Tentang Lina (Siri 54) – Tapak Pertama, Langkah Ke Berapa…?

LENCUN. Satu perkataan tu aje yang aku boleh gambarkan keadaan tubuh badan aku bila kembali ke tanah air. Alam semula jadi memang dah demikian ditentukan fitrahnya oleh Tuhan, agaknya ya? Bila dah bertahun tubuh badan mengadaptasi diri dengan iklim sejuk beku peti ais, nak laras semula tubuh badan kepada iklim tempat tumpah darah ni memang seksa sikitlah mula-mula tu. Orang lain elok relaks aje, aku pula rasa panas bahang berpeluh-peluh berlengas-lengas seluruh badan sampai ke celah-celah kangkang. Kalau macam ni kena tambah stok seluar dalam nampaknya ni… adoi laaa… Tak pun tak payah pakai seluar dalam kut? Pakai kain pelekat aje…?

Anyways… yang penting aku dah berada di Malaysia. Tubuh badan nak sesuaikan diri dengan iklim tropika ni tak sepenuhnya dalam kawalan aku. Faktor biologi dan semula jadi pun jadi syarat taklukan. Dulu menyumpah-nyumpah sebab cuaca sejuk teramat. Sekarang merungut-rungut sebab waktu malam pun rasa panas bangat. Dasar manusia tak reti nak bersyukur ke aku ni ek? Aduhai…

Tapi ada satu elemen lain yang aku kena sesuaikan diri juga — elemen rutin. Yang ni memang dalam kawalan aku, tapi bukan senang nak ubah juga weh!

Bila dah terbiasa bersembang di telefon hampir setiap malam dengan Liza dulu, rasa kekok juga sikit bila malam muncul di langit Malaysia ni tanpa rutin sembang dengan Liza. Pulak dah… Surat? Poskad? Entahlah… Memang aku ada bagi Liza alamat rumah aku kat tanah air hari tu bila dia minta. Tapi tak tahulah sama ada dia akan hantar surat atau tak.

You don’t have to remember me if you don’t want to,” kata Liza semasa kat airport hari tu. Tersentak juga aku sekejap bila dia cakap macam tu.

“Kenapa cakap macam tu?” aku tanya dia dengan jujur dan ikhlas. Terkejut aku pun belum hilang lagi.

“Manalah tau kan…” dia balas. “Orang dah jauh… Dah tempuh alam baru. Alam kerja.”

Entah apalah agaknya yang berlegar-legar dalam kepala dia semasa dia cakap macam tu. Aku boleh buat spekulasi tapi aku tak gamak nak buat. Takut nak buat spekulasi pun ada gak sebenarnya.

Anyways… memang dah lama benar sangat banget aku tak fikir dan tak ingat pasal Lina H. Aku dah nyaris terlupa pun fasal dia sehinggalah tiba suatu hari tu masa kelas CLP kat Brickfields, salah sorang kawan sekelas CLP yang dulu sama-sama buat A-Level kat Shamelin cakap “Lina mungkin nak masuk sini buat CLP gak.”

Huh? Kenapa pula? Sekarang ni dia buat CLP ke? Dia buat kat mana? Aku tak tanyalah soalan tu tapi sorang member lain tanya.

“Sekarang dia buat kat UM. Tak tahulah kenapa dia nak tukar buat kat sini pula.”

Ada-ada aje… Lantaklah… Tak ada kena mengena dengan aku. Tak berminat nak tahu pun. Tapi dalam tak berminat nak tahu tu, kepala otak aku menjelajah ke alam teori jugalah. Pelik rasanya kalau dah dapat buat CLP kat institusi yang memang reputasi jurusan perundangannya begitu tersohor gitu, tiba-tiba nak tukar ke kolej swasta yang… yang… well… tersohor juga sebenarnya…

Dan teori aku tak dapat elak daripada mengaitkan Mr. Biawak dalam hal ni. Barangkali kat Brickfields tu lebih mudah nak jumpa Mr. Biawak sebab kalau UM, mungkin susah Mr. Biawak nak masuk dan keluar. Begitu juga dengan Lina sendiri. Barangkalilah…

Dan kebarangkalian tu memang betul sebab suatu petang tu selepas habis kelas, macam biasa aku tunggu bas kat Jalan Traverse. Ya… masa tu memang ada bus stop kat depan kuarters KTM tu. Dan ya, dulu memang ada kuarters KTM kat situ. Sekarang dah ada KL Sentral kat situ. Sebiji pun kuarters tu dah tak tinggal dah. Semasa aku baik punya rehat tunggu bas kat bus stop yang reka bentuknya memang dah tak wujud lagi sekarang ni kecuali kat kampung-kampung, tiba-tiba aku nampak Lina H pun berjalan datang hampir ke bus stop tu. Ooo… dia pun naik bas sari situ ek? Dan beberapa ketika lepas tu, Mr. Biawak pun datang gak sambil kunyah roti bun. Kelaparanlah tu agaknya. Pun tunggu bas kat situ ek? Destinasi yang sama kut. Dah kahwin agaknya dia orang tu.

Anyways… kelibat Lina H yang kelihatan depan mata kepala aku sendiri masa tu dah tak mencetuskan apa-apa emosi pun dalam hati dan perasaan jiwa ni. Tak payahlah susah-susah nak analisa petanda. Aku tau dah apa petandanya — aku dah tak hairan langsung dah kat Lina H… aharks!

Tapi berbeza dengan awek sorang lagi ni. Awek sorang lagi ni masih mencetuskan sikit emosi dalam jiwa aku biarpun dia tak ada depan mata. Awek tu cuma tukar abjad N kepada Z aje… eheks…! Awek tu ialah Liza.

Aku sangka Liza dah jadi salah satu topik sejarah riwayat hidup aku ni. Aku fikir semasa di London Heathrow hari tu Liza ucapkan ‘Selamat jalan’ yang disertai ‘Selamat tinggal’ kepada aku selain daripada ‘bon voyage’ yang menyayat hati aku. Oleh sebab tu aku pun mulakan proses yang penuh kesakitan ni untuk sikit demi sikit delete fail dia dari dalam memori kepala otak aku ni. Tapi…

Hari tu posmen hantar surat macam biasa, tapi sebagai penghuni rumah yang waktu siangnya tak ada apa-apa aktiviti selain makan free dan tidur free, maka akulah orangnya yang jadi tukang kutip surat dari dalam peti surat dan bawa masuk rumah. Memang tak pernah dapat surat untuk aku daripada sesiapa pun waima surat minta hutang daripada penaja pelajaran aku sekalipun.

Tapi hari tu, dalam beberapa keping surat rasmi yang ada tu, sekeping daripadanya nampak sungguhlah amat tak rasminya. Sampulnya warna hijau cair. Tebalnya lain macam. Dan setemnya — daripada UK! Dialamatkan kepada aku!

Dan dari tulisan tangan yang elok molek atas sampul tu aku dah tau siapa yang hantar — Liza! Adoi…!

Panjang suratnya. Beberapa helaian jugalah. Patutlah tebal. Walaupun masih belum dapat pecahkan rekod ‘watikah pelantikan’ yang  aku karang untuk Zah dan Lina W dulu, tapi tetap panjang dan teballah juga surat Liza ni. Dan membaca suratnya tu seolah-olah aku dapat tengok dan dengar dia berceloteh dengan penuh keletah di depan mata kepala aku sendiri. Imbasan kenangan tatkala dia datang mengejut ke rumah aku di Leeds sambil buat lawatan dan lintasan hormat kat bilik tidur aku dulu menerpa bayangan — lesung pipitnya, gelak ketawanya, dan ‘entah’nya…

Aku tak pasti sama ada aku patut layan atau tak hubungan dengan Liza ni bila pada masa yang sama aku dah berada hampir dengan Zah. Dan aku tak boleh nafikan bahawasanya hati aku lebih menjurus kepada Zah. Ada tarikan yang amat misteri yang tak dapat aku huraikan tentang Zah ni. Sejak dulu sampai sekarang aku tak faham dan tak dapat nak huraikan tentang tarikan yang ada pada diri Zah ni. Memandang dia — wajahnya, senyumannya, gerak-gerinya, lenggok kepala dan badannya, semuanya — akan mempesonakan aku dan aku tak dapat nak describe dan huraikan macam mana dan kenapa… entahlah…

