Tentang Lina (Siri 53) – Selamat Tinggal

HARI yang menjelang tiba saban waktu terasa bagaikan macam jarum peniti saiz sembilan mencucuk hati dan perasaan. Ada pedih, ada bisa. Sesekali ada geli-geli sikit. Sesekali rasa ngilu pun ya juga. Setiap kali celik mata pada waktu pagi, aku akan terpandang satu demi satu barang-barang peribadi aku yang dah makin hilang dari dalam bilik tidur comel aku tu. Sikit demi sikit dah masuk ke dalam kotak besar yang memang muat sangat kalau nak isi mayat yang tak payah dikerat-kerat. Dan kotak-kotak tu akan merasa berlayar atas kapal laut di samudera nan luas dalam kontena besi.

Apa-apa hal pun, kotak tu kena jalan dulu sebelum aku. Kalau tak nanti siapa pula nak menguruskan dan memastikan kotak-kotak berisi harta aku yang tak bernilai tu akan berangkat ke Malaysia? Nak suruh Tahir tuan rumah Paki kita orang tu? Gila ke apa?

Tapi sebenarnya setiap kali aku ternampak bilik aku yang makin lapang dan luas dari barang-barang yang entah apa-apa selama ni tu, semakin aku rasa pilu. Pilu bukan sebab nak meninggalkan UK. Bukan… Aku tak kisah nak tinggalkan UK ni… Malah rasa macam suka pula nak kembali berpeluh-peluh dan berlengas-lengas dalam gigitan cuaca panas Malaysia tu.

Aku pilu sebab setiap kali teringat yang aku akan tinggalkan UK, maka tak semena-mena akan muncul dalam kepala aku ni wajah yang aku tak boleh nak tangkis buang — wajah Zah… dan… adoi laaa… wajah Liza…

Yup… wajah Liza juga. Pelik pula… Entah kenapa semakin aku nak tinggalkan UK, semakin kerap pula dia datang bertandang dalam imaginasi aku. Semakin kerap pula dia melintas di depan pintu hati. Sesekali dia berhenti dan menjenguk-jenguk seolah-olah nak tinjau siapa yang ada di dalam. Kenapa ni?

Teori aku ialah sebab aku rasa macam semakin rapat dan intim dengan dia. Mana taknya kalau hampir setiap hari dan malam aku dengar suara dia yang keletah berbicara, gelak ketawa, gurau senda, sesekali marah, sesekali sayu, sesekali meriah, sesekali serius, dan yang tak pernah tinggal… trademark “entah” dia tu. Dan wajah dua orang gadis itulah yang buat aku sayu nak tinggalkan UK dan balik ke Malaysia.

Sayu mengenangkan wajah Zah sebab aku macam terbayang-bayang akan nampak dia bersama jejaka lain bila aku pulang ke tanah air nanti. Gadis yang cun dan berperawakan menarik serta jadi rebutan burung-burung pelbagai spesies macam dia tak mungkin akan kekal solo dalam tempoh yang lama. Aku dapat rasa hati aku tersiat macam kertas kajang yang tersangkut kat mesin fotostat ditarik ganas bila ternampak dia dalam keadaan macam tu. Kalau aku tak nampak pun, aku macam terdengar-dengar suara dia bagi tau aku tentang hal tu bila aku jumpa dia nanti… adoi laaa

Dan aku sayu nak tinggalkan UK sebab… sebab… alahai… Takkan aku dah jatuh hati kat Liza juga? Ya ke? Betul ke sebab aku dah jatuh hati kat Liza maka aku sayu nak tinggalkan dia dalam jarak ribuan kilometer ni? Atau sayu sebab aku tinggalkan dia semata-mata untuk berjumpa Zah dan menerima berita bahawa Zah dah bukan solo lagi lantas aku terlepas kedua-duanya? Sekali lagi, adoi laaa

Tapi katalah kalau betul aku jatuh hati pada Liza. Liza pula macam mana? Dia ada hati pada aku ke? Tak pernah pun selama ni ada buat apa-apa deklarasi mahupun deklamasi. Apatah lagi konfirmasi (perkataan ‘konfirmasi’ tu sengaja dicondongkan sebab ia tak wujud dalam Kamus Dewan walaupun adik-beradik dia yang lain seperti ‘deklarasi’ dan ‘deklamasi’ tu wujud pula… isy, isy, isy… Memang sifat dewa ni susah nak difahami… kan? Kan…?)

Macam mana dengan petanda-petanda selama ni? Apa petandanya Liza suka kat aku? Apa petandanya Zah pun begitu? Macam tak ada aje… Atau ada, tapi cuma aku yang tak nampak…? Entah…

Saat-saat akhir nak berangkat pulang ni aku malas nak fikir hal ni. Aku sibuk merayau-rayau bandar raya Leeds buat menangkap kenangan untuk disimpan sambil-sambil membeli-belah barang-barang ringan dan kecil-kecil dengan saki baki duit yang tinggal ni sebagai cenderahati. Aku banyak beli coklat. Sebahagiannya untuk Zah, tentunya. Tapi membeli coklat kat UK ni agak seksa gak sebenarnya. Jenuh nak meneliti senarai ramuan kat kotak coklat tu yang semuanya dalam bentuk kod. Kat Eropah ni semua ramuan kena guna kod — E471 la, E471e la, itu la, ini la… Dan dalam dompet aku sentiasa ada sepotong kertas kecil dengan tulisan tangan aku yang cantik bergaya dalam fon paling kecil senarai maksud semua kod ramuan tu. Ada antaranya yang tak halal. Ada lemak babilah, kulit babilah, lemak lembulah, lemak oranglah, nasi lemaklah… Sibuk pula aku nak tengok kandungan ramuan dalam coklat ek? Dalam bir tak nak tengok?

Jadi bila tiba hari yang dah disuratkan tu, aku pakai pakaian yang paling simple yang termampu ditanggung badan. Jaket kena ada sementara nak naik kapal terbang. Kita orang ambil transit dari Manchester. Maknanya pagi tu sewa teksi dari Leeds ke Manchester airport. Naik pesawat dari Manchester ke London Heathrow dan tukar pesawat di sana. Ikut jadual, kena transit kat London Heathrow dalam sejam kalau tak silap ingatan aku ni.

“Liza tunggu kau kat Heathrow tak?” tiba-tiba Garn bertanya aku soalan yang buat aku rasa macam nak terkencing tu semasa kita orang dalam penerbangan ke Heathrow.

“Tak adalah,” aku jawab. “Apa ke jadahnya dia nak datang dari Portsmouth tu dan tunggu aku kat Heathrow?”

Garn mencebik bibir dan menggeleng-geleng. Tu tanda dia tak setuju dengan akulah tu.

“Aku rasa dia tunggu kau kat Heathrow,” Garn cakap penuh lagak. Tapi lagak orang yang yakinlah. Yakin dengan diri sendiri…

“Bukannya awek aku…” ujar aku selamba. Tapi kali ni Garn bagi aku sengihan cebik yang mendarabkan tahap lagaknya sebanyak sepuluh kali ganda. Isy… Aku benci betul kalau dia bagi aku tenungan dan riak wajah macam tu. Pengalaman aku bersahabat dengan dia selama dekat lima tahun sehingga ke saat tu biasanya menunjukkan lapan puluh peratus kata-kata dan teori dia tu tepat! Isy…! Lahanat

Tapi walaupun aku rasa Garn mungkin betul, aku tak persiapkan diri untuk tempuh benda tu. Sebabnya? Sebab masa tu aku fikir teori Garn akan masuk kategori yang dua puluh peratus — teori tak tepat dan tak benar. Aku ada sebab yang kukuh lagi jitu kenapa aku pilih keputusan tu. Sebabnya, Liza ada beritahu aku sebelum ni bahawa pada tarikh aku nak berangkat ke tanah air tu, dia dah pelan nak pergi bercuti dan melancong ke seluruh pelosok UK dan mungkin juga Eropah dengan kawan-kawan dia. Takkan ada masa dia nak ke Heathrow semata-mata nak jumpa aku.

Jadi aku dismiss aje teori Garn tu. Tak boleh pakai.

Bila dah tiba di Heathrow, kita orang tunggu kat luar airport kejap. Dah tak sejuk sangat masa tu jadi bolehlah lepak ambil asap kat luar. Sambil-sambil tu dok perhati sekeliling. Tak lepas peluanglah. Belum tentu entah bila lagi ada peluang tenung minah-minah pucat kuning dan hitam berkilat secara dekat lepas ni.

Sambil lepak kat bangku depan airport tu, Garn tepuk bahu aku. Lepas tu dia bisik kat aku; “I told you so,” dalam nada yang sungguh teramat keji! Huh?

Alamak…!!! Lahanat… Macam mana teori Garn boleh betul juga kali ni weh!!! Tu ha… Liza dengan Nani dok tersengih-sengih datang dekat… Adoi! Adoi ! Adoi!

Dan Garn serta Dol dan yang lain-lain tu dengan sengaja pula tinggalkan aku melayan Liza sorang-sorang kat situ. Wallaweh! Sebenarnya kau orang memang dah komplot buat benda ni ke atau memang sesungguhnya secara kebetulan aje ni? Ptuih! Sungguh keji dia orang ni kan?

Sebagai seorang yang teramat gemar beruang jenama Friends Forever, dah tentu Liza beri aku sesuatu daripada jenama tu. Dan mujur juga Liza seorang yang educated dan intelligent. (Sejujurnya selama perkenalan dengan Liza, aku dapat rasakan yang Liza jauh lebih intelligent daripada Lina H). Dia beri aku satu cenderahati yang kecil molek serta sekeping kad. Memang selama ni pun dia pernah utus kad kat aku — pun jenama Friends Forever gak. Kalau dia bagi cenderahati besar memang jenuhlah aku nak bawa masuk ke pesawat nanti.

Dan aku? Aku bagi apa kat dia? Manalah aku ada bagi apa-apa! Manalah aku tau yang dia betul-betul nak datang ke Heathrow tu hari tu! Alahai Liza… kenapalah kau asyik bagi peluang aje pada Garn untuk terus bagi kat aku sengihan keji dia yang amat menusuk tu? Kenapalah hari tu kau bercakap seolah-olah macam memang kompem kau takkan terpacul kat Heathrow hari ni? Kau memang sengaja nak pekena aku ek? Kau memang dah komplot dengan Garn ke? Kau dengan Garn memang ada skandal ek?

Aku habiskan masa sekejap aje sebenarnya dengan dia kat airport tu. Memang pun dia nak melancong. Memang pun hari tu dia sepatutnya pergi melancong. Tapi dia rancang hari tu sebegitu rupa supaya sempat jumpa aku walau sekejap kat Heathrow. Dia memang nak ucap selamat jalan kat aku. Dia nak wish good bye. Lepas tu dia dengan Nani bergegas nak teruskan perjalanan melancong sebab kawan-kawan dia yang lain memang dok tunggu dalam kereta yang entah kat mana-mana depa parking masa tu.

Jadi memang sekejap sangat pertemuan dengan dia. Tak sampai pun lima minit. Dia menangis ke? Depan aku tu taklah. Tapi sejujurnya aku nampak mata dia menggenang air jernih. Dan bila dia berlalu, sambil berjalan bersaingan dengan Nani, aku nampak tangannya menyapu pipi dan Nani memaut serta menggosok-gosok bahunya sambil bercakap-cakap sesuatu. Macam sedang memujuk.

Dalam jarak kejauhan aku nampak dia menoleh ke belakang semula. Aku lambai kepada dia. Masa tu juga Garn seru aku. Masa untuk masuk ke balai berlepas. Kalau tak mahu kena tinggal kapal terbang, kena masuk sekarang. Kalau tak, beli tiket sendirilah nak balik ke Malaysia.

Maka aku pun masuk ke balai berlepas. Yang pasti, aku akan mengucapkan “Selamat tinggal” kepada bumi sejuk beku peti ais United Kingdom dan kepada semua yang telah menjahit dan menyulam warna-warna hidup aku selama kat situ. Selamat tinggal warna hitam hadiah daripada Lina H. Selamat tinggal warna bahagia hadiah daripada Liza. Dan warna-warna pelangi yang berbaur membentuk isi langit dan bumi…

Yang aku masih tak tahu sebenarnya ialah antara Liza dengan aku, siapa yang mengucapkan “Selamat tinggal” kepada siapa sebenarnya… Aku tinggalkan dia…? Atau dia yang tinggalkan aku…?

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

14 Respons to “Tentang Lina (Siri 53) – Selamat Tinggal”

  1. sedih….dan gua bayangkan gua pon usap usap bahu liza untuk tenangkan dia…

  2. Kidmatmetal Says:

    Wa lebih berminat nak tau apa yg jadi lepas ni.. Banyak soalan.. Tunggu lu buat siri baru.. Dapat jawab ke tak…

  3. kidmatmetal Says:

    wey.. lamanya cari idea…?

    • Bz la skg ni… Maklumlah ofis jauh… eheks… Sekarang ni pun wa tengah dok rangka plot dan sub plot sambil layan Gafaro dan layan mengantuk dan layan Haziq yang entah bilalah nak tido nih…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: