Tentang Lina (Siri 45) – Sonata Musim Panas

ATAS daya usaha Garn yang telah sebelum ni banyak pengalaman dalam menguruskan kenderaan untuk balik kampung sempena cuti raya dan cuti semester, maka Garn telah sekali lagi menunjukkan kebolehan dan ketokohannya yang tiada tolok banding dalam menguruskan kenderaan bagi tujuan yang sama. Bezanya satu aje — dulu dia uruskan bas aje. Tapi sekarang dia uruskan kapal terbang! Mak aiii…! Dapat peluang berinteraksi dengan pramugari ke agaknya? Hmmm…

Maka Garn buat keputusan untuk menguruskan transportation untuk sesiapa yang bercadang nak pulang ke Malaysia untuk cuti musim panas tahun tu. Seperti dijangka memang agak ramai juga yang berminat. Dan aku pun dengan sukarela menjadi salah sorang pelanggan Garn untuk pulang ke Malaysia cuti musim panas tahun tu. Setelah berpenat-lelah dengan penuh sengsara berlapar dan berkebulur dengan sengaja secara sukarela dan — yang ni lebih kerap — paksarela, akhirnya dapat juga aku kumpul duit yang cukup untuk beli tiket kapal terbang pergi dan balik untuk cuti musim panas ni. Naik pesawat mana? Aeroflot…! Aharks! Jangan main-main tau! Ni syarikat penerbangan Rusia tau! Transit kat Moscow weh…!

Dan semestinya aku takkan lepaskan peluang nak balik ke Malaysia ketemu Zah! Aku mesti berdepan dengan dia. Aku mesti tengok dia berbicara. Aku rindu banget pada perwatakan, perawakan dan gerak-gerinya. Aku rindu banget pada alunan suara dan gaya bicaranya. Entah kenapa segala-galanya tentang dia begitu amat memikat aku. Kenapa ni…?

Cukup-cukuplah deskriptif aku tentang Zah ni, kan? Kan? Tak bolehlah cerita pasal dia kat satu dunia. Ni bukan cerita tentang Zah… Tengok judullah… Dah judul macam tu maka cerita macam tulah… Kalau boleh sedetail mungkinlah kan? Bukan ke? Ke…? Eheks!

Dari dalam kapal terbang yang kecil molek dan dikendalikan oleh — aku difahamkan — bekas juruterbang tentera udara Rusia tu lagi, aku dah asyik terbayangkan Zah. Kepala otak dok merangka strategi nak jumpa dia. Dia pun dah tau yang aku akan balik Malaysia sebab aku dah bagi tau dia dalam surat hari tu. Teruja betul nak jumpa dia. Tapi kan… dia pula macam mana ya? Teruja juga ke nak jumpa aku? Entahlah… Apa-apa hal pun elok juga pramugari Rusia ni tak macam yang aku jangka. Ingat ke pramugari Rusia ni macam awek-awek dan model-model Rusia yang biasa keluar dalam majalah dan TV tu, lagi-lagi dalam majalah top shelves yang banyak jual kat tepi jalan di UK tu. Bukan rupa-rupanya… Pramugari Rusia ni semua spesies banyak airlah! Adoi laaa…

Maka memandangkan fokus aku tak diganggu-gugat oleh pramugari Aeroflot, bolehlah konsentrasi aku tertumpu pada memikirkan strategi dan perancangan nak jumpa Zah nanti. Macam mana ya nak jumpa dia? Dia kerja. Takkan nak suruh dia ambil cuti. Tak patut… tak patut…

Maka strategi aku ialah… hmmm… tak ada strategi pun. Aku belasah aje. Aku pergi ke pejabat dia kat hospital tu. Kat klinik yang dia kendalikan tu. Jadi macam jin penunggu kat ofis dia saban hari. Menunggu dia habis kerja. Boring…? Tak juga. Sebabnya, semasa dok menunggu dia tu, aku dapat peluang perhati dia. Dapat tengok dia. Dan oh… sekadar tengok gerak-geri dan kelincahan dia tu pun dah cukup menghiburkan. Dan bila sesekali dia lempar pandangan dan jelingan pada aku sambil menyedekahkan senyuman, aku terasa damai. Sungguh mendamaikan…! Oh… tiba-tiba rasa syahdu tak tentu pasal.

Bila dia habis kerja, aku teman dia balik ke rumah. Naik bas sama-sama dengan dia. Duit tengah banyak sebab baru tukar pound sterling ke Ringgit Malaysia, kan? Sampai kat rumah dia, aku duduk kat luar bawah anjung tu. Dia masuk dalam dan biasanya dia akan bancuh dan jamu aku air sejuk. Kadang-kadang air panas. Lepas tu kami duduk sama-sama kat bawah anjung tu sambil sembang-sembang. Agak-agak dah habis air tu yang memang aku sengaja cicip sikit-sikit supaya habis lambat, barulah aku berhambus balik rumah. Takkan nak sembang sampai malam atau sampai esok pagi. Dia pun penat baru lepas kerja tu. Penat-penat pun masih boleh sedekah kat kau senyuman dan gelak ketawa dia… oh…

Bila tiba hujung minggu kami keluar dating lagi. Jalan-jalan ukur divider kat KL dan Subang Jaya. Dan masa nilah aku baru tersedar sesuatu. Alahai… Sesuatu yang aku rasa takkan boleh berlaku pada aku sebelum ni. Apa yang berlaku? Buat pertama kalinya dalam hidup aku sebagai jantan (dan sebelum tu pun memanglah aku jantan weh!), aku sungguh rasa teramat segan dan malu dengan dia! Kenapa ni…?

Malu kenapa? Sebab aku rasa sangat-sangat nak pegang tangan dia bila kita orang berjalan seiringan. Rasa teringin sangat-sangat! Tapi… tapi… aduhai… Tapi aku tak pegang! Aku takut! Bukan… bukan takut. Aku malu! Malu!

Tak pernah berlaku macam ni sebelum ni! Tak pernah! Biasanya aku tak rasa malu atau segan macam ni bila nak pegang tangan awek. Tangan Lina H pun dulu buat pertama kalinya aku pegang dengan konfiden aje. Cuma rasa bersalah sikit lepas tu sebab aku agak dia tak pernah pegang tangan lelaki. Tu ajelah. Tapi masa nak pegang tangan Lina tu dulu aku tak rasa teragak-agak pun. Apatah lagi rasa malu. Jauh sama sekali, dua kali, tiga kali dan berkali-kali. Tak pernah.

Tapi dengan Zah… alahai… Memang aku asyik dok perhatikan tangan dia setiap kali kami bertemu. Aku suka tengok tangan dia terutamanya bila dia berbicara. Gerak-geri tangan dia tu begitu amat menggoda dan memikat. Aku ingin sangat nak pegang tangan dia tu. Dapat sentuh pun jadilah. Lepas tu usap dengan lembut dan tulus. Kalau boleh nak genggam jugalah. Tapi kenapa aku tak tergamak ek…? Ke mana pula perginya naluri jantan tak tahu malu aku ni…? Takkan aku dah berevolusi menjadi arnab pula kut…? Atau dah jadi daun semalu?

Kenapa aku tak berjaya kumpul kekuatan power rangers aku ni untuk pegang tangan dia? Nak sentuh pun tak ada kekuatan ni? Kenapa ni…? Dan bila dia tersenyum… oh… Aku rasa macam nak cubit-cubit pipi dia tu! Dan bibir dia yang… yang… aduhai… Tapi tak boleh! Tak terdaya! Adoi laaa… Betul ke dia dah putus dengan TC tu? Habis tu kenapa masih ada dinding yang macam menghalang keberanian, kekuatan dan kejantanan aku ni? Memang betul ke dia ni ada bela hantu ni? Adoi…

“Kenapa putus dengan TC?” aku tanya dia masa kita orang dating hujung minggu tu kat Subang Parade. Helo! Zaman tu Subang Parade masih lagi antara tempat happening kat dalam Malaysia ni tau! Orang kampung pun kalau datang KL mesti teringin nak sampai ke situ tau! Cet!

Tapi semasa aku tanya soalan tu, aku dah sediakan jawapan yang aku harapkan dalam kepala aku, sebagaimana aku dah sediakan jangkaan masa mula-mula telefon dia dari UK dulu. Semasa telefon dia dari UK dulu, aku mengharapkan dua perkara—

Pertama, agar bukan dia yang jawab panggilan telefon aku tu. Sebabnya, teori aku, kalau dia yang jawab, seolah-olah macam dia memang mengharapkan akan terima panggilan daripada seseorang pada waktu malam tu. Tu yang akan buat aku cuak. Tapi kalau bukan dia yang jawab, maknanya dia tak hairan sangat siapa yang telefon sebab dia tak mengharapkan ada panggilan untuk dia.

Kedua, agar semasa aku telefon tu dia memang ada kat rumah. Waktu malam tu kan? Kalau dia tak ada kat rumah masa tu, memang sahih aku akan cuak! Tapi nasib baik memang dia ada kat rumah masa tu.

Dan bila aku tanya dia soalan yang aku tanya dia tadi masa kami dating kat Subang Parade tu, aku dah rangka jangkaan yang berupa harapan tertentu. Aku harap jawapan yang aku rangka dalam kepala aku ni sepadan dengan jawapan daripada dia. Jadi lepas tanya soalan tu, aku tahan nafas. Tahan nafas.

“Tak mahulah cerita pasal dia,” balas Zah. Alahai… kenapa ni…? Aku nak tahu jawapannya. Kenapa tak mahu cerita ni? “Dia tu peristiwa lepas.”

Nafas yang aku tahan sampai nyaris nak semput tadi aku lepaskan. Terpaksalah lepaskan sebab aku nak bercakap.

“Tak boleh bagi tau ke?” aku duga.

“Kenapa nak tau?”

“Saja…” dan aku pandang dia dengan tenungan… tenungan… tenungan mengada-ada. Tenungan manja. Tenungan merayu agar dia jawab juga… eheks… “Please… kenapa ya…?”

“Dia curang,” jawab Zah. Sekonyong-konyong nafas yang aku tahan kali kedua sampai nak semput tadi tu terlepas keluar dalam kelegaan. Ahah! Tepat dengan apa yang aku harapkan! Oh… lega… lega… Tu menandakan Zah, secara prima facie, adalah orang yang aku agak selama ni — jujur dan setia pada yang satu.

“Curang?” aku nak korek lagi. “Mana tahu dia curang? Cakap orang aje kut..?”

“Nampak,” dia jawab.

“Nampak dia keluar dengan perempuan lain ke? Entah-entah perempuan tu adik dia ke, kakak ipar dia ke, mak tiri dia ke…”

Zah geleng kepala. Bukan adik, kakak ipar atau mak tiri TC tu lah tu…

“Habis tu?” aku tanya, tak puas hati jawapan tak lengkap. Kalau SPM mesti dapat markah sifar dengan jawapan macam tu.

“Nampak kat leher dia,” balas Zah.

Buntang sekejap mata aku. Nampak apa kat leher TC tu? Takkan nampak tahi burung kut? Atau tahi lalat? Nampak gigitan cinta ke? Love bite?

“Serius?” aku nak kepastian lagi. “Entah-entah kena gigit dengan anjing ke, lalat ke, tungau ke, nyamuk ke…?”

Lepas dia gelak, dia geleng kepala.

“Dia mengaku,” kata Zah.

Terdiam sekejap aku dibuatnya. Aku tak kenal TC tu walaupun aku tahu rupa dia. Hensem tu taklah walaupun dibandingkan dengan aku memang dia lebih kacaklah. Cuma muka TC tu manislah juga. Ada iras-iras penyanyi Razis Ismail dalam versi kampung dan minus 75% tahap hensem daripada penyanyi tu… hehehehe…

“Dia mengaku?” aku ulangi. Memang sikit-sikit tu adalah rasa macam tak percaya. Adoi laaa… TC tu harap lawa dan soft spoken ajelah kut agaknya tapi memalukan kaum-kaum jantan sedunia. Apa ke punya keldai… Dua kali keldai tu! Pertama sebab buat tanda tu di bahagian yang orang lain — terutamanya awek dia sendiri — boleh nampak. Yang kedua, mengaku pula tu. Dengan awek sendiri pulak tu!

“Senang-senang aje dia mengaku?” aku komen, tapi sebenarnya aku tak tau apa yang aku nak capai dari komen spontan aku tu. “Kenapa dia buat macam tu ya?”

“Dia kata sebab dia geram,” jawab Zah. Huh? Dia geram apa ni? Kalau dia geram, awek tu pun mesti lagi banyak tepek-tepek kena gigit, kan? “Dia marah sebab kita orang gaduh. Dia pun pergi buat benda tu.”

Huh…? Alamak ai… Sahih keldai! Kalau macam ni, keldai pun akan tabik spring kat dia. Toing! Toing! Toing! Dalam berjuta alasan lain yang kaum jantan sedunia boleh fikir dan beri, dia boleh bagi alasan tu…??? Adoi laaa… Barangkali memang TC tu seorang yang jujur agaknya. Dan keldai.

Tapi pengalaman hidup aku dah buat konklusi bahawasanya dalam bercinta, yang paling, paling, paling, amat penting ialah kesetiaan. Setia weh! Setia. Kejujuran jatuh tempat ke dua. Tempat pertama dan terutama — bagi akulah, bagi kau orang, kau orang punya pasallah. Ada aku kisah? — ialah SETIA.

Dan SETIA pula mestilah mengikut definisi pasangan kekasih aku, bukan definisi aku. SETIA mengikut garis panduan dia. Standard piawaian dia. Dan dalam kes Zah dengan TC tu, mungkin TC tu jujur, tapi tak SETIA. Maknanya Zah mencari yang SETIA. Tu dah macam sama aje prinsip macam aku sekarang ni… hmmm…

Tu pasal kisah TC dengan dia. Aku dah tau apa yang berlaku. Aku dah tau berapa lama dia dengan TC tu. Walaupun tak tau semua hal dia dengan TC tu, tapi memadailah. Apa hal aku nak ambil tahu hal dia orang sebelum ni? Tu sejarah. Sejarah untuk ditulis dan direkodkan sajalah untuk sesiapa yang nak tahu. Bukan boleh buat apa-apa pun lagi dah. Yang tak nak tahu, tak payahlah baca sejarah tu, kan? Kan?

Tapi macam mana pula hal antara dia dengan aku? Status dia dengan aku sebenarnya apa? Kenalan? Bekas rakan sekerja? Kawan baik? Sahabat pena? Pen pal bak kata orang. Zaman sekarang ni dalam era digital, Internet, e-mel, chatting, laman sosial, blogging, Facebook, Twitter dan segala macam apa ke jadah IT tu, istilah pen pal tu dah jadi macam pelik dan lawak pula kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Jadi macam mana pula hal Zah dengan aku ni? Apa ikatan sebenar kita orang ni ek? Yang dia dok berbalas surat antara benua dengan aku selama ni tu sebab apa ya? Ada maksud apa-apa ke? Atau sekadar sembang sifar aje? Bukannya benda senang gak tu sebenarnya bagi dia nak ke pejabat pos beli aerogram, lepas tu cari masa nak menulis surat, bla bla bla…

Masa tu ada rasa risau yang dok merayap dalam urat saraf aku ni. Aku dapat rasa kerisauan tu merayap ke serata anatomi badan. Risau… takut kalau-kalau aku ni sekadar tempat melepaskan kekecewaan semata-mata bagi Zah. Yalah… orang dah putus cinta. Sepi. Sunyi. Kosong. Aku tahu sangat-sangat rasa tu sebab aku dah laluinya buat pertama kali dalam hidup kat UK tu. Sebelum tu aku tak pernah tau pun rasanya macam mana. Bila aku sendiri kena, aku dah tahu sangat-sangat.

Dan aku fikir, Zah pun, walaupun dia bukan lelaki macam aku, tapi dia tetap manusia, pun macam aku juga. Dan sebagai manusia, mesti perasaan tu tak jauh sangat bezanya dengan apa yang aku rasa bila putus cinta, kan? Kan? Sepi. Kosong. Sunyi. Dan perasaan tu mendesak agar mencari tempat nak mengisi kosong dan sunyi tu. Bukan nak mengisi cinta. Tapi sekadar mengisi sepi.

Dan orang yang telah ditemui untuk mengisi kosong dan sepi tu belum tentu akan menjadi orang yang mengisi cinta. Belum tentu. Tak semestinya. Maka dalam hal gitu, orang tu sekadar tempat persinggahan. Sekadar transit. Sekadar R&R kat lebuh raya. Atau sekadar plaza tol Touch-n-Go.

Maka… aku ni? Aku ni sekadar R&R kat lebuh raya aje ke bagi Zah? Oh tidak…! Tidak…! Betul ke? Dah tu? Aku ni apa? Patut ke aku tanya dia? Patut ke? Patut ke aku pun mendaftar jadi keldai macam TC tu?

Nope! Tak patut… Memang tak patut sangat ni… Ni belum masanya lagi nak tanya soalan bangang tu weh! Apa ke gelojoh sangat, kan? Lagi-lagi kalau nak tanya ikut stail aku — direct tak tahu malu sambil menonjolkan kemaluan. Dengan Zah ni tak boleh. Tak boleh. Aku tak terdaya nak tanya. Kalau dengan awek lain, aku tak perlu tanya pun. Dengan awek lain, bukan cinta yang aku cari pun sebenarnya.

Tapi dengan Zah ni lain. Dengan Zah, aku tak cari apa yang aku cari pada awek lain. Dengan Zah, aku sebenarnya… sebenarnya… alamak!

Tiba-tiba aku pun baru tersedar! Baru nak sedar diri time tu. Buat pertama kalinya dalam hidup, aku rasa Zah ialah wanita pertama yang bila pandang dia buat pertama kali dulu — dulu sebelum aku ke UK, semasa aku masih bersama Lina H, semasa Lina W pula masih lagi boleh bertandang dalam imaginasi dan angan-angan walaupun aku tengah berkasih-kasih dan berlebih-lebih dengan Lina H — buat pertama kalinya aku pandang seorang gadis diiringi dengan harapan untuk menawan cintanya! Dan ini berlaku kepada Zah! Tak berlaku kepada awek-awek lain sebelum ni.

Aku baru tersedar diri, bahawasanya selama ni terhadap Zah, aku sebenarnya mahu menawan cintanya. Bukan sekadar dirinya. Tetapi cintanya. Cinta weh! Itulah dia rupa-rupanya yang buat aku terketar-ketar ketakutan bila teringat dan terpandang dia dulu. Itulah dia rupa-rupanya yang buat aku jadi malu bila di sisi dia. Itulah dia rupa-rupanya yang buat aku hilang semua kekuatan dan power rangers bila dengan dia.

Aku mahukan cintanya… cinta seorang gadis. Cinta seorang wanita. Bukan yang selain daripada tu. Aku mahu hatinya sebagaimana aku rela menyerahkan hati aku yang dah penuh dengan entah apa-apa toksik ni. Dan buat pertama kali dalam hidup, aku sebenar-benarnya telah belajar meletakkan nilai dan harga yang tak ternilai tingginya kepada diri seorang wanita…

(Sambungannya… tengah fikir sama ada nak terus masukkan kat blog ni atau biar dalam novel aje. Next chapter sepatutnya Ujian Kontrak Lina… Camne ek…?)

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

34 Respons to “Tentang Lina (Siri 45) – Sonata Musim Panas”

  1. Panjangnya ayat yang ditulis, sempat ke nak baca, hebat, boleh jadi penulis ni, ayat pun luar biasa.

  2. Kidmatmetal Says:

    Wa gelak besar… Kenapa? Esok wa comment.. Skang nak mandi..

  3. Kidmatmetal Says:

    Setia..? Mcm SP Setia? Ke mcm lagu setia.. Demi negara…

  4. Kidmatmetal Says:

    Pesawat tu pakai kipas ker jet?

    • Yang wa naik tu rasa-rasanya dahpakai jet laaa… Cuma kapten dia tu agak brutal sikitlah semasa pandu kapal terbang tu. Wa muntah tau… aharks! Aiyaaarrrkkk…!

      • Kidmatmetal Says:

        Eeee… Yuks… Sape duduk sebelah lu..? Tambang dia berape ek..?

        • Orang putih. Student gak rasa2nya. Wa dah buat dia kawan. Tapi w muntah dlm bekas khas la. Pesawat tu tak ramai masa tu. Banyak tempat kosong. Tambang wa tak ingat dah laaa… Cuba tanya Garn berapa dia untung… ekekekekeke…

  5. Kidmatmetal Says:

    Strategy yg lu cakap ni sebenarnya yg buat wa gelak sesorang mlm2 buta.. Strategigi perbarisan klu ikut kata Garn n wa… Strategy yg sama masa kita gi TV3 jumpa L W… Tunggu kat Hulu Langgat.. Kwang3x

  6. Kidmatmetal Says:

    On serious note apa beza cinta lu kat zah as compared to l h.. Masa mula2 nak pegang tangan pun malu gak kan…? Pastu…? Semua redah… Cinta konon.. Jantan tak tahu malu… Kwang3x

  7. Kidmatmetal Says:

    Ooooo pasal TC lu sebuk…pasal tuuuut… Zah tak sebuk pun… He3x… Wa dah kata dia innocent… Harap2 kutu brahak ni tak sia2kan zah… Amin…

  8. Kidmatmetal Says:

    Mat Garn ada bakat mengurus.. Cuma badan jer yg tak berapa kurus… Aharksss… Bas, kapal terbang.. Semua sapu… Tabik untuk garn… Buzy betul dia… Sms aku pun tak jawab huh..!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: