Tentang Lina (Siri 35) – Dan Lina Pun Menjelma

BERAPA lama masa yang akan diambil untuk sepucuk aerogram terbang dari Leeds, UK dan tiba ke destinasi di Subang Jaya, Malaysia ek? Dan sebaliknya pula? Seminggu? Sebulan? Alahai… jantung aku berdetup-detap sejurus saja aku masukkan dua pucuk aerogram ke dalam peti surat merah tepi jalan kat Park View Grove tu. Aku tak expect sangat Lina W akan balas surat aku. Tapi Zah…? Oh… Aku tau aku pun tak sepatutnya expect dia balas. Gadis yang dah dijaga elok dengan kasih sayang oleh TC tu takkan mahu mengubah rasa kepada jantan kabaret a.k.a. jantan keparat macam aku… oh…

Dan aku selalu ingatkan diri dengan kata-kata yang aku pun tak ingat sama ada aku reka sendiri daripada kreativiti berkarat ni atau aku tercedok entah dari mana — “Never give to high a hope”. Lebih tinggi harapan, lebih sakit dan parah bila jatuh. Maka berpada-pada, berwaspada dan jangan mengada-ada. Maka aku pun buat selamba ala macho gitu kononnya tak mengharapkan apa-apa balasan. Tapi sebenarnya rutin aku setiap pagi ialah memandang pintu depan. Kat UK ni tak ada peti surat persendirian. Setiap pintu rumah ada corong untuk posmen masukkan surat. Maka setiap pagilah aku perhatikan pintu rumah aku tu kalau-kalau ada surat berlonggok kat situ. Biasanya ada, tapi bukan untuk aku sorang. Untuk seisi rumah — bil-bil air, api, gas, bla bla bla… Haram jadah…

Aku tak ingat berapa lama, tapi rasa-rasanya hampir dua minggu selepas tu barulah aku terima surat pertama untuk pertama kalinya di tanah UK! Eheks! Best tau rasanya! Perasaan macam monyet baru jumpa taman permainan kanak-kanak yang ada banyak struktur untuk bergayut-gayut tu! Aku agak-agak ajelah perasaan tu rasa macam gitu sebab aku tak pernah tanya mana-mana monyet atau tentang perasaan sebenar dia orang. Dan aku bukan monyet, okey!

Menggeletar juga bila pegang surat tu! Daripada siapa agaknya ni ek? Tengok di belakangnya — Zah! Yabba dabba doo…!!! Weh! Zah kirim surat kat aku weh! Aharks! Dia balas! Dia balas! Dia balas surat aku weh!!!

Dan hanya dia. Tiada surat daripada Lina W. Hanya Zah. Dan apakah sembang kami dalam surat-surat kami? Well… hal-hal semasa tapi bukan fasal isu politik, ekonomi mahupun agama. Sebaliknya isu-isu sosiobudaya — apa saja yang aku nampak, rasa, fikir, jangka, anggap dan apa-apa ajelah sejak kaki aku menjejak bumi UK yang macam peti sejuk ni. Dan sembang dia pula? Biasanya lebih pendek daripada sembang aku tapi cukup untuk buat hati aku cair, meleleh membasahi seluruh perasaan sehingga banjir melimpah-limpah terus ke dasar perut lantas buat aku rasa macam nak ke jamban. Tapi aku tak pernah baca surat dia dalam jamban.

Dan biasanya aku ambil masa selang seminggu untuk berbalas-balas surat dengan Zah, bercerita tentang macam-macam perkara, tapi tak menyentuh hal perasaan dan jiwa. Macam sembang antara seorang sahabat dengan seorang sahabat yang lain. Aku bercerita tentang UK dan aku. Zah bercerita tentang… tentang… hmmm… sebenarnya dia tak bercerita sangat tentang Malaysia sebab dia tahu aku tak perlu tahu tentang Malaysia. Dah kampung aku kat Malaysia, kan? Jadi Zah lebih banyak bertanya tentang macam-macam perkara yang aku tulis dalam surat kepada dia sebelumnya. Jadi dalam surat berikutnya, aku akan jawab soalan dia tu. Dan dalam surat balasan dia pula, dia akan tanya soalan lain kepada jawapan yang aku bagi dalam surat aku tadi pula, bla bla bla… Begitulah biasanya. Jadi kami sentiasa ada isu nak sembang dalam surat. Best kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Sesekali aku akan kirim surat kepada Ayahanda dan Bonda untuk dikongsi sama oleh Dinda aku di Malaysia. Kadang-kadang aku sertakan gambar. Terfikir juga kalau aku patut kirimkan gambar juga kepada Zah di sana. Tu yang biasanya jadi masalah tu, sebab aku ni tak fotogenik. Sungguhpun aku comel dan jelita (suka hati akulah nak cakap fasal diri aku sendiri, kan? Bukannya aku cakap fasal kau orang, kan? Kan?), tapi dalam foto comel dan jelita aku tu hilang menyebabkan aku tak nampak ayu dan manja dalam gambar. Kenapa ya? Barangkali tahap comel dan jelita aku tu melebihi standard sebarang perkakasan dan device multimedia sehingga ia tak dapat dirakam dengan sempurna oleh sebarang peralatan dan perkakasan tercanggih zaman tu. Rasa-rasanya perkakasan tercanggih zaman sekarang pun masih substandard kecomelan dan kejelitaan aku kut rasa-rasanya, kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Dan demikianlah Zah dan aku terus menerus saling mengutus dan berbalas surat. Maka pada suatu hari yang bening, selepas membelek-belek gambar-gambar yang dah dicuci setelah dirakam menggunakan kamera analog yang aku beli di UK menggunakan duit elaun, aku pilih sekeping yang aku rasa menepati ciri-ciri yang aku dah rangka dalam kepala otak aku yang dah putih sikit ni — ada gambar aku yang nampak macam ayu, ada latar belakang Leeds, ada elemen yang menggambarkan sesuatu yang bukan Malaysia, dan ada potensi untuk dibalas dengan gambar juga! Amacam?

Lantas dengan debaran dan kalimah ‘bismillah’, aku pun masukkan surat yang kali ni bersampul dan mengandungi gambar tu ke dalam peti surat merah yang Mr. Bean buat tempat menyorok tu. Harapan aku agak membukit agar Zah akan membalas dengan gambar juga. Sangat-sangat mengharap. Sebabnya…?

Sebabnya, aku rasa aku dah semakin sewel di negara peti sejuk ni! Sungguh semakin sewel! Aku tak tahu kenapa, tapi aku berteori macam-macam tentang kenapa aku jadi tak keruan kat sini—

  • Cuaca sejuknya — cuaca yang macam menyelam dalam air batu tu membuatkan aku teringat pada Lina H. Tapi bukan diri dia yang aku kenangkan, sebaliknya pengalaman kami bersama. Aku sentiasa terkenangkan dakapan yang menemu dan menyatukan kehangatan tubuh tak bersalut sewaktu di Hankyu sebelum dan semasa Jaya Jusco (selepas Jaya Jusco tu aku tak ingat sebab biasanya aku dah hanyut berdengkur tak sedar diri time tu… eheks!)
  • Bahasa — Aku terpaksa tempuh kepayahan telinga dan lidah untuk suatu tempoh juga sebab tak ada sorang pun cikgu bahasa Inggeris aku kat Malaysia yang ajar aku tentang bahasa Inggeris pasar kat UK ni sepanjang aku belajar dulu. Maka carilah taik telinga nak tune dengan bunyi pelat Yorkshire yang jauh sangat-sangat bunyinya daripada Queen’s English yang biasa diajar dulu. “Wa’er polo” dan bukan “Water polo”. “Fo’ee five peeiy” dan bukan “Forty five pee.” “Laeiids” dan bukan “Leeds”. Aku jadi rindu teramat nak bersembang dalam bahasa Melayu dengan intonasi yang lembut, manja, mendayu, mengada-ada gitu, tapi takkan aku nak sembang macam tu dengan jantan-jantan serumah aku tu? Awww…! Aku mesti sembang dengan awek aje macam tu. Dan gadis — satu-satunya gadis — yang mendesak kehendak aku untuk bersembang dengan dia sedemikian ketika tu bukanlah Lina W atau Mariza, atau Tan Yuen Hui, atau Awek Lone Ranger. Malah bukan juga Lina H! Sebaliknya, gadis tu ialah Zah! Adoi laaa…
  • Sepi — Sepi sebab susah nak keluar rumah. Sejuk! Dan dah tak boleh keluar rumah, maka bosan. Bila bosan, tonton TV. Bila tonton TV, semua cakap orang putih, bahasa Yorkshire, bahasa London. Nak sembang dengan housemate, nak cerita pasal apa? Budak Law dengan budak Engine dengan budak Business. Ini baru betul ayam bercakap dengan itik bercakap dengan angsa bercakap dengan flamingo. Of course, flamingo tu ialah akulah kan? Kan? Takkan aku nak bersembang dengan kucing UK ni yang saiznya sama besar macam anak anjing German Shepherd Malaysia ni? Nak bersembang dengan anjing? Haaa… tu memang baru betul-betul British! Memang dia orang kat sini suka sesangat bersembang dengan anjing! Serius!

Maka penantian ketibaan surat daripada Zah adalah sesuatu yang amat-amat sangat menyeronokkan. Bila menjenguk di pintu dan selepas menyelak-nyelak surat lalu mendapati tak ada surat daripada dia, aku jadi amat kecewa, sedih, depressed dan kosong sepi.

Sebab tu pagi tu aku rasa ceria benar! Ceria sebab semasa aku selak-selak kepingan surat-surat kat meja, ada sekeping surat untuk aku. Aku capai surat tu sambil tersenyum menayang gigi yang belum digosok ni. Tapi tiba-tiba aku jadi hairan pula. Hairan sebab kali ni tulisan tangan atas surat tu bukan lagi tulisan Zah. Tulisan Zah lebih beralun, lebih ‘berhias’. Tapi tulisan yang kat atas sampul ni lebih simple. Setiap abjadnya tak ada alunan yang berhias. Tak ada ekor-ekor. Tak ada lentik-lentik. Siapa ni…?

Aku belek setem. Selangor. Surat Zah pun dari Selangor juga. Yang ni siapa pula? Takkan Ayahanda atau Bonda atau Dinda aku yang hantar? Aku kenal semual tulisan tangan dia orang.

Jadi aku bergegas panjat tangga naik ke atas semula, masuk ke bilik dan buka sampul surat tu. Terdapat dua helai kertas biru di dalamnya. Tulisan di atas kertas tu juga sama macam tulisan atas sampul tadi. Aku pun belek nama pengirim. Alamak weh…!!! Biar betul ni???

Surat itu — buat pertama kalinya selepas hampir sepuluh tahun — datang daripada Azlina W…!!!

Dan aku rasa macam nak pengsan…

Bersambung…

25 Respons to “Tentang Lina (Siri 35) – Dan Lina Pun Menjelma”

  1. Bagus bagus… Nak wa comment.. Skng nak mandi smayang dll..

  2. Kidmatmetal Says:

    Alahai… Sopan nye brader ni amik gambo… Kepit lagi…

  3. Kidmatmetal Says:

    Bro, klu lu sepi depress nape tak gi Shefield..?

    Housemate aku mase tu.. Mase aku duduk spring st.. Tiap2 minggu gi lester.. Kekadang 2 minggu kekadang sebulan baru jumpa..kekadang awek dia dtg tido umah.. Sekatil? Wa tak tahu le.. Tekejut kambing wa.. Yeala.. Mase tu wa kg.. Bersekedudukan ni wa tak penah jumpa…

  4. Kidmatmetal Says:

    Apa l w tulis ek…? Rindu ngan lu… Ahaks..

  5. Kidmatmetal Says:

    Citer tv best aper… Zaman ni fox maulder baru nak femus… Lawak british wa suka.. Ole ole.. Fool n horse.. Tapi klu ada sky lagi bagus… Ada duit boleh beli hifi… Eh lu tak beli hifikan.. Safe duit.. Bagus…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: