Tentang Lina (Siri 36) – 1, 2, 3…?

MUJUR juga aku tak pengsan betul-betul sebab masa tu aku baru aje tersedar daripada pengsan yang diiringi dengkuran indah sepanjang malam. Aku cuma macam nak pitam aje sebab teramat-amat terkejut! Sesungguhnya aku memang terkejut! Sumpah aku memang tak menjangka langsung Lina W akan membalas surat aku. Gadis yang kali terakhir wajahnya aku lihat ialah sepuluh tahun dulu — dan masa tu aku sendiri pun belum baligh lagi, dan dia… dia… Hmmm… Tak tahulah pula aku dia dah baligh ke belum masa tu tapi mengikut hukum sepatutnya dia dah dianggap baligh sebab usianya masa tu dah melebihi sembilan tahun. Tapi masa tu dari segi fizikalnya, bagi aku, dia masih budak-budak.

Dan itulah kali terakhir aku lihat dia. Tak pernah walau sekali mahupun sekelip aku tengok wajah dan rupa dia lagi selepas tu. Dan kini, selepas hampir sepuluh tahun berlalu, aku tiba-tiba terima sepucuk surat daripada dia! Sebagai balasan kepada surat eksperimen aku tempoh hari. Yang aku tak jangka langsung akan terima. Aiyooo…!!! Macam mana ni…?

Macam mana agaknya rupa Lina W ni sekarang ya? Masih comel macam dulu? Dia mesti dah dewasa sekarang. Jadi adakah comel yang dulu kini dah jadi jelita? Dulu dia budak-budak. Sekarang dah boleh jadi mak budak. Mungkin ke badan dia yang dulu slim dan… dan… dan… well… menarik kini dah jadi gemuk? Alamak! Ya ke?

Dan apa yang dia buat sekarang ni? Surat ni datang dari Malaysia dan tu bermakna dia bukan di luar negara. Barangkali dia sedang belajar di mana-mana institusi pengajian tinggi di Malaysia? Kalau benar, universiti mana? Ambil kursus apa? Aku pasti dia mesti di universiti sebab Lina W yang aku kenal dulu — walaupun di sekolah rendah — ialah antara pelajar bijak dan cemerlang. Pastinya dia di peringkat tertiary sekarang.

Tapi macam mana rupa dia sekarang agaknya ya? Kalau aku terserempak dengan dia, masih ke aku boleh kenal dia lagi? Atau dia masih boleh kenal aku lagi? Sepanjang yang aku tahu, kawan-kawan sekolah rendah aku dulu selalu kata yang aku tak berubah (ehem… awet remajalah tu kan? Kan? Atau awet belum baligh?) Kalau terlanggar bahu dia, aku ke yang akan tersungkur atau dia, bergantung pada saiz badan masing-masing? Dan kalau aku bercakap dengan dia, aku atau dia yang terpaksa mendongak? Alahai…

Jadi walaupun hati aku membentak nak membalas segera surat terkejut daripada Lina W tu, aku terpaksa pendamkan dulu kehendak ni. Aku tak mahu terburu-buru. Barangkali Lina W membalas sekadar courtesy. Sekadar beradab sopan. Bertanya khabar kenalan lama. Tak lebih daripada tu. Adoi laaa… bongoknya aku sebab menyangka ada rasa yang lebih daripada sekadar tu, kan? Kan?

Jadi aku simpan dulu surat keramat terkejut tu. Aku harap surat tu tak melompat lari keluar menghilangkan diri. Rasa-rasanya tak kut?

“Budak-budak yang comel masa kecil, bila dah besar mesti tak lawa,” kata Jahar Boreh. Dia selalu bagi komen macam ni bila nampak budak-budak orang putih yang comel-comel. Masa tengok anak-anak Melayu post-grad pun dia komen macam tu juga kadang-kadang. Bila tengok awek-awek dewasa yang cun mahupun yang tak cun langsung pun dia bagi komen macam tu juga tapi dalam versi yang berbeza.

“Mesti dia tu masa budak-budak dulu comel,” atau “Mesti masa budak-budak dulu dia hodoh tak comel,” bergantung pada keadaan rupa paras dan tahap jelita awek tu masa tu.

Dan kata-kata Jahar tu sebenarnya ada sikit masuk dalam kepala aku lantas mencuit sikit emosi dalam imaginasi aku terhadap Lina W versi terkini. Memang dulu — bagi aku — Lina W sungguh… sungguh… sungguh… apa ya…? Sungguh best! Muka dia comel! Menepati cita rasa gitu. Rasa nyaman sangat bila pandang muka dia. Tapi masa tu aku belum baligh, maka rasa nyaman aku taklah sama macam rasa nyaman memandang muka dia selepas aku baligh. Tapi tulah masalahnya. Aku tak pernah tengok dia selepas aku baligh.

Tapi setahu aku, budak-budak lelaki kelas dia ramai yang menyampah dengan dia. Yang bagi tau aku ni ialah salah sorang budak lelaki kelas dia yang paling handsome masa tu. Rupa macam kacukan orang putih. Kenapa? Aku tak pernah tanya. Aku tak berminat nak tau. Biarlah dia orang semua menyampah. Lagi bagus! Kuranglah saingan aku!

Dan kalaulah kata-kata Jahar tu benar, adakah tu bermakna bahawa Lina W kini tak jelita? Hmmm…

Boleh aja kalau aku balas surat dia tu dan minta dia kirimkan gambar dalam surat dia yang berikutnya kan? Bukan ke? Ke? Boleh kan? Minta ajalah dia hantar. Tak ada masalah. Masalahnya ialah sama ada dia nak akur dan tunaikan atau tak… aharks! Tu satu hal. Satu lagi hal ialah kalau dia akan fikir “Apa ke tak senonoh benar jantan ni suka-suka hati nak minta aku bagi gambar aku kat dia? Dia ingat dia tu siapa?”
Alahai… Dah le dia tak kenal aku sangat. Sekolah dulu pun beza umur setahun maka tak duduk sedarjah apatah lagi sekelas. Lepas tu suka-suka nak minta gambar? Tak takut risiko kena jampi? But then again… bomoh buaya mana pula yang pandai nak menjampi gambar kat UK ni kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Maka aku pun berkeputusan untuk mengatur langkah waspada. Slow and steady. Tak boleh terburu-buru. Apa yang aku nak kejar sebenarnya? Well… adakah aku terniat nak jadikan dia awek aku sekarang? Ya ke? Masih ada ke perasaan tu? Masih wujud? Masih subur? Betul? Nampak gayanya kena selami semula hati dan perasaan sendiri ni. Tak cukup selam hari tu. Atau memang sebenarnya menyelami hati sendiri ni sesuatu yang bukan macam pergi haji? Bukan sesuatu yang memadai buat sekali seumur hidup? Malah mesti buat berkali-kali, dari masa ke semasa? Ya ke?

Jadi mesti ke aku gunakan peluang berhubung jarak jauh beribu-ribu kilometer seberang laut melalui warkah ni sebagai wadah dan alat untuk mengurat dia? Perlu ke aku mengurat dia? Yakin ke aku nak mengurat dia? Dia ke Lina W yang aku kenal dulu? Masih ke dia Lina W yang itu? Yang aku simpan tanpa sedar dalam sektor memori emosi yang dah pun diformatkan sebagai hidden file ni? Isy…

Lantas perlu ke aku mengurat dia? Masih lagi ke aku berminat pada dia? Kalau dia seperti Lina W yang dulu, dan meniti dewasa mengikut alur dan acuan tu juga, jangan kata aku, John Major PM Britain masa tu pun mesti nak mengurat dia punya! Apatah lagi kalau Rowan Atkinson!

Dan kalau aku mengurat dia pun, bole berhasil ke? Dari jarak beribu kilometer ni? Dengan hanya bersenjatakan warkah? Tanpa peluang nak mengeluarkan suara aku yang manja, lembut, mengada-ada ni? Mana boleh, bang!

Dan katalah aku berhasil sekalipun… Zah macam mana? Zah…! Zah macam mana…? Tapi… Zah dah ada TC. Mesti dia sayang habis pada TC tu kan? Kan? Betul ke? Habis tu kenapa dia berbalas surat dengan aku? Oh… barangkali Zah sekadar anggap aku kawan. Kawan yang boleh beri input dan maklumat dan cerita dan kisah dari pengalaman sebenar tentang kehidupan di luar negara kut? Kan?

Tapi… tapi… Ah! Aku masih ada perancangan terhadap Zah. Aku masih belum korek lagi daripada dia tentang TC tu. Aku masih belum pastikan lagi status sebenar dia sekarang. Masih lagi ke dengan TC tu? Masih lagi ke dia orang keluar dating? Adoi laaa…

Barangkali aku perlu buat strategi macam Allahyarham Tun Abdul Razak, PM Malaysia kedua tu. Strategi serampang dua mata. Barangkali aku perlu menyerampang serentak! Wow! Biar betul ni, Dzam…? Dua sekali?

Eh…? Kejap? Dua aje ke sebenarnya? Betul ke dua?

Dan Lina H…? Oh ya! Lina H! Errr… dia dah sampai ke UK dah kan? Kan? Bukan ke…? Alamak…!!!

Bersambung…

12 Respons to “Tentang Lina (Siri 36) – 1, 2, 3…?”

  1. Kidmatmetal Says:

    Selamat tahun baru… Para akhir buat gua gelak… Kwang3x

  2. Kidmatmetal Says:

    Strategigi kayu 3… Sama cam tajuk…?

  3. Kidmatmetal Says:

    Ayat jgn tak ayat bro.. Saham tinggi bro.. Study kat overseas.. Zah vs L W.. Would be a close call i think..between the 2, they have their own strenghts n weakness..

    • To me, masa tu, tak tau nak decide sama ada close call atau tak sebab masih belum “nampak” Lina W dalam keadaan terkini masa tu.

      But soon thereafter, decision was made…

  4. Kidmatmetal Says:

    Boreh.. Buruk beno bunyi nye yop..

    • Gelaran tu bukan aku yang bagi tau. Memang aku diberitahu tu gelarannya untuk membezakan beberapa rakan-rakan yang memang bernama ‘JAHAR’ juga. BTW, ‘JAHAR’ tu bermaksud nyaring dan lantang… eheks…!

  5. Kidmatmetal Says:

    Trick orang dgn hadiah.. Kata garn.. Wa rasa wa ingat theory ni sampai bila2…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: