Tentang Lina (Siri 27) – Bukan ‘Kau’ Dan ‘Aku’ Lagi

KISAH ni hanyalah tentang babak semalam. Malam yang secara tetiba mengubah perjalanan hidup aku, dan aku fikir, perjalanan hidup Lina H juga. Malam di mana aku tetiba mengubah mode diri kepada mengada-ada. Dan ia berlaku di ‘Hankyu’ biasa kita orang hinggap untuk Jaya Jusco. Selama ni sejak A-Level sememangnya antara Lina H dan aku sekadar membahasakan diri ‘kau’ dan ‘aku’ aje. Maklumlah… kami bermula sebagai… sebagai… errr… sebagai apa ya…? Entah… Apa-apa ajalah.

Aku memang selesa ‘kau’ ‘aku’ aje — baik dengan perempuan apatah lagi dengan jantan. Dengan yang antara keduanya tu lagilah aku nak ‘kau’ ‘aku’ aja. Tak kuasa! Kalau nak ‘saya’ ‘awak’ tu memang rasa kekok sangatlah. Apatah lagi kalau ‘I’ ‘you’. Dan begitulah Lina dengan aku awal-awal dulu. ‘Kau’ dan ‘aku’.

Tapi… lama-lama aku rasa kekok dan janggal sangat membahasakan diri aku ‘aku’ dan diri dia ‘kau’. Dengan orang lain selamba tenuk aje. Tapi dengan Lina semakin lama semakin janggal rasanya. Kenapa ni? Teori aku — kemesraan, keintiman, kerapatan (weh! Rapat hubunganlah! Bukan rapat anu tu!), keakraban, kerabaan, bla bla bla…

Ni fenomena biasa yang berlaku pada semua orang ke? Barangkali sebab tu agaknya sesetengah orang panggil awek dia ‘sayang’ dan awek pula panggil balak dia ‘abang’. Sebab tu ke? Bila dalam keadaan yang amat mesra, teramat-amat mesra, teramat-amat intim, teramat-amat khayal, teramat-amat asyik, teramat-amat leka, panggilan ‘aku’ dan ‘kau’ tu dah jadi macam pemutus selera. Pemutus nafsu. Pemutus segala-galanya.

Dan itulah apa yang aku rasakan sejak sekian lama. Agak lama jugalah kalau dah makan berbulan-bulan tu kan? Rasa janggal nak bahasakan dia ‘kau’. Sejujurnya aku nak panggil dia ‘manja’.

“Manja, teman Dzam makan malam ni, boleh?” macam tu agaknya aku akan panggil dia ek? Huh…? Kejap ya… kejap… uweeekkk…! Uwekkk…! Adoi laaa… Tu aku ke? Aku ke tu…??? Cet! Tak sedap langsung!

Habis tu nak panggil dia apa? Jenuh juga nak memikirkannya. Dan aku terus memikirkan apa gelaran terbaik dan paling best aku nak bahasakan Lina supaya dia suka dan aku pun suka. Sebenarnya ada banyak gelaran yang dah berlegar-legar dalam kepala otak aku yang kuning ungu kelat ni. Tapi tak terluah di ungkapan. Sehinggalah malam tu, tatkala kami di ‘Hankyu’ buat ke sekian kalinya dan dalam posisi serta situasi yang bagi aku agak intim tapi taklah intim sangat. Mood kami… well… at least mood aku agak biasa-biasa aje masa tu tapi dek sebab kami tengah dok rancak bersembang antara kami dengan menggunakan ganti nama ‘kau’ dan ‘aku’, emosi aku jadi semakin lama semakin tak enak dan janggal.

Lantas tanpa sempat buat keputusan gelaran apa yang aku nak panggil dia, aku pun terus aje membuka kertas cadangan lalu mengusulkan kepada dia secara semberono—

“Tak sedaplah selama ni kita panggil sama sendiri ‘kau’ ‘aku’,” aku kata dengan beraninya. “Macam tak mesra. Tak kena.”

“Tau pun…” ialah balasan daripada Lina sambil dia mengukir senyuman yang… ohhh… sentiasa manis, ayu dan manja di mata aku. Tapi balasan dia tu agak mengejutkan aku sebenarnya. Apa maksud balasan dia tu? Bahawa dia pun selama ni rasa janggal membahasakan diri ‘aku’ dan ‘kau’ sesama kami? Betul ke? Oh… alangkah syahdunya… oh…!

“Kita panggil nama ajelah ya,” aku cadangkan. “Kita panggil ‘Lina’ dan ‘Dzam’, setuju?”

Lina angguk. Aku pun senyum. Dia pun senyum. Dan secara rasminya malam tu kami mula panggil dan bahasakan sesama sendiri dengan nama kami. Dan aku dapati sebutan ‘Lina’ masih lagi sebutan nama yang aku cukup gemar banget teramat menyerunya, menyebutnya. Umpama kemanisan suara yang terbit dari keluhuran hati melalui kata-kata dan ungkapan yang meniti lidah dan bibir aku ni.

Lina… Lina… Lina…

Akhirnya, impian aku untuk menyebut nama yang dah bertahun menjadi nama kegemaran dan idaman aku kini dah jadi kenyataan bila aku dapat seru nama tu kepada seorang gadis yang benar-benar wujud dan hidup di depan mata aku. Gadis yang sememangnya mengisi emosi aku dengan serba-serbi yang indah-indah belaka. Gadis yang akan menyahut setiap kali nama tu kuseru. Gadis yang akan memberi respons penuh kehangatan setiap kali nama tu kuseru diiringi sentuhan hangat daripada aku yang diisi kasih sayang dan cinta yang ikhlas. Setidak-tidaknya aku percaya cinta aku kepada dia ikhlas.

Janggal juga sebenarnya nak membiasakan diri dengan panggilan baru yang lebih mesra tu, tapi bila aku lihat Lina seakan-akan lebih gembira dengan bahasa diri yang baru buat kami tu, maka aku jadi tambah bahagia, dan aku jadi tambah gembira menyeru nama dia — sama ada menyeru kepadanya, mahupun sekadar menyebutnya sendirian buat teman sebelum lena saban malam.

Dan malam tu di ‘Hankyu’, aku menyebutnya buat kali pertama dengan penuh amat luhur. Aku menyeru namanya dalam setiap situasi aku — baik sedar, mahupun khayal dibuai leka dan asyik bersamanya. Dan aku harap dia juga merasai emosi yang sama tatkala dia menyeru namaku malam tu dalam asyik dan khayalnya…

Dan panggilan bahasa diri kami tu berkekalan sehingga ke alam NCUK. Bezanya… bezanya… ya… memang ada perbezaan. Dan perbezaan tu barangkali membenarkan kata-kata tok nenek — alah bisa tegal biasa. Sudah lali agaknya. Kenapa ya? Kenapa nama yang selama ni menggetarkan seluruh perasaan dan tubuh aku setiap kali aku menyebutnya, kini seperti tak lagi membawa apa-apa erti? Kenapa bila aku sebut nama dia di hadapan dia, sudah tak ada lagi debaran yang menggoncangkan dada aku ni? Dan kenapa bila dia sebut nama aku, getar dan debar yang sama selama ni dah tak lagi terasa? Kenapa ni…? Kenapa…?

Dan jauh dalam lubuk hati aku yang paling dalam… entah aku sedar atau tak… sudah ada nama lain yang kini memberikan getar dan debar. Dan aku amat-amat berharap tuan punya nama tu bisa menyeru nama aku dalam nada dan intonasi yang sungguh teramat lembut dan dalam dia mendesah, agar getar dan debar yang aku rasa boleh menolak aku semakin hampir ke ruang maut. Aku rela! Sesungguhnya pada ketika tu aku amat rela!

Tapi tuan punya nama tu tak tahu tentang peperangan yang sedang memuncak dipenuhi bom, mortar, C4, AK47, M16 dan bermacam-macam bahan letupan lain dalam hati aku ni. Justeru aku percaya tuan punya nama tu tak tahu menahu langsung siapa nama aku pun! Ohhh…!

Curang lagi ke aku terhadap Lina…? Tapi kenapa ya…? Kenapa…? Adakah ini petanda kepada sesuatu yang lebih tragis…?

Bersambung…

14 Respons to “Tentang Lina (Siri 27) – Bukan ‘Kau’ Dan ‘Aku’ Lagi”

  1. Dinmatmetal Says:

    Sepanjang aku kenal hero.. Aku selalu rasadia ni jantanman.. Klu cakap dgn pempuan lemah lembut.. Lembut gigi dari lidah… So klu dia ckp aku kau ngan lina rasanya tak mungkin… Saya awak sikit kemungkinan.. I.. You.. Almost 110%…

  2. Kidmatmetal Says:

    Kekadang wa lupa antara realiti n fantasi… Esp dalam siri ini..,

  3. panggil nama pon berdebar?

    dasat sungguh gelora nafsu amarah..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: