Tentang Lina (Siri 32) – Jambatan Merentangi Seberang

TEMPOH perpisahan dengan Lina kali ni agak berbeza. Hati aku tak terasa sebegitu kosong sangat macam bilik asrama NCUK tingkat empat. Dunia tak terasa sebegitu sepi macam jam 2:00 pagi di bangunan kosong Taman Shamelin. Kenapa ya? Barangkali kerana agak sibuk kali ni nak buat persediaan untuk berangkat ke tempat yang serba baru kut? Adat resam serba baru. Sosiobudaya serba baru. Mampu ke aku melalui semua tu ek? Apa yang aku perlukan untuk tempuh hidup baru ni? Cukup ke bekalan yang aku nak bawa ni? Bekalan apa yang aku nak bawa sebenarnya? Yang pastinya bukan bekal nasi lemaklah.

Hakikatnya memang aku sedar sangat-sangat — bahawasanya semenjak cuti bermula hari tu, Lina dan aku akan terpisah terus. Cuti selepas peperiksaan tempoh hari ialah turning point baru dalam dunia hubungan kita orang berdua. Aku takkan lagi dekat dengan Lina selepas ni. Dia ke Sheffiled, dan aku ke Leeds. Aku sedar sangat-sangat hakikat tu. Dan yang paling aku sedar sesangat ialah mampu ke kami saling jujur antara satu sama lain? Lina? Jujur ke dia?

Sebagai sorang lelaki ayu dan manja yang perasan bahawa aku kenal sangat perangai Lina, aku rasa Lina bukan jenis gadis yang akan menggadai dan melelong cinta sewenang-wenangnya. Lina bukan macam aku. Lina seorang yang jujur murni hatinya, kan? Tegap utuh perasaannya, kan? Kental kuat semangatnya, kan? Walau apa sekalipun yang menimpanya, dia kuat. Dia keras hati. Dia jujur ikhlas. Dia akan pertahankan cinta kami berdua. Aku yakin, sebab dia bukan macam aku yang suka sangat jadi lokomotif yang bercita-cita nak bergerak atas lebuh raya tanpa landasan.

Aku? Rasa-rasanya inilah masanya aku perlu buat perubahan dan transformasi besar-besaran pada diri aku sendiri. Aku mesti jadi dewasa, walaupun sebenarnya memang dah serabai atas bawah secara fizikalnya. Maksud aku jadi dewasa dari segi emosi. Aku mesti jujur dan setia. Aku mesti ajar perasaan dan emosi untuk jadi sekuat, sekental dan sekeras Lina. Mesti!

Tapi sebelum tu, aku mesti cari gadis yang satu tu. Gadis kereta api tu. Dia kerja kat mana kata kawan dia hari tu? SJMC?

Dan hari tu ialah hari di mana petangnya aku akan berangkat ke UK. Jam 7:00 PM aku mesti dah berada kat SIA. Ya… dulu tak ada KLIA. Dulu ada Subang International Airport yang memang terletak kat Subang. Bukan macam sekarang ada KLIA yang terletak kat Sepang. Pening ke mabuk? Nasib baik KL Sentral memang kat KL. Jadi aku ada sehingga jam 7:00 PM untuk cari, jumpa dan bicara dengan gadis kereta api yang satu tu. Gadis yang telah berjaya, hampir berjaya menghambat Lina keluar dari dalam hati aku. Gadis yang tak ada kena mengena dengan kehendak syahwat aku semata-mata. Gadis yang memanjat takhta perasaan yang sedang penuh cinta aku terhadap Lina tanpa dia sendiri sedar. Aku mesti jumpa dia untuk selesaikan masalah hati aku ni once and for all! Aku mahu berubah menjadi lelaki yang jujur setia dengan cinta Lina selepas ni. Aku mahu jadi lelaki yang terbaik bagi Lina zahir dan batin. Buat Lina. Demi Lina. Untuk Lina.

Habis tu apa ke jadahnya pula aku mesti jumpa gadis kereta api ni? Lantak ajelah, kan? Biarkan ajelah, kan? Bukannya dia kenal aku pun. Bukannya dia tahu aku wujud pun. Bukannya dia nak ganggu aku dengan Lina pun. Dah tu? Atau sebenarnya aku yang sedang mengalami delusi kronik ni? Sebenarnya aku yang menggatal sangat nak jumpa dia ni? Aku yang sebenarnya yang belum bersedia nak setia dengan Lina atau dengan sesiapa jua pun? Aku yang sebenarnya bajingan yang mencemar kesucian cinta Lina?

Malas nak fikirlah. Yang aku tau, sejak selepas A-Level dan bermulanya pengajian di NCUK, gadis kereta api ni kerap sangat menjelma dalam angan-angan bahkan dalam lena aku pun. Dan kemunculannya akan menghambat baik Lina H mahupun Lina W pergi jauh dari dalam imaginasi dan ingatan! Tak ada awek yang pernah buat macam tu selama ni. Tak ada awek yang boleh menghambat Lina dari dalam hati dan imaginasi aku. Malah tak ada awek yang pernah mengetuk pintu hati aku ni pun selain Lina sebelum ni. Tapi gadis kereta api yang satu ni…? Oh…

Jadi sejak pagi hari tu lagi aku bodek Ayahanda minta pinjam kereta. Nasib baik Ayahanda aku bagi pinjam walaupun penat juga kena premature audit dengan dia. Aku terus ke SJMC. Aku redah aje lobi hospital swasta tu. Ramai betul orang yang berpenyakit kat Malaysia ni rupa-rupanya ek? Dan yang baju uniform biru cerah dengan topi misi atas kepala ni semua siapa ya? Nurse ke? Comel-comel sungguh pula dia orang ni… isy, isy, isy… Alamak… Yang tu pun uniform juga, yang warna kuning krim sambil pegang mop tu. Gadis kereta api yang dah jadi gadis hospital ni pakai uniform ke tak? Kalau pakai, uniform yang mana? Dan aku nak cari dia kat mana dalam kompleks hospital yang penuh orang berpenyakit ni? Karang tetiba aku kena jangkitan AIDS karang camne? Isy…! Selisih malaikat 44, 49 dan 57!

“Hai!” aku sapa sorang awek yang paling cun antara yang ramai lalu lintas kat lobi hospital tu. Manis awek ni. Pakai uniform biru dan topi putih misi. Bentuk tubuh dan ketinggian tepat sangat ikut cita rasa aku weh! Kenapalah dia orang ni tak pakai name tag… adoi laaa… Kat sebelah dia ada sorang lagi yang pakai uniform yang sama tapi body agak berisi penuh air. Tak berkenan.

Dia orang berdua berhenti dan senyum kat aku. Aku tak perasan yang sorang lagi tu senyum ke tak sebab aku tak kuasa nak pandang yang sorang tu. Aku dah syok tengok misi yang comel cute ni.

“Nak tanya boleh?” aku sambung. Ada gelojoh gak sikit. “Kenal tak staf nama Zah?”

“Zah?” dia ulang. “Zah mana? Azizah? Azah?”

Alamak! Bagero! Ada berapa ramai ‘Zah’ kat hospital ni? Tu termasuk pesakit ke? Tak kut, sebab tadi aku sebut jelas ‘staf’.

“Dia kerja bahagian mana?” kawan dia yang banyak air tu pula sampuk. Kali ni aku pandang dia. Oh… dia pun senyum gak macam Misi Cute tadi. Tak berjenis betul soalan dia. Kalau aku tau dia kerja bahagian mana, aku terus ajelah ke bahagian tu, kan? Bukan ke? Ke?

“Tu yang masalah tu,” aku mengaku. “Tak tau dia kerja bahagian mana. Tapi saya mesti cari dia juga. Mesti cari dia hari ni juga.”

“Kenapa?” tanya Misi Banyak Air. Alahai… busy body juga dia ni… Perlu ke aku bagi tau dia? Ni hospital, kan? Hospital ni tempat kecemasan, kan? Tempat pertarungan hidup dan mati, kan?

“Sebab kalau saya tak jumpa dia hari ni, saya terpaksa menginap kat hospital ni kena penyakit,” aku jawab, macam orang bangang. “Saya tak tahan nak bagi tau dia yang saya suka kat dia.”

Dan tetiba pipi comel dan seluruh muka Misi Cute jadi merah sambil tersenyum tersipu-sipu. Yang Misi Banyak Air pula sekadar tersenyum sipu-sipu. Tak pasti kalau pipi dia merah juga sebab warna latar belakang kulit muka dia yang tak mengizinkan.

“Ni betul-betul ke apa ni?” tanya Misi Banyak Air.

“Ni betul-betul bukan cubaan!” aku balas sungguh-sungguh. Sememangnya aku jujur dan ikhlas teramat masa tu… dan juga gelojoh serta terdesak desperado. “Saya nak berangkat ke UK petang ni. Saya mesti bagi tau dia apa yang saya nak bagi tau ni. Kalau tak saya mati kejang dalam hospital kat sana. Kenal dia tak? Tau yang mana satu? Saya tak tau nama penuh dia tapi dulu masa kerja kereta api orang panggil dia ‘Zah’.”

Misi Cute dan Misi Banyak Air saling pandang sama sendiri sambil mata masing-masing macam menyampaikan bahasa yang isyaratnya hanya dia orang dua ekor aje yang faham.

“Encik ni kenal dia sejak dia kerja kereta api?” tanya Misi Banyak Air. Alahai… antara dua ekor misi ni, kenapalah bukan Misi Cute yang banyak bercakap dengan aku? Kenapa mesti Misi Banyak Air ni yang berinteraksi? “Encik dulu kerja sama dengan dia ke?”

Tapi jawapan Misi Banyak Air tu memberi satu maksud — nampak gaya dia tahu siapa yang aku maksudkan. Dan dia kenal siapa yang aku cari!

“Ya!” aku semakin terdesak nak cepat. Gelojoh betul, tapi aku terpaksa. Aku tak ada banyak masa. “Saya tak sempat nak bagi tau dia apa yang saya rasa pada dia dulu. Sekarang saya mesti bagi tau dia!”

Dua ekor misi tu sekali lagi pandang sesama sendiri. Apakah…? Wallaweh! Kalau kenal cakap ajelah kat aku weh! Yang kau orang main mata sama sendiri tu apa ke jadahnya?

“Jom,” kata Misi Banyak Air kemudian sambil mengisyaratkan aku ikut dia. Ada sengih di bibirnya yang nampak macam perli aku aje. Lantaklah! Janji aku dapat jumpa Zah! Tapi… betul ke dia kenal orang yang aku cari ni? Zah mana yang dia kenal ni?

Aku ekori aje dia. Sambil tu hati aku memang berdebar-debar teramat sangat! Sungguh kuat debar dan getarnya sampai aku rasa macam longgar nak luruh sendi-sendi kat badan ni. Misi Banyak Air bawa aku melalui lorong yang di kanannya penuh dengan klinik pesakit luar. Membelok di selekoh lorong tu buat jantung aku yang berdegup kuat tadi tu macam terhenti. Tu dia! Aku dah nampak! dari jauh lagi aku dah nampak dia — berbaju biru cerah dengan topi misi putih comel terletak atas kepala dia! Oh… memang dia! Dalam uniform yang selain merah biru ni, dia nampak begitu sungguh amat lebih comel dan manis serta manja gitu! Kalah manja aku! Alahai kaki, alahai lutut… kenapalah kau berdua tetiba terasa lemah sangat? Aku rasa macam nak rebah kat situ bila terpandang dia. Kenapa ni? Aku tak pernah rasa macam ni sebelum ni. Kenapa ni?

“Zah, ada orang nak jumpa kau,” kata Misi Banyak Air kepada dia dengan satu senyuman sinis sambil menuding ke arah aku.

Zah yang tadi sedang sibuk menulis sesuatu di kaunter klinik pesakit luar tu mengangkat kepala. Matanya merenung ke arah aku. Oh… mata itu… sinar mata itu… oh…!

Aku terkedu. Sungguh aku terkedu. Lidah aku kelu. Aku tak tau nak cakap apa. Aku tak tau nak buat apa. Sedang dia terus merenung aku dengan rias wajah yang berbaur antara hairan dan terkejut. Terkejut? Kenapa dia mesti terkejut pula ni? Dia ada nampak jin bertenggek atas kepala atau bahu aku ke? Atau dia nampak atas kepala aku dah tumbuh tanduk dua batang?

“Errr… errr… kau tak kenal aku… tapi… tapi…” alahai mulut, alahai lidah. Please… please don’t let me down at moment like this! Kenapa ni? Ada penyakit yang dah berjangkit kat aku ke dalam hospital ni sampai lidah aku kebas? Ada ke fenomena ubat bius terapung di udara lantas menyelinap masuk dalam mulut lalu meresap dalam lidah? Ada ke? Aku tak pernah alami keadaan macam ni pun dengan mana-mana awek sebelum ni. Kenapa aku jadi macam keldai dungu pula sekarang?

“Kenal,” ujar gadis tu, dan buat pertama kali suaranya berdesir masuk ke corong telinga aku yang dah bersih lopong sebab malam tadi aku baru korek habis bersih. Kenal? Dia kenal aku…? Ya ke?

“Awak kenal saya?” tetiba aku tak boleh pula panggil dia ‘kau’ dan bahasakan diri aku sebagai ‘aku’ lagi. Ewah!

“Kenal…” ujarnya sambil tersenyum. Comelnya suara dia! Manjanya lenggok intonasi kata-kata dia! Dan gerak-geri tubuh badan serta tangannya… oh…! Teramat lain… teramat berbeza… Teramat melekakan dan mengkhayalkan aku…

“Kenapa nak jumpa saya?” Tu dia! Soalan tu yang buat aku rasa macam nak terberak tu! Alamak!

“Awak habis kerja pukul berapa?” aku tanya.

“Pukul lima,” jawabnya, masih tersenyum. Dia memang kerap tersenyum sejak dulu, baik dalam keletihan atau tidak. Dan sama ada dia senyum atau tak, dia tetap manis. Amat manis sekali! Barangkali ini ke yang menjadikan Lina kecundang? Gerak-geri badan dan tangannya serta lentok kepalanya tika berbicara, inikah yang meletakkan Lina terjunam dari tangga teratas ke tahap paling bawah? Inikah kemenangan gadis ni ke atas Lina, tanpa dia sendiri sedar…?

“Okey, saya mesti jumpa awak petang ni,” aku cakap dengan yakin sikit sekarang. “Biasa awak balik naik apa?”

Dan aku kumpulkan semua maklumat yang perlu masa tu — di mana dia biasa tunggu bas, dengan siapa dia biasa balik, bas apa dia naik, bla bla bla… Dan aku buat temu janji dengan dia. Dia mesti tunggu aku di hentian bas depan hospital tu macam biasa. Tapi kali ni dia bukan tunggu bas. Dia mesti tunggu aku. Aku akan datang petang tu untuk ambil dia dan hantar dia ke tempat penginapannya. Aku janji aku akan datang.

Dan aku akan beritahu dia apa yang aku sepatutnya beritahu sejak dulu… Sejak setahun yang lalu…

Bersambung…

Advertisements

6 Respons to “Tentang Lina (Siri 32) – Jambatan Merentangi Seberang”

  1. Kidmatmetal Says:

    Wa sakit tekak n demam ari ni… Penangan bola mlm n pagi tadi. Nasib baik cuti.

    Miss banyak air n miss cuye… Wa suka.. Klaka.. Klaka… Masa dah suntuk ishh camne hero..?

  2. masa kecederaan nih…

    hehe..

  3. Kidmatmetal Says:

    Skg baru wa tahu kenapa lu malu2 nak duduk sebelah dia masa naik bas nak anta wa balik dulu…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: