Tentang Lina (Siri 43) – Cinta Satelit

TAHUN akhir di universiti memang tahun yang maha sibuk bagi aku. Tahun nilah ada final exam. Tahun nilah juga ada project paper. Tahun ni juga ada ekspedisi melancong UK dan Eropah. Tahun ni juga ada aktiviti Malaysian Students Society yang macam-macam… Huh? Eh… kejap… Rasa-rasanya yang ni tak adalah macam-macam. Walaupun tak macam-macam tapi setiap aktiviti yang dianjurkan berskala besar gak…! Dan tahun ni jugalah, buat pertama kalinya, aku melalui satu pengalaman yang… yang… yang apa ya…? Entah… tapi personally, aku gelar pengalaman ‘Cinta Satelit’. Cinta jarak jauhlah tu…

Kenapa? Lagi mahu tanya? Tak baca bab sebelum ni ke? Eheks…! Sebab Zah… Well… Memanglah kami belum bercinta pun. Tak declare pun yang kami saling bercinta. Dan aku tak tahu pun sama ada kami ni bercinta atau tak. Yang aku tahu… ehem… errr… aku… aku… aku memang nak sangat-sangat kalau kami boleh jadi pasangan bercinta… Eeeeiiii… maluuuu… ekekekekekeke… Menyampah!

Sepanjang hubungan satelit melalui perutusan warkah antara Zah dengan aku tu, aku tak pernah isytihar status diri aku — sejak zaman bersama Lina H sehinggalah selepas putus dengan Lina H.

Dan Zah pula… Aku tak dapat kenal Zah melalui surat-suratnya. Dia tak dedahkan apa-apa tentang diri dia, status dia, keluarga dia, atau apa saja tentang dia dalam surat-surat dia. Kadang-kadang terlintas gak kat kepala otak aku yang dah mula bersih ni (ehem… excuse me…) betapa Zah ni seorang gadis misteri. Ni yang buat aku risau sebenarnya. Risau amat! Sebab perkara yang misteri akan menjentik keinginan aku untuk meneroka! Adoi laaa… Ni yang aku risau ni… Sebabnya kalau aku dah mula meneroka, aku akan teroka habis-habisan!

Tak mahu! Tak mahu! Aku tak mahu buat dengan Zah apa yang aku buat dengan awek lain! Tak mahu! Zah ni lain! Lain banget! Teramat lain… Dan aku dapat rasakan kelainan tu sejak mula-mula terpandangkan dia lagi semasa kerja kereta api dulu. Dia bukan macam awek-awek lain. Dia juga bukan awek orang lain (errr… insulting ke statement ni…?) Malah dia bukan macam awek aku pun! Dia bukan macam Lina H.

Adakah dia macam Lina W pula?

Nope! Definitely not! Lina W dan Zah adalah dua orang gadis daripada dua dunia yang amat jauh berbeza. Masing-masing ada kelebihan dan kelemahan tersendiri. Dan perbezaan dia orang berdua dari perspektif aku amat mudah—

  • Lina W — aku suka amat wajah dia. Dia sememangnya kategori wanita jelita yang membuatkan mana-mana jantan akan menoleh kali kedua dan takkan toleh tempat lain lagi. Aku salah sorang jantan tu. Dan aku boleh terpaku menatap wajah dia.
  • Zah — pun aku suka amat wajah dia. Seperti Lina W, jantan akan menoleh kali kedua untuk pandang wajah dia. Tapi tak seperti Lina W, setelah menoleh kali kedua, kemungkinannya amat besar bahawa mata takkan legat terpaku hanya kepada wajah dia. Tapi mata akan lebih terpaku kepada gerak-geri dia. Perwatakan dia. Lentuk dan lenggok dia. Dan — and this is my personal preference — senyuman dia akan buat hati cair. Sekadar senyumannya saja!>

Kau orang tak setuju? Tak apalah… Ada aku kisah? Aku lagi suka! Sebabnya, saingan tak banyak! Aharks! Tapi barangkali aku jenis yang suka perhati. Tak pun jenis gatal yang mata suka meliar bila pandang awek… Adoi laaa… Dan kerana mata aku yang suka meliar memerhati ni, maka aku nampak gerak-geri, perwatakan, gaya dan stail dia. Dan aku tak pernah nampak yang sedemikian begitu amat berjaya memikat dan menarik perhatian aku sebelum ni pada awek lain. Tak pernah!

Tapi aku hanya nampak tu pada Zah sedangkan aku mahu tahu lebih lanjut lagi tentang dia. Hmmm… Yalah! Sememangnya aku memang nak tahu sangat-sangat lebih lanjut tentang dia. Aku nak tahu dia ada berapa adik-beradik. Anak yang ke berapa. Ada ramai perempuan ke adik-beradik dia. Adik perempuan dia mesti comel dan manis macam dia juga ke. Asal dari mana. Kampung mana. Ayah dia kerja apa. Mak dia kerja apa… bla bla bla… Tak ada pula aku berminat sangat nak tahu pasal Lina W tu semua walaupun sesekali memang aku tertanya-tanya semasa baca surat-surat daripada Lina W tu. Dengan Lina H pula, agak lama juga masa setelah aku bercinta dengan dia baru aku mula nak bertanya-tanya tentang tu semua. Lambat interest tu sampai.

Dan memandangkan lokasi aku yang beribu-ribu kilometer daripada Zah, macam mana aku boleh kata yang dia dengan aku bercinta? Aku tak tahu menahu langsung tentang status dia dengan TC tu. Masih ke? Aku pernah kirim kepada Zah sebuah kaset yang di dalamnya aku rakamkan lagu-lagu Inggeris yang feeling-feeling diselang-selikan dengan suara aku yang manja dan ayu. Seolah-olah aku berkata-kata dengan dia. Sesuatu yang aku bercadang nak buat untuk Lina H juga dulu.

Semasa aku berikan kaset tu kepada dia dulu, aku tak terima lagi surat mahupun aerogram daripada dia untuk satu jangka waktu yang lama. Biasanya paling lama dua minggu selepas aku hantar surat kepada dia, balasan daripada dia akan tiba. Tapi selepas aku kirim kaset tu, rasa-rasanya sebulan atau lebih juga dia menyepi. Dan aku jadi risau amat. Jadi resah gelisah. Kenapa dia tiba-tiba menyepi ni! Dia tak suka kandungan kaset tu ke?

Lagu-lagu dalam kaset tu semuanya sengaja aku pilih dan susun sebegitu rupa sebab aku berharap dia dapat faham mesej yang aku cuba ak sampaikan melalui lagu-lagu tu. Kata-kata peribadi daripada suara aku yang manja tu sekadar untuk menjadi pemangkin kepada rentak pemikiran dia semasa mendengar lagu-lagu tu. Moga-moga menghala ke arah yang aku mahukan. Aku mahu sampaikan kepada Zah satu mesej yang aku tak gamak nak nyatakan secara langsung kepada dia walaupun melalui surat (dan sememangnya ni memang pelik bagi aku sendiri… biasanya petah aje mulut ni bercakap benda yang bohong-bohong pada perempuan ni tau… isy…).

Aku sebenarnya cuba nak beritahu dia bahawasanya… alahai… bahawasanya yang aku… aku… aku… alahai… aku… aku… aku dah… dah… alahai…

Tidakkah kau mendengar desiran melodi dalam hatiku ini…? Amboi… mulalah tu… mulalah tu…!

Tapi bila dia menyepi sekian lama setelah aku kirim kaset tu, aku jadi gelabah! Aku jadi panik. Tapi aku terus sabar. Barangkali kaset tu tak sampai. Lost in transit kat Rusia atau Antartika agaknya? Oh… jangan weh! Kaset tu dan juga kos penghantaran tu aku bayar dengan duit elaun yang sentiasa tak cukup ni tau! Aduhai…

Tak apa… aku akan terus menunggu dengan sabar… Mungkin kaset tu sampai dah pada dia tapi dia terkejut agaknya. Tapi macam mana kalau dia terkejut, dan kemudian tersedar bahawa dia telah — tanpa dia sedari — menyebabkan aku jatuh cinta kepada dia, lantas dia fikir dia dah buat kesilapan? Dia kesian kat aku sebab jatuh cinta kepada dia sedangkan dia tak berniat nak buat aku macam tu? Selama ni agaknya dia sekadar nak berkawan aje dengan aku? Alahai… aduhai… amboi…

Tapi tak apa… tak apa… biar aku terus menunggu. Kalau lepas sebulan tak ada apa-apa juga baru aku akan buat keputusan. Sementara tu, aku mesti bersiap-siap. Nak ke mana? Nak ke London! Ada urusan rasmi sebagai wakil pelajar Malaysia di Leeds masa tu. Amboi! Macam hebat sangat aje bunyinya, kan? Hebatlah tu… kena panggil ke London untuk dengar taklimat tenang Wawasan 2020.

Maka dua orang jantan tampan dan ayu bersama-sama tiga orang awek yang masam-masam manis dari Leeds pun pergilah ke London dengan memandu kereta sewa. Dah tu? Nak suruh kita orang beli kereta? Memanglah kereta kat UK tu murah-murah berbanding kat Malaysia, tapi nak bawa masuk tu nanti? Ada sesiapa kenal orang yang ada perniagaan AP? Aharks…!

Anyways… Di London aku sempat berbual-bual dengan sekretariat yang menguruskan pendaftaran kita orang kat Malaysia Hall tu. Nani dan Liza. Bukanlah! Bukan Nani kereta api tu! Ni Nani lain. Nani Terengganu.

Dan hasil sembang-sembang mesra aku dengan dia orang, aku dapat tau yang dia orang tu dari Portsmouth. Kalau grad nanti bakal jadi guru bahasa Inggeris. Maknanya bila bercakap bahasa Inggeris memang jenis keluar ikut hidung punya ni! Perghhh…! Takut aku…!

Dan sebenarnya kami… eh… jap… bukan kami, tapi aku… eheks! Aku ambil kesempatan bersembang mesra lagi dengan dia selepas majlis tu. Ramai-ramailah. Aku bercerita pasal Leeds walaupun aku sendiri pun tak tahu apa-apa sangat pasal Leeds tu. Dia bercerita pasal… hmmm… pasal apa ya? Entah… tak ingat… Tapi Liza memang keletah berbicara. Aku paling suka sembang dengan Liza terutamanya bila dia sebut “Entah!” Comel sangat bunyinya.

Dan sebenarnya setakat tu aje perkenalan aku dengan Liza… dan juga Nani sahabat dia tulah. Bila aku dah kembali ke Leeds tak ada lagilah. Hmmm… Ya ke setakat tu aje? Silap… bukan setakat tu aje. Sembang kami berlanjutan walaupun aku dah balik ke Leeds, dan Liza dah balik ke Portsmouth.

Sembang kami berlanjutan melalui, pada mulanya poskad, kemudian surat, dan diiringi juga dengan talian telefon! Dan ya, memang kami bertukar-tukar alamat dan nombor telefon masa berjumpa di London hari tu.

Liza memang seorang sahabat yang sangat baik. Dia peramah, caring, keletah dan… petah berbahasa Inggeris dengan perbendaharaan kata yang canggih. Surat-surat Liza penuh ceria dan sendat dengan cerita-cerita yang gembira. Aku mengaku yang aku sering tersenyum dan tersengih sorang-sorang bila membaca surat-suratnya.

Kalau berbicara di telefon, biasanya aku takkan mengantuk walaupun kai hanya berbicara bila dah lewat malam. Terpaksalah berbicara lewat malam sebab kalau tak nanti terpaksa berebut dengan yang lain-lain tu, yang sibuk nak bergayut dengan awek dia orang juga. Tak apalah… bagi chance pada yang bercinta. Yang bukan bercinta ni akan beri laluan dan akan gunakan talian bila yang dah bercinta tu puas bergayut dan nak tidur sambil mimpi indah-indah ataupun basah-basah. Apa-apa ajelah.

Tapi bicara telefon antara Liza dan aku biasanya panjang-panjang, lama-lama, dan… panjang serta lama… Hmmm… Panjang. Lama. Kadang-kadang ada interval pula tu. Macam tonton wayang pula. Interval tu biasanya sebab salah sorang terpaksa menyahut panggilan hajat.

“Nature calls,” kata Liza setelah kita orang bersembang kat telefon tu dalam lebih kurang… well… setengah jam! “Nanti I call balik ek.”

“No,” aku balas. “I’ll call you. Berapa lama you nak jawab panggilan alam tu? Sebang isu besar atau isu kecil?”

“What?”

Aku gelak. Tak lama lepas tu dia pun gelak.

“Jahat!” dia balas. “Isu kecil!”

“Ten minutes?”

“Kenapa you yang nak call balik?”

“Tak apalah, Liza,” aku kata, ikhlas dan jujur. “Tadi you call. Lepas ni biar I pula, okey. Dah, jangan nak berdebat pasal ni. Pergi jawab panggilan tu sekarang. Nanti tercicir merata-rata.”

“Jahat! Okey, nanti call tau!”

Dan begitulah kami, hampir setiap malam! Ya… setiap malam. Sama ada Liza atau aku, biasanya kami macam faham-faham aje saling bergilir-gilir siapa yang akan menelefon dulu. Sememangnya aku suka banget bersembang dengan dia. Aku rasa terhibur, dan aku juga banyak belajar bahasa Inggeris daripada bakal cikgu bahasa Inggeris. Tu pun kalau dia memang nak jadi cikgulah. Tapi jauh dalam hati, dari sembang-sembang aku dengan Liza, aku percaya jadi guru bahasa Inggeris bukan kelayakan sebenar Liza. Liza sepatutnya jadi pensyarah bahasa Inggeris, atau profesor bahasa Inggeris. Kalau dia tak berkecimpung dalam bidang akademik selepas tamat pengajian, aku tak nampak sebarang profesion lain untuk dia. Aku nampak Liza seorang yang akan cemerlang banget sebagai ahli akademik. Tapi, ,siapalah aku nak menilai orang. Awek aku Lina H pun aku tak reti nak menilai kejujuran dan keikhlasannya, kan? Kan? Memanglah wanita spesies yang cukup handal me… me… me… me apa ya? Menipu…? Aharks…!

Tapi kan… hmmm… Liza… Hmmm… Dari sehari ke sehari sembang kami makin mesra. Surat-menyurat dah semakin kurang sebab tempoh bicara di talian telefon semakin bertambah. Bil telefon aku pun bertambah juga berkadar terus dengan tempoh sembang. Ada ketikanya sembang kami berlarutan sampai dua jam! Dan jangan terkejut (tapi memang tak terkejut pun) bahawa ada ketikanya — terutamanya di hujung minggu — sembang kami sampai ke pagi dan kami tak tidur sepanjang malam! Alamak! Ni petanda apa pula ni…?

Kadang-kadang, semasa interval, talian tak diputuskan. Sebabnya, telefon tu diserahkan sementara waktu kepada sahabat baik Liza, yang juga rakan serumah dia — Nani. Dan ni berlaku bukan sekali. Beberapa kali. Dan perbualan dengan Nani sememangnya amat menakutkan aku! Amat menakutkan!

“Liza is a very good friend of mine,” kata Nani. Seperti Liza juga, nada suara dia ceria. Kenapa semua cikgu bahasa Inggeris jenis yang ceria belaka ya? Oh ya… kecuali cikgu bahasa Inggeris aku kat sekolah rendah dulu dan semsa tingkatan dua dulu tu aje yang tak ceria. “You jaga dia baik-baik tau. Don’t hurt her. If you hurt her feelings…”

Kata-kata Nani malam tu tak dihabiskan. Tapi, apa maksud dia sebenarnya? Dan Liza tahu ke tak bahawa Nani bercakap macam tu kat aku?

Dan sebenarnya apa pula yang Liza dengan Nani sembang sesama dia orang yang ada kaitan dengan aku yang aku tak tau ya…? Atau aku sebenarnya sekadar jantan perasan semata-mata..? Jantan perasan…?

Demi sesungguhnya aku amat-amat berharap, pada ketika tu, bahawa aku sememangnya sekadar jantan perasan semata-mata!

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

8 Respons to “Tentang Lina (Siri 43) – Cinta Satelit”

  1. ”Tapi selepas aku kirim kaset tu, rasa-rasanya sebulan atau lebih juga dia menyepi.”’- gua rasa akak sakit bang denga keset awok…

  2. betul la terang terang zah tua dari gua…

    apada..

  3. masa lu pegi england pon gua masih sekolah rendah…..

  4. Tentang Lina (Siri 30) – Masihkah Lina…?

    sini ade bukti bro

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: