Tentang Lina (Siri 20) – Gadis Yang Satu Ini Bukan Lina

SEBENARNYA tak minat pun nak bercumbu-cumbu dengan Wani sebab rambut dia tak lurus dan dia tak banyak bulu roma. Tapi sebab dia comel dan cute serta kecil molek (yakni ciri-ciri lain menepati senarai cita rasa), maka bolehlah. Apa dia ciri-ciri perempuan yang memenuhi cita rasa aku sebenarnya ek? Hmmm… ya tak ya…

Rambut mesti lurus macam rambut Cina. Muka mesti ala-ala Cina tapi ni bukan keutamaan. Keutamaannya ialah muka mesti cute dan comel gitu. But then again, awek Cina memang bermuka comel pun, kan? Kan? Kulit muka mesti licin — jerawat agak kurang menarik minat aku. Warna kulit tak jadi hal — cerah ke, gelap ke, doesn’t matter. Bulu roma… haaa… Ni penting! Kalau boleh bulu roma mesti ada. Bukanlah bulu roma macam jantan yang lebat apatah lagi kerinting tu. Tu nak buat apa! Bulu roma aku pun tak macam tu! Aku nak yang bulu romanya kelihatan, halus, panjang dan lurus di atas lengan, dan halus jarang-jarang di paha dan betis. Paha dan betis serta lengan yang licin-licau tu kurang menarik minat aku. Tak tau kenapa. Kalau dia ada sikit-sikit bulu roma antara bibir atas dan hidung lagi best! Bukan misai tau! Bulu roma.

Bentuk kaki mesti lurus — yang betis kembung macam guni beras, dan paha yang lebih besar daripada paha aku agak memotong tahap stim aku. Kalau boleh yang kakinya lurus dan selari dari pangkal paha sampai ke ibu jari kaki. Saiz badan mesti kecil molek dengan ketinggian puncak kepalanya tak melebihi daripada paras mata aku. Saiz payu dara tak masuk dalam senarai — besar ke, kecil ke, kecut ke — yang penting mesti ada tersembul di dada dan proportionate dengan saiz badan. Tapi kalau leper macam dada jantan definitely ditendang keluar daripada senarai cita rasa beta. Leher tak perlu jenjang asalkan ada leher — sebatang, sebab aku memang suka banget mencium leher dan tengkuk. Kalau ada bulu roma halus kat tengkuk tu lagi aku minat banget!

Dan bentuk tubuh badan tak perlu macam kerengga. Kalau macam kerengga aku tak minat. Yang aku mahu ialah mesti ada lekuk kat pinggang sikit. Tak mahu berisi, tak mahu tulang sangat. sedap-sedap aje.

Melampau sungguh aku buat deskriptif cita rasa peribadi kat sini kan? Kan? Peduli apa aku. Kalau kau orang sanggup baca, bacalah. Kalau tak mahu, skip ajelah.

So far, sepanjang yang aku tahu sejak aku mula kenal keindahan seorang gadis, ciri-ciri yang macam di atas tu lah yang aku minat banget. Aku amat percaya pada cita rasa aku tu sehinggalah aku mula kerja sambilan sementara menunggu keputusan A-Level ni. Bukan sebab Wani. Bukan juga sebab Lala. Tapi sebab satu orang awek rakan sejawatan dalam kereta api yang sama tapi team yang berbeza. Dia berada dalam team Butterworth-KL-Butterworth sedangkan aku dalam team KL-Singapura-KL dalam tren yang sama. Bererti bila kereta api Ekspres Rakyat tu tiba di stesen KL dari Butterworth tengah hari tu, team awek tu akan turun dan team aku akan naik. Semasa di KL, inventori stok akan dibuat. Stok dari Butterworth akan dibawa turun, manakala stok baru dari KL akan dibawa naik. Semasa proses angkut turun naik stok ni lah aku sering ternampak awek tu.

Orangnya manis sangat. Tersangat manis wajahnya sehingga kalau dia dalam keadaan serius pun nampak manis. Apatah lagi kalau dia tersenyum. Oh… tak pernah gagal senyumannya bisa menghentikan degupan jantung aku! Kenapa ya…? Adakah dia menepati ciri-ciri cita rasa gadis idaman aku? Rambutnya masa tu ikal dan sering diikat menjuntaikan ekor kuda di belakang kepalanya. Aku tak nampak kalau-kalau dia ada bulu roma halus di lengan sebab uniform dia berlengan panjang, tak macam uniform Lala. Skirtnya yang labuh sampai ke bawah lutut tak membolehkan aku memeriksa bentuk paha dia tapi aku minat teramat pada bentuk betis dia. Dan wajah dia.. Wallaweh…! Ada sesuatu pada wajah dia yang buat seluruh tubuh badan aku bergetar hebat! Bergetar kuat! Kenapa ni? Kenapa? Timkai…?

Setiap kali aku naik dan turun tren di KL, aku akan tercari-cari gadis tu. Melilau membelingas mata aku sebab hanya masa tu sajalah aku dapat pandang dan lihat dia. Bila aku turun, dia naik. Bila aku naik, dia turun. Dan tak pernah sekali pun gadis ni gagal membuatkan hati aku berdebar-debar setiap kali terpandang dia. Tak pernah sekali pun dia gagal buat perasaan aku mengembang macam nak pecah meletup melihat gerak-geri dia. Tak pernah sekali pun dia gagal buat aku rasa diri aku ni sebegitu amat kecil dan inferior bila dia ada berdekatan. Kenapa ni???

Aku selalu nampak dia tersenyum bila berbicara dengan rakan-rakan sekerja dia. Sungguh manis amat senyuman dia! Manis amat! Dia tak tersenyum pun masih manis sungguh! Siapa gerangan gadis ni? Siapa namanya? Dan kenapa aku tetiba jadi macam bangang sangat dengan si gadis ni? Sumpah kalau dengan awek lain yang aku pandang penuh minat, dalam seminit dua pasti aku dah sapa dan tegur dan kompem aku dah boleh tahu nama. Aku takkan rasa inferior. Aku takkan rasa segan. Aku takkan rasa takut. Hati takkan berdebar-debar. Jantung takkan berhenti berdegup. Dan lidah ni tak mungkin akan hilang kata-kata. Bicara aku mesti keluar laju aje. Tapi kenapa dengan gadis yang satu ni sungguh lain amat emosi dan perasaan aku ni? Kenapa aku tak boleh jadi romeo macam dengan awek lain bila dengan gadis yang satu ni? Bukannya aku kenal dia pun. Bukannya aku pernah bersembang bicara dengan dia pun. Dan sungguh fenomena macam ni hanya pernah terjadi sekali saja — semasa dengan Lina W dulu. Dengan Lina H pun aku tak macam ni. Tapi kenapa dengan dia ni…? Isy… Dah sakit mental ke aku?

Dia sama sekali tak macam Lina W baik dari segi rupa, potongan badan mahupun personaliti dan gerak-geri. Dan sama sekali jauh panggang dari api bila dibandingkan dengan Lina H pula. Gadis yang satu ni lain sangat. Dia ada personaliti tersendiri. Dia ada perawakan tersendiri. Dan sama sekali wajah dan tubuhnya tak boleh dibandingkan dengan Lina W atau Lina H. Dan kesemuanya tentang dia tu buat aku tak keruan! Kenapa ni?

Aku check dan verify semula semua tentang gadis yang satu ni dengan senarai cita rasa aku — tak ada yang kena pun kecuali ketinggian dia. Dia memang tinggi separas mata aku. Tu aja. Selain daripada tu semua tak kena target. Tapi kenapa aku tetiba jadi bodoh bila dia ada? Aku jadi bangang bila terpandang dia? Ke mana hilangnya sifat ramah dan ringan mulut aku bila aku nak mengurat awek-awek lain selama ni? Gadis yang satu ni ada bela hantu ke?

Sesungguhnya memang aku teramat-amat ingin nak berkenalan dan berbicara dengan gadis yang satu ni tapi entah kenapa skil aku tetiba hilang lesap berdesur entah ke mana. Apa pasal ni? Banyak kali kaki aku nak melangkah menghampiri dia tapi macam ada gam cap gajah mammoth pula yang melekatkan tapak sepatu aku ni ke lantai platform stesen kereta api tu. Beberapa kali juga aku dan dia saling berselisih sebelah menyebelah sampai hampir tersentuh lengan dan bahu semasa kami turun dan naik tren bila bertukar syif di stesen KL tapi mulut aku tak boleh nak keluarkan sebarang kata-kata. Aku memang betul-betul jadi bodoh. Aku betul-betul dikembalikan ke zaman sekolah dulu dan melalui pengalaman yang sama dengan Lina W dulu.

Dan sepanjang aku bekerja entah berapa bulan turun naik kereta api tu, ada hari-harinya aku tak nampak dia. Dia tiba-tiba tak ada. Aku agak dia bercuti. Dan entah kenapa pada hari-hari di mana aku tak dapat melihat dia, sepanjang hari tu aku akan rasa sedih dan murung. Macam orang hilang burung. Macam orang putus cinta. Apa pasal ni?

Dan ada hari-harinya aku nampak dia di stesen kereta api KL tu tapi tanpa uniform. Dia berpakaian biasa. Barangkali hari dia bercuti. Dan dia lebih menawan dan memikat dalam pakaian sedemikian. Getar hati aku berganda bila terlihat dia. Kehendak jiwa meruntun-runtun mendesak kaki melangkah menghampiri dia dan memberi sapaan sebagai langkah mula. Kalau dia tu awek lain yang entah dari ceruk mana, memang aku takkan ada masalah nak berbuat demikian. Tapi dengan gadis yang satu ni serba-serbi aku tak boleh buat. Nak melangkahkan kaki menghampiri dia pun tak boleh. Apatah lagi nak bertegur sapa! Apa dah jadi dengan aku ni??? Kenapa ni…??? Kenapa gadis yang satu ni memberi aku penangan yang begitu amat kuat seolah-olah seperti penangan Lina W suatu masa dulu? Tapi gadis yang satu ni penangannya jauh lebih serius! Lebih serius sebab semasa dengan Lina W dulu, aku memang langsung tak ada pengalaman walau setitis pun berinteraksi sebegitu berani dengan awek. Sedangkan dengan gadis yang satu ni, dalam usia aku yang baru lepas A-Level, ditambah dengan pengalaman beramah mesra tanpa segan-silu mahupun takut-takut dengan awek-awek yang aku tak kenal pun, aku masih tak dapat memberanikan diri untuk menghampiri dan menegur gadis yang satu ni. Apa ke jadahnya ni…???

Tapi gadis yang satu ni bukan Lina W. Tak ada ciri-ciri Lina W pada dia. Tak ada sifat dari segi rupa dan perawakan pun. Kenapa ni? Siapa gadis yang satu ni? Siapa kau wahai gadis yang satu…? Sudahkah kau berpunya…?

Bersambung…

12 Respons to “Tentang Lina (Siri 20) – Gadis Yang Satu Ini Bukan Lina”

  1. man….kadang kadang kita kena discover benda baru….

    mana tau kita minat benda baru tu…

  2. Pegila tgk discovery chanel…

    • Huh…? Ekekekekeke… Tapi bro.. kekadang bila tengok Discovery Channel, ada gak perasaan nak menjadi orang-orang (bukan makhluk selain orang tau) yang ada dalam siri dokumentari tu. Rasa nak mengalaminya sendiri in person.

      Experience is the best teacher. You can’t beat it.

  3. Testinh

  4. Part ni wa rasa tak ingat so takleh comment sangat.. Cuma wa tunngu cmna hero nak start try si gadis tu..

    Masa nak tunggu result alevel.. Wa gi Singapore kerja contract.. Angkut pasir, angkat batu, buang sampah, sapu lantai. Semua wa buat.. Klu lu nak cari bahan based on pekerja contract wa ada..

    Masa angkut batu.. Debu penuh.. Hidup dlm debu.., kentut pun debu..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: