Tentang Lina Siri (49) – Pengembaraan Baru Bermula

SEBENARNYA apa petanda yang ditunjukkan sepanjang aku kat Malaysia masa cuti musim panas tu ek? Apa sebenarnya perasaan Zah terhadap aku yang ayu jelita ni? Sama ke apa yang aku rasa pada dia dengan apa yang dia rasa pada aku? Atau aku ni sebenarnya tak ada beza dengan mana-mana kawan-kawan lelaki dia yang lain? Oh ya tak ya… Dia ada ke kawan-kawan lelaki lain selain aku? Aku tahu masa kerja kereta api dulu memang dia biasa keluar makan beramai-ramai dengan kawan-kawan dia yang antaranya memang ada lelakilah. Tapi apa yang aku tahu kawan-kawan dia kat sana semuanya perempuan. Yang lelaki tu setahu aku cuma join sekali-sekala walaupun aku juga tahu memang ada dua orang yang kerja dengan buffet coach dari team lain yang memang cuba-cuba gak masuk jarum dan masuk paku malah masuk skru sungguhpun masa tu dia orang bukannya tak tau dia tengah steady dengan TC tu. Cuba nasiblah tu. Tapi aku tahu dia orang gagal lalu frust tertonggeng-tonggeng. Aku tahulah…

Nampak gaya memang Zah setia pada yang satu masa tu. Dia setia pada TC dia yang macam Razis Ismail tapi kurang hensem sikit tu, walaupun lebih hensem daripada akulah. Aku tak hensem. Aku ayu dan jelita serta comel dan cute aje. Dan manis sikit-sikit bila senyum.

Tapi sejak dia kerja hospital ni, perangai Zah masih sama. Sepanjang yang aku tahulah. Yang aku tak tahu tu… hmmm… entah ek…? Aku tahu yang hospital tu memang ada annual dinner setiap tahun dan aku tahu Zah biasanya akan cuba hadir majlis tu sebab kawan-kawan dia semua pergi. Kawan-kawan serumah dia yang merupakan hostel penginapan yang hospital sediakan tu pun semuanya pergi.

Aku juga tahu yang ada dua tiga ekor burung kelicap, burung tiung dan burung punai dari kalangan staf hospital tu yang cuba-cuba masuk skru juga kat dia. Selain daripada tu, aku juga tahu yang ada juga seekor burung puyuh yang duduk selang dua tiga buah rumah dari hostel dia tu pun cuba-cuba gak. Oleh kerana burung puyuh tu jenis dah bekerja yang ada pangkat, maka dia cuba masuk screw driver terus. Tak mainlah jarum, paku, mahupun skru ni. Amboi, amboi…!

Selain daripada tu, ada pula seekor lagi spesies yang lebih advance — burung unta! Ini bukan burung unta sebarang unta tau! Ni unta tua berpangkat besar di kompeni besar! Bawa kereta mewah tau! Dah ada beberapa orang anak yang semuanya dah layak bernikah tau! Adoi laaa… Adoi laaa

Aku? Apa yang aku ada? Nak dibandingkan dengan burung unta tu, aku cuma ada usia muda ajelah… alahai… Nak bawa Zah naik kereta mewah? Kereta Ayahanda yang aku dok balun ke hulu ke hilir tu pun masuk kategori kereta sedan second hand. Apa kelas…

Nak belanja Zah makan kat restoran lima bintang? Hmmm… aku nak makan sendiri-sendiri kat restoran tahi bintang pun belum tentu mampu. Burung unta tu, jangankan kata restoran lima bintang, hotel lima bintang pun dia mampu bawa. Adeh! Adeh! Jangan! Oh… tidak!!! Jangan dia berani-berani nak memperlakukan Zah aku tu sedemikian! Memang aku bunuh punya! (Relaks… gimmick aje ni… Maklumlah… aku kan ada reputasi sanggup dan mampu bunuh orang dengan cara menikam sampai mati menggunakan pisau, kan? Kan? Kan? Bukan ke? Ke? So, kenalah jaga reputasi aku tu kan? Kan?)

Dan burung-burung spesies lain tu pula? Adoi laaa… Sungguh amat mencabar hubungan aku dengan Zah ni. Dahlah sampai ke sudah aku masih tak dapat confirmation daripada Zah tentang status sebenar perasaan dia pada aku. Aku pula dah beribu-ribu kilometer jaraknya daripada dia ni. Lepas tu banyaklah pula burung-burung segala punai berlegar-legar nak cari peluang mematuk kat atas dia. Ni yang susahnya kalau berkenan kat gadis jelita yang jadi rebutan… Tu le sebabnya aku lebih rela pilih perempuan tak cun jadi awek sebelum ni. Dalam dok tak cun tu pun, bukannya burung, tapi ada pula biawak yang berminat nak masuk skru juga! Adoi laaa… Apa punya cita rasalah sang biawak tu…

Anyways, pengalaman hidup yang amat berharga mengajar aku satu pengajaran paling penting — jangan sesekali serahkan hati sepenuhnya. Yup… Hati ada satu aje bang… Satu aje… Kalau diberikan kepada orang yang tak reti, apatah lagi tak sudi dan tak mahu menjaganya, alamat hancur berkecailah hati tu sebab hati ni sifatnya amatlah rapuh, tak gitu. Kalau dah hancur berkecai, ingat senang ke nak gam dan lekatkan semula kepada asal? Macam gelas kaca yang dah becah berderai, kalau digamkan semula pun mesti ada cacatnya, dan mesti pecah derai yang lama tu tetap terkesan di penglihatan jua… Cewah…! Falsafah… falsafah…

Oleh kerana belum ada confirmation yang siap dengan cap mohor dalam hubungan antara Zah dengan aku, maka seeloknya biarlah aku lebih berwaspada, tak gitu? Jadi kalau ada awek lain yang, entah kenapa, barangkali sedang menstrual period atau juling agaknya, tiba-tiba minat kat aku yang comel dan cute ni, patut ke aku tolak? Isy… macam bukan aku aje kalau aku tolak, kan? Ya ke? Tak juga, sebenarnya…

Yang sebenarnya, hati aku dah bulat sejak sebelum ni bahawasanya kalaulah Zah tu confirm kekasih aku, pastilah aku tolak sesiapa aje awek lain — kalau awek tu selain daripada Basheeran Zaman le… Siapa pula Basheeran Zaman ni ek?

Basheeran Zaman ialah gadis Paki dalam batch aku di universiti tu. Budak law. Aku fikir dia British. Awek Lone Ranger. Tak pernah nampak dia berkawan dengan sesiapa pun. Asal waktu kuliah, dia akan duduk di barisan paling depan kat dalam dewan kuliah tu. Habis saja kuliah, belum sempat aku angkat punggung, Basheeran dah hilang lesap entah ke mana. Mak aiii…! Ini memang Awek Lone Ranger Superwoman.

Banyak kali juga terlintas kat hati aku ni macam mana nak break the ice dengan dia, tapi tak pernah berpeluang. Macam mana nak ada peluang kalau dia macam tu punya pantas lesap berdesur? Dah tu, dia bukan dalam grup tutorial aku pula. Adoi…

Anyways, Bahseeran hanya sekadar selingan. Aku memang dah tau dari awal-awal lagi yang aku takkan dapat peluang nak berinteraksi dengan dia. Dia memang spesies eksklusif Lone Ranger. Maka, kalau ada awek lain yang minat kat aku, aku akan tolak dengan secara penuh seksi dan diplomasi sekiranya… SEKIRANYA… pada ketika tu aku dah kompem dengan Zah.

Masalahnya, aku dengan Zah tak ada confirmation. Dah tu? Entah-entah dia memang dah ada balak lain sebelum aku balik cuti sonata musim panas tu lagi. Entah-entah sekarang ni pun, masa aku sibuk tidur dengan dua-dua lengan atas dahi atas tilam busuk aku kat UK ni pun sebab mengenangkan dia, dia kat sana baik punya dating dengan balak baru dia tu. Dia bebas buat macam tu sebab — as far as hubungan antara dia dengan aku — kita orang tak ada apa-apa ikatan mahupun pengakuan apatah lagi janji, kan? Tak gitu?

Kalau dah demikian, bererti aku pun bebas buat apa yang aku suka, tak gitu? Hmmm… Aku nak mengurat siapa ya? Masalahnya tak ada siapa pun yang syok kat aku. Nak mengurat Ani — student Malaysia setahun lebih tua dan duduk kat kejiranan aku tu — dia dah ada balak. Balak dia ala-ala rocker gitu. Tak pasal-pasal aku kena rock gitu. Dan bukan sebab tu pun sebenarnya. Sebab sebenarnya ialah — dia dah ada balak — noktah. Aku tak mahu turunkan darjat aku sama taraf dengan biawak — rampas awek orang. Dan aku tak mahu Ani juga turun taraf jadi Mona Gersang mahupun Mona Fendy — menipu balak dia yang bukan duduk kat Leeds tu yang dah beri kepercayaan kepada dia.

Tetapi… jeng jeng jeng… dalam dok aku ni tak hensem pun, masih ada yang melayan tau. Dan… aku pun makin lama makin seronok dan gembira dengan layanan dia tau. Dan, dia ni orang jauh tau. Jauh sangat dari Leeds. Jauh ke selatan United Kingdom yang sejuk beku peti ais ni.

Dia ialah Liza dari Portsmouth.

Memang semasa aku nak balik ke Malaysia untuk cuti musim panas hari tu, aku ada beritahu dia tarikh aku kembali ke UK. Dah dia tanya, aku cakaplah. Bukannya benda tu ada cop rasmi Private Parts are Confidential pun, kan? Maka pada hari aku sampai ke rumah di 14 Consort View tu, aku terus terima panggilan malam tu juga. Siapa lagi? Liza yang telefon!

Dan kami sembang pasal cuti masing-masing. Dah tentu, macam biasa, Liza yang memang keletah tu lebih banyak bercerita daripada aku. Macam-macam tempat dia jelajah dan selongkar di UK dan Eropah sepanjang cuti tu rupa-rupanya. Banyak gak duit dia ek?

Did you miss me?” aku tanya dia, berseloroh. Yalah, dah dia telefon aku betul-betul pada hari aku sampai ke UK semula.

Oh please…!” dia balas. Aku gelak. Tapi dia tak gelak. Lepas tu dia sambung, “But what if I did?

Kali ni aku pula yang tak gelak. Alamak! Senyap sekejap. Selepas beberapa saat, dia gelak. Fuuuhhh…! Wallaweh! Berhenti jugalah sekejap jantung aku tadi weh!

Liza banyak ajar aku bahasa Inggeris, walaupun sekadar dalam telefon dan lebih-lebih lagi dalam surat-surat dia yang — kadang-kadang — bahasanya… perghhh…! Dia tak gunakan ayat-ayat bombastik dalam bahasa dia walaupun ayat-ayat aku kepada dia banyak yang spastik. Cuma ada beberapa perkataan yang dia gunakan dalam surat dia tu yang buat aku terpaksa cari kamus jugalah kalau nak faham.

Dalam satu perbualan telefon, dia pernah tanya aku tentang kisah silam. To be exact (bagilah peluang aku nak speaking bersempena cerita tentang awek comel yang handal berbahasa Inggeris ni kan…), dia sebenarnya bertanya tentang Lina. Dia bertanya kenapa aku tak ada awek masa tu.

Tanpa rasa malu mahupun bersalah, aku jawab terus-terang, “Dah break up,” aku kata. “Dia kat Sheffield. I kat Leeds. Dia jumpa orang lain.”

Senyap sekejap talian tu. Aku tahu Liza sedang melayan rasa simpatinya pada aku. Aku tahu sebab sekian lama berhubung menerusi surat dan telefon, di sebalik sifat periang dan keletahnya, Liza sebenarnya seorang yang amat perasa, sensitif dan sungguh baik hati.

“It’s a ménage trout,” dia kata akhirnya, memecah kebisuan yang berlangusng selama beberapa saat tadi. Dah bunyi Perancis le pulok. Apa ke bendanya tu?

Love triangle,” Liza jelaskan bila aku tanya.

Ooo… cinta tiga segilah tu,” aku cari kepastian. Tapi sebenarnya ménage trout bukan isu sebenar yang terjadi antara Lina H dengan aku pun, tapi tak apalah. Tak perlu nak kisahkan dengan panjang lebar hal sebenar peristiwa bangang tu kepada Liza. Dah tak penting pun.

Jadi apa yang penting sebenarnya? Yang penting sebenarnya — antara Liza dengan aku — ialah perasaan sebenar antara kami terhadap satu sama lain. Apa sebenarnya perasaan dia terhadap aku? Dan apa pula sebenarnya perasaan aku terhadap dia?

“Liza is a very good friend of mine,” kata-kata Nani dalam telefon suatu masa dulu sebelum aku balik bercuti sonata musim panas ke Malaysia kembali terngiang-ngiang kat telinga aku semula. “You jaga dia baik-baik tau. Don’t hurt her. If you hurt her feelings…”

Apa maknanya tu ek? Alahai… ni pun salah satu petanda ke? Petanda apa pula yang dibawa oleh kejadian dengan Liza ni? Adoi… adoi… adoi… Kalau benarlah apa yang aku fikir ni, maka kenapa pula aku mesti takut nak sambut dengan tangan terbuka. Ya… memang benar buat masa ni Zah dah pun bermastautin dalam hati aku. Tapi sebab belum ada confirmation, maka tarafnya bukan pemastautin tetap. Boleh diberi eviction notice anytime, kan? Sungguhpun sejujurnya aku amat berharap aku tak perlu beri eviction notice kepada dia, tapi kalau dia sendiri yang tak sudi nak bermastautin dalam hati aku tu atas apa jua alasan, terutamanya kalau alasan tu ialah dia dah ada tempat mastautin lain yang jauh lebih selesa siap dengan tukang kebun, tukang masak, tukang pergi pasar, tukang kasut, tukang gigi, bla bla bla… apa alasan aku nak halang dia pergi, kan?

Maka Liza, kalau benar apa yang aku fikir ni, mari kita mulakan perjalanan yang amat berliku ni dengan penuh waspada. Yes dear, dengan penuh waspada, you and me, for the sake of both of us…

Let’s start the journey now!


Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

18 Respons to “Tentang Lina Siri (49) – Pengembaraan Baru Bermula”

  1. jalan certia yang menarik dan terasa macam luarbiasa macam berada dalam dunia sebenar

    • Ya ke? Memang impian penulis kalau hasil tulisannya dirasakan pembaca seakan peristiwa yang benar berlaku dan real. Kalau benar, beta anggap tu satu kejayaan. Bukannya senang nak buat tu… eheks…!

  2. Kidmatmetal Says:

    Menarik.. Diversion la ni… Bila aku ckp buaya.. Lu kata dolphin… Kwang3x

  3. itulah yang dikatakan penulis,penulis banyak berkhayal diluar pemikiran manusia biasa, dan dianggap manusia luar biasa kalau hasil kreatif dan inovatif, walaupun dianggap setengah orang seperti lilin membakar diri

  4. itu sedar ibarat yang baik untuk diingatkan, sebab sebagai penulis banyak masa berfikir sepanjang masa.

  5. Penulis kan banyak berangan, dan banyak menulis dan berayat, kalau tak jangan jadi penulis, penulis pun ok le

  6. Najwa; nak tanya, sebab saya ni baru dalam wordpress.com, macam mana, karya saya dilihat atau dikomen. Macam mana,

  7. terima kasih, saya akan cuba, maknanya tajuk yang dipilih atau kesemua tajuk.

  8. My Blog – Manage Comments.yang terakhir, itu, aje,

  9. terima sebab bantu, kalau ada masalah saya tanya lagi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: