Tentang Lina (Siri 21) – Ada Jarak Antara Kita

GADIS yang satu ini betul-betul buat aku rasa tak keruan! Siapa dia? Yang aku tau cuma nama dia aje daripada tanda nama atas uniform dia tu. Patut ke aku tanya pada kengkawan dia tentang diri dia? Patut ke? Tapi siapa ya? Aku nak tanya siapa? Bukannya aku kenal kengkawan dia dari team dia tu. Tapi… ada ke sesiapa dari dalam team aku yang kenal gadis yang satu ni? Dila? Lala? Wani? Siapa entah nama sorang lagi awek tu?

Tapi hari tu aku dapat bukan saja peluang keemasan, malah peluang ‘keberlianan’! Gadis yang satu ni akan bercuti esok hari dan dia bercadang nak ke Seremban sejurus habis syif dia. Maknanya dia tak turun di KL hari tu. Dia akan terus ikut tren tu ke Seremban. Bererti dia akan berada dalam tren yang sama dengan aku sehingga Seremban! Ni memang peluang aku!

Untuk cari alasan naik kereta api free, kami akan buat-buat konon macam on duty atas kereta api tu hingga sampai destinasi. Maka gadis yang satu ni pun buat benda yang sama. Dia berdiri tercongok kat dining buffet coach. Aku tak lepas peluang ambil tempat di meja yang paling strategik untuk dapat pandang, lihat dan tenung dia sepuas-puasnya! Tapi kenapa aku berdebar-debar ni? Kalau nak mengurat awek lain pun tak rasa macam ni. Tak rasa apa-apa pun selama ni. Tapi dengan gadis yang satu ni… isy… Lain macamlah pula emosi aku ni. Kenapa ya?

Dan niat aku kononnya sambil-sambil makan tu nak sembang-sembang atau main mata dengan dia tak menjadi! Pulut kuning asam masin betul! Dia ni memang bela hantu ke haper? Ada pendinding ke? Atau dia dah ada balak dan balak dia yang pasang pagar keliling dia supaya dia tak diganggu oleh makhluk seperti aku? Kalau betul dia ada balak dan balak dia pasang pagar macam tu, aku percaya. Sebabnya, kalaulah gadis yang satu ni awek aku, aku pun sanggup buat benda yang sama siot! Awek secomel dan semanis dan seayu dan seindah dia tak boleh dilepaskan sebegitu saja beb!

Yang terdaya aku buat masa tu hanyalah memandang dia. Sesekali mata kami bertentang juga. Bila pandangan mata berlaga, aku cuba sedaya upaya ukir senyuman pada dia. Dia balas. Manis senyumannya. Tapi dalam keadaan dia tak senyum pun, dia memang kekal manis! Apatah lagi kalau dia senyum. Dan gerak-geri dia… ohhh… Aku terpesona amat dengan gerak-geri dia. Personaliti dia memang unik dan tersendiri. Dia bukan Lina H. Dia bukan Lina W. Tak sama langsung antara dia orang berdua atau dengan mana-mana salah sorang. Gaya gadis yang satu ni amat tersendiri dan amat, amat, amat mempesonakan aku. Aku terlalu khayal memerhati pesonanya sampai aku tak sedar yang aku tak makan pun nasi goreng kat depan aku tu.

Tapi sebab aku kat atas tren tu bukan untuk makan semata-mata, apatah lagi mengurat semata-mata, aku terpaksa bergegas tinggalkan dining buffet coach tu sebab kena kerah buat CTC. CTC tu “coach-to-coach” — bawa bakul penuh berisi makanan dan minuman sambil berjalan ke semua gerabak kereta api dari depan sampai ke belakang dan kembali semula ke depan sambil jerit “Nasi lemak! Nasi goreng! Bihun! Canned drinks! Mineral water!” Kalau kau orang pernah naik kereta api mesti kau orang tau punya! Maka dengan susah hati dan sedih perasaan, pergilah aku terpekik terlolong bersama-sama Low dan Wan dari satu gerabak ke satu gerabak sambil membesarkan otot biseps dan triseps menjinjing dua bakul berat nak mampus tu. Sempat ke aku balik semula ke buffet coach sebelum Seremban ni? Sempat ke?

Tak sempat… Kereta api ni dah sampai dan berhenti kat Seremban masa aku baru sampai ke gerabak depan sekali. Aku bergegas ke pintu sampai macam nak berebut dengan penumpang yang naik dan turun kat stesen tu. Aku jenguk ke luar. Mata membelingas mencari gadis yang satu tu. Mana dia? Tu dia! Dari jauh nampak uniform merah biru. Sedang berjalan mengatur langkah penuh tersusun anggun sambil menggalas beg pakaian berjalan meninggalkan platform. Alahai… adoi laaa…

“Dia turun kat Seremban tadilah,” kata Dila bila aku tanya dia sejurus sampai semula ke buffet coach. “Kenapa tetiba kau sibuk nak tau pasal budak tu?”

“Berkenan,” aku jawab jujur dan ikhlas.

“Ya ke?” dan Dila tergelak-gelak. “Kenapa kau tak tegur aje dia tadi masa dia ada kat sini tadi? Sekarang dia dah turun baru kau sibuk. Dia cuti tu. Katanya nak pergi rumah kakak dia kat Seremban. Betul ke kau berkenan kat dia? Manis kan orangnya? Muka dia cantik sangat.”

Kalau Dila — seorang perempuan — pun kata dia cantik, apatah lagi aku sebagai jantan ni, kan? Kan? Kan?

“Kalau kau berkenan, kau kena rebut, Dzam,” sambung Dila dan tetiba jantung aku berhenti.

“Kenapa?”

“Dia tengah hangat bercinta dengan TC.”

Ah…! TC. TC ialah Ticket Checker atau Ticket Conductor — satu jawatan dalam KTM yang mesti ada dalam setiap kereta api penumpang tu. Zaman tu uniform TC ni yang rupanya macam inspektor polis pakai songkok askar tu. Gadis yang satu ni dah steady dengan TC ke? TC yang mana ek? Alhamdulillah, gadis yang satu ni bukan spesies Lala. Tapi… alahai… melepas… terlepas… mambang idaman dah kena kebas… Kemanisan wajah gadis yang satu ni sudah dimiliki oleh makhluk TC tu, whoever he is. Nak berebut dengan TC tu? Memang aku sanggup! Tapi… ada satu masalah — aku kat situ sekadar kerja sambilan sementara menunggu result A-Level keluar. Bila result dah keluar nanti aku blah. Kalau lulus aku terpaksa sambung ke NCUK sebelum berangkat ke UK. Mana ada masa dan peluang nak berebut gadis yang satu tu dengan TC? Mana ada harapan dan peluang kalau macam ni? Patut aku lupakan saja gadis yang satu ni? Secara logiknya, itulah yang aku patut buat, kan? Kan?

Tapi tak berupaya. Selagi aku bekerja di situ, selagi tu aku sentiasa perhati gadis yang satu ni dari jauh. Bila tren dari Butterworth tiba, aku akan berada di dalam tren sambil perhatikan dia beredar dari platform. Bila tren aku tiba ke KL, aku akan berada di platform sambil perhatikan tren dia bergerak meninggalkan stesen KL untuk ke Butterworth. Boleh gila bayang dan gila bangau aku macam ni! Aku mesti keluar daripada dunia di mana aku dapat lihat (dan kadang-kadang dengar) gadis yang satu ni setiap hari!

Lantas bila keputusan A-Level keluar, aku berhenti daripada kerja sambilan tu. Sebenarnya aku rasa sedih teramat sangat. Sedih bukan sebab tinggalkan member-member kerja satu team, tapi sebab aku tahu yang aku tak dapat lagi tatap manisnya wajah gadis yang satu tu. Wajah yang tak pernah gagal menghilangkan runsing dan murung emosi aku atas macam-macam sebab lain, sebab diganti dengan kerunsingan mengenangkan diri dia pula. Tapi tak apalah…

Aku dapat sambung belajar ke luar negara tapi masa tu — hasil dari idea yang muncul dari kepala otak orang yang sama yang mengusulkan kursus nikah sebelum menikah — kami semua kena belajar orientasi diri kat Malaysia dulu (macamlah akan ada sebarang perubahan signifikan pada diri bila dah lalui tu semua… bodoh betul…). Aku tak berapa ingat bila kita orang semua masuk ke NCUK di seksyen 6 Shah Alam tu. Kat situ semuanya bebudak law, architecture dan engineering, kalau tak silap aku. Bebudak course lain semua ke MCHE di Seremban — yang dulunya merupakan MRSM aku yang masa tu dah tak jadi MRSM lagi dah. Dah expired.

Dan kat situ Lina dan aku kembali bersama. Terubatlah sudah rindu dendam kesumat syahwat terhadap dia selama bercuti tu. Rindu…? Well… yes… memang rindulah… Dan di NCUK ni kehidupan kita orang semua jauh lebih baik — asrama kami ialah satu blok apartmen empat tingkat. Blok akademik pun selesa banget. Tempat makan dekat. Pasar ikan pun dekat, walaupun kita orang tak perlu sangat pasar tu. Tapi kat pasar tu ada pasar malam dua kali seminggu. Taman Tasik Shah Alam dan Kompleks PKNS pun tak jauh sangat. Bus stop pun depan asrama aje — senang nak ke Puduraya bebila perlu dan bebila biasiswa dah masuk. Dan kat NCUK ni kami bertemu angkatan penuntut lain juga yang bukan dari kolej kita orang di asrama microwave A-Level dulu. Kami juga terpecah dua — sebahagian kat PPP seksyen 6 ni, dan sebahagian katanya kat KPP seksyen 17.

Tapi kat NCUK ni aku dapat rasakan satu kelainan antara Lina dengan aku. Aku dapat rasakan kemesraan yang yang semakin kurang antara kami berdua. Kami lebih jarang berjumpa. Lebih jarang keluar bersama. Lebih jarang… errr… ke “Hankyu” untuk “Jaya Jusco”. Aku pun tak tau sebab musababnya. Rasa sayang dan cinta aku pada dia dan vice versa dah kurang ke? Entahlah. Atau aku yang menggatal dok berminat pada awek-awek baru yang ada sama di PPP tu? Ada sorang budak law yang namanya tak bunyi ‘LINA’ langsung. Dia bukan budak MARA sebab dia bukan datang dari kolej microwave kami di Taman Shamelin dulu. Dia budak JPA yang buat A-Level di mana entah agaknya. Berambut lurus tapi panjangnya melepasi bahu. Tubuh badan dia langsing dan menepati bentuk cita rasa aku. Tak perasan pula tentang bulu romanya sebab dia ni spesies Lone Ranger — semasa lecture dia akan duduk sendirian di barisan paling depan dan paling hujung sebelah kiri. Dekat dengan pintu supaya senang nak keluar masuk pergi tandas kut? Tapi sepanjang kursus NCUK tu memang kat situlah tempat dia setiap kali lecture walau apa pun subjeknya. Kekadang aku rasa macam nak jadi kerusi kat hujung kiri depan tu. Aku mengharap dia masuk dalam grup tutorial aku tapi tak termakbul. Aku tak pernah (dan ni bukan exaggeration) nampak dia makan kat mana-mana gerai seberang pasar ikan seksyen 6 tu di mana kami semua makan; atau keluar tunggu bas kat bus stop depan asrama; atau di Taman Tasik Shah Alam beriadah mahupun bersiar-siar, atau mana-manalah tempat selain daripada dalam dewan kuliah semasa lecture. Makhluk spesies apa agaknya Awek Lone Ranger ni ek?

Dan Awek Lone Ranger ni bukan satu-satunya awek yang masuk dalam radar pemerhatian aku semasa di NCUK tu. Ada ramai lagi! Terutamanya bebudak law sebab kami sentiasa ada lecture setiap hari. Jadi aku dapat banyak peluang nak memerhati, menganalisis lantas menilai keindahan setiap sorang daripada mereka. Maklumlah awek-awek baru umpama kek yang fresh keluar dari ketuhar. Dah tentulah yang aku perhati, analisa dan nilai tu awek-awek yang bukan dari kolej microwave Taman Shamelin dulu. Yang tu semua dah kira expired laaa… aiyaaarrrkkk…!

Dan aku semakin rasa bahawa antara Lina dan aku semakin berjarak… semakin jauh… dari segi fizikal… dan juga perasaan… Semakin pudar… malap… Dan sebenarnya aku takut semuanya tentang Lina dan aku akan jadi kusam…

Bersambung…

16 Respons to “Tentang Lina (Siri 21) – Ada Jarak Antara Kita”

  1. cinta kengkadang kena letak expired date la…

  2. Hidup mmg penuh dgn what if.. But.. So dalam cerita ini sang hero meneruskan kehidupan yg tanpa even try… Wa ingat dia atleast try..

    Yg wa paling tak tahan kat ncuk ni aircon dia.. Mak ai.. Sejul giler.. Campur ngan soalan yg tutor tanya.. Kekadang wa rasa nak kencing trus dlm seluar..

    • Bro, ingat tak Ms Sheila Tilley yang bagi lecture Tort tu? Ada sekali tu ramai student pakai sweater sebab sejuk. Dia komen, kata sejuk macam tu kalau kat UK baru spring je. Pastu student semua “ooohhh… aaaaahhhh…” macam tekezut… eheks!

      • Wa pun tak faham sbb kita buka belajar kat padang bola dlm kls ada heater… Gigil jer.. Kecut telur..

        Jarak lu n lina cuma dua block..

        • Tapi perumpamaan Sheila tu kurang tepat. Wa rasa spring kat UK lebih sejuk lagi daripada aircon dewan tu.

          Asrama dia orang dengan kita sebelah menyebelah je kan? Dua blok yang terpisah dalam kawasan berpagar dan ada pak guard. Arahannya ialah student yang nak keluar masuk premis asrama kena daftar kat pak guard tu tapi sekor pun tak ikut peraturan tu… eheks!

          Nanti wa nak cerita tentang anak En. Ghani… ehem! Tapi sekarang sedang consider sama ada nak masukkan elemen kisah “Misi dan Visi” tu… ekekekekekeke…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: