Tentang Lina (Siri 33) – Air Pasang Di Seberang

BERGEGAS aku tinggalkan SJMC selepas tu. Aku besit kereta Ayahanda langsung ke Subang Parade. Macam orang nak terkencing terberak tapi tak jumpa tandas lagak aku masa tu mencari-cari mesin ATM. Kat mana? Kat mana? Hah! Tu dia!

Berapa banyak duit aku perlu keluarkan ni? Entah… Lantaklah! Belasah ajelah seratus ringgit. Cukup kut? Dah dapat duit tu sekali lagi lintang-pukang pergi cari kedai hadiah. Aku tahu memang ada satu kat sebelah hujung kompleks panjang ni. Aku pernah ke sini dengan Lina sebelum ni.

Kat situ aku tercari-cari hadiah yang sesuai. Aku nak berikan Zah sesuatu. Sesuatu yang boleh mengingatkan dia kepada aku bila aku dah berhambus dari Malaysia nanti. Sesuatu yang akan buat dia terbayangkan aku… Eh? Kejap… kejap…

Sebenarnya apa tujuan semua ni? Apa tujuan aku jumpa dia tadi? Apa tujuan aku nak jumpa dia lagi petang nanti sebelum aku terbang pergi? Bukan ke aku seharusnya luahkan perasaan yang aku pendam selama ni terhadap dia, dan selepas tu bagi tau dia bahawa aku tak mahu ada perasaan tu lagi, dan lepas tu aku berhambus pergi UK dan teruskan hubungan kasih cinta aku dengan Lina? Bukan tu ke tujuan asal aku?

But then again, kalau aku jadi Zah, aku peduli apa dengan perasaan Dzam? Siapa dia Dzam ni? Kan? Tiba-tiba datang jumpa dan bagi tau—

“Selama ni aku ada hati kat kau, tapi sebab kau tengah steady dengan TC, maka aku tak kacau. Aku pendam rasa syok kat kau ni sejak setahun lalu dan aku tak boleh lupakan kau. Tapi sekarang sebab aku nak berhambus dari Malaysia ni dan takkan jumpa dengan kau lagi, maka aku nak luahkan semua perasaan ni. Tu aje. Selamat berbahagia ya. Dan sebagai cedera hati, ambillah hadiah ni buat kenangan.”

Tu yang macam tak kena tu. Part yang last sekali tu. Tak masuklah. Tak logik. Tak kena. Tak sajak. Kenapa pula dia mesti kenang dan ingat aku? Bukan aku ke yang sepatutnya ingat dan kenang dia? Eh? Ya ke? Tu pun tak kena gak tu. Kenapa pula aku mesti ingat dan kenang dia? Habis tu Lina aku nak humban ke mana?

Semuanya tak betul! Semuanya salah, Dzam! Apa yang aku buat ni tak betul langsung! Salah! Salah! Salah! Aku tak perlu pun jumpa Zah to begin with. Nak buat apa aku jumpa dia? Kenapa aku mesti jumpa dia? Apa yang mendesak aku untuk jumpa dia?

Yalah… apa sebenarnya yang mendesak aku untuk jumpa dia…? Kenapa aku rasa aku perlu jumpa dia? Kenapa aku masih ada rasa mahu berada dekat dia, di sisi dia, sedangkan aku dah ada Lina? Kenapa aku masih ada rasa akan kehilangan besar yang teramat sangat kalau aku tak dapat jumpa dan berbicara dengan dia walau sekejap sebelum berangkat ke UK ni sedangkan aku seharusnya memikirkan macam mana aku boleh kerap bertemu dengan Lina bila sampai di UK nanti?

Sungguh… aku sendiri pun tak tahu macam mana Zah boleh menghambat Lina keluar dari dalam hati sebegitu mudah… Kenapa ni…???

Ah! Persetan dulu dengan hal tu. Sekarang aku nak cari hadiah. Hadiah yang mesti menyentuh semua pancaindera rasa, lihat, dengar, bau dan sentuh, kalau boleh. Harga dalam bajet. Mudah dibawa ke mana-mana. Dan aku dah jumpa — harganya dalam bajet, kecil dan ringan maka mudah dibawa ke mana-mana, cantik dan simple dipandang mata, dan mengeluarkan melodi yang indah di corong telinga. Hadiah ni cuma kurang dua ciri aje — tak melengkapi sedap disentuh atau dipegang dan tak mengeluarkan aroma yang harum. Tak apalah. Tak sempat aku nak cari hadiah yang menepati semua ciri-ciri yang aku dah rangka dalam kepala aku ni. Dapat tepati lima daripada tujuh ciri tu dah kira cemerlang habislah tu kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Hadiah tu ialah sebuah peti muzik berbentuk piano yang lut sinar, kecil, cantik untuk diletakkan di mana-mana tempat terbuka, dan mengalunkan irama lagu ‘Memories’.

Lantas hadiah yang siap dibalut kemas dan cantik tu aku bawa semula ke SJMC. Aku bergegas ke kaunter di mana dia bertugas tadi. Ketar habis seluruh sendi dan badan nak bertemu dengan dia semula. Tak tahu kenapa gadis yang satu ni begitu amat kuat auranya. Begitu amat kuat impaknya. Begitu amat terkesan dalam jiwa aku yang lemah dan lembut ni… cewah!

Dan dari jauh aku berhenti melangkah. Aku pandang dia di kejauhan tu. Gerak-gerinya amat memikat. Amat sangat! Gerak-gerinya ke yang menjadi tarikan dan senjata paling kuat hingga berjaya membunuh setiap bayangan dan arca Lina dari dalam jiwa aku ni? Apa yang gadis ni ada yang Lina tak ada ya?

Dari segi paras rupa, aku tak nafikan bahawa gadis ini punya ciri-ciri yang Lina tiada — dia bisa menyebabkan mana-mana lelaki menoleh buat kali kedua bila terpandang. Gerak-geri dan perawakannya jauh lebih menarik dan memikat dengan lenggok dan lentoknya. Wajahnya jauh lebih manis. Rias wajahnya nampak lebih lembut. Senyumannya lebih kerap terpampang. Dan bila berada bersamanya, di sisinya, amat terasa ramah dan mesranya. Mana-mana lelaki akan merasa selesa bersamanya. Merasa tenang. Merasa nyaman.

Dan… aku fikir… barangkali ini cuma aku — gadis ini lebih menyenangkan pandangan mata setiap kali terjaga daripada tidur bila terlihat dia di sisi. Imaginasi aku sering membayangkan demikian setiap kali dia bertandang di dalam khayalan. Naluri aku sering mendesak agar membelai dan mengusap wajahnya yang lembut tatkala dia baring terlena, mahupun pabila dia di dalam jaga. Gerak-geri dan gayanya sering mengundang kehendak agar tubuhnya didakap erat penuh kasih dan mesra.

Dan gadis ini seakan menyampaikan isyarat dalam bahasa naluri — bahawa dia perlu dilayan dengan baik dan sentosa. Bahawa dia mahukan belaian mesra yang diisi cinta. Bahawa dia seorang yang amat setia dan patuh kepada orang yang berjaya menawan cintanya.

Mungkin kerana aku melihat itu semua dalam dirinya. Mungkin selama ini, itulah yang aku cari-cari.

Tapi hakikatnya, itu semua bukan milik aku. Itu milik TC. TC tu! Celaka dia! Siapa dia ya? Ah… Tuhan Maha Adil. Gadis seperti Zah tak mungkin diserahkan kepada lelaki durjana dan tak cukup syarat macam aku. Barangkali TC tu sememangnya seorang yang jauh lebih layak untuk gadis seperti dia. Aku mesti belajar reda. Aku mesti belajar menjadi dewasa.

Lantas aku mengatur langkah dengan perasaan yang lebih tenang. Aku hampiri dia di mejanya. Terkejut sikit dia menerima kunjungan kali kedua aku masa tu.

“Ni untuk awak,” aku serahkan hadiah yang cantik berbalut tu kepadanya.

Seperti yang aku jangka dan bayangkan, dia terkedu sebentar. Tetapi kemudian dia tersenyum manja. Amat manis sekali. Indah sungguh gerak-gerinya menyambut bungkusan hadiah tersebut.

“Terima kasih,” ujarnya sambil tersenyum.

“Jangan lupa petang ni,” aku mengingatkan. “Tepati masa tau.”

Kemudian aku beredar. Hati aku rasa sedikit lega… dan lapang. Seakan ada bebanan yang sudah terlepas dari galas yang membebankan selama ni.

Seperti yang dijanjikan, petang tu aku jemput dia di hentian bas. Dia sudah berpakaian biasa, tidak lagi dalam uniform biru cair tu, namun dia tetap manis dan sedap mata memandang. Perawakannya membuatkan aku rasa tambah terpikat. Senyumannya tak pernah lekang.

Dengan bantuan dia menunjuk arah, aku hantar dia sampai ke rumah penginapannya di SS18 Subang Jaya. Dia tinggal beramai-ramai dengan rakan sekerjanya di situ.

Tetapi akibat kesuntukan masa, aku tak berbunga-bunga dan tak berbicara lama dengan dia. Di hadapan pintu pagar rumahnya, aku berterus-terang tentang perasaan aku sejak ternampak dia setahun yang lalu. Aku mengaku kepada dia bahawa selama bekerja kereta api tu aku buat benda bodoh — aku perhatikan dia dari jauh.

“Saya pun selalu nampak awak tengok saya dari jauh.”

Hah??? Gapo dio? Selama tu dia memang perasan yang aku dok buat benda bodoh tu ke?

“Saya tahu awak tunggu atas platform dan tengok tren saya pergi,” dia menyambung. “Saya nampak awak dari atas tren.”

“Awak tau?”

Dia mengangguk. Oh… sungguh manis cara dia mengangguk. Amat lain! Lain dari yang lain!

Kalaulah boleh, memang aku nak terus di situ bersamanya berbicara. Ada magnet yang amat kuat mencengkam hati dan perasaan aku untuk terus mendekati dan mengenali gadis manis ni masa tu, tapi aku takut ketinggalan kapal terbang! Ingat murah ke nak bayar sendiri tambang ke UK tu?

Jadi aku ambil alamat penginapannya, dan aku beredar. Hati aku tiba-tiba terasa kosong. Kosong dan sepi teramat. Lengang. Lapang. Sunyi. Kenapa ya? Kenapa aku rasa macam ni? Bukankah aku akan ke UK, ke sebuah negara di mana tidak ada Jabatan Agama Islam yang akan mengintai dan menghendap macam pervert yang desperado di taman-taman tasik? Negara di mana aku bebas berbuat apa saja di mana-mana saja dengan Lina nanti? Negara di mana aku bebas berjumpa Lina pada bila-bila masa? Negara di mana aku boleh peluk, dakap dan kucup Lina walau di lobi Meadow Hall sekalipun?

Tapi kenapa aku masih rasa kosong, sunyi dan sepi macam ni…?

Dan petang 4 September itu, aku berangkat di dalam kapal terbang bersama-sama rakan-rakan lain dari NCUK untuk ke London Heathrow, United Kingdom, lengkap berbaju kemeja, bertali leher dan berkot sebagaimana diarahkan oleh MARA. Namun aku rasa seperti tak semua diri aku mengikut aku terbang sama. Ada sesuatu yang telah tertinggal di Malaysia. Ada sesuatu yang amat penting telah aku tak bawa sama terbang ke seberang sana.

Dan aku tahu sangat apa yang aku tinggalkan tu. Aku telah tinggalkan satu-satunya yang aku ada. Aku telah tinggalkan hati aku di Malaysia. Aku telah terbang ke seberang di mana lautannya sentiasa surut, sedangkan di seberang sini airnya sentiasa pasang…

Bersambung…

14 Respons to “Tentang Lina (Siri 33) – Air Pasang Di Seberang”

  1. what a love story…sesuai untuk lelaki..

    **malu la bang kantoi jadi stalker haha…tapi bagi pompuan benda tu cute kot…

    • Setahu aku, dalam kes ni, memang cute. Mungkin sebab stalker tu cute dan attractive… ekekekekeke… ekekekekeke.. uhuk! Ehem…

      Tapi dalam situasi berbeza, menakutkan juga beb!

  2. Kidmatmetal Says:

    Zah ngan lina mmg bumi yng langgit.. Klu lina tu mcm spender tak kena softlan.. Zah lembut dan tenang lagi menenangkan…

  3. Kidmatmetal Says:

    Siri ni buat wa rasa sedih pilu gitu… Bagus..Penulis berjaya buat wa rasa simpati dgn dia.. Epic.,? Belum lagi…

  4. Kidmatmetal Says:

    Wa ingat lu bagi lagu lain tadi… Where do i begin… Love story…? Salah rupanya tekaan wa..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: