Tentang Lina (Siri 51) – Erti Sebenarnya

SEMAKIN hampir ke penghujung tempoh pembelajaran tahap ijazah ni, semakin sibuk pula. Semakin takut pun ada gak. Semakin berdebar-debar pun ya. Macam-macam sebablah — nak exam, nak balik ke tanah air jumpa Zah, dan nak tinggalkan Liza. Aduh… terasa juga berdebarnya bila nak tinggalkan Liza ek…?

Tapi sebelum semua tu berlaku, Liza terlebih dulu buat jantung aku berhenti. Ni semua sebab ada satu jenis cuti tu punya fasal. Cuti apa ek? Aku pun tak ingat. Cuti musim panas juga ke? Atau cuti musim bunga? Ada ke cuti musim bunga? Entahlah… aku pun tak ingat. Eh? Aku bercuti juga ke masa tu? Entahlah… yang tu pun aku tak ingat gak. Banyak sangat ke kepala ikan siakap yang aku makan hari tu…? Hmmm… pun aku tak ingat gak berapa kilo kepala ikan siakap yang aku makan tu… isy…!

Yang aku ingat, masa tu memang taklah sejuk sangat, dan tak berapa nak panas. Sedap-sedap gitu iklimnya. Ala-ala musim bunga, gitu. Ala-ala romantis gitu. Dan masa tu Garn dengan aku baru balik dari mana entah. Dari kuliah ke? Atau dari shopping barang-barang dapur? Entahlah… pun aku tak ingat gak ni. Ya ke ni pasal ikan siakap yang makan hari tu? Memang diri dah tua, nak salahkan ikan pula kan? Kan? Eheks…!

Tapi masa tu siang. Dalam lebih kurang jam 2 petang gitu waktu Leeds. Macam biasa, yang biasa ada kat rumah time macam tu ialah Rhosk. Masuk ke rumah aje dia sambut dengan pesanan;

“Ada awek datang cari kau tadi,” kata Rhosk kepada aku?

“Siapa nama dia?”

Mata Rhosk membelingas seketika. Cuba mengingat-ingat nama awek tu kut?

“Apa nama dia tadi…” Rhosk cuba mengingat lagi. “Lina kut…?”

Macam nak jatuh jantung aku sekejap. Dia sebut nama siapa?

“Lina mana ni?” aku tanya. Terasa nafas aku semput sekejap.

“Bukan Lina engkau tu,” Rhosk memberi pengesahan. Oh… nasib baik… nasib baik… Sebab kalau dia… kalau Lina H… Hmmm… Kalau dia, kenapa ya…? Aku akan buat apa? Ya tak ya… Perkara pertama yang melintas kat kepala aku tadi ialah nak perhambat aje dia dengan batang vaccum cleaner. Tapi sekejap ajelah bayangan tu. Lepas tu aku bayangkan yang aku akan sambut dia dengan baik. Barangkali dia sekadar nak bagi tau atau mungkin nak tunjukkan kat aku yang dia dah bahagia teramat sekarang dengan Mr. Biawak. Entahlah… Nasib baik bukan dia yang datang tu.

Habis tu kalau bukan dia, Lina mana pula ni? Takkan Lina W…??? Huh! Biar betul ni…! Takkan kut…?

“Lina ke nama dia?” kata Rhosk. Aik? Dia tanya aku balik? Atau dia cuba mengingat? “Betul ke dia kata nama dia Lina tadi? Wina kut? Rina?”

Wallaweh! Manalah aku tau!

“Aku rasa budak Portsmouth tu,” tiba-tiba Garn bersuara, dan untuk ke sekian kalinya aku rasa tersentap lagi. Kalau “budak Portsmouth”, dah tentulah Liza! Biar betul?

“Awek tu cari aku sorang atau dia cari Garn juga?” aku tanya Rhosk. Kalau dia tanya Garn juga, maknanya memang betullah Liza!

“Dia cari kau orang berdualah,” jawab Rhosk.

Aku tepuk dahi. Garn ketawa terbahak-bahak. Rhosk terpinga-pinga tengok kita orang.

“Apa ke jadahnya dia buat datang ke Leeds ni?” aku dah panik.

“Aku dah agak dah,” ujar Garn dengan senyum sinis. Isy… aku memang menyampah betul kalau dia senyum macam tu kat aku. Biasanya kalau dia bagi aku senyuman macam tu, maknanya dia nak sampaikan maksud “Lain kali jangan degil cakap aku” atau dalam bahasa saintifiknya “I told you so…”.

“Dah lama ke dia datang?” aku tanya Rhosk. “Kesian dia… datang dari jauh tapi kita tak ada kat rumah tadi.”

“Dia orang akan datang balik,” Rhosk sampuk. Apa? Apa? Datang balik? Dia orang?

“Berapa orang?” tanya Garn.

“Dua,” jawab Rhosk. “Siapa dia orang tu? Kau orang kenal kat mana?”

“Pukul berapa dia orang nak datang balik?” aku tanya kali ni. Panik dah datang merayap semula.

“Kejap lagi datanglah tu.”

Aiyoyo…! Amma! Appa! Macam mana ni?

“Kita buatlah apa yang patut,” cadang Garn. Wallaweh! Kenapa kau masih lagi sengih senyum sinis macam tu kat aku weh? Cukup-cukuplah sengih tu. Aku dah faham! “Kau masaklah sikit. Untuk lunch dia orang tu.”

Panik ke, tak panik ke, kalaulah betul Liza orangnya, aku kena sambut dia datang. Apa pasallah kau tak cakap kau nak datang Liza oi…!

“Aku dah agak dia mesti nak buat surprise,” kata Garn, masih lagi senyum sinis sumbang sumbing kat aku. Macam boleh dengar aje apa yang aku fikir ek?

Dalam kelam-kabut aku ke dapur merangkap ruang tamu tu. Dalam aku sibuk nak buat sediakan makanan apa-apa yang patut, Garn dan Rhosk tolong berkemas rumah. Memanglah dah tak hairan pun kalau dia orang nampak rumah jantan bersepah tapi malu tu masih adalah tau. Ingat kita orang tak ada kemaluan ke?

Sampai aku selesai masak sikit jamuan, dan Garn dengan Rhosk pun dah siap berkemas, Liza masih tak sampai-sampai. Aku agak kawan yang jadi teman dia datang tu mesti Nani yang dah beberapa kali bagi warning kat aku supaya jangan lukakan hati Liza. Adoi laaa… adoi… adoi… adoi…! Maka sementara menanti ketibaan dia, aku panjat tangga naik ke bilik aku yang comel tu. Aku perhati sekeliling bilik aku yang sendat macam botol cencaluk yang belum dibuka dan dijamah. Budaya siswa Malaysia di UK ni — sepanjang yang aku tahu dan alami sendiri — ialah biasanya orang suka bertandang sampai ke bilik tidur, sekiranya — SEKIRANYA — orang yang bertandang tu ada apa-apa dengan tuan rumah. You know… ‘ada apa-apa’… Ada erti?

Dan kalau telahan aku betul bahawa Liza ‘ada apa-apa’ dengan aku (walaupun memang tak ada confirmation pun daripada dia sebelum ni — sekadar bersandarkan kepada cara kita orang bersembang, berbicara di poskad, surat dan telefon serta warning yang begitu kerap diberikan oleh Nani kepada aku), maka Liza pastinya nak buat lawatan sambil belajar kat bilik tidur aku ni. Tapi sebenarnya, sejujurnya, bilik tidur aku yang comel ni memang tak perlu dikemas. Betullah! Aku tak tipu! Aku memang orang yang bersih dan kemas tau! Setiap kali bangun tidur, katil aku mesti dikemaskan punya. Rak tempat aku letak macam-macam harta karun aku tu pun disusun rapi setiap hari punya. Seluar dalam, seluar luar, baju dalam, baju luar, semuanya takkan ditemui dalam bilik aku tu. Semua tu hanya boleh ditemui atas tubuh badan aku aje… eheks!

Tapi sekadar nak puaskan hati, aku perhati dan teliti juga sekitar dan sekeliling bilik tidur aku tu. Wangi memang dah wangi sebab sentiasa ada pengharum yang aku beli setiap bulan. Eh…? Ya ke setiap bulan? Rasa-rasanya setiap dua tiga bulan kut? Entah… Almari baju aku memang dalam keadaan elok. Kain baju aku kat dalam almari tu memang dah sedia elok bersusun. Tapi takkan dia nak tinjau dan menyiasat sampai ke dalam almari baju aku, kan?

Katil semua okey. Duvet elok licin bersih dan wangi. Setahu aku tak ada kesan-kesan peta mahupun air mani serta air kencing atau sebarang cecair lain sama ada memberahikan atau tak, termasuklah air liur. Karpet pun dalam keadaan bersih sebab baru aje lepas vakum semalam. Aroma… hmmm… aroma dah okey tapi aku kena bagi pengudaraan segar sikit. Aku kena buka sikit tingkap bilik tidur ni bagi angin luar masuk menggantikan udara yang dah lama berkepang kat dalam ni.

Dan masa aku nak buka tingkap tu tiba-tiba aku terdengar ada suara awek beri salam dari bawah sana. Lekas-lekas aku buka tingkap tu. Jantung aku memang dah berhenti dah masa tu. Bila aku julur kepala ke luar tingkap, nun di bawah sana ada dua orang awek lengkap berjaket sedang tercongok berdiri kat depan pintu bilik tidur Dol. Okey… memanglah asalnya bilik tidur Dol tu sebenarnya ruang tamu, dan dianggap sebagai pintu masuk hadapan rumah. Tapi rumah kita orang ni dah diubahsuai untuk buat tempat penginapan yang disewa kepada pelajar universiti. Maka ruang tamu dah jadi bilik tidur paling besar dalam rumah kami di Consort View tu.

“Wa alaikum salam!” aku sahut dari atas. Terdongak kedua-duanya memandang aku. Sah! Memang sah awek comel yang berseluar jean dan berkaca mata hitam tu ialah Liza! Dan Nani kat sebelah dia! Alamak! Alamak!

“Ikut pintu belakang!” aku kata sambil isyaratkan haluan yang dia orang patut ambil. Lepas tu bergegas aku turun ke bawah. Aku ke dapur merangkap ruang tamu tu. Garn dengan Rhosk tengah baik punya lepak tengok TV.

“Dia orang dah sampai!” aku kata kat dia orang.

“Relaks bro, janganlah panik,” balas Rhosk sambil gelak-gelak. Hotak lu! Kau mana tau jantung aku dah macam nak meletup dah ni tau!

Maka Liza dan Nani pun muncul di muka pintu. Kami mempersilakan awek comel tu masuk. Jamu dia orang makan dan layan sembang-sembang.

Liza memang demikian tabiatnya baik dalam telefon mahupun in person — keletah, ramah, ceria. Acap kali tersenyum. Bahkan sentiasa tersenyum. Dan lesung pipitnya… aduhai… Memang comel… Amat ceria lagi menceriakan. Pendek kata, siapa saja suami Liza nanti, pastinya takkan mudah naik darah. Asal nak marah aje, mesti susut rasa marah tu bila pandang Liza tersenyum dan dengar dia berceloteh. Jangan dia berleter sudah… takut-takut yang tu jadi pendarab kenaikan tahap darah yang mendidih… Adusss…!

“I nak tengok bilik you,” tiba-tiba Liza minta daripada aku benda tu. Adeh! Adeh! Aku dah agak memang dia akan minta punya tapi aku berharap sangat-sangat yang dia takkan minta. Tapi akhirnya dia minta juga! Adeh!

“Boleh… Nak pergi…” tapi aku tak sempat habiskan kata-kata. Rhosk cuit aku pantas.

Dan pada ketika tu juga Garn cakap sesuatu pada dia orang. Aku tak ingat apa yang Garn cakap at dia orang, tapi masa perhatian dia orang teralih kepada Garn, Rhosk bisik kat aku;

“Gambar-gambar Zah tu kau dah cabut dari dinding?” dia tanya.

Adoi! Adoi! Adoi! Gambar-gambar Zah kat dinding! Gambar-gambar Zah kat dinding depan meja tulis aku tu! Banyak tu! Banyak! Kalau aku nak tanggalkan satu persatu mampus ambil masa setengah hari tu!

Dah tu? Perlu aku tanggalkan ke? Atau aku biarkan aje dia tengok? Kalau dia tengok, mesti dia akan tanya, siapakah gerangan gadis manis yang gambar-gambarnya penuh menghiasi dinding meja tulis aku sampai dinding tu pun dah tak nampak dah? Aku nak jawab apa? Aku nak jawab apa ya?

“Buah hati beta,” yang tu ke jawapan aku? Persoalannya ialah — betul ke? Betul ke Zah tu kekasih aku? Sejak bila? Siapa yang kata? Zah sendiri pun tak kata macam tu, kan? Dah tu?

Errr… Liza… please give me a moment,” aku pinta sungguh-sungguh daripada dia. Gabra dah ni! Memang gabra ni! “Bagi I kemas-kemas sikit bilik tu, okey?”

“Tak payahlah,” dia bidas. “Tu lagi best. Nak tengok bilik you naturally.”

Oh please, no!” aduhai… macam mana ni? “Bilik I memang dah okey, tapi I kena kemas kain baju yang nak dibasuh tu. Takkan you nak tengok spender I kat situ kan?”

Aku gelak. Garn pun. Rhosk pun. Nani pun. Nasib baik… Liza pun.

“Tak senonoh!” dia marah. “Pergilah!”

Lega! Lega! Sepantas kilat aku panjat tangga naik ke atas. Lepas tu aku panik! Macam mana nak tanggalkan semua gambar-gambar Zah ni! Mana sempat sementara nak tunggu Liza naik!

Tapi mujurlah juga aku ni cerdik… ehem! Jangan marah ek… aharks! Baru-baru ni aku ada beli teleskop. Ya… teleskop. Yang lanun dan kapten kapal zaman dulu-dulu guna tu. Bersama teleskop tu ialah sekeping poster gambar bulan lengkap dengan nama-nama kawah dan lurah serta jurangnya. Besar juga poster tu. Cukup besar untuk menutup hampir keseluruhan permukaan dinding meja tulis aku tu! Dan guess what? Cukup besar untuk menutup semua gambar Zah yang terlekat atas dinding tu juga! Yabba dabba doo…!!!

Dan dengan termengah-mengah serta semput-semput, aku turun ke bawah dan pelawa Liza naik ke atas. Macam tau-tau aje pula si Nani tak mengikut. Dibiarkannya aje Liza naik sendirian dengan aku. Garn dengan Rhosk pun tak ikut. Aku rasa dia orang pun saspens gak kut sambil menunggu kat bawah tu. Mungkin tertanya-tanya juga apa resolusi aku tentang gambar-gambar Zah kat dinding meja tulis aku tu. Ekekekeke… you’d never have guessed it, my friends! Ahah!

Tapi sejujurnya, hati aku berdebar-debar. Sangat berdebar-debar. Sejurus Liza dan aku melangkah masuk dalam bilik tidur aku yang comel tu, hati aku macam nak pecah meletup. Come on, man! Pada ketika tu, hanya Liza dan aku berdua saja dalam bilik tidur aku di tingkat atas rumah tu. Hanya kita orang berdua saja! Dalam bilik tidur aku pula tu! Wallaweh…! Lu tau sudah berapa lama wa puasa…?

Dan lesung pipit Liza yang sentiasa menyerlah sebab dia sentiasa tersenyum tak lekang-lekang dari bibir. Celotehnya yang sentiasa keletah dan ceria. Manjanya yang sentiasa menggoda. Aduhai… kuatkanlah imanku! Aku tak mahu dengan tiba-tiba tangan aku ni merangkul Liza dan mendakap dia erat dan kedap di tubuh aku pula nanti! Dia mesti terkejut beruang panda masa tu nanti. Mesti dia kaget, tapi aku rasa dia takkan menjerit. Malah, dia akan terpaku sambil merenung aku legat dengan rasa terkejut yang teramat sangat.

Masa tu, mungkin dia akan tenung aku, dan aku akan tenung dia. Mata kami bertentang untuk satu tempoh tertentu. Lama-kelamaan Liza akan kembali tenang sikit, walaupun masih terkejut amat. Lepas tu, aku masih terus tenung mata dia. Masa tu mungkin Liza — buat pertama kalinya — tak berceloteh dengan keletah macam selalu. Barangkali dia terdiam bisu. Mungkin juga dia akan berkata-kata, tetapi nada dan intonasi suaranya tak seperti selalu. Kala itu barangkali nada suaranya seakan bergetar dan seolah-olah tak mahu keluar seraya dia bertanya “What are you doing…?”

Aku mungkin takkan jawab soalan dia tu. Aku akan tengok respons dia selanjutnya. Kalau dia mahu melepaskan diri dari dakapan aku, aku akan lepaskan dan minta maaf. Aku akan minta maaf dengan penuh ikhlas dan penuh kesal sebab buat apa yang dia tak suka.

Tapi kalau dia tak kelihatan macam nak lepaskan dakapan aku, aku akan orak langkah selanjutnya. Barangkali Liza dan aku akhirnya akan berbalas ciuman ketika tu.

Surprisingly!” tiba-tiba kata-kata yang terpacul dari mulut Liza mengejutkan aku macam katak kena sergah. Hilang lenyap imaginasi liar aku tadi. Cet…! “Bilik you ni tak macam bilik lelaki. Kemas. Bersih. Wangi.”

“Apa? Bilik lelaki mesti bersepah, kotor dan busuk ke?” aku bidas sambil berusaha cari semangat yang terbang sebab terkejut dari imaginasi liar tadi. Tapi senyuman manis yang terukir di bibir dan pipi berlesung pipit Liza masih tetap kuat menggoda aku. “Mana you tau? Pernah masuk bilik lelaki ke?”

“I ada bang tau! Bilik dia… isy…! Macam tong sampah tau!”

Tak ada apa-apa berlaku kepada Liza. Selamat dia… Tak ada apa-apa juga berlaku kepada aku. Sedih aku…

Rhosk dah bersiap nak keluar semasa aku turun ke ruang tamu semula dengan Liza. Nani pun dah bagi isyarat pada Liza agar sedia nak beredar. Nak kejar kereta api ke Manchester rupa-rupanya dia orang. Nak ke rumah kawan-kawan di sana. Kalau boleh tak mahu tiba ke sana bila dah menjelang malam. Sejuk. Gelap. Takut.

Maka Garn dan aku bersetuju nak teman dia orang ke stesen kereta api. Kita orang tak naik bas atau teksi. Jalan kaki aje, macam aku biasa buat dulu bila nak ke Sheffield. Sepanjang perjalanan, bersembang mesra lagi dengan Liza.

Dan aku tak tahu sama ada aku rasa sedih, sayu, atau lega bila Liza masuk ke platform stesen kereta api selepas tu. Yang aku tahu, dia memang comel dan cute. Melekat senyuman dia yang berlesung pipit tu dalam kepala aku lepas tu. Dan melekat dalam jiwa aku kejutan yang dia buat.

Semasa tiba ke rumah, Rhosk dah balik dari… dari… dari mana-mana ajelah yang dia pergi tadi. Bersamanya ialah Jahar yang datang singgah. Masa Garn dengan aku melangkah masuk ke pintu rumah, dia orang tengah panjat tangga naik ke atas. Ternampak aku, Rhosk tiba-tiba teruja. Jahar pun teruja. Mesti Rhosk dan ceritakan kat Jahar apa yang berlaku tadi.

Dan dia orang berdua naik ke atas sebab nak tengok bilik aku — nak tahu apa resolusi yang aku dah buat tadi. Dari bawah Garn dengan aku terdengar tiba-tiba Rhosk dan Jahar memekik dan bersorak sambil tepuk tangan! Lahanat kau orang… Cet…! Ekekekekekeke… Hebat syeikh…! Hebat…!

Tapi jauh di dalam hati ada satu perasaan yang mula berbisik kini… Dan aku tahu sangat apa yang dibisikkan tu. Suara yang mengungkapkan kata-kata yang sama semasa aku memerhatikan Liza berlalu masuk ke dalam platform stesen kereta api tadi. Suara itu seakan menyeru kepada Liza dengan penuh ikhlas — “I am really going to miss you too…”

Dan aku semakin risau dan resah, malah takut nak membaca erti sebenar petanda ini — sekiranya benarlah bahawa ini juga satu petanda…

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

8 Respons to “Tentang Lina (Siri 51) – Erti Sebenarnya”

  1. lu tha man…. guna poster

    bila baca cerita ni teringat pulak pasal malam new year,pagi balik bawak ikan dari ekonsave

  2. Suspence & thrilling sungguh siri kali. Nasib baik tak kantoi tang gambar tuh… or it would have been a different story? Hahaha… memang hebat!

  3. Kidmatmetal Says:

    Apa kaitan isi ngan tajuk ni…? Mmm aku yg bukan penulis ni kekadang confius.. Atau tajuk sekadar pelenkap.. Intipati dia.. Penulis berjaya cover..

    Sbb aku dah dengar citer ni 1st hand.. Tak rasa trilll sgt la..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: