Tentang Lina (Siri 46) – Ujian Kontrak Lina

MAMALIA, menurut cikgu Sains Paduan aku dulu, ialah haiwan berdarah panas, dan manusia termasuk dalam kategori haiwan mamalia ni. Satu lagi kategori haiwan ialah yang berdarah sejuk macam buaya, cicak, ular, biawak, bla bla bla… Entah apa bendalah darah panas darah sejuk ni kan? Yang aku tau, aku adalah seekor mamalia. Dan yang aku tau, kalau aku marah, memang darah aku panas sampai boleh mendidihlah, kan? Bukan ke? Ke? Oh ya… by the way, kalau kau orang tak pernah dengar tentang subjek ‘Sains Paduan’, most probably sebab kau orang sekarang ni baru baligh atau masih belum baligh… eheks!

Dan oleh kerana aku seekor mamalia berdarah panas, maka tubuh badan aku tak boleh berubah-ubah nak sesuaikan diri mengikut suhu dan cuaca semasa macam haiwan atau binatang reptilia seperti, misalnya, biawak. Agaknya sebab tu kut bila dah lama duduk kat UK tu sambil tubuh badan pun dah sesuai dengan iklim dan cuaca UK yang sejuk beku peti ais tu, semasa balik ke Malaysia untuk cuti sonata musim panas tu, badan aku begitu amatlah tak selesanya. Berlengas memanjang. Rasa macam teruk sesangat kepanasan iklim Malaysia ni. Kat UK dulu, terutamanya masa musim sejuk, bukan main lagi rindu dan mengidam nak cahaya matahari. Sekarang dah ada kat Malaysia, hah! Ambik kau! Sibuk pula kompelin Malaysia ni panas ek? Cet! Ambil masa juga tubuh badan nak sesuaikan diri, tapi aku rasa yang menyesuaikan diri bukan tubuh badan kut? Sebaliknya minda. Minda. Kuasa minda. Letak jari telunjuk kanan atas tepi dahi kanan, dan jari telunjuk kiri atas tepi dahi kiri, kemudian genggam jari-jari yang lain. Pandang depan, fokus, ukir senyum… Lepas tu gambar masuk akhbar… aharks!

Apa-apa hal pun, iklim Malaysia memang panas luar dan dalam. Panas tu menyebabkan badan rasa gatal-gatal walaupun baru sikit aje berpeluh. Gatal-gatal badan ni kut agaknya yang berjangkit sampai jadi gatal-gatal hati dan perasaan. Dan gatal-gatal perasaan nilah agaknya kut yang menyebabkan aku gatal-gatal hubungi Lina semasa cuti musim panas kat Malaysia tu. Bukan… Bukan Lina H. Tapi Lina W! Oh…

Apa hal…? Entahlah… Tapi sebab aku dah tahu alamat rumahnya selain alamat universitinya, dan juga nombor telefon rumahnya, maka aku pun telefon dia hari tu. Saja nak tanya khabar, kononnya. Bercerita tentang betapa panasnya iklim kat Malaysia ni sampai tak tahan tubuh badan aku menanggungnya… Menyampah…!

“Rasa nak berendam aje ni,” aku kata pada dia dalam telefon. “Kalau ada sungai yang sejuk-sejuk ni, memang terjun punya!”

“Pergilah ke Sungai Congkak,” Lina W balas. “Situ air dia best gak laaa… Sejuk sebab dalam hutan. Kalau rajin boleh panjat lagi cari air terjun tapi tak tinggilah.”

“Kat mana Sungai Congkak ni?”

“Tak jauh dari rumah I.”

Huh? Hah! Tu dia! Dekat rumah dia!

“Kat mana ek…?” aku tanya. Pertanyaan tu memang jujur tau sebab aku memang tak tau. Betul! Aku memang tak tau kat mana tempat tu. “Tunjukkanlah.”

“Nak tunjukkan?” dia ulang. “Datanglah sini, baru boleh tunjukkan. Kalau tak macam mana nak tunjuk?”

“Hari ni boleh ke?”

Tu dia tahap sidratul muntaha punya gelojoh dan bangang. Tapi cikgu Bahasa Malaysia pula cakap, nasi dah jadi bubur. Maknanya dah terlebih masak. Itulah pasal kalau tanak nasi sambil beromen atau bersanggama, sampai tak sedar nasi dah terlebih masak. Okeylah juga tu kalau tempoh bersanggama lebih panjang daripada tempoh tanak nasi kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Situasi tu irreversible. Terlajak perahu boleh gostan kalau depan tu bukan jeram atau air terjun atau mulut ikan paus, mulut jerung, mulut buaya ataupun mulut naga. Apatah lagi kalau mulut biawak Komodo. Tapi kalau terlajak kata? Orang kata badan akan binasa. Tapi rasa-rasanya – ikut pengalaman akulah – kadang-kadang terlajak kata badan boleh gembira juga… hehehehe…

Tapi dengan Lina W tadi aku dah terlajak kata. Macam gelojoh banget.

“Boleh. Pukul berapa nak datang?” dia jawab. Tu dia! Berderau darah aku kejap. Tapi kejap ajelah. Lepas tu darah tu mengalir normal semula bila jantung aku pun dengan sepantas kilat berdegup normal semula. So? Macam mana ni? Dah ada offer daripada Lina tu. First ingredient of a legally binding contract. Mana pergi acceptance aku pula?

Sebenarnya apa yang aku cari ni? Betul ke aku nak jumpa dia sangat? Untuk apa? Kenapa aku tanya soalan-soalan yang aku sendiri dah tahu jawapannya? Bengong…

Aku tahu kenapa aku nak jumpa dia sebenarnya. Sebab aku nak tengok dia dengan mata kepala aku sendiri. In person. Kali terakhir tengok dia ialah semasa sekolah rendah. Aku pun belum baligh lagi agaknya masa tu. Dia pula sama ada dah baligh atau belum aku tak tahulah, kan? Tak pernahlah pula aku tanya. Kalau kau orang nak tahu pergilah tanya dia sendiri. Alamat e-mel dia ialah azlinaw@linaw.com. Cubalah… aharks!

Tapi sekarang dia dah dewasa. Dah jadi anak dara. Dah jadi gadis. Dah jadi wanita. Jadi macam mana rupa dia sekarang? Dalam gambar yang dia bagi tu tak nampak jelas. Yang aku boleh simpulkan dari gambar tu cuma satu aje – dia bukan jenis banyak air. Badan dia nampak okey. Biasanya badan atlit rata-rata macam tu kan?

Maka bila dah agak tengah hari aku pun tiba kat depan rumah Lina, melaram dengan kereta Ayahanda. Ya… aku pergi juga ke rumah dia hari tu. Dah tu? Kenapa pula? Mula-mula tu cuak juga. Nak masuk rumah dia tak? Walaupun aku jenis jantan tak malu, tapi aku masih ada adab tau. Atas sebab aku beradab dan bukan biadab, maka aku pun masuklah ke rumah dia. Jumpa bonda dia. Siapa lagi ek yang ada dalam rumah tu masa tu? Entah… aku tak ingatlah. Lagipun aku tak ambil tahu sangat. Aku ke situ cuma nak cari dia aje dan minta izin daripada bonda atau ayahanda dia untuk bawa dia keluar ke Sungai Congkak.

Aku minta izin daripada bonda dia nak bawa Lina pergi tunjukkan sungai tu. Aku janji kat bonda dia aku jaga dia baik-baik punya dan aku akan bawa dia balik semula ke rumah dalam pakaian yang sama yang dia pakai sebagaimana aku bawa dia keluar tadi. Huh? Ada ke aku cakap macam tu? Eh… Tak ada kut rasa-rasanya… Tapi aku tahu memang aku ada cakap kat bonda dia something like “Jangan risau, makcik. Lina mesti akan balik rumah juga hari ni.” Macam tulah lebih kurang.

Lina pakai blaus kuning atau oren separas betis hari tu. Sesuailah kut agaknya nanti untuk meredah air sungai tu kalau perlu, kan? Maka dengan kereta Ayahanda, aku melaram bawa dia menyusur jalan kampung di Hulu Langat tu sampai ke Sungai Congkak berdasarkan tunjuk arah yang dia berikan. Tak tahulah kenapa tapi hari tu tak banyak kereta, dan tak ramai orang.

Dari tempat parkir, kami berjalan kaki beriringan ke dalam kawasan perkelahan tu. Sungguh aku masih belum pandang Lina dengan penuh intensif dan konsentrasi dalam full capacity lagi hingga ke saat tu. Aku sekadar jeling dia sesekali sambil sembang-sembang dengan dia. Tadi dalam kereta aku fokus memandu. Maknanya kena pandang depan lebih banyak daripada pandang tepi. Kalau tak nanti dia dengan aku dua-dua masuk hospital. Kena pula masuk hospital tempat Zah kerja… adoi laaa… Tu pun kira okey. Kalau masuk kubur?

Bila dah tiba, kita orang menapak masuk ke dalam kawasan perkelahan. Pun aku kena lebih banyak fokus pandang depan dan bawah dan bukan pandang dia. Takut tersepak batu, akar kayu atau terlanggar pokok.

Hanya bila kita orang buat keputusan untuk berhenti setelah melepasi beberapa buah chalet baru aku dapat peluang pandang dia secara intensif dan dengan penuh fokus.

Kami berhenti kat tepi sungai tu. Tak ada orang pun kat situ. Mana pergi orang-orang berkelah ni semua?

“Dia orang biasanya masuk ke dalam lagi,” begitu Lina menjelaskan. Oh… dia dah biasa dengan tempat tu kut? Maklumlah dekat dengan rumah dia. Barangkali dia biasa berkelah kat situ juga. Tak mungkin dia pernah kerja part time kat situ pula kan?

Tapi itulah harinya aku dapat tatap wajah Azlina W dengan lebih dekat. Bahkan, aku rasa itulah pertama kali aku tatap wajah dia dalam jarak sedekat tu. Masa sekolah dulu pun aku tak pernah tatap muka dia dekat macam tu. Bukanlah dekat sangat macam nak bercium tu weh! Dekatlah… dekat… macam orang bercakap berdua-duaanlah. Tepi sungai. Di bawah rimbun dan redup pohon-pohon hutan yang menghijau dan menyegarkan… ehem…

Dan sememangnya aku perhati setiap inci wajah dia. Sungguh muka dia tak berubah! Masih macam mana yang aku ingati sepuluh tahun dulu. Bezanya cuma pada rambut dia – rambut dia panjang sekarang. Dulu sentiasa pendek separas pangkal leher. Tapi sekarang dah sampai melepasi bahu!

Aku perhati alis matanya. Merah bibirnya. Cerah pipinya. Dan aku perhati lengannya… oh…! Syahdu… sungguh syahdu… Dan aku hampir faham sekarang kenapa cita rasa aku sentiasa kepada gadis yang berambut lurus separas bahu dan yang mempunyai bulu roma halus di lengan…

Aku perhatikan saja dia berbicara tentang… tentang… entah… Aku tak dengar lagi dah apa yang dia cakap sebab masa tu seluruh pancaindera aku bertumpu kepada memerhati dan menikmati kejelitaan, kecantikan dan keindahan insan yang sekian lama ini bertanggungjawab mencorakkan deskripsi dan bentuk cita rasa fizikal aku terhadap wanita. Jadi aku teruis saja perhatikan gerak dan lenggok kepalanya, gerak-geri tangannya, isyarat gerakan tubuhnya, bibirnya yang mengukir senyuman… hmmm… Eh? Kejap.. kejap…!

Ya tak ya… Senyuman? Part yang ni memang aku tak ingat. Senyuman…? Ada ke dia senyum? Sepuluh tahun dulu? Ada ke pernah aku tengok dia senyum? Ada ke…?

Lina W memang jarang senyum, sepanjang yang aku ingat. Kalau dia senyum pun, macam tak nak senyum tapi terpaksa juga senyum lantas senyum tu nak kata sengih pun tak, senget pun tak, apatah lagi senyum. Ya tak ya…! Betul! Betul!

Dulu, lama dulu, aku rasa macam Lina ni jenis serius tak senyum-senyum. Jenis yang muka garang gitu. Kalau dia senyum pun, macam terpaksa senyum. Gelak ketawa? Langsung aku tak pernah dengar.

Dan kini, bila dia dah berdiri tercongok kat depan aku sekarang ni, memang sahih jidan ni. Memang rias muka dia macam tu agaknya ek? Atau memang dia jenis mahal senyuman?

Sesekali aku nampak juga bibir dia mengukir senyuman tapi senyuman tu saling tak tumpah macam senyuman dia yang aku ingat sepuluh tahun dulu. Ofkoz sepuluh tahun dulu aku tak berbicara dengan dia. Aku cuma perhatikan dia dari jauh. Aku cuma tengok dia senyum dengan kawan-kawan dia.

Dan hari ni, di tepi sungai cetek dangkal yang jadi saksi ni, aku nampak senyuman yang sama. Bezanya kali ni senyuman tu ialah di depan aku, dan aku rasa sebagai respons dari sembang bicara dia dengan aku hari tu, entah apalah jua pun topik dan tajuk yang kita orang sembang pun. Barangkali memang Lina sedemikian orangnya. Sebab ni ke agaknya maka cita rasa fizikal aku terhadap awek aku sekian lama ni ialah jenis yang muka serius atau muka garang, gitu? Hmmm…

Kita orang habiskan masa kat tepi sungai tu bersembang-sembang. Sungguh aku tak ingat topik apa yang kita orang sembang kecuali satu aje.

“Macam perempuan,” dia komen gambar aku kat UK yang aku beri kat dia. Gambar tu pula aku tengah posing dengan begitu ayu dan manja kat pintu sebalah dalam bilik asrama Lina H… eheks! Jangan marah… nanti kena jual…

Oh ya… kembali kepada komen Lina W tentang posing aku yang ayu manja serta jelita tu. Cet! Dia kata aku macam perempuan? @^@. Aku tak boleh mencarut sebab yang berkata-kata tu Lina W… alahai… aku tak gamak nak mencarut kat dia tau! Aku sayang kat dia tau… Eh? Ya ke?

Lepas tu aku sekali lagi untuk ke sekian kali tersedar diri. Sayang…? Serius? Sayang tu mungkin betul… Aku memang sayangkan Lina W. Atau sebenarnya hormat kut? Mungkin kedua-duanya. Hormat sebab dialah acuan yang membentuk cita rasa aku pada wanita. Sayang sebab… sebab… sebab apa ya…? Hmmm…

Dan sedar diri ni memang kadang-kadang best, kadang-kadang teruja, kadang-kadang sakit, kadang-kadang lega. Yang buat aku lega sebenarnya ialah hari tu – hari di mana aku akhirnya setelah sekian lama yakni setelah sedekad – akhirnya berpeluang bertemu dan berinteraksi secara langsung depan berdepan, mata ke mata, mulut ke mulut (helo…! Ni maksudnya bukan bercium mulut tau! Ni maksudnya saling bertukar bicara secara langsung tau! Cet…!) dengan gadis idola aku selama ni. Tapi idola bukan bermakna aku bercinta dengan dia. Idola sebab dia… well… sebab dia amat jelita! Amat jelita!

Lantas aku pun tersedar (tersedar lagi…? Berapa kali sedar ni…? Kalau tengah tidur memang kompem terus bersanggama macam ni… isy…) bahawasanya cantik dan jelita bukanlah apa yang aku cari dalam CINTA. Sebab tu agaknya dengan Zah, aku memang mencari CINTA. Aku cari CINTA daripada Zah. Aku mahu Zah mencintai aku walaupun Zah tak menepati cita rasa fizikal yang aku cari. Zah tak ada bulu roma halus di lengan dia. Dan walaupun Zah memang cantik dan jelita (kau orang tak setuju? Suka hati kau oranglah… ada aku kisah…?), tetapi aku akui bahawasanya Lina W lebih jelita dalam kelasnya tersendiri. Dan definitely, Zah tak berwajah garang. Wajah Zah amat… amat… macam mana nak cakap…? Amat mendamaikan. Amat menyamankan. Kalau aku tengah marah sekalipun, marah tu akan reda hanya dengan memandang wajah dia… ohhh… alangkah…

Tapi aku tak mencari cinta dengan Lina W. Memang aku sedar sangat-sangat hal ni sekarang. Aku tak rasa macam tu. Bukan sebab aku tak ada perasaan. Adalah! Tapi bukan perasaan mahu mencinta dan dicintai oleh Lina W. Tak sama dengan perasaan aku bila aku dengan Zah.

Dan aku juga sedar (tengok! Tengok! Banyak kali aku sedar diri kan? Kan? Baik kan aku ni? Kan? Kan? Insaf kan?) bahawasanya bukanlah ciri-ciri fizikal yang aku cari semata-mata sama ada cari sendiri atau cari guna mata-mata. Dalam mencari cinta, aku juga cari apa yang perasaan aku mahukan. Aku cari yang mendamaikan. Aku cari yang menyamankan fizikal dan emosi. Lina W memang cantik dipandang. Sungguh! Tak tipu! Tapi bila aku ada dengan dia, aku tak rasa apa yang aku rasa bila aku ada dengan Zah. Lina H mungkin pernah aku cintai macam orang bodoh. Tapi a;pa yang aku rasa bila aku ada dengan dia masih tak sama dengan apa yang aku rasa bila aku ada dengan Zah.

Macam mana nak cakap ek? Perlu ke aku cakap? Nak cakap kat siapa? Apa hal pula aku nak cakap kat orang, kan? Aku tahu sendiri, Zah pun tahu sendiri, cukuplah, kan?

Maka hari tu memang hari yang amat bersejarah. Hari itu dalam sejarah. Sejarah yang ditulis kat tepi Sungai Congkak. Sejarah besar. Sebabnya? Aku dah berinteraksi dengan gadis idola Azlina W. Kiranya macam sejarah Malaysia merdeka. Tapi sejarah yang lebih besar ialah sebab aku dah tahu gadis macam mana dan siapa sebenarnya yang naluri dan perasaan aku mahukan selama ni. Kiranya macam sejarah Malaysia buat pilihan raya umum yang pertama.

Dan hari tu offer dah dibuat, acceptance dah diberi. Dua ingredient of a legally binding contract dah sempurna. Begitu juga capacity to contract. Lina W dan aku kedua-duanya waras, tak gila meroyan atau mabuk laut mahupun mabuk bir masa tu. Kita orang dua-dua dah baligh. Aku tak tanyalah Lina W sama ada dia dah baligh atau belum tapi kalau dia belum baligh juga lagi masa tu memang spesies makhluk cakerawala le tu maknanya. Kita orang juga faham apa ertinya bercinta tu. Aku sure sangat Lina W mesti faham maksud tu. Orang dah baligh dan besar takkan tak tahu-tahu lagi?

Maka tiga ingredient dah sempurna sebenarnya. Ingredient yang tak ada hanyalah intention to contract dan consideration. Tak ada intention nak bercinta. Yang ni aku tak tanya dia tapi sebab aku dapat rasakan yang aku tak ada intention tu, maka tak payahlah aku tanya dia pula, kan? Dan oleh sebab tak ada intention, maka tak adalah apa-apa yang ditukar ganti antara kita orang sebagai consideration. Ofkoz dalam hal ni, yang ditukar ganti tu sepatutnya perasaan cinta dan hati masing-masing. Tapi tu tak perlu berlaku antara Lina W dan aku. Tak perlu.

Jadi apakah keputusan ujian kontrak Lina W dengan aku? Macam kata mendiang Mr. Manual Valentine – “There is no legally binding contract!” Eheks…!

Zah… aku dah bersedia untuk kau. Bersedia ke kau untuk aku…? Tahu ke kau apa yang ada dalam hati aku ni? Tahu ke kau apa yang aku nak daripada kau sebenarnya?

Dah tahu ke kau, sayang, bahawasanya aku akan berangkat tinggalkan kau sekali lagi untuk ke UK bila cuti ni dah habis nanti macam dulu? Dulu aku berangkat ke UK, aku tinggalkan hati aku ni di sini untuk kau walaupun kau tak tahu dan agaknya kau tak ambil pun. Tapi kali ni, bila aku berangkat nanti, aku takkan ambil balik hati aku. Tapi aku mahu ambil dan bawa hati kau pergi bersama aku ke sana.

Sudi ke kau berikan kepada aku…?

Bersambung… (tapi aku masih ada dilema sama ada nak terus publish kat sini atau biar dalam novel aje… adoi laaa…)

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Advertisements

29 Respons to “Tentang Lina (Siri 46) – Ujian Kontrak Lina”

  1. Kidmatmetal Says:

    Zzzzzzzzz… Tu la sape suruh citer pasal law…

  2. Kidmatmetal Says:

    Baru jer citer pasal ulu langat dah klua.. Panjang umur.. Mlm sambung balik..

  3. lina w = sarafidah…

    haha….

  4. the jacket hanging at the back of the door looks familiar..

  5. Kidmatmetal Says:

    Klu ada gamba a n w kan bagus…

    • Ada… tapi wa tak mahu letak atas sebab-sebab harga diri dan keselamatan… hehehehehehe…

      Gambar Zah tak apa sebab almost semua orang dah pernah tengok dan kenal.

  6. Kidmatmetal Says:

    Betul la.. Gamba tu cm pempuan.. Orang bela rambut dia pun nak gak… Awww…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: