Tentang Lina (Siri 37) – Sudah Tiada Lagi ‘Pride’?

SHEFFIELD memang tempat asing bagi aku. Alah… Leeds pun tempat asing gak sebenarnya. Seumur hidup itulah kali pertama aku jejak kaki ke situ pun. Dan hari tu aku ke Sheffield bersama kawan-kawan. Tak ramai pun. Tiga orang aje. Garn ada sama. Nak buat apa ke Sheffield tu? Nak melawat kawan-kawan dan… as for me… of course atau may be of curse… nak jumpa Lina H.

Kami naik kereta api dari Leeds ke Sheffield. Perjalanan dalam… hmmm… berapa minit ek? Aku pun tak ingat. Tak ambil peduli berapa lama. Fikiran aku masa tu lebih sendat dengan resah sebab cuba kontrol debaran dada yang macam enjin motor kapcai yang diperah di puncak upayanya. Dah lama amat rasanya tak bertemu dan berhubung dengan Lina. Sihat ke dia? Gemuk dah ke dia? Cerah dah ke kulitnya? Dan yang paling penting, masih ke dia ada perasaan yang sama terhadap aku seperti sebelum ni? Masih lagi ke ada sayangnya? Atau dah berkurang hampir kosong tangki tu? Entahlah… yang aku tau tangki air aku ni aje yang masih dok penuh-penuh tak kosong-kosong lagi.

Kami naik teksi hitam British ke asrama penginapan Lina. Sebenarnya kawasan perumahan di Sheffield yang dijadikan asrama untuk siswa antarabangsa. Biliknya di tingkat paling atas. Sebelah loteng.

Dan Lina menyambut kami dengan mesra — ada senyuman dan sapaan mesra. Kerap kali aku jeling-jeling ke arah dia sepanjang kami dilayan. Kami tak masuk ke dalam bilik dia. Sekadar duduk di dapur asrama tu yang lengkap dengan kerusi, meja, peralatan memasak, bla bla bla… Bagus juga asrama dia orang ni.

Dan aku difahamkan seluruh blok tu ialah asrama untuk siswa antarabangsa dari berbagai-bagai negara, termasuk negara UK tu sendiri. Oh… macam tu ek? Campur ke lelaki dan perempuan? Sepanjang kat situ, apa yang aku nampak dalam unit yang dia duduk tu semua perempuan aje.

“Lelaki duduk kat blok sebelah,” begitu Lina menjelaskan. Dia ke yang jelaskan atau kawan dia sorang lagi tu yang aku tak ingat siapa? Tak kisahlah.

Ada juga ke jantan-jantan Malaysia yang duduk asrama kat Sheffield ni? Entah. Tak bertanya. Tak perlu.

Malam tu kami bermalam kat asrama Lina. Bukanlah dalam bilik dia, tapi kat sebelah bilik dia — kat dalam loteng! Dah tu? Takkan nak suruh Garn pun tidur dalam bilik dia? Nak mati ke? Dan kami pun melayan ketar kesejukan malam tu! Sejuk banget siot! Dalam tu bukannya ada heater. Corong heater pun tak masuk ke dalam tu! Adoi laaa…

Dan perasaan aku setelah bertemu Lina hari tu? Sejujurnya aku memang rasa nak sangat-sangat bertemu dengan dia. Sejujurnya kalau bukan dengan Garn, memang aku dah dakap dan cium dia bila bertemu hari tu. Nasib Lina baik sebab Garn ada. Kalau Garn tak ada, nasib aku pula yang baik. Dah tentu aku tak tidur kat loteng tu, kan? Dah tentu aku tidur kat tempat yang ada pemanas, kan? Dua jenis pemanas sekali gus, kan?

Tapi apa yang aku rasa sebenarnya semasa bertemu, dan selepas bertemu dengan dia di Sheffield tu? Hilang ke rasa rindu ni? To begin with, ada ke rasa rindu aku pada dia sebelum bertemu dengan dia tu? Ada ke? Apa sebenarnya bisikan emosi dan perasaan aku masa tu sebenarnya ya?

Maka, aku bertekad akan datang semula ke Sheffield selepas tu, tapi kali ni aku akan pergi sendirian. Aku tak pergi ke rumah kawan-kawan lain dah. Aku akan terus ke asrama Lina, dan semata-mata ke asrama dia.

Dan sememangnya aku ke Sheffield selepas tu, tapi bukan dalam tempoh segeralah. Tak ada duit nak buat tambang! Habis dah duit buat beli peralatan, bekalan, buku, bla bla bla… Maklumlah baru nak settle down kat negara asing. Jadi agak beberapa minggu berselang sebelum aku dapat ke Sheffield semula… sendirian.

Aku terus ke asrama Lina. Sungguhpun kali ni aku masih terasa nak dakap dan cium dia sepuas-puasnya bila bertemu, tapi aku tak buat pun. Kenapa ya…?

Kami sembang-sembang, tapi kali ni bukan di dapur. Kami sembang-sembang di bilik dia. Snap gambar. Aku habiskan masa meneliti, meninjau sambil mengkritik dan sikit-sikit mengutuk bilik dia dan hiasan dalamannya. Kami duduk di katil yang kecil dan sempit tu sambil bersandar ke dinding.

Kami sembang dengan mesra. Dan pada ketika tu, aku tersedar sesuatu. Sesuatu yang rupa-rupanya selama ni aku tak sedar — bunga-bunga cinta dalam hati aku selama ni kuncup layu. Tapi hari tu, hari di mana kami kembali berdua, di mana aku terhibur sekali lagi dengan kemanjaan dan kemesraan Lina, aku dapat rasakan bunga-bunga cinta dalam hati aku kembali mekar. Kembali segar. Aduhai… betapa aku boleh terlupa tentang wujudnya bunga-bunga cinta yang pernah aku semai dan siram sejak tiga tahun lepas dalam taman hati aku sendiri? Kenapa ni?

“Kami dah pindah ke Kuala Krai,” kata Lina. Dan seperti biasa dia akan rancak bercerita tentang adik lelaki kesayangannya. Adik-beradik dia memang semuanya mempunyai nama yang bermula dengan abjad yang sama. Liza H, Lina H, Napi H (ada sorang lagi ke? Entah.. tak ingat…). Dan kisah kenakalan dan kebuasan Napi memang tak pernah ketinggalan punya. Masih lagi ke agaknya Napi suka ratah bawang goreng yang digelar ‘sambal’ tu ek?

Sepanjang dia berbicara aku tenung wajah dia. Aku tak pasti masa tu sebenarnya sedalam mana rasa cinta aku terhadap Lina. Aku tau aku masih ada rasa tu. Masih ada. Masih rindu. Masih sayang. Tapi sedalam mana? Bunga-bunga dalam hati ni semakin mekar tapi masih ke mekarnya macam dulu? Apa dia sebenarnya yang dah mempengaruhi kesuburan bunga cinta aku terhadap Lina ni ya?

Dan senyuman Lina yang masih manis, walaupun sebenarnya aku dapat nampak bahawa ia tak semanis dulu. Lentuk kepalanya yang masih manja. Nada suaranya yang masih mesra. Sesekali apabila bahagian badan kami bersentuhan, kehangatannya masih dapat aku rasa. Memanglah hangat, kan? Kalau dah tak hangat tu maknanya mayatlah tu, kan? Kan?

Daripada keadaan duduk, kami berbaring di katil sempit tu. Dan kami masih terus bersembang. Okey… sebenarnya Lina yang masih terus bersembang. Dia memang jauh lebih ramah daripada aku. Gelak ketawanya masih comel. Gigi jagungnya yang bersusun… dan kedinginan iklim UK di luar sana… oh… syahdu…

Tapi masih ada yang kurang. Ada yang tak kena. Dan aku terasa amat kekurangan tu apabila dalam keadaan sedemikian, dalam keadaan kami berbaring dengan tubuh kami saling berhimpit di atas katil sempit tu, ada bara kehangatan yang semakin membakar. Tapi bara tu tak begitu memijar dalam emosi aku.

Sebaliknya, aku tahu ia amat memijar dalam emosi Lina apabila lengan Lina yang diselaputi bulu roma halus tu menggapai dan merangkul tengkuk aku, lantas merapatkan muka aku ke wajahnya. Dan buat pertama kali dalam tempoh yang begitu amat lama dirasakan, bibir kami saling bertaut.

Tapi masih aku terasa kekurangan tu. Bukan dia. Bukan dia yang kurang. Bukan Lina, tetapi aku. Aku tahu sangat-sangat kerana ketika itu, rangkulan Lina semakin ketat dan kedap, menarik bukan sekadar wajah, tetapi juga tubuh aku ke tubuhnya kini.

Tetapi aku… aku tak terasa berkehendak! Dan aku sendiri tak tau kenapa…

Tak pernah aku menolak awek yang mahukan aku, terutamanya dalam keadaan macam Lina dengan aku masa tu. Tak mungkin! Mustahil! Ya, aku balas dakapan Lina yang menghangatkan. Ya, aku balas kucup bibir Lina yang mengghairahkan. Tapi… setakat tu saja… Aku tak ada kehendak mahupun rasa untuk berbuat lebih daripada tu. Kenapa ni? Kenapa?

Dan aku berkata-kata dalam nada selembut mungkin kepada dia. Aku tak mahu lukakan hati dia macam yang pernah berlaku sebelum ni.

“I have my pride!” Lina pernah berkata demikian suatu ketika lama dulu semasa kami masih di A-Level kalau tak silap. Marah dan kecewa benar bunyinya ketika tu membuatkan aku rasa bersalah teramat terhadap dia. Silapnya hanya kerana aku melengah-lengahkan apa yang sepatutnya aku dah teruskan semasa di Hankyu tu. Aku lengah-lengahkan dengan tujuan kononnya nak build-up rasa yang paling maksimum sebelum melepaskannya dengan kepuasan maksimum. Tapi aku silap. Bila dia dah berkehendak, dan segala gerak-geri dia mengisyaratkan bahawa aku mesti teruskan tanpa berlengah, maka aku sepatutnya mesti jangan berlengah! Tapi aku silap. Aku berlengah. Bukan sebab tak hendak, tapi konon sebab nak kumpul rasa biar puas habis… kononnya…

Akibatnya? Dua-dua potong stim. Padan muka aku.

Dan aku tak mahu peristiwa sama berulang lagi kini. Tapi kali ni bukan fasal aku sengaja nak berlengah. Bukan sebab aku nak kumpul rasa. Kali ni, aku sememangnya tak rasa apa-apa! Alamak! Kenapa ni? Aku dah hilang nafsu jantan ke? Aku dah… dah… dah… Oh! Tak mungkin! Katakan tidak! Katakan tidak!

Tapi di luar jangkaan… sangat di luar jangkaan… Lina tak marah macam hari tu. Setidak-tidaknya itulah yang aku nampak apa yang dia tunjuk dan gambarkan dari rias wajah dan gerak-gerinya. Dia masih tersenyum, walaupun lebih hambar daripada sebelum ni, tapi dia masih tersenyum. Dia kata okey. Tak apa.

Betul ke ni? Biar betul ni?

Dan sejujurnya aku menyesal teramat. Menyesal teramat kerana menolak keinginannya hari tu. Tapi aku menolak bukan kerana aku tak sayang dia. Aku menolak kerana masa tu aku tak rasa yang aku ghairah terhadap dia. Huh??? Lain macam pula rasanya statement tu. Macam tak kena. Sungguh tak kena. Apa yang tak kena? Aku sayang dia, tapi tak rasa ghairah (lagi) pada dia? Kenapa?

Sepanjang perjalanan pulang ke Leeds dalam kereta api tu, aku sendirian layan perasaan yang berkecamuk dan berbaur. Walaupun siang tu sempat juga kami meronda-ronda bandar raya Sheffield, menghabiskan masa berdua, tapi aku sangat-sangat rasakan kemesraan kami macam dah surut. Tak macam dulu. Sungguhpun masih mesra, tapi kenapa tak seintim dulu? Kenapa tak seghairah dulu? Setidak-tidaknya perasaan aku ni terhadap dia. Mungkin sebab aku penat? Atau sebab aku terkejut dapat jumpa dia semula dan berduaan setelah sekian lama? Isy… macam bukan aku aje tu…

Ada yang tak kena ni. Ada yang tak betul. Aku dapat rasakan. Aku dapat kesan. Aku ke yang berubah? Atau sebenarnya dia yang berubah? Kenapa dia tak marah aku sebab menolak kehendak dia tadi sebagaimana dia pernah marah suatu ketika dulu?

“I have my pride,” ialah kata-kata Lina yang sering diungkapnya sewaktu kami bersama, terutamanya di Hankyu dan Jaya Jusco. Dan kata-kata Lina tu hanya membawa satu maksud — jangan biar situasi kami seakan menggambarkan bahawa dia yang beria-ia berkehendak sangat Jaya Jusco, sebaliknya biarlah aku yang nampak dan beraksi sedemikian. Aku tak kisah tu semua. Apa nak kisah kalau resultnya sama aje — nikmat yang menyeronokkan. Janji dapat, kan?

Tapi dia tak marah kali ni. Dan aku pun tak berkehendak kali ni. Betul-betul secara tulus, jujur dan ikhlasnya tak berkehendak! Tak pernah berlaku lagilah fenomena ni terhadap aku kalau dengan awek. Tak pernah beb!

Begitu banyaknya petanda yang semakin ketara… Tapi petanda kepada apa ya…?

Bersambung…

32 Respons to “Tentang Lina (Siri 37) – Sudah Tiada Lagi ‘Pride’?”

  1. Kidmatrock Says:

    Wa tak sempat baca abis.. Tak tahu kenapa w rasa shahdu.. Kesian pun ada.. Baru half way..

  2. gua rasa cerita lu macam deja vu pulak…

    ***dan gua rasa kat hati gua ada perasaan sedih dan sakit…feel cerita ni berjaya sentuh hati pembaca agaknya tapi bagi mereka yang pernah alaminya la…

  3. Kidmatmetal Says:

    Bagus… Kucing tak makan ikan..

  4. Kidmatmetal Says:

    Second part… Jadi klakar pulak.. Betul ke? Jgn2 lu nak dia tak nak… Balik leeds tulis tangan.. Kwang3x

  5. Kidmatmetal Says:

    Ramai gak… Wa ingat lu salah sorang.. Anyway.. Gi shefeild tak ajak wa…

    By the way… Lu all takde plan nak kawin ker sblum gi uk.. Since takde kerja lain selain menoron jer… Kui3x

  6. Kidmatmetal Says:

    Citer pasal trips… Lu ingat light water valey? Blackpool n entah mana tempat lagi yg kita dah pergi… Best ek..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: