Tentang Lina (Siri 17) – Cemburu Tanda Apa?

MEMANG membahagiakan juga sebenarnya pengalaman pertama kali dalam hidup berkucupan dan berdakapan dengan satu perasaan yang lain amat. Lain banget. Tak sama dengan pengalaman sebelum ni. Sebelum ni rasa macam… macam… macam seronok, tapi seronok tu tak macam dengan Lina malam tu, atas tangga dalam bangunan kosong yang gelap tu. Akulah… Aku tak pasti pengalaman Lina macam mana. Marah? Suka? Benci? Seronok juga? Entahlah. Perlu ke aku tanya? Bodoh ke haper?

Dan aku pun dah jadi macam… macam… macam apa ya? Buaya? Buayalah agaknya kut? Dah ada satu perasaan yang mula bertunas dan bercambah sebegitu pantas dan subur dalam hati aku yang belum pernah aku rasa sebelum ni. Perasaan yang inginkan Lina hanya untuk aku seorang. Perasaan yang tak mahu Lina dikongsi oleh orang lain. Perasaan yang menyalakan api marah kalau wujud kemesraan antara Lina dan lelaki lain yang serupa dengan kemesraannya terhadap aku. Perasaan cemburu. Dengan erti kata lain, perasaan bongok.

Aku tak pernah ada perasaan tu sebelum ni. Barangkali sebab aku tak pernah ada cinta kepada mana-mana awek sebelum ni? Betul ke? Habis tu? Lina W tu? Tu cinta ke? Sekarang aku dah mula persoalkan perasaan sebenar aku terhadap Lina W selama bertahun-tahun ni. Ilusi semata-mata? Permainan rasa dari kedangkalan akal dan khayalan sementara? Jadi aku perah segala kudrat emosi untuk membayangkan Lina W bercumbuan bersama lelaki lain. Lelaki mana nak aku jadikan pelakon tempelan dalam imaginasi aku ni ek? Oh ya! Aku tau! Aku akan jadikan budak kelas dia dulu yang paling hensem dan cute — berkulit cerah, berhidung mancung, berpersonaliti yang penuh karisma bebudak, cute, bergaya, pandai main piano, dan berambut perang. Memang dia macam budak mixed. Pan-Asian agaknya. Tak tahulah macam mana rupa wajah dia sekarang tapi aku nak bayangkan Lina W bersama dia dalam keadaan penuh romantik saling berdakapan dan berkucupan. Hmmm… hmmm… hmmm…

Tak ada apa-apa pun…?

Tapi kenapa aku tak boleh membiarkan bayangan yang sama beraksi bila Lina H yang berada dalam imaginasi tu? Cinta ke? Betul? Tak guna lagi nak bermati-matian menolak kemungkinan. Tak gunalah weh! Aku dah dakap tubuh dia. Aku dah kucup bibir dia. Bukan sekali. Tapi berkali-kali. Dan selama ni Lina H sendiri pun membalas dengan sudi semua dakapan dan kucupan tu. Ada ketikanya dalam keadaan tertentu aku dapat kesan respons dari gerak dan kejang tubuhnya yang mengisyaratkan keseronokan dan kenikmatan yang dirasainya hendak terus dinikmati lebih lama seakan tak mahu berakhir. Ada ketikanya isyarat dari rangkulan yang semakin kuat dan kedap kedua-dua lengannya melilit tengkuk atau tubuh aku, serta kucupan yang semakin menekan dan meresap bibirnya ke atas bibir aku menyampaikan mesej yang aku fahami sepenuhnya, dan merelakan setulusnya.

Melampau-lampau pula aku buat deskriptif tentang isu ni… isy… Teruk betul…

Anyways, secara rasminya aku kini mengisytiharkan bahawa AZLINA kedua dalam cinta hati dan hidup aku ialah AZLINA H. Berat… berat sangat sebenarnya aku nak buat pengisytiharan syok sendiri tu tapi dengan kelatnya aku terpaksa akui bahawa aku telah dan ketika tu sedang curang dan mengetepikan Lina W yang selama ni aku fikir merupakan satu-satunya pujaan hati beta. Oh… maafkan aku wahai Lina W. Aku tau kau tak kisah pun sebab kau tak tau apa-apa pun tentang perasaan aku tapi aku rasa tu adalah lebih baik bagi aku, sebab aku macam sure sesangat bahawasanya kalau kau tau apa yang aku rasa pada kau selama ni, mesti kau akan lari lintang-pukang macam ternampak jembalang yang nak menghisap darah kau. Ya… aku memang sedar diri bahawasanya aku tak cukup syarat nak jadi kekasih kau, wahai Lina W. Kau terlalu cun. Terlalu jelita. Dan, aku agak-agak kini, mungkin terlalu tinggi untuk aku… oh… apakan daya…

Tapi tak apa. Aku dah ada Lina H. Lina H yang aku rasa, dan aku pasti, mencintai aku sebagaimana aku mencintai dia. Setidak-tidaknya kalau tak macam aku mencintai dia, adalah juga rasa cinta dia pada aku. Macam mana aku tau? Sebab dia bagi tau le… hehehehe… malu… malulah pula rasanya aku yang kacak, tampan, ayu dan manja ni…

“Aku nak bagi kau ni,” aku kata pada dia malam tu di kafe semasa kami sedang studi bersama. Aku rasa kita orang studilah kut walaupun setiap kali lepas sesi studi bersama macam tu aku tetap rasa macam kepala otak aku ni kosong je bila naik ke bilik. Lepas kata macam tu aku hulurkan pada dia sekeping kertas yang di atasnya aku tulis lirik lagu. Lagu apa? Okey… kau orang boleh baca, dan kalau kau orang nak gelak pun, silalah jangan bagi tau aku. Cet! Lagu ‘Love Me Tender’, nyanyian Elvis Presley yang dah mati cekik dadah tu.

Sudah-sudahlah gelak tu… Dah aku suka lagu tu dengan penuh feeling nak buat macam mana? Ada masalah besar yang melibatkan keselamatan negara ke?

Sebelum kami berpisah usai studi bersama malam tu, di tanjakan asrama, aku sempat bertanya kepada dia. Pertanyaan aku malam tu memang ikhlas. Jauh banget berbeza nilainya dengan pertanyaan yang sama yang pernah aku utarakan kepada awek-awek sebelum ni — “Do you love me?” Ya, memang aku tanya dalam bahasa Inggeris, sebab semasa aku rangka dalam kepala otak aku pertanyaan tu dalam bahasa Melayu, aku sendiri rasa macam nak muntah atas kepala Mr. Basroh. Apatah lagi kalau Lina yang dengar pertanyaan tu nanti. Eloklah aku cakap Inggeris saja. Kami berdua pun belajar dalam aliran lingua franca Inggeris. Takkan dia tak faham. Lagipun dia jauh lebih intelligent daripada aku.

Lina jawab apa ya? Dia tak jawab. Dia cuma senyum, sambil mengangguk. Tapi anggukannya pendek. Senyumannya juga lain macam. Ni senyum perli ke atau senyum puas hati sebab aku dah kena main? Dia mainkan aku ke? Kalau dia betul nak mainkan aku lebih baik aku main dengan dia dulu. Puas juga zahir dan batin kalau betul aku kena main pun… kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Dia beredar setelah mengucapkan “Good night” sambil melambaikan tangan kepada aku. Aku balas dengan senyuman yang aku isi sepenuhnya dengan keikhlasan.

Cukuplah tu, buat masa ni, sebagai pengiktirafan bahawa Lina mencintai aku kerana aku juga mencintai dia…

Bersambung…

Advertisements

18 Respons to “Tentang Lina (Siri 17) – Cemburu Tanda Apa?”

  1. Love me tender,
    love me sweet,
    never let me go.
    You have made my life complete,
    and I love you so.

    Love me tender,
    love me true,
    all my dreams fulfilled.
    For my darlin’ I love you,
    and I always will.

    Love me tender,
    love me long,
    take me to your heart.
    For it’s there that I belong,
    and we’ll never part.

    Love me tender,
    love me dear,
    tell me you are mine.
    I’ll be yours through all the years,
    till the end of time.

  2. Bro, lu penah dengar citer budak pempuan masuk floor kita.. Pastu romen dlm bilik? Pernah jadi kat gua bro.. La bukan pempuan romen gua la…

    Masa tu mlm weekdays kut.. Wa biasala tidur awal.. Katil atas.. Sedar2 ada bunyi orang beromen kat katil bawah.. Siut betul..

    • Wa tak pernah dengar citer awek masuk floor kita. Tapi yang wa tau, memang ada jantan masuk floor awek almost setiap kali bila tiba cuti semester time almost semua orang dah balik. Awek dia biasnaya paling last tinggalkan hostel so awek dia selalu tinggal sorang je sebelum balik kampung.

      Time tu, malam tu, dia akan tunggu isyarat awek dia utnuk merayap masuk ke bilik awek dia. Esok pepagi subuh dia blah keluar.

      By the way, lu kata katil atas dan bawah? Double decker ke? Kalau double decker, masa tu meti time IELTS kan sebab seingat wa time A-Level kita semua tak guna katil double decker dah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: