Tentang Lina (Siri 12) – Lina Yang Mana Sebenarnya?

MYPM ni ialah MRSM swasta untuk “anak-anak lord” yang setengah orang kata “lord-lord” tu kabelnya tak cukup kuat nak masukkan anak-anak dia orang ke MRSM (sebab setahu aku masa di MRSM dulu, ramai gak anak-anak lord. Anak menteri pun ada tau!). Tu kata oranglah. Entah aku tak tahu. Tak kuasa nak ambil tahu. Ada aku kisah? Bila hujung minggu, mak bapak bebudak MYPM datang melawat dengan BMW, Mercedez, Audi, Volvo. Habis tu Proton Saga bertompok-tompok kat hujung blok asrama tu? Eheks… tu kereta Pak Guard. Memang Pak Guard biasa parking kat situ bila dia datang untuk duty.

Mengurat anak lord memang mencabar. Apa kelas orang sengkek yang setakat isi poket setiap bulan dengan duit elaun dari biasiswa nak mengurat bebudak MYPM yang aku pasti sesangat diberi elaun dek mak bapak dia orang dua tiga kali ganda daripada jumlah duit biasiswa aku sebulan didarab tiga tu. Memang kerja gila nak mengurat dia orang. Orang gila pun boleh waras sekejap bila nak memikirkan strategi nak mengurat anak lord jenis gitu tau!

Sebenarnya aku berjaya mengurat sorang budak MYPM tingkatan 4. Muka yang agak menepati cita rasa. Berkulit sawo matang. Berambut lurus separas bahu. Cun? Well… aku tak boleh kata cun, tapi aku boleh kata muka dia seksi. Yup… muka stim gitu. At least muka dia boleh buat aku stim kalau kena imaginasi tertentu. Tapi sebenarnya yang lebih aku fokuskan ialah body dia. Yeszaaa…! Bentuk tubuh badan dia… perghhh…! Macam mana nak cakap ni ek? Paha dia beb! Paha dia memang 100% in accordance with standard KPI syahwat aku pada tahap maksimum! Yup! Dan dia pula jenis yang 16 jam sehari pakai skirt atas sikit je dari kepala lutut. Maka segala pergerakannya bisa membuatkan skirt tu terselak lalu mencetuskan imaginasi liar dan basah dalam kepala aku. Nama dia bermula dengan abjad “N”.

Tapi hubungan dengan “N” hanyalah sekadar surat menyurat misteri melalui pigeon hole. Aku tak pernah perkenalkan diri aku yang hensem, ayu, manja lagi macho ni kepada dia. Dia tak tahu jantan jiwang karat menggerutu mana sebenarnya yang menghantar surat-surat jiwang yang membuai rasa tu sebab aku gunakan nama olok-olok yang agak canggih berbaur kayangan mengalahkan nama pena novelis wanita masa kini. Nama pena bak kayangan aku yang mengalahkan nama pena novelis wanita masa kini tu bermula dengan abjad “Z”.

Ni memang masalah… Masalah besar bagi akulah. Orang lain tak ambil kisah pun tentang masalah aku ni. Masalahnya ialah, aku dah tak berselera langsung nak teruskan hubungan dengan “N” ke tahap berikutnya. Dalam keadaan normal, memang kompem stamp pad aku akan bersemuka dan angkut dia keluar. Memang kompem stamp pad aku dah pegang, genggam dan ramas tangan dia. Dan dari nada balasan surat-surat dia kepada aku, aku berani gerenti kerat anu bahawasanya dia akan relakan aku pegang, usap, belai dan ramas paha dia yang aku idam-idamkan sangat sampai meleleh air liur tanpa sedar selama ni tu! Kompem beb! Tapi…

Ni lah masalahnya… Kenapa aku dah macam tak berselera nak teruskan usaha maksiat aku dengan “N” ni? Kenapa? Timkai…? Setiap kali aku dah ready nak bersemuka dengan “N”, wajah Lina H datang menerpa benak aku sambil melemparkan senyuman manisnya. Okey… memang muka Lina garang, tapi aku tak gamak teruskan ringan-ringan dengan “N” bukan sebab takut muka garang Lina, tapi sebab terpesona dengan senyuman manis Si Manis beta tu. Setiap kali aku layan imaginasi syahwat tentang paha ghairah “N”, kelembutan tapak tangan Lina dalam genggaman tangan aku akan tetiba hijack imaginasi tu. Tempo syahwat yang baru nak berdansa luntur dek curahan harum hujan kasih yang renyai-renyai mendinginkan. Tak jadi stim, tapi hati tetap rasa kembang dengan haruman… ohhh… teramat pundek sungguh…! Kenapa ni? Kenapa ni! Ni yang rasa nak marah ni!

Aku dah kena bomoh ke haper? Dah tentu tidak! Tak ada sebab aku mesti dibomohkan oleh sesiapa pun, lebih-lebih lagi oleh Lina H. Lina bukannya bercinta dengan aku pun, apatah lagi tangkap cintan sama aku. Sekadar rapat. Aku tak pernah cakap kat dia aku tangkap cintan syok khayal pada dia. Dia lagilah tak pernah cakap macam tu atau yang sewaktu dengannya pada . Jangan kata cakap, hint dari segi tingkah laku pun tarak! Dah tu? Kenapa yang aku boleh tetiba jadi jantan bodoh ni? Kenapa aku boleh tolak peluang pegang, usap, belai dan ramas paha “N” semata-mata sebab kepala otak aku tetiba teringat pada Lina H ni? Dan yang paling aku marah sangat ni, aku tak buat semua benda maksiat yang aku suka sangat nak buat sebelum tu disebabkan arca wajah dan memori terhadap Azlina H dan bukan Azlina W…!!! Weh…! Bukan ke cinta hati aku yang dah pajak ruang hati aku ni ialah Lina W? Bukannya Lina H! Tapi… tapi… tapi… alahai… brengsek al-keliwon wal-putumayam! Kenapa ni? Lina…? Kenapa ni Lina…?

Aku pun tak tau bila. Yang aku tau, aku tak terdaya nak melawan satu emosi yang aku tak pernah rasa sebelum ni setiap kali teringat pada Lina H. Dah berkurun rasanya Lina W tak lagi datang menjenguk emosi dan perasaan aku. Kalau dipaksa pun susah banget wajah Lina W nak datang bertandang ke hati dan fikiran. Tak macam sebelum ni. Tak macam sebelum aku kenal dan berbicara dan bermesra dengan Lina H. Kenapa ya? Cantik sangat ke Lina H berbanding Lina W? Sejujurnya dan seikhlasnya malah setulusnya, sama sekali tak! Orang yang rabun dengan spek mata 800 power dua-dua belah pun akan kata Lina W jauh lebih cantik daripada Lina H walaupun masa tu dia tak pakai spek mata. Dari segi potongan badan… masya-Allah… masyarakat… Marsha AF… jangan mimpilah nak bandingkan Lina H dengan Lina W. Walaupun kali terakhir aku tengok Lina W ialah semasa darjah 6, semasa body dia belum berbukit dan berlembah, tapi tanda-tanda macam mana kontur badannya akan terbentuk dah nampak dalam usia dia 12 tahun tu. Orang buta pun boleh bayangkan bagaimana solid dan mantapnya paha Lina W bila dia remaja sebagaimana usia aku dan Lina H masa tu. Sedangkan body Lina H masa tu — masa aku beberapa kali bersiar-siar dengan dia di sekitar Taman Shamelin yang macam baru lepas jadi medan perang, masa bermain mata dan balas senyum bila terserempak di kawasan sekitar, masa meniti jambatan saluran paip air melintas Sungai Kerayung, masa bersembang berdua-duaan duduk dekat bersebelahan di perpustakaan — walaupun di sebalik baju kurung, sungguh tak mungkin dapat menandingi kecantikan bentuk tubuh Lina W yang memang menepati cita rasa aku 100%… terutama pahanya. Tak mungkin..!

Jadi kenapa Lina W boleh beransur-ansur meminggirkan diri dari emosi dan perasaan aku dan Lina H sedikit demi sedikit menghimpit lalu menggantikan tempatnya? Kenapa ni? Dan aku pula? Aku merelakan dengan ikhlas Lina H mengambil alih tempat Lina W dalam hati dan fikiran aku. Malah aku mempersilakan penuh gembira dan bahagia kehadirannya diiringi harapan setinggi Sidratulmuntaha. Apa ke jadahnya ni Dzam?

Lantas aku takkan sanggup kalau Lina H memutuskan untuk tak lagi berbicara dengan aku akibat kejadian pegang tangan semalam. Aku tak sanggup dia beredar dari dalam hati aku. Aku tak sanggup untuk tak dilemparkan senyumannya. Malah kalau Lina nak campak senyumannya kepada aku laksana mencampak sampah ke dalam tong sampah sekalipun, aku akan sambut dengan hati penuh rela dan bahagia…

Masih lagi ke dia sudi pandang dan jeling pada aku dengan jelingannya yang tajam menusuk hingga menikam kalbu tu? Berani ke aku pandang dia dalam kelas nanti? Ada berani…?

Bersambung…

18 Respons to “Tentang Lina (Siri 12) – Lina Yang Mana Sebenarnya?”

  1. huh….kesetiaan yang tak berbelah bagi…dasat enche adzam ini menghadapi dugaan cinta……

  2. Dinmatrock Says:

    Gua dalam kete.. Tak leh tulis pjg.. Tapi lepas 10 wa rasa 11… Mana pergi 11…? Kira pakai jari ke?

  3. Part ni wa tak berapa ingat.. Sempat gak dia ni kona.. Berapa mau pasang da…?

    • Kalu lu tau pasal ni memang wa terkezut gorilla punya sebab mission ni memang tahap 007 punya. amat discreet, subtle, confidential dan secretive… eheks…!

      p/s: Wa dah berjaya mengesan satu awek MYPM form 1 yang wa cuba-cuba dulu!

  4. Antara w n h.. Hanya orang yg merasa saja berhak bagi comment. Tepuk dada tanya …

  5. La..apa barang ni letak gamba ni.. Yg menarik le sikit.. Potong betul…

  6. aku rasa kalau ko bersemuka mesti budak MYPM tu lari…. sebab ko tak hensem..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: