan pernah melintas saluran paip besar. Bagi aku okey je menyeberang saluran paip air besar tu. Kami yang jantan ni biasanya panjat naik dan berjalan kontrol balance dengan agak selamba macho atau berlakon macho je. Tapi majoriti awek yang menyeberang mesti jalan sebelah menyebelah sambil pimpin tangan masing-masing laksana pasangan lezbo malu-malu nak mula beraksi ghairah dan sensual. Takut jatuh ke dalam Sungai Kerayung yang agak jauh gak ke bawah tu gamaknya. Antara awek manis yang bermuka serius dan nampak garang tapi takut-takut menyeberang jambatan saluran paip air tu ialah tak lain tak bukan Si Manis beta — Lina. Aku memang biasa nampak dia dengan kengkawan dia berpimpin tangan menyeberang jambatan saluran paip besar tu bila nak ke Maluri atau balik. Ofkoz masa tu aku belum keluar dating dengan dia lagi le. Masa tu paling dahsyat pun sekadar jalan-jalan sekitar blok asrama dan akademik sambil sembang-sembang secara berbalas pandangan, jelingan, senyuman, gurauan, pandangan dan sikit-sikit rasa macam nak ringan-ringan dalam hati aku (dalam hati dia aku tak tau. Ingat aku ni apa? Psychic?)

Jadi bila aku bercadang nak ajak Lina ke Maluri buat kali pertama, aku ada sikit rasa seriau. Patut ke aku pimpin tangan dia menyeberang saluran paip air tu? Dia tak marah ke nanti kalau aku pegang tangan dia? Kalau aku tak pegang nanti dia akan jatuh terpele’ot dan basah kuyup ke dalam Sungai Kerayung ke? Kalau aku pegang dia nanti dia akan balas tak? Dia akan balas dengan genggam tangan aku juga ke? Atau dia akan gesel-gesel dan usap tangan aku juga ke? Atau dia akan bagi penampar je kat muka aku yang tak tau malu ni nanti? Entahlah… Well… Kalau tak buat, tak tau. So?

“Kau nak ikut tak?” aku tanya dia petang tu.

“Mana?” dia tanya aku balik.

“Maluri. Makan.”

“Bila?”

“Sekarang le.”

“Nanti aku siap kejap, ya?”

“Aku tunggu kau kat bawah ya?”

Itu adalah kali pertama aku akan mengembara berdating bersama Lina ke alam selain daripada rooftop asrama dan kawasan sekitar. Itu adalah pengembaraan eksperimen untuk lihat sejauh mana dia sanggup ikut aku. Tu aku tau tu. Yang aku belum tau masa tu ialah itulah dia — buat kali pertama — aku akan menyesal dan anggap diri aku bodoh macam kambing yang tutuh anjing kat rumah setinggan seberang Sungai Kerayung tu… Memang bodohlah kau Dzam masa tu… Bodoh teramat…!

Apa kena mengena judul episod ni dengan cerita siri kali ni ek? Hehehe… Sebab episod ni diposkan dan disiarkan hari ni.

Selamat Hari Jadi Lina… Kita sebaya hari ni…

Bersambung…

Tentang Lina (siri 8) – Tunas Yang Berputik

Posted in Novel, Siri on 27 November 2010 by Najwa Aiman

Bukan rasa-rasanya ni… Bukan… Getar ni bukan getar yang sama yang aku rasakan pada ‘Lina’ yang dulu. Bukan. Ni getar lain ni. Getar lain. Bukan getar hati. Bukan juga gitar berbunyi. Ni bukan getar… getar… alah… apa perkataan tu…? Alahai… perkataan tu… apa dia… aku tak reti nak sebut… camne nak sebut… cin… cin… ‘cin’ apa entah… belakang dia macam bunyi ‘unta’ gitu… isy…!

Ya ke? Betul ke bukan getar yang sama? Sebenarnya apa yang aku rasa bila aku nampak Lina IELTS 7 tu ya? Bukan cin+unta… Bukan! Bukan! Cin+unta datang bila dah kenal. Tu kata orang tua-tua dan juga orang-orang tua. Aku sebagai orang muda-muda dan orang-orang muda lain boleh percaya dan pakai ke kata-kata tu lagi? Atau aku mesti pakai kaedah sistematik yang lebih saintifik melalui kaedah fotosintesis yang dinamik? Camne tu? Analisis laaa… senaraikan simptom. Wokeh bebeh… meh kita cuba…

Kalau boleh nak selalu terserempak dengan dia. Tapi kalau nampak dia, terus tukar fikiran dan tak mau bertentang mata pula. Macam orang mereng.

Buat-buat tak nampak setiap kali dia muncul tapi mengharap supaya dia nampak dan sapa kita. Kalau dia tak nampak kita, kita sedih. Kalau dia nampak kita tapi tak sapa kita, rasa macam baru ditimpa bala bencana tahap maksimum.

Bila ternampak dia, secara automatik kita tetiba gelabah menyumpah seranah kalau masa tu kita tak jumpa permukaan bercermin mahupun sebarang permukaan yang boleh membalikkan cahaya sebab kita dah desperate teramat untuk membetulkan rambut dan jambul.

Berdeham perlahan-lahan nak test suara untuk make sure suara tak tersekat-sekat just in case perlu sapa atau perlu balas sapaan dia kalau tetiba berada dalam haluan yang bakal bertembung dengan dia tanpa dapat dielakkan, dengan harapan mungkin terus dapat sembang sikit-sikit hal politik, ekonomi dan resipi masakan sebagai camouflage.

Selalu cuba jadi bodoh supaya tak faham mana-mana topik dalam subjek yang dia handal supaya boleh jadi alasan nak suruh dia tolong ajar dan explain kat kita.. di tempat yang sesuai… dan duduk semeja… bersebelahan. Tapi bila ada peluang terus jadi bodoh betul-betul sebab instead of minta dia tolong ajarkan, kita jadi tak sanggup dan pergi cari member lain suruh ajarkan pula.

Semasa waktu makan di dewan makan, mata tak pernah pandang makanan yang terhidang di depan tapi sibuk membelingas ke arah lain nak cari kalau-kalau dia pun ada makan kat situ sama. Biasanya juga kita tak tau dan tak perasan dan tak rasa apa-apa pun makanan yang kita suap, kunyah dan telan tu.

Kalau ditakdirkan sekelas dengan dia, biasanya badan selalu sakit-sakit sebab duduk keras kejang kat tempat kita sebab tak bergerak-gerak banyak sangat takut alignment jambul lari atau baju berkedut di samping nak kontrol macho sampai habis kelas.

Tu je ke simptom yang ada? Banyak lagi tapi tak larat nak tulis dan simptom lain tu tak berapa ketara. Teori aku ialah kalau semua simptom tu wujud bermakna aku sudah jatuh hati pada dia. Kalau setakat nak mengurat dia untuk geli-geli macam mengurat awek-awek dalam kereta api mahupun rakan sekerja dalam gerabak restoran kereta api, simptom tu semua tak ada. Objektif untuk geli-geli yang jadi fokus utama. Dengan Lina IELTS ni macam mana?

Berdasarkan analisis aku, simptom-simptom di atas tu… errr… errr… aiyaaarrrkkk…! Aku ada semua simptom-simptom tu…! Ada! Ada! Aiyaaarrrkkk…!!! Tidakkk…! Aku tak mahu jatuh hati lagi! Tak mahu…! Lina ni bukan Lina aku! Lina ni bukan Lina aku…! Dia tak sama! Dia bukan Lina! Nama dia Lina tapi dia bukan Lina! Bukan Lina aku tu…! Bukan…! Bukan…!!!

Bersambung…

Tentang Lina (siri 7) – Inikah ‘Lina’?

Posted in Novel, Siri on 26 November 2010 by Najwa Aiman

BORING juga bila dah habis SPM. Result lambat lagi keluar. Masih belum ada awek yang dicintai. Yang ada cuma awek buat geli-geli. Boring punya fasal, aku kerja part time jadi waiter atas kereta api. Naiklah kereta api setiap hari ulang-alik KL — Singapura — KL dari pagi sampai ke malam. Macam mana nak cari awek yang boleh dicintai macam ni?

Tapi sebab cuti sekolah, maka ramai gak awek untuk buat geli-geli naik kereta api. Tapi kenapalah kau orang angkut mak bapak, pakcik, makcik, kau orang semua naik kereta api sekali ni? Mengembara solo beramai-ramai dengan kawan-kawan saja tak boleh ke? Barulah ada peluang kita geli-geli ringan-ringan… Ptuih!

Tak kisahlah. Dapat sorang dua yang tak bawa mak bapak pun jadilah untuk buat modal geli-geli. Tegur sambil senyum. Offer suruh beli minuman. Tanya nak ke mana. Mak bapak ikut ke tak. Kalau solo, ajak sembang-sembang kat hujung gerabak. Sambil sembang sambil buat sumbang — cuit-cuit, geli-geli, sentuh-sentuh, geli-geli, usap-usap, geli-geli, gosok-gosok, geli-geli… takat tu ajalah. Sewel ke haper nak lebih-lebih dalam kereta api?

Masuk A-Level suasana pun boring juga. Student kat kolej tu semua ex-MRSM macam aku juga. Nasib baik awek geli-geli aku kat MRSM Muar dan MRSM Taiping tu dulu tak masuk ke situ. Dia orang semua puak-puak AAD le tu. Atau SPM flop ke? Entahlah… Tak mahu ambil tau. Takut aku…

Sebelum A-Level kena buat Intensive English Course. IELTS. Kat kolej tu juga. Dan naluri jantan aku yang sentiasa bersyahwat ni menyala semula macam biasa. Ada sorang awek dalam kelas IELTS 7 kalau tak silap aku yang pada pandangan mata aku agak menepati cita rasa — kecil molek, lebih rendah daripada aku… hmmm… apa lagi ek? Tu ajalah yang ternampak (buat masa ni). Rambut dia macam mana rupa pun aku tak tau sebab dia pakai tudung. Entah-entah botak. Tak pun spesies dahi jendul kut? Entahlah. Lengannya pun tak nampak sebab dia pakai baju kurung. Ada bulu roma ke atau licin macam belut? Atau lebat dan panjang dua kali ganda daripada bulu betis aku? Entah…

Tapi muka dia memang… macam mana nak cakap… memang menepati imaginasi aku. Comel tapi serius. Nak kata muka garang tapi tak garang… Gitu-gitulah… Best! Boleh buat stok geli-geli kut ni? Kalau dapat buat stok geli-geli ni barangkali sedap dan lazat kut? Aiyaaarrrkkk…!!!

So, okay, why not? Oleh sebab kelas dia di hujung sana manakala kelas aku di tengah-tengah, maka setiap pagi dan petang dia kena melintas di koridor depan kelas aku semasa pergi dan balik. Sebagai alligator berekor pendek yang masa tu bertekad nak maintain low profile, aku terpaksa gunakan kaedah konvensional paling kolot — terpacak depan kelas aku dan mengada-ada kat dia setiap kali dia melintas. Asal dia melintas aja aku angkat kening sambil sengih tayang gigi. Sesekali aku tegur.

Respons yang aku dapat — sentiasa — ialah jegilan mata dia. Alahai… kenapalah kau pergi melawan macam tu wahai awek oiii…! Sebab kau melawan tu le yang buat aku lagi sedap nak mengayat ni tau tak? Maka aku pun mengembangkan daerah mengurat aku dari depan kelas aku ke depan kelas dia.

Kelas kami ni semua menghadap koridor dengan pintu bertutup semasa sesi. Tapi kat pintu tu ada tingkap kaca kecil. Dia duduk baris kedua dari depan betul-betul menghadap pintu tu. Jadi kekadang aku tuang kelas aku dan pergi mengendap kat kelas dia. Bila dia terpandang aku kat tingkap kaca tu, aku angkat kening sambil sengih. Dia balas dengan jegilan mata juga. Isy… dia ni kaaannn…

Manalah aku ingat berapa kali aku buat kerja tak senonoh tu depan kelas dia. Lama-lama dia dah tak layan dah. Dia buat tak nampak aja aku memperbodohkan diri kat situ. Cet…! Kurang masam kelat-kelat masin punya perempuan. Ni memang betul-betul mencabar kesyahwatan aku ni… ciszzz…!

Maka aku pun kembangkan lagi sayap gatal aku ni. Kat luar waktu kelas pun aku cuba-cuba ayat gak setiap kali terserempak dengan dia — kat asrama, kat dewan makan, tepi jalan, kat tanjakan (‘tanjakan’ tau? Ramp laaa… ramp), kat pigeon hole, kat bus stop (ni biasnaya bila time nak keluar ke bandar — biasanya Chow Kit Road), bla bla bla…

Sejujurnya aku tak boleh recall langsung macam mana dan kat mana dan sebab apa aku akhirnya dapat peluang berbicara direct dengan dia, tapi aku memang dapat peluang tu. Dia balas akhirnya usaha bongok aku mengurat dengan kaedah tak semenggah tu. Barangkali dia fikir kalau dia mengalah sekali mungkin aku akhirnya akan berhenti buat kerja bangang macam tu. Sebenarnya memang pun aku dah niat gitu. Kalau dia balas dengan respons mesra gitu, aku akan layan dulu kejap. Ajak makan sama sekali dua atau ajak dating ke naik bas mini 44 ke Chow Kit atau bas Tong Foong 114 ke Pudu. Saja buat puas hati aku sebab penat mengurat dia selama ni je. Tapi… ada satu masalah yang timbul…

Masalahnya ialah… aku akhirnya dapat tau bahawa namanya ialah ‘AZLINA’ kecuali ada satu lagi abjad di depan nama tu… Huh??? Oh tidak!!! Ini memang betul-betul LINA! Ini memang LINA! Lina pada nama ajalah, ofkoz. Okeylah tu kan?

Nope! Tak okey langsung siot! Tak okey langsung! Kenapa ya? Kenapa? Sebab agaknya kerana dah terlampau lama dan kerap sangat aku berusaha mengurat dia, perhati dia dari dekat dan jauh, sesekali berbalas jelingan tajam, dan sekali dua jelingan manja, dan beberapa kali jelingan kemaluan… eh… jelingan malu… aku seolah-olah dah dapat kenal sikit demi sikit peribadi dia. Kenal sikit demi sikit perangai dia. Sikit demi sikit personaliti dia. Dan beberapa kali ternampak lengan dia bila lengan baju kurung dia terselak…

Aku dah mula merasakan getar dalam perasaan dan emosi aku ni terhadap dia yang selama ni aku hanya rasakan pada ‘Azlina’ yang dulu. Oh tidak…! Tak mungkin bro! Tak mungkin bro! Aku dapat jumpa ‘Lina’ akhirnya? Betul ke ni? Betul ke? Serius?

Bersambung…

“Opocot! Eh?”

Posted in Bahasa, Feminin, Maskulin on 25 November 2010 by Najwa Aiman

Masa kat kedai makan tengah hari tadi, terdengar sorang awek melatah bila beg yang disandangnya hampir jatuh. Apa latahnya?

“Oh pan***!” serunya. Nasib baik kau latah tak kuat dik oiii… Agaknya cepat tersedar diri yang dia tu sebenarnya dalam kedai makan pada waktu lunch. Tapi dalam tak kuat pun aku yang tengah menjamah ayam goreng kampung Mak Jora ni terdengar juga tau… eheks…

Orang lelaki pun kalau melatah antara benda yang disebutnya tu le juga kan? “Oh pan***!” Tu versi shortcut. versi yang panjang sikit biasanya “Oh pan*** mak kau!”

Tapi tak ada orang lelaki yang melatah sebut diri sendiri punya. “Oh k*n*k!” Tak ada. Atau “Oh k*t*!” Pun tak ada. Apatah lagi versi panjang “Oh k*n*k bapak kau!” Dalam keadaan tak berapa nak sedar diri akibat melatah minda subconscious agaknya bertindakbalas secara automatik lalu sebut apa yang pertama sekali atau kerap ada dalam kepala otak si pelatah kut ek? Kalau teori ni betul, maknanya orang perempuan memang tak fikir langsung pasal anatomi kemaluan lelaki ek? Pernah ke dengar orang perempuan melatah “Oh k*n*k!” atau “Oh k*t*!” mahupun “Oh kepala b*n* bapak lu!”? Ada ke?

Tentang Lina (Siri 6) – Mencari ‘Azlina’

Posted in Novel, Siri on 25 November 2010 by Najwa Aiman

SEBENARNYA apa dia yang ada pada ‘Azlina’ yang aku tak jumpa pada perempuan-perempuan ni semua? Hidung? Ada. Kening? Ada. Mulut? Pun ada. Rambut… lurus separas bahu? Bulu roma… di lengan? Well… ada beberapa awek kat situ yang ada ciri-ciri tu juga sebenarnya.

Jadi apa benda yang ada pada Lina yang aku tak jumpa dan tak nampak pada awek-awek lain tu?

Getar.

Getar?

Ya… getar di hati yang menyebabkan kedua-dua lutut aku terasa macam enjin van Subaru second hand sahabat aku Mat Garn. Getar yang membuat jantung aku berdegup umpama… umpama… well… umpama enjin van Subaru Mat Garn juga. Getar yang membuat peredaran darah dalam setiap arteri, arteriol hingga ke kapilari tiba-tiba memecut umpama kereta racing F1 selepas bendera dikibarkan. Getar yang meramas renyuk usus tali perut aku umpama memerah santan sampai aku tiba-tiba rasa macam nak berak tapi sebenarnya bukan nak berak.

Getar. Hati aku bergetar. Menggetarkan seluruh bahagian badan lain hingga menggigil kesejukan. Getar yang aku rasa hanya bila mata ni ternampak walau kelibat Lina sekalipun. Apatah lagi kalau dia benar-benar muncul secara fizikal dan berdiri di hadapan aku. Aku tak hairan langsung kalau aku jatuh pengsan terjelepok ke tanah sampai keluar buih air liur melalui mulut dan hidung.

Ini bukan exaggeration, bro. Ini fact. Ini hakikat. Dan inilah yang tak ada pada awek-awek tu. Tak ada langsung! Ya! Aku dah tahu sekarang apa yang ada pada Azlina yang tak ada pada dia orang! Aku dah tahu! Biarpun hanya aku sorang saja yang tahu sedangkan Lina sendiri pun tak tahu. Malah kalau benar-benar terjadi macam tu mesti dia akan sangka yang aku kena serangan demam kepialu tapioca.

Okey… aku dah tahu elemen istimewa yang unik pada Lina. Persoalannya sekarang ialah – kenapa aku terkena kesan elemen tu? Kenapa? Why? Timkai? 什么缘故. Apa yang membuatkan kesan tu terkena pada aku hanya disebabkan oleh Lina dan bukan awek lain?

Dan persoalan selanjutnya pula — suka ke aku mendapat kesan sebegitu? Seronok ke? Enjoy ke? Stim ke? Entahlah… sejujurnya aku tak gemar ada kesan perasaan macam tu. Kenapa, kau tanya? Sebab kesan tu melemahkan aku. Melemahkan aku dari segi fizikal dan — yang terutama — emosi. Lemah salah satu saja pun dah cukup menjadikan sesiapa saja vulnerable bak kata dialek bahasa aku. Dalam bahasa dewa bermaksud mudah terdedah kepada bahaya dan ancaman. Maka sukakah aku dilanda kesan sebegitu?

Barangkali kerana tu ke orang banyak berkata cinta itu bukan saja buta, tapi boleh menjadikan orang bodoh dan bangang? Kerana cinta, orang bukan sekadar sanggup menempuh kesusahan, sengsara dan derita, bahkan orang akan mencari kesusahan, sengsara dan derita! Kalau tak rasa susah, sengsara dan derita tu dalam bercinta, seolah-olah cinta tu belum cukup baligh, belum cukup mummaiz, belum cukup bernilai dan belum cukup indah! Indah? Kesengsaraan dan penderitaan itu indah?

Benarlah cinta menjadikan orang bodoh dan bangang…

Alamak! Ya Tuhan! Adakah itu bermakna bahawa aku sebenarnya… sebenarnya… sebenarnya… terhadap… Azlina… ada… perasaan… cin… ta…? Aku??? Ada rasa cinta pada Azlina??? Ohhh…! Tidaaakkk…!!!

Bersambung…