Aku tak tahu lagi macam mana nak dapatkan confirmation daripada Zah ni. Patut ke aku dapatkan confirmation dia ek? Akan menjadi ke? Kalau dah dapat confirmation Zah, maknanya… hmmm… maknanya apa ek…? Adoi laaa

Maka aku kena buat rancangan nampak gayanya ni. Kena ajak Zah keluar dating. Cari masa dan lokasi yang sesuai. Lepas tu… lepas tu apa ya…? Tanya dia direct? Macam orang bodoh aje aku nanti… isy…

Apa-apa hal pun aku kena balas surat Liza dulu. Dan memang aku balas. Bercerita tentang betapa panasnya cuaca kat Malaysia ni. Betapa berlengasnya tubuh badan sementara nak sesuaikan diri dengan iklim Khatulistiwa. Tentang kelas CLP. Tentang naik bas mini setiap petang pergi dan balik ke kelas CLP. Tentang Mr. Ng. Yang jadi salah sorang lecturer CLP tu sebenarnya ialah DPP yang sering namanya masuk akhbar. Tentang Mr. Karpal Singh yang bersopan-santun dalam mahkamah tapi ganas brutal dalam Parlimen. Tentang restoran seniwati Rubiah Suparman yang tersohor dengan watak Dayang Suhana tak jauh dari kolej CLP tu. Tentang kaum perempuan yang kita orang tercuri-curi dengar sembang-sembang dia orang kat restoran tu bercerita tentang setokin yang dipakai oleh Mr. Ng… macam-macam ceritalah…

Pada masa yang sama, kepala aku sentiasa dok fikirkan rancangan nak berjumpa dengan Zah. Sejak balik ke Malaysia ni, aku sekadar sembang kat telefon aje dengan dia. Tak pernah bersua muka lagi. Kenapa?

Takut…

Ya bang… takut…

Takut kalau-kalau bila berjumpa dengan dia, dia tak semesra sebelum aku berangkat ke UK dulu. Takut kalau-kalau aku ternampak dia dengan balak mana-mana entah. Takut kalau-kalau dia akan bagi tau aku apa yang aku dok khuatir selama ni… alahai…

Nak bertemu Zah ni macam nak masuk pertandingan gusti pula ek? Kena buat persediaan fizikal dan mental. Mental, nak pastikan aku kuat terima apa saja natijah daripada kata-kata dia nanti. Fizikal, nak pastikan aku tetap nampak seksi walaupun hati bakal kecewa… ekekekeke… alahai…

Maka untuk kekuatan mental tu, aku suka lepak-lepak dengan kawan-kawan dan para sahabat. Dan macam biasa juga, bila lepak-lepak macam tu, aku lebih banyak diam dan dengar daripada bercakap. Macam-macam idea dapat bila duduk diam dan dengar tu. Kalau zaman tu dah ada blog, dah tentu semua topik sembang tu aku dah masukkan dalam blog… aharks…!

Jadi apa rencana aku dengan Zah ni ek? Macam menyejukkan pinggan yang panas kut? Tak boleh terus siram air. Nanti retak. Hati umpama pinggan kaca… amboi… Falsafah lagi ke ni…?

Jadi aku mulakan dengan melawat dia di ofis dia tu. Pagi tu aku masak nasi goreng. Masukkan dalam bekas dan aku naik bas bawa bekalan nasi tu ke ofis dia. Agak-agak tengah hari aku tiba ke hospital tu. Terus cari dia dan tawarkan diri untuk teman dia makan tengah hari.

Memang dia terkejut nampak aku tiba-tiba tercongok kat ofis hari tu. Tapi pada masa yang sama, dia ukir senyuman yang selama ni buat aku khayal terawang-awang… oh… betapa manis dan anggun senyumannya sejak dulu hingga kini… oh… Alangkah bertuahnya jantan yang jadi suami dia nanti… Hati dalam keadaan mendidih pun boleh sejuk bila nampak dia senyum…

Waktu makan tengah hari tu kami ke kafeteria hospital. Dia ke kaunter beli air dan ambil dua biji pinggan untuk berkongsi nasi goreng yang aku masak tu.

“Sedap,” dia puji. Tak tahulah sama ada beli jiwa atau memang ikhlas. Tapi aku rasa dia ikhlaslah sebab bila aku rasa nasi goreng yang aku sendiri masak tu, aku sendiri pun rasa agak lazat gak nasi goreng tu… hehehehe errr… jangan marah hah…

“Malulah Zah macam ni,” dia kata lagi.

“Kenapa? Zah masak tak sedap ke?”

Dia tak jawab, tapi dia sekadar tergelak kecil. Manis bunyi gelaknya. Oh… syahdu lagi aku…

Dan aku segera ambil peluang bertemu dia hari tu untuk buat next appointment. Temu janji berikut yang sepatutnya lebih signifikan. Temu janji yang aku harap akan beri kata penentu. Penentu masa depan ke? Well… begitulah cadangnya. Dia setuju ke agaknya? Boleh ke dia jumpa aku? Atau dia dah ada temu janji lain? Alamak!

“Nak keluar dengan Dzam weekend ni?” aku tanya terus terang. Apa nak jadi, jadilah.

“Zah ingat weekend ni nak pergi Seremban,” dia balas.

Seremban?

“Nak pergi rumah kakak,” dia sambung sebelum sempat aku suarakan pertanyaan dalam kepala otak aku tadi.

Oh… rumah kakak dia… Ada sesuatu menerpa kepala aku masa tu. Teringat semula sewaktu aku kerja kereta api dulu. Aku masih ingat lagi dia terus menumpang kereta api dari KL dan turun di Seremban.

“Dzam ikut Zah pergi Seremban nak?”

Pelawaan tu membuatkan nasi goreng lazat yang aku masak tu terlekat sekejap kat kerongkong. Uhuk! Dia ajak aku pergi Seremban jumpa kakak dia?

“Boleh ke…?” aku tanya lepas meneguk air hampir suku gelas.

“Boleh! Dzam ikut ya?”

Macam mana? Ikut ke tak? Berani betul dia ajak aku pergi jumpa kakak dia ek…? Hmmm… Ni dah masuk kategori berat ni. Aku ikut dia pergi Seremban?

“Tidur sana ke?” aku tanya.

“Kalau nak, boleh juga,” dia jawab. “Kalau nak, kita pergi hari Sabtu lepas Zah kerja, balik KL hari Ahad.”

Alamak! Gatal mulut aku ni! Tapi… tapi… isy… Bagi Zah, ajak lelaki asing macam aku jumpa dan bermalam di rumah kakak dia ni dianggap perkara biasa, atau bagi dia aku lelaki luar biasa yang calang-calang boleh diajak bermalam di rumah kakak dia? Yang mana satu? Dan kenapa?

Kalau minta dia bagi jawapan kepada persoalan aku masa tu memang sahihlah aku ni bangang, kan? Apa ke jadahnya? Kalau aku nak jawapan tu, aku kena ikut rencana dia tadi. Ikut dia ke rumah kakak dia di Seremban tu. Aku nak buat apa sebenarnya ikut dia ke rumah kakak dia tu ya? Berkenalan dengan keluarga kakak dia?

Ini petanda juga ke? Petanda bahawa pintu untuk aku dipelawa masuk ke dalam keluarga dia telah dibuka? Betul ke apa yang aku baca ni…? Barangkali ini petanda yang menyatakan bahawa aku antara lelaki yang boleh diterimanya untuk masuk ke mahligai hatinya? Benar ke? Mungkin ini tapak pertama untuk aku mengatur langkah yang selanjutnya…?

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

6 Respons to “Tentang Lina (Siri 54) – Tapak Pertama, Langkah Ke Berapa…?”

  1. kira ni anjakan paradigma dalam hidup lu la ye?

  2. Kidmatmetal Says:

    Descripsi tentang L H timbul lagi.. Half truth? Full truth or bloody fool… Mmmm…. Niat mesti baik brader… Nanti kena bala… Betul kata polis internet tu… Ni betul2 nak serupa dgn orng yg masih idup…. So mls dah aku nak masuk campur…atas tu kena tukar sikit… Masih mati atau telah hidup…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: