Tentang Lina (Siri 23) – Hakikat Cinta Lina

PATUT ke aku menikah dengan Lina H ni sekarang? Sebelum ke UK? Patut ke? Apa? Tak cukup syarat lagi ke? Apa yang tak cukup? Duit? Dalam keadaan dah macam ni duit tu masih keutamaan ke? Aku sayang dia, dan dia sayang aku… Eh? Kejap… kejap… Ni yang jadi isu ni. Ni yang jadi problem ni sebenarnya kan?

Setiap hari aku muhasabah cinta aku pada Lina H. Cinta? Betul ke? Betul ke aku cintakan dia? Cara aku melayan dia selama ni tu melambangkan cinta aku pada dia ke? Sampai sahabat serumah dan sebilik aku pun gelarkan aku QC. Bukan ‘Queen’s Counsel’, tapi ‘Queen Control’ daaa… Mana taknya? Panggilan Lina mengalahkan panggilan hajat — walau apa pun yang aku sedang buat masa tu, panggilan Lina akan menyebabkan aku tinggalkan apa aje yang aku buat tu. Kalau masa tu aku sedang berfoya-foya dengan sahabat serumah sebilik sekalipun, aku akan tinggalkan dia orang bila Lina panggil. apatah lagi kalau masa tu aku tengah memerhati awek-awek cun seperti Tan, Fa, Mariza atau Awek Lone Ranger. Dan memandangkan dalam unit rumah aku tu ada empat orang termasuk aku, dan hanya aku sorang aje yang dah ada awek, maka aku sorang ajelah yang dapat gelaran QC tu.

Tapi aku tak heran pun sebenarnya. Panggilan Lina sentiasa aku sambut dengan tangan terbuka. Bahkan ada ketikanya aku harap-harapkan sesangat. Sangat-sangat. Kalau sehari dia tak panggil aku, memang aku akan rasa tak sempurna hari tu. Serba tak kena. Ada rindu yang meluap-luap. Ada benda yang tak lengkap. Ada emosi yang terperap. Kenapa dia tak panggil aku hari ni? Dia tak perlukan aku lagi? Dan aku jadi macam orang tak siuman. Maka aku pun mengintai dari tingkap bilik anak dara warden Encik G yang dua orang tu — sorang kakak, sorang adik. Kakaknya memang cun. Sungguh cun mukanya. Tak percaya boleh tanya Kid dan Garn. Begitu cun sampai Kid rakan sebilik aku jatuh hati kat dia. Perhati dari jauh sambil menikmati keindahannya. Memang gila bangau. Siapa yang tak gila bangau tengok awek yang muka sebegitu cun. Aku kut? Aku tak gila bangau tengok kakak anak dara Encik G sebab body dia tak langsung menepati cita rasa aku. Tak langsung. Nasib baiklah hai…

Tapi adiknya boleh tahan. Body dia okey. Muka dia… well… aku tak pasti berapa umur si adik tu tapi rasa-rasanya dah sah bernikah jadi bini orang le. Maknanya dah cukup syarat untuk bersanggamalah tu. Jadi muka dia memang manis. Tak cun macam kakak dia, tapi manis. Cukup manis untuk masuk senarai cita rasa aku. Dan tak seperti kakak dia yang jarang-jarang sangat nampak kat luar rumah, si adik ni kerap nampak berjalan sorang diri ke hulu ke hilir secara Lone Ranger. Macam Awek Lone Ranger tu tapi bezanya Awek Lone Ranger hanya kelihatan di mata aku semasa dalam dewan kuliah aje dan bukan di tempat lain. Sebaliknya si adik anak dara Encik G ni kerap benar nampak dia mundar-mandir di serata blok apartmen asrama kita orang tu. Kekadang nampak dia berjalan sorang diri ke gerai burger di luar pagar sebab nak beli burger. Maka kerap jugalah dia masuk ke dalam radar pemerhatian aku ni.

Kekadang risau gak aku tengok si adik tu. Berani sungguh jalan sorang diri di serata blok apartmen asrama jantan. Dah le asrama kita orang yang empat tingkat ni sekadar penuh sampai tingkat tiga aje. tingkat empat tu kosong belaka. Karang kalau dicekup dek mana-mana jantan stim melampau dari asrama lelaki tu, lalu diperlakukan sebagai hamba seks, tak ke haru? Mana le tahu, kan? Tapi aku tak pernah lepas peluang memerhati si adik anak dara Encik G tu setiap kali ternampak kelibat dia sebab kegemaran dia ialah pakai seluar pendek yang menampakkan paha dan kemeja T berlengan pendek yang menampakkan lengan. Aku suka! Aku suka!

Pada masa yang sama aku terus bercinta kasih sayang dengan Lina. Aku terus belai dan usap dia penuh kasih bila berpeluang. Aku terus genggam tangan dia setiap kali kami keluar dating. Aku terus cium dan kucup dia setiap kali orang tak nampak. Cuma tak macam di Shamelin, di NCUK ni tak ada bangunan kosong. Oleh kerana tu agaknya kami tak bercium, berkucup, berdakapan dan beromen ringan-ringan sekerap di Shamelin dulu. Kat mana nak sumbat diri nak beromen dalam keadaan kawasan sekeliling penuh rumah orang dan sebelah blok apartmen asrama ni ialah balai polis? Nak mampus?

Dan agaknya sebab kami jarang dapat stim-stim dan melayan syahwat masing-masing tu membuat aku rasa Lina dan aku seperti berjarak.

Dan disebabkan itulah juga yang kerap kali membuat aku terus dan terus berfikir tentang erti sebenar cinta antara Lina dan aku — betul ke ini cinta? Atau hubungan kami ni sebenarnya atas dasar seksual semata-mata? Macam mana aku nak pastikan? Macam mana? Bagaimana? How?

“Do you still love me?” soalan tu memang makin kerap aku tanyakan pada Lina setiap kali ada peluang bersama dia (dan ya, aku masih tetap gunakan bahasa Inggeris semasa bertanya soalan tu sebab aku masih lagi rasa bodoh bila merangka soalan tu dalam bahasa Melayu dalam kepala aku…you know… “I feel stupid asking that question in Malay”… aharks). Aku rasa Lina pun dah naik bosan dengan soalan aku tu. Aku pun dah tak ingat sangat apa jawapan Lina setiap kali aku tanya soalan tu pada dia. Malah aku sendiri tak pasti nak jawab macam mana kalau dia tanya aku soalan tu. Barangkali aku akan jawab ‘yes’ sebab aku rasa macam hidup tak sempurna tanpa dia di sisi dalam sehari. Tapi pada masa yang sama, aku meragui sama ada aku perlukan dia sebab aku cintakan dia atau aku cintakan dia sebab aku perlukan dia.

Hakikatnya, jarak emosi yang aku rasakan antara kami berdua semakin besar jurangnya. Aku tak pasti kalau-kalau Lina juga merasakan yang sama. Aku tak berani nak tanya. Barangkali aku masih takut akan kehilangannya…

Jadi mungkin aku patut bernikah aje dengan Lina sekarang. Rumuskan semua kesimpulan dan selesaikan semua persoalan dengan ikatan yang mengesahkan segala-galanya. Salah ke aku menikah dengan dia sekarang? Tak boleh ke aku hantar rombongan ke rumah mak bapak dia di KB tu? Susah sangat, aku sendiri pergi buat rombongan solo. Tak boleh? Kenapa tak boleh? Sebelum jarak emosi ni jadi satu perpisahan yang menyakitkan… Kejap… kejap… Seandainya benar kami berpisah, aku rasa memang aku akan sakit. Sangat sakit.

Tapi Lina pula…? Kalau kami berpisah sekarang, dia akan rasa sakit juga ke sebagaimana aku rasa sakit? Dan Lina juga macam aku ke — memerhati, menganalisis dan menilai balak-balak baru lain yang ada di NCUK masa tu sambil berkira-kira dengan rasa kesal sebab bertemu aku dulu? Alangkah bagusnya kalau sekarang ni single supaya berpeluang cucuk jarum dan dicucuk jarum oleh balak-balak lain tu? Dia rasa macam tu ke?

Aku tau aku, ada ketikanya, terdetik juga di hati, merasa demikian… Itukah tanda antara Lina dan aku sebenarnya bukan CINTA…?

Bersambung…

29 Respons to “Tentang Lina (Siri 23) – Hakikat Cinta Lina”

  1. ***cerita sama semua lelaki..haha

  2. Esok wa comment.. Nak titon..

  3. Mmg gila bangau.. Bukan setakat bangau.. Unta, tenuk semua ada.. Tapi tengok jer dari jauh.. Masa dia form berapa ek..? 4 ke 5.. Balik sekolah intai… Wa ingat dia minat kat member wa.. Klu la wa tahu masa tu..,kwang3x

  4. QC… MBC.. Most boring couple… Ish kesian member.. Zam sana zam sini.. Tapi dapat kawin bukan nikah ek.. So berbaloi2la dapat QC ker apa ke ABC ke… Klu wa tahu lama dah wa skodeng,.,

  5. Adakah couple ni akan bernikah… Wey lu ingat ni kereta ke.. Dah test drive baru nak beli… Kwang3x

  6. Mana pergi pelangan tetap lu.. Tinggal wa jer… Ke dia orng tak suka sbb wa asyik sembang ngan lu..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: