Arkib untuk Februari, 2011

Badut Atau Pendita?

Posted in Bodoh, Ekonomi, Gomen on 27 Februari 2011 by Najwa Aiman

Aku tau kau orang dah tahu dan dah baca berita ni. Tapi aku saja-saja nak peringatkan semula. Yang ni ialah apa yang dilaporkan oleh Utusan Malaysia

Insurans kenderaan bermotor naik mulai tahun depan
25/02/2011 4:48pm

KUALA LUMPUR 25 Feb. – Insurans kenderaan bermotor negara akan meningkat secara berperingkat-peringkat bermula tahun hadapan hingga 2015 bagi mengimbangi kerugian yang ditanggung syarikat insurans.

Menurut Penolong Gabenor Bank Negara Malaysia (BNM), Abu Hassan Alshari Yahaya, penstrukturan tersebut akan menyebabkan insurans motor akan meningkat setiap tahun.

Bagaimanapun ia tidak akan membebankan golongan berpendapatan rendah.

Amacam…? Nak gak tengok kebijaksanaan golongan yang memerintah negara ni, especially yang diambil bekerja pegang jawatan tinggi kat Bank Negara. Apa sebenarnya strategi dan mekanisme dia orang untuk melaksanakan ayat terakhir tu. It’s going to be interesting!

Tengah Hari Jumaat

Posted in Puisi, Sosial on 25 Februari 2011 by Najwa Aiman

Gambar yang aku kidnap ni kredit kepada http://www.tuahlensa.com/

Bukan Kerana Nafsu Bola

Posted in Famili, Santap on 22 Februari 2011 by Najwa Aiman

Ahad hari tu Permaisuri beta buat kek coklat. Sampai ke ruang tamu bau kek tu menusuk-nusuk nafsu aku. Nafsu makanlah… bukan nafsu syahwat…

Demam bola dah kebah? Belum… kat ofis, kedai, café, kereta, bas, LRT, jamban, bla bla bla… semua orang dok cerita pasal bola lagi. Jadi tadi aku pilih tema bola sepak. Siap ada tiang gol, goal keeper, striker dan… entah apa yang sekor lagi ni terbaring pula… pemain yang cedera kut?

Dan tadi juga aku belasah kek bertema bola sepak tu. Nafsu punya pasal, aku beli juga kek sebab nafsu nak makan kek yang Permaisuri aku buat hari Ahad tu tak tercapai. Hari Ahad tu aku tak sempat nak makan kek tu. Semalam balik rumah dari ofis rancangnya nak makan tapi Putera Puteri aku dah kasi belasah sampai baki krim coklat pun tak tinggal… alahai… Hari ni… tu dia! Kek bola sepak aku beli! Aharks…!

Satu Jalan Saja

Posted in Bebel, Sosial on 22 Februari 2011 by Najwa Aiman

Kan aku dah kata dalam entri dulu, kalau apa-apa berlaku kat atas satu-satunya jalan raya yang jadi penghubung antara Pulau Indah dengan tanah besar Semenanjung ni, alamatnya memang boleh bermalamlah aku atas pulau ni…

17 Februari 2011, lebih kurang jam 5:30 PM, aku keluar dari ofis dengan hati yang senang walaupun badan penat. Sambil-sambil stim gelora tsunami dalam jiwa dengar suara Linda Onn, sambil-sambil ikut nyanyi lagu-lagu otai, baru je turun dari tanjakan atau ram sebelum Westport tu, tetiba… tu dia! Apa hal ni? Jem! Aiyaaarrrkkk…! Dah agak dah… merangkak-rangkaklah aku sepanjang jalan tu. Entah sampai manalah agaknya jem ni. Entah apalah puncanya. Radio tak cakap apa-apa pun. Tapi biasanya keadaan trafik atas Pulau ni memang tak masuk info-trafik kat radio. Terpinggir dan dipinggirkan… apa nak buat…

Beberapa meter sebelum sampai Jambatan Besar Pulau Indah baru tau puncanya. Nampak traktor Beckhoe dah tergolek tepi jalan. Yup! Tergolek! Astaga wa esta bagadud… Tak mungkin kereta yang melanggarnya, apatah lagi motosikal mahupun basikal. Dah tentu lori trailer yang langgar ni dengan kelajuan jembalang yang baru kena jampi. Memang tu kelajuan lazim bagi semua lori kontena dan trailer atas Pulau ni. Macam mak bapak dia orang dah pajak Pulau ni untuk jadi hak milik eksklusif dia orang pula, kan? Tapi mana lori yang melanggarnya? Ah… lantaklah. Tak kuasa aku nak ambil tahu. Apa ke jadah aku nak ambil tahu kalau by the time aku sampai ke Jambatan Besar tu dah pukul 6:30 PM!

Elok aje aku menyeberang dan mencecah tanah besar Semenanjung, tetiba keluar suara jantan dari corong radio baca info-trafik macam biasa — NPE jem, NKVE jem, PLUS jem, LEKAS jem, Kerinchi Link jem, Federal Hiway jem… eh… semuanya hiway lebuh raya belaka ek…? Malaysia memang mewah hiway rupa-rupanya.

Dan tetiba DJ tu kata “Kenderaan yang terlibat dalam kemalangan di Pulau Indah masih belum dialihkan dan keadaan trafik masih perlahan di sana.” Hotak hang! Aku dah menyeberang dah ni! But then again, even kalau aku dengar laporan ni sebelum aku tinggalkan ofis tadi pun, apa yang aku boleh buat pun kan? Kan? Macam mana pun memang itulah satu-satunya jalan keluar masuk ke Pulau Indah buat masa ni selagi jambatan yang satu lagi ke Putra Heights tu belum siap. Kena stand by khemah, joran, umpan dan sleeping bag dalam kereta aku lepas ni… adoi laaa…

Psiko Gila

Posted in Bebel, Teknologi on 22 Februari 2011 by Najwa Aiman

Okey… memang aku bukan spesies gila gadget, okey… Kalau henpon, selagi tak jahanam, selagi itulah dipakai walaupun model tu dah boleh dianggap zaman Flinstones. Tapi bila semua orang kat ofis ni — daripada bos-bos besar sampailah ke Eksekutif, Kerani bahkan Supervisor dan Drebar pun boleh baca emel ofis di mana-mana saja dan pada bebila masa, aku jadi psiko! Apa ke jadahnya kalau berada di luar ofis staf aku pula kena bacakan dan balas emel aku guna henpon dia! Semata-mata sebab henpon aku tak boleh baca emel! Astaga wa esta bagadud…

Tu pun sebenarnya aku boleh bertahan lagi. Psiko situasi macam tu memang tak boleh makan aku. Tapi bila hari tu aku masuk ofis selepas beberapa hari kerja kat luar, semua orang bercerita pasal satu upacara besar yang dia orang nak buat, aku ternganga-nganga. Upacara apa ni?

“Ada dalam emel. Semua orang dapat emel tu dua tiga hari lepas,” kata salah sorang staf.

Gambir Sulawesi betul…! Cet! That’s it! Aku kena tukar henpon! Aku kena cari henpon yang aku boleh baca emel walaupun masa tu aku tengah berak di tandas awam Dubai mahupun Iraq! Dan yang paling penting, henpon aku tu nanti mesti touchscreen! Yup! I think I’ll go for BB Torch 9800. Lantaklah kalau aku jadi FB addict lepas ni! Lantaklah!

Mythbusters – Kiblat Astro

Posted in Fiqh, Islam on 15 Februari 2011 by Najwa Aiman

Semua piring Astro menghala ke satu arah, kan? Dan sekarang hampir semua rumah ada Astro, kan? Rumah setinggan pun ada Astro. Rumah kat ceruk kampung pun ada Astro. Bangunan pencakar langit di tengah-tengah metropolitan pun ada Astro. Kedai runcit pun ada Astro. Semua piringnya menghala ke arah yang sama. Hasil eksperimen dan kaji selidik tak rasmi menggunakan kompas kiblat menunjukkan bahawa arah kiblat ialah lebih kurang 45° dari hala piring Astro. Lebih kurang je tau, bukan tepat-tepat. Maka tak ada lagi alasan tak boleh solat sebab tak tahu arah kiblat dalam negara Malaysia yang berlambak-lambak piring Astro ni kan?

Ada juga bakti Astro yang reputasinya ialah ‘Services currently not available’ ni kan? Kan? Bukan ke? Ke? Anyways, entri ni aku buat hasil ujikaji sendirian berhad yang aku buat menggunakan kiblat kompas yang murah je di beberapa lokasi berbeza sekitar Subang Jaya dan Petaling Jaya aje. Kalau hasil ujikaji aku ni tak betul, sila bagitau! Tengkiyu I luv u too…!

p/s: Dia orang tak nak letak Astro dalam tandas awam ke?

Rezeki Di Mana-Mana Tu Kat Mana?

Posted in Bencana, Ekonomi on 15 Februari 2011 by Najwa Aiman

“Rezeki ada di mana-mana,” biasanya gitulah orang cakap, kan? Tuhan beri rezeki pun macam-macam cara, kan? Tapi ada ke fenomena bahawa Tuhan beri rezeki — selain kepada individu insan — juga kepada negara atau kawasan? Tu dipanggil rezeki atau rahmat ek? Atau, rezeki itu ialah rahmat? Entahlah…

Sekarang ni kat Malaysia rezeki macam dah nak susut je. Tak ke? Minyak masak dah susah nak cari. Minyak petrol makin mahal. Sardin dalam tin berisi ikan sardin dah tak banyak berbanding sardin dalam tin berisi ikan mackerel. Kadar harga Astro dah naik sama tinggi dengan kadar kekerapan ‘Services currently not available’. Tak tahulah apa yang ASTRO improve sampai perlu kenakan kadar yang makin tinggi kat pengguna, kan?

Na’udzubillah… semoga Tuhan tak memberatkan rezeki dalam negara ni yang (pada pendapat aku yang berpendapatan rendah ni semata-mata) semakin berleluasa maksiat insan yang semakin hilang kepercayaan tentang wujudnya Tuhan dan hari akhirat. Begitu amat mudah bermaksiat seolah-olah mati itu adalah segala penyudah.

Ini sekadar peringatan serius yang tulus dan ikhlas buat diri dan ahli sendiri. Kau orang tak usahlah terasa hati ek… Dalam keadaan di mana Tuhan seakan memberi tanda akan menimpakan celaka dan malapetaka, maka biasanya sumpah seranah dah tak bertaraf doa lagi… lupakan ajelah… Rupa-rupanya bukan hanya rezeki yang ada di mana-mana. Bencana pun ada di mana-mana juga…

Kita…

Posted in Famili on 13 Februari 2011 by Najwa Aiman

Tahun ni upacara sambutan hari tambah umur Permaisuri aku lain sikit… eheks…! Selama ni sekadar beli kek dan hadiah langsung buat majlis kecil-kecilan anak beranak kat rumah. Macam biasalah tu. Tapi sebab bedey Permaisuri beta hari ni jatuh pada hari Sabtu, maka aku beri apa yang memang selama ni dia suka banget tapi jarang dan susah nak dapat. Nope! Bukan persetubuhanlah! Yang tu kerap dapat! Cet…! Bagero lu…!

Steamboat laaa… Kita orang memang suka banget steamboat. Tapi kat Malaysia ni kami anak beranak rasa susah bebenor nak dapat makan steamboat atas dua sebab yang jadi halangan utama — (1) Susah nak dapat yang diyakini halalan thoyiban; dan, (2) Mahal bebenor harga steamboat kat Malaysia ni, macam harga nak beli boat. Tapi sebab bedey Permaisuri punya pasal, maka aku dah plan sejak Disember lagi nak menabung sikit untuk buat upacara bedey untuk siang tadi… aharks!

Maka tadi kami pergilah ke Segi Seri 3 in 1 Steambot di Shah Alam tu. Best! Harganya berpatutan — RM25.00++ untuk yang dah serabai atas bawah (yakni 12 tahun ke atas) dan RM15.00++ untuk yang belum (yakni yang berumur 6 ke 11 tahun). Okeylah tu, kan? Lepas tu bukan sekadar steamboat, tapi juga ada BBQ, nasi goreng, sayur, lauk-lauk bufet… Perghhh…! Kenyang! kenyang! Burrrpp… Alhamdulillahilladzi ath amanaa, wa saqoo naa wa ja’alnaa minal muslimiin…

Errr… ni aku tolong iklan ni next time ke sana taukeh tak nak kasi free ke? Diskaun pun okey haper… eheks…!

Apa-apa hal pun, yang penting Permaisuri beta happy dan puas hati. Dia dah dapat hadiah hari jadi dia. Aku pula…? Ehem…! Kau orang pergii main jauh-jauh ek… Beta terasa macam mengantuk lak ni… Bye…!

Tentang Lina (Siri 55) – Serius Antarabangsa

Posted in Novel, Siri on 8 Februari 2011 by Najwa Aiman

PAGI. Di Malaysia. Tak sejuk macam kat UK. Aku tak pakai baju. Sekadar berseluar cerut sambil mop lantai. Ya… memang aku rajin. Aku tau. Tak payah puji, nanti aku malu… aharks…! Tiba-tiba abang posmen sibuk bunyikan hon motor dia yang bunyi macam anak burung enggang tersepit tu.

Aku pun bergegas ke pintu pagar. Nak apalah abang posmen ni pagi-pagi lagi dah menjerit-jerit melalak. Bukan ke sepatutnya dia hantar surat lambat lagi?

“Tolong sain sini,” dia kata sambil menunjukkan pada aku sehelai borang. Sambil tu dia serahkan kepada aku… errr… sebuah… atau sekeping… atau… apa pulalah penjodoh bilangan yang aku nak gunakan untuk benda ni? Sekepinglah! Senang cerita.

Pagi tu sebenarnya aku terima sekeping surat yang sebenarnya sebuah bungkusan daripada UK. Kalau daripada UK tu memang tak ada orang lainlah yang hantar tu. Mestilah Basheeran Zaman. Eh? Bukan ek? Oh… bukan rupa-rupanya… hehehe… Bungkusan tu daripada Liza.

Apa benda ni ya? Aku bergegas masuk ke rumah semula. Memang dah terlupa langsung dah tentang lantai yang masih belum habis mop tu. Pantas tangan aku buka bungkusan. Apa benda yang Liza bagi ni? Keras semacam aje. Pinggan ke?

Oh…! CD rupa-rupanya… Melihat cover CD tu serta-merta buat aku teringat pada salah satu sembang aku dengan dia sebelum ni tapi aku tak ingat sama ada sembang di telefon atau dalam surat. Yang aku ingat, memang dia dengan aku pernah sembang tentang muzik. Well… sebenarnya topik muzik tu memang salah satu topik yang kita orang kerap sembang sama ada dalam telefon atau surat. Bercerita tentang muzik yang diminati, dan, yang paling lazim sangat, masing-masing-masing berteori tentang cerita dan maksud di sebalik lirik lagu-lagu yang jadi topik perbahasan tu. Biasanya lagu Inggerislah, sebab Liza seorang siswa kesusasteraan Inggeris. Aku? Aku bukan hebat sangat berbahasa Inggeris tapi apa topik pun kalau sembang dengan awek aku mesti akan cuba masuk jugalah. Nak tunjuk handallah konon-kononnya kan… eheks…!

Anyways… CD tu ialah CD Celine Dion. Memang aku pernah cakap kat Liza dulu bahawa antara penyanyi orang putih yang aku minat ialah Celine Dion. Sememangnya semasa aku baru nak berangkat balik ke tanah air tu ada ura-ura Celine Dion nak keluarkan satu CD baru. Pernah gak cakap pada Liza bahawa next CD Celine keluar, kalau aku masih kat UK, aku akan cuba beli.

“Kat Malaysia pun boleh beli, kan?” dia kata.

“Kat Malaysia mahal,” aku balas. “Sekeping CD tu harganya boleh buat bekalan makanan seminggu tau.”

Dan sememangnya Liza bersetuju dengan aku sebab harga CD kat UK boleh dianggap amat murah berbanding di Malaysia. Malah boleh beli second hand lagi. Biasanya dengan harga 0.99 p, yang pada masa tu lebih kurang RM8.00 aje. Try cari CD harga tu kat Malaysia zaman tu kalau kau orang hebat sangat… aharks!

Tapi, seperti yang telah dijangkakan pun, memang aku tak sempat nak beli CD Celine tu. Bagi aku dah kira melepaslah tu. Zaman tu memang belum ada lagi kaedah nak download lagu secara haram dalam format MP3 ke, WMA ke, apa ke… Dan atas sebab tu aku terima dengan rela ajelah nasib aku yang tak ada rezeki nak beli CD Celine Dion tu.

Tapi barangkali betullah kata orang… bila kita reda pada suatu kehilangan, kita akan diberikan rezeki terkejut! Dan aku dapat CD terkejut! Astaga wa esta bagadud… Rezeki terkejut bagi aku tu bukanlah CD Celine Dion tu sangat sebenarnya. Rezeki terkejut tu ialah Liza yang masih ingat tentang aku! Adoi laaa

Ini memang satu benda serius beb! Ini bukan serius calang-calang beb… Ini serius antarabangsa beb!

Dan aku tiba-tiba jadi takut… Takut banget! Takut memikirkan apa sebenarnya yang ada dalam hati Liza. Takut memikirkan perasaan Liza yang sebenarnya terhadap aku. Sedangkan aku dah berada begitu amat jauh beribu-ribu kilometer daripada dia, dan dia masih ingat pada aku sampai sanggup belikan dan pos CD Celine Dion ni kepada aku! Weh! Aku dah bertekad sebelum ni akan jadi baik dan takkan mempermainkan hati dan perasaan perempuan walaupun perempuan dah mempermainkan hati dan perasaan aku macam produk Toys-R-Us. Lebih-lebih lagi hati dan perasaan perempuan seperti Liza. Oh tidak! Tidak! No! No! No! Bukan Liza! Aku tak mahu lukakan hati awek seperti Liza. Tak mahu!

Tapi aku kat Malaysia sekarang ni tengah sibuk nak kejar dan tawan hati gadis comel dan menarik bernama Zah. Gadis yang berjaya menawan lantas mengurung aku dalam Alcatraz emosi yang sungguh bertahap maximum security. Hujung minggu ni aku akan ikut dia ke Seremban. Jumpa kakak dia pula tu. Kakak bukan sebarang kakak tau. Ni kakak sulung dia tau! Yang dah ada empat orang anak tau! Alahai… Macam mana ni…???

Sebenarnya apa dia perasaan Liza terhadap aku ni? Apa? Boleh ke aku buat tanggapan yang Liza sayangkan aku dan anggap aku kekasih dia semata-mata sebab dia ingat tentang cita rasa muzik aku dan berbelanja wang beli CD dan pos nak menghantar CD Celine Dion terbaru kepada aku kat Malaysia ni? Hanya sebab tu? Kalau aku fikir dia anggap aku kekasih hanya atas sebab tu, aku layak jadi jantan perasan tak?

Tapi kalau aku tak anggap macam tu, aku layak dianggap jantan kejam pula tak? Jantan yang mempermainkan hati dan perasaan gadis sebaik dan setulus Liza?

So macam mana ni? Perlu tak aku balas surat panjang yang mengiringi CD dia tu dengan pertanyaan “What am I to you, Liza?” Patut ke?

Dan kalau dia balas “You’re someone I love,” aku nak buat macam mana lepas tu? Tunggu Liza kembali ke tanah air dan lupakan Zah yang — sama ada Zah sendiri sedar atau tak — dah tawan hati aku sejak sebelum aku ke UK lagi? Zah yang aku tak dapat nak buang dari imaginasi dan ingatan walau macam mana pun aku cuba? Zah yang sentiasa sambut aku datang dengan senyuman mesra dan manisnya walau penat macam mana pun dia? Zah yang sehingga ke saat tu tak pernah lagi aku nampak wajah dia tanpa senyuman, atau diukir kemarahan, kesedihan mahupun keseriusan?

Dan kalau aku tunggu dengan setia kepulangan Liza, dan tanamkan cinta dan kasih kepada dia (yang sememangnya pernah aku fikir dan inginkan macam tu pun sebelum ni), ada jaminan ke yang aku lepas tu akan dapat lupakan Zah? Sedangkan semasa masih dengan Lina H dulu pun aku tak dapat buang Zah, inikan pula… adoi laaa

Apa patut aku buat ni…? Waktu untuk ikut Zah ke Seremban tak lama aje akan berkunjung dalam dua tiga hari lagi ni. Patut aku ikut aje Zah ke Seremban dan buat keputusan berdasarkan apa yang berlaku kat sana nanti? Atau aku buat keputusan sekarang dan putuskan sama ada patut ikut Zah ke Seremban atau tak?

Oh… kepada siapa aku nak mengadu hal ni…? Sebelum ni aku mengadu kat siapa ek? Tak ada siapa pun. Aku handle sendiri aje. Tapi kali ni…?

Kena rujuk kepada Garn, Kid dan Shagul ke…? Ajak dia orang datang rumah sambil main kucing dengan aku? Eh? Main kucing?

Wallaweh! Hal serius ni weh! Nak main-main pula ek? Main kucing pula tu! Tapi bila ajak dia orang datang rumah, dan bila dah lepak dengan dia orang, memang aku takkan keluarkan masalah aku punya. Sesi tu akan jadi sesi lepak sesama jantan punya. Dan aku —macam biasa — akan rasa terhina amat kalau aku terpaksa rujuk kat orang tentang masalah emosi aku… adeh!

Aku nak tanya siapa ni…? Dan patut ke aku teruskan rancangan aku membalas surat Liza dengan pertanyaan tulus ikhlas aku tu? Dan bersedia ke aku dengan respons yang sewajarnya nanti?

Dan… jauh di sudut paling dalam di hati aku ni, perasaan apa sebenarnya yang aku ada terhadap Liza…? Hmmm… perasaan apa ek…?

Aku kena buat muhasabah diri ni. Kena buat penilaian sendiri ni. Mesti!

Bahawa aku memang ada keinginan untuk jadikan Liza teman sehati sejiwa aku? Gadis seperti Liza tu?

Ya.

Bahawa aku amat berharap Liza sayang pada aku dan mahukan aku sebagai kekasih dia?

Ya.

Bahawa aku akan bahagia kalau Liza ada bersama aku?

Ya.

Bahawa aku akan selesa setiap kali di sisi Liza?

Ya.

Bahawa aku tak boleh nak rasa marah bila ditemani Liza?

Ya.

Alamak! Ini memang isu serius antarabangsa beb…!!!

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Kesempatan Merayap

Posted in Bodoh, Famili, Sosial on 7 Februari 2011 by Najwa Aiman

Tahun Baru Cina ni ialah tahun arnab, kan? Arnab ni pemalu kan sifatnya? Tapi sekali beranak… tu dia! Ramai sungguh orang balik kampung sebab lebuh raya KESAS lengang as expected. Maka aku yang memang pemandu selamat ni pun teringin memandu dengan lebih santai kononnya. Kononnya laaa… Ramai sungguh warga KL yang masih ada kampung halaman kat tempat lain. Seronoknyaaa….! Maka oleh sebab aku anak beranak tak balik kampung, maka kita orang bercadang nak buat dua perkara yang dah lama rancang nak buat.

Makan Seafood
Maka kita orang ke Pulau Indah. Kenapa Pulau Indah? Sebab kalau nak ke Pulau Pinang, Pulau Pangkor mahupun Pulau Pandan jauh ke tengah, mesti trafik jem macam gampang punya… hehehehe… Dan kena berbelanja lebih untuk minyak petrol dan tol gak. Maka atas hikayat kengkawan yang sesetengahnya exaggerate, sesetengahnya facts, dan sesetengahnya fiksyen, maka aku bawalah famili aku yang tak berdosa tu ke Laguna Pulau Indah.

Memang ada satu restoran seafood kat situ. Lokasinya di tebing. Tebing apa? Ni yang aku kompius ni. Aku pun tak tau tebing sungai atau tebing laut sebab warna air tu nak kata laut pun bukan, sungai pun bukan. Entah-entah parit. Tapi apa-apa hal pun, kita orang sekeluarga amat berpuas hati kerana makanan kat situ agak menepati cita rasa. Aku paling puas hati sebab tomyam yang disediakan memang menepati cita rasa aku. Dah bertahun-tahun aku memburu tomyam yang rasanya macam tu. Tak pernah dapat. Akhirnya ketemu gak kat Laguna! Oh… alhamdulillah! Aku akan hanya makan tomyam Laguna je lepas ni. Lepas tu kita orang jalan-jalan kaki kat sekitar Laguna tu. Banyak orang mancing ikan. Romen-romen tak nampak sangat barangkali sebab masih terang sebab kita orang berangkat balik menjelang Maghrib. Agaknya lepas Maghrib baru aktiviti merayap jari-jemari diaktifkan kut? Banyak sikit setan masa tu.

Pergi i-City Shah Alam
Pergi i-City Shah Alam ni bukanlah aku nak sangat sebab bagi aku macam tak berfaedah je pergi tengok pokok-pokok yang dihias lampu, apatah lagi kalau tengok lampu. Aku kata pada Permaisuri kalau nak tengok tu, kat Bulatan Assunta dan Bulatan Selangor pun ada… aharks..! Tapi sebab kengkawan dia — sebagaimana kengkawan aku gak — meracun dan mengacum mengatakan i-City Shah Alam tu teramatlah best dan seronoknya, maka aku pun dengan suka hati membawa seluruh famili aku ke situ malam berikutnya. Sampai-sampai aje, kena bayar parking RM10.00 hengget. Mak aiiii…! Aku parking kat AmCorp Mall sehari suntuk pagi sampai petang pun baru RM9.00 hengget jek. Cet! Tapi tak apa. Kat dalam tu nanti mesti best punye! Maka kami pun berjalan dengan hati yang girang ke arah cahaya lampu warna-warni yang dah nampak dari jauh tu. Ooo… ada taman kecil-kecil rupa-rupanya i-City ni yang di dalam taman kecil-kecil tu ada tema tertentu ek? Kata orang yang jaga pintu masuk taman kecil-kecil tu le. Kat mata aku yang aku nampak ialah tema kepala hotak mak bapak dia. Tak ada beza apa-apa pun. Tapi nak masuk setiap satu taman kecil tu kena bayar. Aku tanya Permaisuri aku sama ada dia nak masuk atau tak. “Kena bayar? Tak payahlah kanda,” jawabnya. Nasib baik Permaisuri aku tu bijak… eheks…

Pastu kami jalan-jalan lagi. Hati dah makin boring. Pe ke benda yang bagusnya i-City ni? Kan aku dah kata, setakat tengok lampu warna-warni je. Kat jalan raya pun ada lampu warna-warni merah oren hijau. Lepas tu sampai ke Snow House. Ooo… ada rumah salji ek? Nak masuk kena sewa baju sejuk macam kat Eskimo. Nak masuk pula? Ekekekeke… nak masuk kena bayar — dewasa RM50.00 hengget dan yang belum baligh RM25.00 hengget. Tu dia! Aku minta Permaisuri aku tepon kengkawan dia dan tanya betul ke kadar harga tu atau depa ambil kesempatan sempena musim cuti? Kawan dia reply lagi cantik — sebelum ni tak kena bayar apa-apa pun! Masuk taman kecil mana-mana pun free je. Dan paling best, parking dulu free jek!

Aku bisik kat Permaisuri “Kanda rasa ni the first and the last kita ke sini kut?” dan Permaisuri aku angguk bersetuju. On the way balik kami singgah 7-Eleven dan beli burger serta hot dog buat makan malam. Bukan tak nak makan kat kedai di i-City tapi aku beli air tin tadi kat situ je dah harga RM2.50!

Malaysia… Malaysia… Cepat sungguh ambil kesempatan dari kebongokan orang yang tak pernah tengok lampu warna-warni atas pokok…