Tentang Lina (Siri 50) – Membaca Petanda

SURAT-MENYURAT masih berterusan antara Zah dengan aku sekembalinya aku ke UK selepas cuti sonata musim panas tu. Panggilan telefon pun masih juga berterusan antara Liza dengan aku juga. Surat-surat Zah masih macam selalu — tak banyak bercerita tentang diri dia tapi lebih banyak bertanya tentang aku. Sembang-sembang Liza juga masih keletah macam selalu — macam-macam benda yang diceritakannya, dan kerap benar dengan ungkapan “Entah” dia yang comel tu.

Tapi dengan kedua-duanya masih tak ada keputusan yang pasti — apa sebenarnya hubungan aku dengan dia orang. Kawan? Yang tu pasti. Kekasih? Yang tu yang berat tu. Yang tu yang tak ada pengesahan dan confirmation tu. Aiyoyo… Habis tu macam mana?

Tapi siapa antara kedua-dua tu yang aku rela menyerahkan hati seketul aku yang banyak toksik ni?

Aku tak berapa tahu pasal Liza. Aku cuma kenal dia semasa majlis taklimat Wawasan 2020 di London. Lepas tu sekadar sembang-sembang di telefon sambil sekali-sekala berutus poskad dan surat sikit-sikit. Aku tak tahu sangat tentang latar belakang dia. Aku tak tahu sangat tentang pergaulan dia.

Dan aku tak boleh nak kompem perasaan sebenar dia terhadap aku.

Aku tahu serba sikit pasal Zah. Aku tahu dia memang gadis rebutan di tanah air sana. Sejak kerja kereta api sampailah kerja hospital, ada saja spesies burung yang menghurung dan cuba mematuk dia, termasuklah burung unta tua yang kaya dan boleh pandu kereta mewah. Entah-entah tak payah memandu pun sebab ada drebar sendiri agaknya. Aku tahu serba sikit tentang pergaulan dia, tu pun sekadar apa yang aku nampak ajelah.

Dan aku tak boleh nak kompem perasaan sebenar dia terhadap aku.

Habis tu macam mana ya? Logik akal kata, tanya ajelah kat dia orang, kan?

“Kau sayangkan aku tak?”

Macam tu ke nak tanya? Atau,

“Kita ni dah kompem jadi pasangan kekasih ke tak?”

Tak gitu? Kalau dia orang jawab “ya” pada pertanyaan tu, selesailah. Kes tutup. And she and I live happily ever after. Gitu ke? Cakap senanglah. Tulis pun senang gak. Tapi nak buat? Macam mana kalau sebagai respons kepada pertanyaan tu, tiba-tiba dia orang tergelak terbahak-bahak dengan sepenuh perasaan secara sukarela? Adoi laaa… Memang aku jadi badut dan boleh pegang juara Raja Badut Antarabangsa.

Tapi macam mana kalau kedua-duanya — aku ulangi, kedua-duanya — menjawab “ya”? Opocot! Astaga wa esta bagadud…! Ni baru betul kena layan lagu ‘Di Sana Menanti, Di Situ Menunggu, Di Sini Mati Kutu’. Ya ke? Akan berada dalam dilema ke aku kalau jadi macam tu? Atau sebenarnya aku dah memang tahu keputusan apa yang patut dibuat? Maknanya aku memang dah tau siapa yang aku nak pilih?

Tapi hakikatnya aku belum boleh buat keputusan apa pun. Tak ada sorang pun lagi yang dah bagi tau aku status sebenar tentang perasaan dia orang terhadap aku. Maka selagi belum ada apa-apa pengesahan mahupun pengakuan daripada mulut dia orang sendiri, maka aku akan buat assumption aje — hanya kawan. Teman tapi mesra gitu. Dan kata orang kalau berkawan, seribu pun tak apa. Why stop there? Tingkatkan sikit lagilah jadi dua ribu ke, kan?

Maka aku pun berkawanlah — dengan Zah, dengan Liza, dan juga dengan Lina W. Dengan Liza, seperti biasa, sembang di telefon panjang-panjang. Dengan Zah dan Lina W, pun macam biasa, sembang dalam surat-menyurat. Ya, aku memang masih lagi berutus surat dengan Lina W. So? Kenapa pula? Tak boleh?

Dan tahun tu adalah tahun terakhir. Tahun di mana aku kena buat final year project paper. Tahun aku kena duduki final year exam. Dan tahun terakhir untuk batch aku yang memegang tampuk kuasa dan pemerintahan Malaysian Students Society buat aktiviti dalam skala besar… eheks!

Dan selain daripada acara tradisi Malaysian Society di seluruh United Kingdom & Eire yakni Malaysian Night, kami juga buat acara tradisi Raya Gathering. Kiranya macam Muslim Malaysia di Leeds buat open house yang terbuka kepada semua suku, kaum, bangsa, agama, warganegara, bla bla bla… di Leeds atau dari mana saja untuk datang dan merasa pengalaman sambutan hari raya Aidilfitri ala Malaysia.

Tapi apa-apa hal pun sebelum raya, kenalah puasa dulu, kan? Dan macam biasa, bulan puasa pun, utusan surat-menyurat antara Zah dengan aku tak puasa. Masih tetap berterusan macam biasa. Bezanya, dalam bulan Ramadan tahun tu, aku bercadang menulis satu warkah yang agak panjang untuk dia. Ni memang betul-betul panjang tau! Bukan sekadar lima enam halaman. Aku bercakap tentang warkah yang berjumlah hampir lima puluh halaman! Tu dia! Nak buat cerpen ke haper ni?

Dan warkah ni — macam surat-surat sebelum ni — aku taip menggunakan peralatan canggih wordprocessor aku tu. Jadi aku boleh simpan warkah tu dalam disket. Aku boleh edit, ubah, padam, dan buat apa saja ikut suka ati aku dengan warkah tu. Nak print warkah tu berkali-kali pun boleh asalkan aku telinga aku boleh tahan dengan bunyi daisy wheel printer yang berketak macam  bunyi ayam betina baru bertelur.

Warkah tu juga mengambil masa bukan sehari, atau dua hari, mahupun tiga hari nak dihabiskan. Warkah tu mengambil masa lebih kurang sepuluh hari tau! Isy… orang buat surat atau nota bunuh diri pun tak sampai sembilan puluh saat kan? Kan? Kau orang pernah buat nota bunuh diri ke?

Maka oleh yang demikian, aku telah melakukan satu perkara yang keji. Aku telah buat dua warkah yang lebih kurang sama isi kandungannya. Yang aku ubah bagi tak sama ialah serba sikit lenggok dan frasa ayat, dan — ni yang paling ketara dan yang terpenting — nama penerima warkah tu.

Sepucuk warkah kepada Zah.

Sepucuk lagi kepada Lina W.

Aku fikir aku nak hantar sepucuk juga kepada Liza, tapi niat tu aku KIV sebab hampir setiap malam aku bersembang dengan dia di telefon. Rasa macam tak berbaloi pula kalau pada masa yang sama nak hantar warkah panjang tu juga.

Tapi aku hantarkan jugalah. Siap ditokok-tambah dengan sketsa dan lukisan sebagai hiasan di atas beberapa halaman warkah tu. Seperti yang dijangka, memang aku akan dapat balasan daripada kedua-dua Zah dan Lina W.

Bezanya, Zah membalas seperti biasa — dengan hanya sekeping aerogram. Ya… itulah Zah. Zah yang tak banyak menceritakan hal diri dia. Yang tak pernah nyatakan kepada aku perasaan dia terhadap aku. Tetapi, dialah juga gadis yang paling banyak menghabiskan sisa waktu dan hidupnya bersama menemani dan melayan aku tatkala aku bercuti sonata musim panas di Malaysia sebelum tu. Dialah juga gadis yang sedaya-upayanya menggagahi diri pergi ke lapangan terbang untuk menghantar aku berlepas semula ke UK walaupun sekadar dari jauh. Itulah Zah — gadis yang membalas warkah aku yang setebal hampir lima puluh halaman tu dengan hanya sekeping aerogram.

Lina W pula… ah… gadis yang pernah jadi idola aku suatu ketika dulu. Gadis yang kerap dan sentiasa bertandang dalam imaginasi dan mimpi aku walaupun masa tu aku sedang bercinta dengan Lina H. Gadis yang bertanggung jawab membentuk acuan cita rasa aku terhadap kaum yang tak sama jantina dengan aku… tapi tak termasuk spesies yang keliru dengan jantina sendirilah tau! Gadis yang sebelum ni sentiasa aku harap dan impikan dapat ketemu bersua muka untuk beramah mesra dengannya dalam suasana amat romantis lagi menggetarkan. Gadis yang akhirnya memenuhi impian aku tu. Dan demi sempurna dan tercapai sahaja impian tersebut, dia jugalah gadis yang telah memancarkan cahayan yang amat terang-benderang dalam hati aku hingga aku dapat nampak siapa sebenarnya yang aku mahu dan cari ketika tu.

Dan Lina W membalas warkah tebal aku tu dengan warkahnya yang lebih tebal daripada biasa! Taklah tebal sangat macam warkah aku. Tapi jelas nyata Lina W telah menunjukkan usahanya untuk cuba setanding dengan ketebalan warkah aku tu. Begitu terkejut agaknya dia semasa menerima warkah tebal aku tu sampai digelar warkah aku tu umpama “watikah pelantikan.” Namun warkahnya tu disudahinya dengan pengakuan bahawa dia tak tahu apa lagi nak tulis untuk aku agar dapat menambahkan ketebalan warkahnya tu. Tak apa… Tak mengapa Lina. Memang aku tak expect yang kau akan balas warkah tebal aku tu dengan warkah tebal juga… eheks!

Anyways, untuk aktiviti Raya Gathering tahun tu, Malaysian Students Society akan buat majlis tu di Riley Smith’s Hall di universiti. Menu yang wajib ada, guess what — sate, rendang, nasi himpit, kuah kacang, bla bla bla… fikirlah sendiri. Apa saja menu yang boleh jumpa kat Malaysialah.

Dan ini bermakna yang kita orang para jantan macho ni akan pakai baju Melayu lengkap bersamping, kalau sudi. Kalau tak sudi, pakailah apa pun asalkan jangan telanjang. Dan ni juga bermakna, kemungkinan besar pelajar Malaysia dari universiti lain serata UK pun mungkin akan menghadirkan diri juga. Best! Ada peluang cari awek… aharks!

Dan memang dia orang datang pun. Dari serata UK. Aku suka! Aku suka! Boleh bersembang-sembang bertukar-tukar cerita. Ada cerita gembira. Ada cerita duka. Ada cerita tentang kematian. Ada cerita tentang putus cinta. Ada cerita tentang buat assignment. Ada cerita tentang buat final year project. Pendek kata dan panjang suara, macam-macam ceritalah. Cerita porno aje yang tak ada. Tak kena dengan mood barangkali.

Maka berpenat-lelah semua ahli jawatankuasa kerja dan jawatankuasa tak kerja. Aku…? Well… sebagai Vice President dan ahli jawatankuasa tak kerja, maka aku pun berpenat-lelah melayan tetamu dari luar Leeds — dengan syarat dia awek laaaeheks! Kenapa? Salah ke? Suka hati akulah, kan? Kan? Siapa sangka awek yang menjadi minat ramai jantan kat UK dulu pun datang juga — dan dia datang dengan adik dia! Perghhh…! Alangkah bahagianya! Ohhh… Adik dia lawa dan manis (lebih sikit daripada dia… errr… jangan marah…)

Ada juga awek-awek dari dalam Leeds sendiri pun datang. Adoi laaa… Sama ada aku ni yang anti-sosial, atau dia orang tu selama ni bersembunyi. Macam mana aku boleh tak tahu yang dia orang tu selama ni rupa-rupanya pelajar kat Leeds tu juga ek? Kena buat majlis macam Raya Gathering ni kut baru dia orang ni semua keluar dari dalam sarang ke? Dia orang selama ni dok buat apa menyorok tu ek? Berhibernasi ke? Macam beruanglah pula. Atau macam tupai?

“Kau tolong bagi ucapan bagi pihak aku,” tiba-tiba Tuan Presiden tepuk aku dari belakang dengan wajah yang nampak iras-iras panik. Mende kata?

“Kaulah pergi,” aku bidas. “Kau yang Presiden. Bukan aku.”

“Alah… tolonglah… ucapan simple aje.”

Hmmm… Gabralah tu… Alahai… Nasib baik aku ni jenis spesies jantan tak tahu malu. Maka setakat naik pentas untuk merapu meraban tu tak jadi hal. Tapi aku tak sediakan apa-apa pun nak berucap ni. Manalah aku tahu yang aku kena jadi bidan terjun tiruk ganti Tuan Presiden yang malu nak bagi ucapan ni. Lantaklah… belasah ajelah membebel kat atas pentas tu. Oh ya… selain kena berucap, kena pula menyampaikan hadiah kepada budak-budak anak-anak brader post-graduate kat situ. Hadiah apa ya? Aku pun tak ingat hadiah apa yang aku kena bagi kat dia orang tu. Ada buat peraduan atau pertandingan apa-apa ke? Adoi laaa… Nasib baik anak-anak dara brader post-graduate ni semua jenis belum cukup umur. Kalau tak, memang aku sapu buat awek.

Tapi dalam sambutan ceria sedemikian, minda aku masih dikunjungi bayangan seseorang. Hanya seorang. Bayangan Zah. Acap kali hati berbisik mengharapkan agar dia ada sama di sisi aku meraikan kemeriahan dan kegembiraan hari tu. Acap kali di hati menggunung harapan dan impian agar dia di sisi aku ketika tu. Teringin amat sangat aku berkongsi kegembiraan hari tu dengan dia… Teringin amat…

Entah ke mana bayangan Lina W dan Liza — apatah lagi Lina H — hari tu, kerana tak sedetik pun sesiapa antara dia orang yang mengetuk pintu imaginasi aku sepanjang hari. Petanda lagi ke agaknya ni…?

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Advertisements

8 Respons to “Tentang Lina (Siri 50) – Membaca Petanda”

  1. akhirnya 50 dah kuar…

  2. Eh, Nahar la…. apa khabar dia sekarang ek?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: