Tentang Lina (Siri 48) – Semua Ada Tanda

SEMUA kejadian dalam dunia ni — baik mahupun buruk — mesti ada petanda ke sebelum ia berlaku? Bukan ke orang Melayu dan masyarakat Asia ni memang percaya benda macam ni? But then again, percaya pada sesuatu tak semestinya sesuatu tu benar, kan? Tak percaya pada sesuatu pun tak semestinya sesuatu tu tak benar, kan? Macam kau orang yang baca siri nilah. Ada yang percaya kisah ni benar. Ada yang percaya semuanya tak benar. Ada yang percaya tak semua benar. Ada yang percaya tak semua tak benar, kan? Aharks…!

Betul ke mesti ada petanda? Kalau betul ada, macam mana pula nak membacanya? Ada pakai secret code ke? Macam James Bond dah tu. Oh… aku sungguh minat filem-filem James Bond ni…

Dengan Lina H dulu dah ada banyak petanda sejak dari A-Level sampai ke NCUK. Bila di UK, petanda-petanda tu semakin jelas dan semakin terkesan rasanya kat hati dan perasaan. Tapi aku gagal nak baca. Tak reti nak baca. Akibatnya? Tak bersedia. Tu le pun faedah petanda ni. Supaya kita boleh buat persediaan. Tu pun kalau betullah semua peristiwa mesti ada petanda, kan? Lagikan orang bersetubuh pun meninggalkan tanda kadang-kadang tu, kan?

Jadi ada ke petanda baik tentang Zah dengan aku ni ek…? Ada ke? Macam mana nak cari dan kesan petanda ni ek? Macam mana pula nak membacanya nanti? Bila dah baca, macam mana pula nak tafsir? Adoi laaa… Tak ada ke universiti atau kolej yang anjurkan kursus macam ni? Kenapa tak ada ek?

Apa-apa hal pun, aku habiskan sisa-sisa cuti sonata musim panas di Malaysia ni dengan mencuba sedaya upaya bertemu dan bersama dengan Zah. Hampir setiap hari pula aku ke ofis dia tu, jadi penunggu setia. Lain pula bunyinya. Jadi penanti setia sebenarnya. Menanti dia habis kerja. Lepas tu teman dia balik ke rumah. Hujung minggu, keluar lagi dengan dia. Aku terpaksa slow down bila Bonda sound aje… jarang sangat dok kat rumah, kata Bonda. Bercuti apa kalau tak dok rumah, leter Bonda. Okeylah Bonda… beta dok kat rumah…

Tapi semasa berpeluang keluar dengan Zah, banyak kali juga aku cuba… betul-betul punya cuba sedaya upaya nak dapatkan luahan hati dia yang sebenar terhadap aku. Tapi aku takut. Aku segan. Aku malu. Malu-malu dolphin, gitu. Adoi laaa… memang sungguh bila dengan Zah aku alami perasaan dan pengalaman yang sungguh amat berbeza dengan awek-awek lain sebelum ni.

“Tak cari pengganti ke?” aku tanya dia suatu hari dalam cubaan berani mati nak dapatkan status sebenar perasaan dia. “Atau masih menaruh harapan pada B?”

“Tak kuasa nak taruh harapan kat dia,” balas Zah. Aku tunggu juga kalau-kalau ada sambungan kata-kata dia tu, tapi nampaknya macam noktah tu pengakhir perenggan pula. Alahai… dia jawab soalan kedua je. Soalan pertama tak jawab? Silap taktik aku ni! Lesson learnt — ask only one question at a time and do not ask the next question until you get the necessary answer for the current question. Kenapa dia orang tak ajar aku benda ni dalam kuliah undang-undang kat universiti tu? Cet!

Pada hari yang lain, aku pernah gak tanya soalan yang lain macam sikit, tapi objektifnya sama.

“Setiap hujung minggu keluar dengan Dzam ni,” aku cuba dalam ketar-ketar sikit. “Bila nak luangkan masa untuk orang lain?”

“Sementara Dzam kat sini, tak apalah keluar dengan Dzam,” dia jawab.

Nyaris aje lagi aku nak tepuk dahi aku ni, dan juga tepuk kepala aku berkali-kali sambil tarik-tarik rambut. Adoi laaa… Apa maksud tersirat di sebalik jawapan dia tu sebenarnya ek…? Ini boleh dianggap petanda ke? Boleh ke? Macam petanda tak baik aje tu… alahai… Maknanya bila aku dah berhambus terbang ke UK semula nanti, dia boleh keluar dengan… hmmm… dengan siapa pula…? Ada balak lainlah tu… adoi laaa…! Adoi! Adoi! Adoi!

Maka aku pun mula memasang radar semula — guna untuk kesan tanda, dan juga untuk kesan awexeheks! Errr… tak boleh ke? Dan aku pun terpaksa berangkat semula ke UK. Naik Aeroflot juga. Berlepas dari Lapangan Terbang Antarabangsa Subang. KLIA yang terletak kat Sepang tu belum wujud lagi masa tu. Ofkoz aku bagi tahu Zah tarikh dan masa aku akan berangkat dan dah tentu aku tak mengharap dia akan ke lapangan terbang. Bukannya senang dan murah nak ke airport ni. Kalau sekadar nak hantar aku yang bukan balak dia ni, takkan dia nak menyusahkan diri ke situ.

Sebab tu agaknya, aku jadi terkejut memerang bila aku ternampak dia tersenyum kat aku dari jauh di dewan lapangan terbang tu! Huh? Betul ke dia tu? Takkan kut…? Takkan dia nak menyusahkan diri datang ke airport ni nak hantar aku? Dia hantar orang lain kut? Ada jantan lain ke yang nak berlepas ke mana-mana dari airport tu juga hari ni? Atau ada saudara-mara dia nak pergi umrah atau nak pergi melancong?

Sebenarnya dia ke situ untuk menghantar aku. Tapi dia sekadar meninjau dari jauh. Sembunyi-sembunyi di sebalik tiang dan dinding. Sesekali dia menonjolkan diri juga sebab nak melemparkan senyuman kat aku kut? Atau nak melambai?

Alamak! Aku mesti pergi jumpa dia! Mesti! Tapi macam mana ek? Famili aku semua ada ni. Arwah Opah yang dikasihi pun ada sama. Takkan aku nak blah macam tu aje?

Pelan-pelan… pergi pelan-pelan le. Senyap-senyap pergi jumpa dia kat sana. Amacam? Boleh kut? Bila ahli keluarga aku tak perasan, terutamanya Bonda, aku akan menyelinap macam James Bond ke sana… Ahah! Best kalau dapat jadi James Bond ni! Yeszzzaaa…!

Maka aku pun mengatur langkah waspada dan penuh lagak yang eksyen nak mampus… aharks! Sambil-sambil tu mata aku menjeling ke arah Zah kat sana sambil hantar isyarat yang aku harap dia faham — “jom kita jumpa kat lokasi jauh sikit daripada dia orang ni!” Rasa-rasanya dia faham isyarat aku sebab aku nampak dia macam ekori arah haluan aku tu. Yeszzzaaa…!

Tapi… alahai… tapi… Bonda aku ekori aku dari belakanglah pulok…! Adoi laaa… Kenapa ni…? Isy isy isy… Aduhai… Macam mana James Bond nak beraksi kalau James Bond sedang dalam pemerhatian dan pengawasan macam ni?

Oleh kerana hero pun dalam pengawasan, maka tak dapatlah perancangan tu dilaksanakan dengan sempurna. Aku cuma sempat bertukar isyarat mata dan senyuman aje dengan Zah dalam jarak maksimum julat bluetooth. Bolehlah… memadailah… Alahai… Tak puas sebenarnya, tapi, apakan daya… Adoi laaa

Dan bila aku akhirnya terpaksa juga masuk ke balai berlepas, sambil melambai-lambai kepada famili aku, aku kerling juga sekali lagi ke arah Zah yang berada nun jauh di sana dekat tiang besar dewan airport tu. Aku tak berapa pasti dengan jelas apa yang terlukis di riak wajah dia dalam jarak sejauh tu. Maklumlah… aku kan rabun jauh kategori miopia… Tapi dalam samar-samar tu aku dapat nampak yang rias wajah dia agak sayu. Dan sahabat yang menemani dia masa tu kelihatan sedang memaut bahu dia sambil menggosok-gosok bahu dia, seraya berkata-kata sesuatu kepada dia. Entah apa yang diperkatakan aku tak tau. Yang penting sahabat yang dia bawa tu bukan lelaki!

Lantas… apakah ni satu petanda…? Petanda baik atau buruk? Kalau baik, baik bagi siapa? Kalau buruk, buruk bagi siapa? Bagi dia, atau bagi aku? Isy… kat mana aku nak belajar cara baca petanda ni? Kesanggupan dia datang ke lapangan terbang yang bukannya mudah dan murah untuk orang macam dia. Kesanggupan dia tunggu sampai aku masuk ke balai berlepas. Sebab dia mahu dan rela hantar aku, atau sebab dia mahu pastikan aku dah betul-betul berhambus dari bumi Malaysia ni sebelum mengorak langkah selanjutnya?

“Sementara Dzam kat sini, tak apalah keluar dengan Dzam,” dan terngiang-ngiang kata-kata tu kat telinga aku. Kata-kata tu sebahagian daripada petanda juga ke…? Sungguh… dalam termenung memandang ke luar ke arah awan yang putih tebal melalui tingkap kecil pesawat tu, memang terfikir dalam kepala aku bahawa Zah juga mungkin akan tinggal hanya sebagai satu kenangan terindah dalam hati dan perasaan aku semata-mata. Dan aku akan lebih bersedia sekiranya tu benar, sungguhpun aku masih mahu juga menaruh harapan bahawa ia takkan jadi benar…

Bersambung… (ya… aku decide nak teruskan entri siri ni kat sini…)

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

19 Respons to “Tentang Lina (Siri 48) – Semua Ada Tanda”

  1. Kidmatmetal Says:

    Menarik..! Selepas dua siri yg boran..

  2. Kidmatmetal Says:

    Punyala excited aku nak comment.. Email pun salah type.. Anyway.. Siri ni lebih menarik dari 2 siri yg sebelum… Yg lebih effective dari ubat tidur… Kwang3c

  3. Kidmatmetal Says:

    La tu petanda baik la… Dol keropok betul budak sekor ni.. Klu dia tak suka ..tak kan dia nak susah payah dtg ke airport.. Kan kan..? Keropok betul la dia ni.. Ke orang dgn hadiah punya theory…?

    Btw, garn dah reply sms aku..

  4. Kidmatmetal Says:

    Gambo..? Takde..?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: