Tentang Lina (Siri 34) – Derus Air Mengalir

UNITED KINGDOM ialah sebuah negara asing bagi aku — iklimnya, bahasanya, masyarakatnya, budayanya, makhluknya — semuanya. Pertama kali menjejakkan kaki ke London Heathrow pada subuh-subuh buta tu sebelum burung hantu pun habis dating lagi, keluar dari perut kapal terbang dan terus masuk ke dalam bangunan lapangan terbang, aku rasa seolah-olah UK ini indah khabar dari rupa — tak sejuk pun!

Dan perasaan pertama yang melanda kalbu masa tu? Lapaq kebuloq! Yup… laparlah! Tapi nak makan apa? Apa yang boleh dan halal dimakan kat sini? Ewah-ewah… pandai pula nak memilih makanan yang halal ya? Selama ni menjamah awek yang tak halal tu tak nak tanya ke? Tak nak persoalkan ke? Blah laaa…

Maka kami pun mencekik Dunkin Donuts. Bolehlah buat alas perut sementara menanti ketibaan pegawai MARA dari Malaysia Hall. Harap-harapnya dalam sejam dua lagi sampailah dia orang tu. Harap-harapnya…

Dan aku berlabuh di salah sebuah bangku panjang di dewan lapangan terbang. Letih, penat, mengantuk pun ada sebab tidur tak tentu masa sepanjang perjalanan selama empat belas jam tadi selain daripada transit sekejap di Dubai. Macam mana nak tidur ikut masa kalau sepanjang empat belas jam tu tak nampak matahari? Berlepas dari Malaysia selepas matahari terbenam, dan meluncur di udara sentiasa ke arah barat bumi lalu mendarat di bumi sejuk beku ni sebelum matahari terbit. Gelap belaka selama empat belas jam. Mata pilot yang pandu pesawat tu barangkali dah boleh lawan mata musang dan burung hantu agaknya ek?

Dalam tersandar aku melayan jiwa — ada keterujaan nak keluar dari lapangan terbang ni segera. Nak tengok bumi UK ni. Nak rasa iklim dan cuacanya dalam musim luruh tu. Nak lihat manusia-manusia berkulit pucat, gelap dan campuran antara keduanya.

Pada masa yang sama keterujaan aku tu diempang satu emosi yang menongkah arus — sedih, kosong dan sepi. Ada wajah yang masih terapung-apung dalam kepala aku ni. Wajah yang menemani aku sejurus sebelum aku terlena dalam pesawat tadi. Wajah yang sama juga menemani aku semasa aku sedang lena. Dan wajah yang sama tu jugalah yang menyambut aku ceria apabila aku tercelik jaga.

Dan wajah tu, wajah yang sama tu juga, kini sedang berlegar dalam imaginasi aku masa tu membuatkan aku lupa tentang lapar dan penat. Wajah gadis hospital tu. Wajah Zah. Alunan suaranya. Lenggok gayanya. Segala-galanya…

Aku terbayangkan dia semasa dunia kereta api. Aku terbayangkan dia semasa dunia hospital. Aku terbayangkan dia dalam berbagai-bagai dunia… Dia… dan hanya dia…

Entah ke mana hilangnya Lina pada masa tu. Aku malah tak tahu pun bila tanggal penerbangannya ke UK. Yang aku tahu, aku tiba dulu. Eh? Ya ke? Entah… aku tak ingat…

Setibanya di Leeds lewat petang tu, setelah habis aku punggah bagasi aku mengeluarkan semua sampah yang aku import dari Malaysia tu, aku terlentang di tilam katil. Walau apa pun sampah yang aku dah punggah tu, yang erat tergenggam di tangan ialah buku kecil yang mengandungi alamat rumah kawan-kawan lama yang aku kumpul sejak dari sekolah rendah hinggalah tamat SPM. Cuma di A-Level dan NCUK saja aku tak masukkan alamat kawan-kawan kat situ. Kenapa ya? Barangkali masa tu aku sangka aku tak perlukan kawan-kawan sebab aku dah ada Lina. Ya ke? Ada bunyi macam bangsat tak statement ni?

Anyways, aku belek buku kecil keramat tu. Buku tu memang aku bawa dalam dompet aku sepanjang penerbangan tadi. Dan semasa pramugari yang tak berapa nak masuk kategori cita rasa tu hulur poskad, aku sambut. Dari buku kecil keramat tu aku cari alamat gadis hospital, lalu terkirimlah sekeping poskad kepada dia. Sungguh pada masa tu aku tak pasti sama ada dia akan terima atau tak. Dan kalau dia terima, entah dia akan balas atau tak. Eh? Kejap… macam mana dia nak balas? Dia bukannya tau alamat penginapan aku kat UK tu. Aku sendiri pun belum tau lagi.

Tapi petang tu dalam bilik tidur aku yang sempit macam kubur tu, aku genggam erat lagi buku kecil keramat tu. Dalam kepala aku ialah nak cari sekali lagi alamat yang Zah berikan sebelum aku berlepas datang ke negara fish and chips ni. Mudah saja mencari alamatnya — entri terakhir dalam buku tu. Tapi pada masa yang sama, entah kenapa, pada masa tu, wajah seorang lagi awek muncul tak semena-mena. Wajah yang sebenarnya dah agak lama juga tak pernah menyapa dan menjenguk. Tapi petang tu entah kenapa wajah tu datang menjenguk lantas menyapa.

Wajah tu ialah Azlina W. Gadis yang dah sedekad mengisi angan-angan dan obsesi aku selama ni. Begitu lama sungguh dia tak muncul sejak aku kerja kereta api tu. Sentiasa saja wajahnya dihambat oleh bayangan Zah. Tapi entah kenapa kali ni Azlina W dan Zah dapat berkongsi imaginasi dan memori aku. Agaknya sebab cuaca di UK ni kut? Cuaca musim luruh yang ikut suka hati aje nak berubah dari panas ke sejuk dan kembali panas suam-suam kuku. Sesekali meresap ke dalam saraf hingga ke tulang-temulang. Sesekali merayap ke anatomi sulit dan tak sulit. Isy…! Bahaya sungguh cuaca UK ni! Patutlah kat sini seks bebas tu okey aje kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Apa-apa hal pun, aku bertekad — esok aku akan menulis surat kepada Zah, dan juga Lina W. Walaupun alamat Lina W yang aku ada hanyalah alamat rumahnya yang diberikan kepada aku sedekad yang lalu, aku tak peduli! Aku nekad akan hantarkan surat kepada dia. Kalau dia masih tinggal di alamat tu, dia akan terima. Dan kalau dia terima, terserahlah dia nak balas atau tak. Barangkali dia tak ingat pun aku. Mungkin dia tak kenal pun.

Tapi kalau dia balas…? Macam mana? Macam mana ya…?

Ahhh…! Kalau dia balas, aku akan fikirkan kemudian apa nak buat selepas tu. Sekarang ni aku tak pasti pun antara Zah dan Lina W sama ada salah sorang akan beri respons kepada surat aku kepada dia orang nanti atau tak. Agaknya dua-dua takkan balas. Sudi ke dia orang nak balas surat yang dikirim oleh jantan yang tiba-tiba muncul daripada entah mana punya lubang atas muka bumi ni?Aku akan kecewa ke kalau dia orang tak balas? Hmmm… Kejap aku nak buat proses muhasabah emosi—

Kepada Lina W aku akan tulis bertanya khabar, masih ingat aku atau tak, aku masih ingat dia, dan aku tulis kepada dia sebab… sebab… sebab… Hmmm… Apa alasan aku nak berikan kepada dia sebab-musabab aku tulis surat secara terkejut kepada dia ni ek? Takkan aku nak kata aku rindu kat dia? Tak rindu pun. Aku teringat kat dia? Haaa… yang tu memang betul, dan berbunyi lebih logik dan lebih ikhlas. Jadi kalau dia tak balas surat tu, adakah aku akan kecewa? Sejujurnya, yup… mungkin sikit. Mungkin banyak. Mungkin aku akan mengeluh. Atau mungkin juga aku meraung-raung sambil tertonggeng-tonggeng? Tak kut rasa-rasanya… Mengeluh tu mungkin. Hampa sikit, ya.

Kepada Zah pula aku akan tulis bertanya khabar juga, masih ingat aku atau tak kalau-kalau bagi dia jantan yang jumpa dia kat hospital hari tu muka semua seakan sama macam pesakit-pesakit dia yang lain, beritahu dia yang aku masih dan sentiasa ingat pada dia, dan tekankan pada dia aku tak mungkin boleh lupakan dia sedang selama setahun sebelum i dia sentiasa menghias memori, imaginasi dan angan-angan aku, dan… ya… aku akan tanya dia sama ada dia sudi terus berkawan secara remote control dengan aku yang jauh seberang laut, seberang gunung, seberang banjaran, dan juga seberang lubuk. Maka kalau dia tak balas? Aku akan kecewa ke? Hampa? Sedih. Tertonggeng-tonggeng? Hmmm… Mungkin tidak, tapi… tapi… tapi aku rasa aku akan terus menghantar surat lagi kepada dia. Lagi… dan lagi… dan lagi… dan lagi… dan lagi… biarpun dia tak pernah membalas walau sekeping… Aku sanggup!

Dan Lina H? Lina kekasih hati aku yang akan bermastautin di Sheffield? Bila dia akan tiba ke bumi fish and chips ni ek? Aku tak ambil tahu pun! Oh… tak guna punya aku! Apa punya balak daaa… Barangkali aku patut tanya pada kawan-kawan rapat dia yang sama-sama memilih Leeds ni. Kawan karib dia sejak sebelum MRSM dan A-Level yang nama pun LINA juga tu memang ada di Leeds ni. Kawan rapat dia yang aku agak baru ngam semasa di A-Level pun ada kat Leeds juga. Mesti dia orang tahu.

Dan patut tak aku tunggu dia di Sheffield nanti? Tolong dia settle down. Dia dah ada tempat tinggal ke belum di Sheffield tu? Dia tinggal serumah dengan siapa nanti? Aku tau aku mesti ke sana menunggu dia tiba.

But then again… nanti seminit… nanti kejap! Aku nak cari kedai jual rokok yang dekat dengan rumah aku ni pun aku tak reti, macam mana aku nak ke Sheffield tu? Gila ke haper? Dan Lina yang aku kenal akan marah aku kalau aku ampu dia macam tu. Dia memang tak suka dengan cara aku ambil berat seolah-olah memanjakan dia.

“I can manage,” itulah yang selalu dia kata setiap kali aku tanya sama ada dia perlu aku bantu atau tak sejak kita orang berkasih dulu.

“You sure?” aku akan balas, biasanya. “Dzam boleh datang tolong kalau mahu.”

“No need, I can manage,” dan dia bertegas dengan jawapan tu. Ikut pengalaman, kalau aku desak nak bantu juga, suaranya akan semakin keras dan gayanya mengisyaratkan perasaan tak enak dan tak suka dengan apa yang aku buat tu mula nampak semakin menyerlah dari seluruh anggota tubuhnya.

“I can manage.”

Dan aku pun mengalah le. Tak mahu cari pasal. Ingat best ke berkelahi dengan perempuan? Buat aku rasa tak ada mood nak stim aje nanti. Tak best. Tak best.

Jadi lebih baik aku tak payah tunggu dia di Sheffield. Nak pergi ke sana pun aku belum tau lagi macam mana. Karang kalau tersesat terus sampai ke London karang…? Hmm… bleh cari budu kat Malaysia Hall. Lepas tu cari Mr. Bean tanya macam mana nak balik ke Leeds.

Dan bermula hari baru esoknya di tanah United Kingdom, sahabat karib baru aku di UK ialah Royal Mail. Ala-ala Pos Malaysia le tu. Dan senjata terbaru aku, yang baru aku kenal, ialah aerogram. Lantas aku pun menulis dua pucuk surat yang simple dan ringkas kepada dua orang gadis — Lina W dan, semestinya, Zah. Dan sungguh aku tak tahu apa respons dia orang, atau sama ada dia orang akan balas atau tak.

Bersambung…

18 Respons to “Tentang Lina (Siri 34) – Derus Air Mengalir”

  1. raznul faisu Says:

    kasut lu stylo!

  2. Kidmatmetal Says:

    Bro, lu sampai leeds trus dapat umah sewa? Wa duduk hostel dulu seminggu., willow close umah lu kan..?

    • Mat Garn dah uruskan dengan Jahar Ibrahim (Jahar Boreh) sebelum gi UK lagi. Dok umah dia laaa… Lu pun tau Garn – efficient!

      Wa memula duduk… apa entah nama tempat tu wa dah lupa. Landlord dia Paki. Nama landlord tu – believe it or not – ‘Allah Dittar’. Tekezut gak bila memula dengar nama dia. Tau yang kita orang tekezut, dia pun kata “You know, the one you worship. Allah.” Ada ke patut…?

      Lepas tu kita orang duduk Willow Close. Final year pindah pergi Consort View.

  3. Kidmatmetal Says:

    Kasut tu wa tak ingat.. Sweater n baju tu ingat.. Jeans yg berkurun tak basuh ingat.. Jeans ni kalah chenabol punya radioaktif sbb lama sangat tak basuh… Kwang2x

  4. Kidmatmetal Says:

    Bila masa lu gi ambil gamba kat shefield tu…? I can manage… Mcm ada rahasia jer…?

    • “I can manage” tu istilah yang dia biasa sebut sejak zaman A-Level lagi. Wa memang pernah beberapa kali ke Sheffield sehingga February 1992.

      • Kidmatmetal Says:

        Overnite..? Ahaksss…

        2 soalan.. Apa jadi dgn TC..?

        Kenapa zah berhenti ktm..? Ada dlm siri?

        • Pasal TC dan tukar kerja ada dalam siri, insyaAllah. Pasal cuti summer kat iklim tropika pun ada.

          Pasal Sheffield tu, tak overnite pun ada, overnite pun ada, over-over pun… errr… hmmm… tunggu dalam siri akan datang! Aharks!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: