Tentang Lina (Siri 19) – Lina Bukan Satu-Satunya

SETELAH apa yang Lina berikan kepada aku — kasih, cinta, layanan, masa dan keutamaannya — dan setelah apa yang Lina korbankan untuk aku — air mata, derita, jiwa dan raganya — aku membalas dengan layanan yang hanya layak diberikan kepada lanun-lanun Somalia termasuk lanun-lanun cetak rompak serta penyangak-penyangak kategori jerung yang duduk di tampuk kuasa. Rupa-rupanya masa tu, walaupun aku sekadar rabun, tapi hakikatnya aku buta — buta perut, buta hati, buta perasaan. Aku gagal nampak seketul permata berlian yang begitu kemilau sinarnya. Barangkali kerana begitu amat kemilau sinarnya memancar untuk aku tu lah, maka pandangan hati aku jadi silau sampai tak nampak sumber sinaran yang amat berharga tu.

Aku gagal menjaga Lina H dengan baik. Aku gagal melayan dia seperti menatang minyak yang penuh. Aku gagal jadikan dia puteri jelita yang bertakhta dalam hati. Dengan erti kata lain, aku bodoh teramat. Maklumlah… orang baru pertama kali bercinta. Macam budak baru lahir diberi hadiah handphone. Dibelek-beleknya, dipicit-picit, ditekan-tekan, dijilat-jilat, masuk ke mulut, dicampak-campak, dihempas-hempas, bla bla bla… tapi tak reti langsung nak gunakan dengan betul, apatah lagi nak menjaganya. Tak tahu punat yang ni guna untuk apa, yang tu untuk apa, tekan ikut suka.

Tapi Lina H begitu amat setia. Dua tahun di A-Level dan dia masih bertahan dengan perangai dan kerenah aku yang macam makhluk peribumi Planet of the Apes terhadap dia. Tu pun aku masih tak nampak. Bongok punya jantan…! Sungguh amat tak terkata bangangnya beta. Melayan Lina seolah-olah dia tak ada harga walaupun dalam hati aku ni penuh sepenuh-penuhnya dengan cinta dan kasih terhadap dia. Tapi tu bukanlah perkara paling buruk yang aku pernah buat pada Lina yang begitu amat lembut lagi setia (rasa-rasanya dia setialah). Ada lagi perbuatan aku terhadap dia yang jauh lebih teruk daripada tu.

Bila A-Level tamat, kami bercuti panjang sementara menunggu keputusan peperiksaan dari UK. Bukan Ubi Kayu atau Ubi Keledek. Maka kami masing-masing balik kampung. Lina dan aku terpisah. Rindu? Memang teramat. Rindukan ayu wajahnya, lunak suaranya, manis senyumannya, lembut sentuhannya, manja layanannya, hangat dakapannya, basah ciuman dan berahi kucupannya. Rindukan seluruh tubuh dan jiwanya, setiap inci, dari hujung rambut ke hujung kaki termasuk aroma tubuh badannya sehinggalah ke seluruh jiwanya. Hati aku rasa kosong dan sepi teramat. Tak pernah rasa sebegini sebelum ni. Kosong sekosong-kosongnya. Sepi dan sunyi sampai kadang-kadang aku boleh menangis bila teringat pada Lina. Masa tu dahlah tak ada henpon atau e-mel.

Nak mengisi masa supaya aku tak mampus kerinduan, maka aku cari kerja part time. Sekali lagi aku dapat kerja atas kereta api (macam tau-tau aja aku memang minat banget pada kenderaan beroda besi atas landasan besi ni kan? Kan?) Macam semasa SPM dulu gak, aku kerja dalam buffet coach. Dan di sinilah bermulanya kekejaman satu bangsa yang sombong dan hina.. Eh? Tu lirik lagu Allahyarham Zubir Ali. Di sinilah semakin gampangnya aku terhadap Lina. Sebagai staf buffet Ekspres Rakyat, aku bekerja dalam satu team. Ada tujuh orang dalam team tu — 3 balak dan 4 awek. Tren aku ialah Butterworth-Singapura-Butterworth, tapi team buffet dibahagi dua dan aku dalam team KL-Singapura-KL.

Tapi jarang-jarang banget aku ikut tren terus ke Singapura. Biasanya cuma Low dengan Wan je yang terus ke Singapura. Kami yang lain — 4 awek campur aku sorang jantan — akan turun di stesen JB dan menginap di lodging yang kompeni sediakan di Jalan Ah Fook. Dan seperti biasa, zaman tu, kereta api memang biasanya ikut jadual… ikut dari belakanglah. Kami biasanya sampai JB dah lewat senja. Esok jam 7:30 pagi lebih kurang kena naik tren yang sama dari Singapura ke KL balik.

Tapi salah sorang daripada 3 awek tu pula orang Taman Pelangi JB. Jadi dia tak menginap kat lodging tu. Dia balik rumah, dan oleh kerana sorang lagi awek dalam team tu sahabat baik dia, awek tu akan ikut balik rumah dia. Maka yang tinggal? Aku bersama 2 lagi awek — Lala dan Wani. Normally bila kami pergi makan malam, kami akan bersama team Ekspres Sinaran yang baru sampai. Adalah dalam dua tiga orang jantan campur dua tiga orang awek lagi. Tapi ahli forum tetap ialah Lala dan Wani.

Masalahnya ialah, Lala ni ialah sejenis spesies yang istilah zaman kini disebut ‘penkid’. Dia ada gefren. Gefren dia dari team mana entah aku tak tau tapi dia orang biasanya bertemu di KL. Jadi aku agak gefren dia mesti dari team Ekspres Rakyat atau Ekspres Sinaran yang berlawanan arah dengan team kami di JB ni. Apa dia orang buat setiap kali bertemu? Well, tu dia orang punya pasal, tapi yang aku tak tahan sangat tu ialah setiap kali naik tren dari KL, pasti, pasti, pasti ada lovebite bertepek-tepek kat leher Lala ni. Adoi laaa… sungguh mencabar kejantanan aku setiap kali aku cuba imagine apa yang dia buat pada gefren dia sampai gefren dia sanggup bagi tepek-tepek tu kat leher dia. Sekali-sekala akan terlihat gak beberapa tepek-tepek yang sama atas buah dada Lala bila dia membongkok nak mengangkat pek tin minuman naik ke atas tren (sebab uniform Lala ialah kemeja putih yang agak terlalu besar bagi saiz tubuh dia dan skirt biru). Aku pun pernah beberapa kali gak dapat tepek-tepek macam tu daripada Lina bila Lina terlupa diri seketika semasa kita orang… errr… Jaya Jusco… ehem! Tapi biasanya, walaupun tak selalunya, aku sempat juga mengelak ke sana sini bila terasa bibir Lina yang basah tu menyudu mencari batang leher aku bila dia dah khayal banget. Kena mengelak dari bertepek sebab malas nak bersoal jawab dengan rakan sebilik dan geng tabligh nanti.

Dan yang aku geram tu ialah Lala ni, walaupun penkid, tapi aku agak dia belum sempurna sebagai penkid yang sepenuhnya dari segi bentuk tubuh badan, sebab, lekuk-lekuk dan lurah-lurah di tubuhnya tu masih boleh kelihatan. Dan wajah dia pula… ohhh… wajah dia masih perempuan! Sekali pandang pun tahu dia perempuan. Bukan sekadar perempuan, beb. Perempuan yang kalau jiwa dalam diri dia tu terima hakikat fitrah kejadian diri dia sebagai perempuan, Lala sebenarnya seorang perempuan yang cun jelita! Percayalah cakap aku sebab aku lelaki. Tak percaya aku ni lelaki? Nak bukti? Dan Lala, kerana teramat sanat nak jadi lelaki agaknya, bila off-duty dia akan pakai short dan t-shirt aje. Maka ternampaklah bahagian tubuh wanitanya yang betul-betul kelemahan aku yang paling maksimum — paha dia. Putih! Dan bila kami duduk kat warung tepi Sungai Segget, Lala akan beraksi macam jantan, tapi sebenarnya lebih melampau daripada jantan. Dia akan duduk bersandar dengan kedua-dua kakinya atas kerusi dengan kedua-dua lututnya memangku kedua-dua sikunya. Maka short dia yang memang sedia mendedahkan paha tu, dalam keadaan sedemikian, akan lurut ke bawah lagi untuk mendedahkan pangkal paha dia pula! Kekadang boleh nampak jelas warna dan corak spentot yang dia pakai! Adoi laaa… sungguh betapa terseksanya batin syahwat jantan aku setiap kali keluar makan malam bersama dia dan Wani! Adeh…! Adeh…! Down boy! Down!

Wani pula ialah satu spesies yang sama dengan Lala, tapi berlainan kategori — Wani ialah lezbo. Tapi tu kata dialah. Aku belum pernah nampak sebarang tanda mahupun bukti tentang hal tu. Malah aku ragu-ragu sangat bila dia kata dia lezbo. Sebab? Sebab telah berlaku satu peristiwa pada satu malam cuti umum (kalau tak silap aku cuti Gong Xi Fa Cai) di mana kami semua diberi 1 hari off day. Malangnya off day tu jatuh pada ketika aku tiba ke JB. Jadi aku terpaksa habiskan masa di sana. Low dan Wan? Dia orang dua ekor nak bercuti di Singapura, jadi macam biasa tinggallah aku dengan Wani dan Lala.

Kerana esok cuti, malam tu lepas dinner kami jalan-jalan kat Teberau. Kami duduk atas palang menghadap Selat Teberau dan merenung Singapura kat sana. Aku masih ingat dengan jelas — Wani sebelah kanan dan Lala sebelah kiri, mengapit aku di tengah-tengah… Rapat macam menghimpit pula tu! Perghhh…! Stim? Memanglah! Tu pun nak tanya?

“Kenapa kau orang tak ghairah dengan lelaki ek?” aku tanya dia orang malam tu sambil mata aku paling kerap legat menjeling ke arah paha Lala yang terdedah. Tapi sebagai seorang yang pendiam tak banyak cakap, Lala tak balas apa-apa. Dia buat selamba sambil sedut dan hembus asap rokok dia yang dia pau daripada aku.

“Tak taulah,” Wani yang jasadnya memang perempuan tu yang jawab. Wani berkulit gelap tapi manis. Rambut dia separas bahu dan ikal di hujung. Muka dia taklah jelita tapi dia comel sangat. Sangat, sangat comel! Aku berani bertaruh lelaki yang terpandang akan rasa macam nak gigit-gigit pipi dia. “Aku rasa perempuan lebih lembut. Lelaki ni gopoh. Tak best. Tapi dengan perempuan… macam mana nak cakap… bestlah! Tak gopoh… lembut… saling faham.”

“Kau pernah try dengan lelaki ke?” aku uji dia.

“Tak pernah,” dia geleng kepala.

“Tu lah pasal!” tetiba aku jadi bersemangat, lebih-lebih lagi bila aku jeling paha Lala sekali lagi. “Kau belum try dengan lelaki, tak adillah kau buat judgment yang lelaki tak best.” Ewah! Macam bagus aje lagak aku masa tu. “Kenapa kau tak pernah buat dengan lelaki?”

“Dengan siapa? Bukannya aku ada boyfriend.”

Tu dia! Tu lah dia! Adakah tu queue yang menjelma sebagai peluang keemasan untuk aku ambil kesempatan? Adakah sebab Lina tak ada di sisi maka aku telah kembali kepada perangai aku yang… errr… ‘normal’ sebelum aku bercinta dengan Lina? Aku akan jadi lelaki yang mengurat dan ambil kesempatan ke atas awek lagi ke?

“Carilah boyfriend,” aku balas. Ada niat nak masuk jarum ke? Well… sebenarnya tak ada niat nak masuk jarum. Niat aku kalau boleh nak masuk paku! Lepas tu masukkan apa-apa yang patut ke mana-mana yang patut kat dia! Dah lama tahan rindu pada Lina ni kan? Kan? Kan?

“Tak ada siapa yang nak kat orang macam aku ni, Dzam,” dia kata.

Tu dia lagi! Dah tu? Tunggu apa lagi sebenarnya?

“Dah cuba tanya aku?” aku kata sambil tersengih.

Dia tersentak sikit. Dia pandang aku legat. Tapi sebab suasana tak berapa terang dengan cahaya lampu jalan yang agak jauh sikit daripada kami aku tak dapat kenal pasti riak wajah dia tu menggambarkan perasaan apa.

“Kau mahu ke aku ni?” dia tanya.

Hmmm… Dan malam tu, serta malam-malam selanjutnya, Wani berubah menjadi seorang wanita sejati. Dan Lina… Lina bukanlah satu-satunya…

Bersambung…

34 Respons to “Tentang Lina (Siri 19) – Lina Bukan Satu-Satunya”

  1. Citt… Soft porn ke ape…? Lagi sekali potong stim cam ni.. Siap lu… &@@/;;;££! Amik lu… Kwang3x

    • Soft porn tu kekadang salah satu elemen yang perlu dalam penulisan gini… ekekekekeeke… aiyaaarrrkkk…! Mampus aku kena tibai lagi buat ke sekian kalinya oleh golongan penulis dewa lepas nih! Adusss…

  2. Rasanya lu pernah citer kut.. Tapi takdela details sampai sini.. Ke wa yg tak ambik peduli masa tu?

  3. ciss…

  4. kau kejam…

  5. Habis semua dia sapu.. Mcm peromen bersiri.. Kui kui kui..,

  6. Wey lu lebih la… Perangai lu masa tu ok apa… Turut jer lina… Mcm suami mithali… Masa cuti wa tak tau ler…

    Masa kat msm tu.. Baik jer, walaupun bukan msu la… Klua mlm tak.. Lepak tempat game.. Tak… Main snooker tak…

    Citer pasal klua mlm, ada satu mlm tu, aku ikut satu budak ni gi bukit bintang… La dia cari pros siut. Wa tak nak..so dia angkat satu… Wa lepak bawah. 1sttime wa tengok orang beli ayam..

  7. Dua paragraph awal buat wa gelak besar… Tapi kalu versi novel should be ok.. Tapi ni khayal… I m sorry my old fren..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: