Tentang Lina (Siri 55) – Serius Antarabangsa

PAGI. Di Malaysia. Tak sejuk macam kat UK. Aku tak pakai baju. Sekadar berseluar cerut sambil mop lantai. Ya… memang aku rajin. Aku tau. Tak payah puji, nanti aku malu… aharks…! Tiba-tiba abang posmen sibuk bunyikan hon motor dia yang bunyi macam anak burung enggang tersepit tu.

Aku pun bergegas ke pintu pagar. Nak apalah abang posmen ni pagi-pagi lagi dah menjerit-jerit melalak. Bukan ke sepatutnya dia hantar surat lambat lagi?

“Tolong sain sini,” dia kata sambil menunjukkan pada aku sehelai borang. Sambil tu dia serahkan kepada aku… errr… sebuah… atau sekeping… atau… apa pulalah penjodoh bilangan yang aku nak gunakan untuk benda ni? Sekepinglah! Senang cerita.

Pagi tu sebenarnya aku terima sekeping surat yang sebenarnya sebuah bungkusan daripada UK. Kalau daripada UK tu memang tak ada orang lainlah yang hantar tu. Mestilah Basheeran Zaman. Eh? Bukan ek? Oh… bukan rupa-rupanya… hehehe… Bungkusan tu daripada Liza.

Apa benda ni ya? Aku bergegas masuk ke rumah semula. Memang dah terlupa langsung dah tentang lantai yang masih belum habis mop tu. Pantas tangan aku buka bungkusan. Apa benda yang Liza bagi ni? Keras semacam aje. Pinggan ke?

Oh…! CD rupa-rupanya… Melihat cover CD tu serta-merta buat aku teringat pada salah satu sembang aku dengan dia sebelum ni tapi aku tak ingat sama ada sembang di telefon atau dalam surat. Yang aku ingat, memang dia dengan aku pernah sembang tentang muzik. Well… sebenarnya topik muzik tu memang salah satu topik yang kita orang kerap sembang sama ada dalam telefon atau surat. Bercerita tentang muzik yang diminati, dan, yang paling lazim sangat, masing-masing-masing berteori tentang cerita dan maksud di sebalik lirik lagu-lagu yang jadi topik perbahasan tu. Biasanya lagu Inggerislah, sebab Liza seorang siswa kesusasteraan Inggeris. Aku? Aku bukan hebat sangat berbahasa Inggeris tapi apa topik pun kalau sembang dengan awek aku mesti akan cuba masuk jugalah. Nak tunjuk handallah konon-kononnya kan… eheks…!

Anyways… CD tu ialah CD Celine Dion. Memang aku pernah cakap kat Liza dulu bahawa antara penyanyi orang putih yang aku minat ialah Celine Dion. Sememangnya semasa aku baru nak berangkat balik ke tanah air tu ada ura-ura Celine Dion nak keluarkan satu CD baru. Pernah gak cakap pada Liza bahawa next CD Celine keluar, kalau aku masih kat UK, aku akan cuba beli.

“Kat Malaysia pun boleh beli, kan?” dia kata.

“Kat Malaysia mahal,” aku balas. “Sekeping CD tu harganya boleh buat bekalan makanan seminggu tau.”

Dan sememangnya Liza bersetuju dengan aku sebab harga CD kat UK boleh dianggap amat murah berbanding di Malaysia. Malah boleh beli second hand lagi. Biasanya dengan harga 0.99 p, yang pada masa tu lebih kurang RM8.00 aje. Try cari CD harga tu kat Malaysia zaman tu kalau kau orang hebat sangat… aharks!

Tapi, seperti yang telah dijangkakan pun, memang aku tak sempat nak beli CD Celine tu. Bagi aku dah kira melepaslah tu. Zaman tu memang belum ada lagi kaedah nak download lagu secara haram dalam format MP3 ke, WMA ke, apa ke… Dan atas sebab tu aku terima dengan rela ajelah nasib aku yang tak ada rezeki nak beli CD Celine Dion tu.

Tapi barangkali betullah kata orang… bila kita reda pada suatu kehilangan, kita akan diberikan rezeki terkejut! Dan aku dapat CD terkejut! Astaga wa esta bagadud… Rezeki terkejut bagi aku tu bukanlah CD Celine Dion tu sangat sebenarnya. Rezeki terkejut tu ialah Liza yang masih ingat tentang aku! Adoi laaa

Ini memang satu benda serius beb! Ini bukan serius calang-calang beb… Ini serius antarabangsa beb!

Dan aku tiba-tiba jadi takut… Takut banget! Takut memikirkan apa sebenarnya yang ada dalam hati Liza. Takut memikirkan perasaan Liza yang sebenarnya terhadap aku. Sedangkan aku dah berada begitu amat jauh beribu-ribu kilometer daripada dia, dan dia masih ingat pada aku sampai sanggup belikan dan pos CD Celine Dion ni kepada aku! Weh! Aku dah bertekad sebelum ni akan jadi baik dan takkan mempermainkan hati dan perasaan perempuan walaupun perempuan dah mempermainkan hati dan perasaan aku macam produk Toys-R-Us. Lebih-lebih lagi hati dan perasaan perempuan seperti Liza. Oh tidak! Tidak! No! No! No! Bukan Liza! Aku tak mahu lukakan hati awek seperti Liza. Tak mahu!

Tapi aku kat Malaysia sekarang ni tengah sibuk nak kejar dan tawan hati gadis comel dan menarik bernama Zah. Gadis yang berjaya menawan lantas mengurung aku dalam Alcatraz emosi yang sungguh bertahap maximum security. Hujung minggu ni aku akan ikut dia ke Seremban. Jumpa kakak dia pula tu. Kakak bukan sebarang kakak tau. Ni kakak sulung dia tau! Yang dah ada empat orang anak tau! Alahai… Macam mana ni…???

Sebenarnya apa dia perasaan Liza terhadap aku ni? Apa? Boleh ke aku buat tanggapan yang Liza sayangkan aku dan anggap aku kekasih dia semata-mata sebab dia ingat tentang cita rasa muzik aku dan berbelanja wang beli CD dan pos nak menghantar CD Celine Dion terbaru kepada aku kat Malaysia ni? Hanya sebab tu? Kalau aku fikir dia anggap aku kekasih hanya atas sebab tu, aku layak jadi jantan perasan tak?

Tapi kalau aku tak anggap macam tu, aku layak dianggap jantan kejam pula tak? Jantan yang mempermainkan hati dan perasaan gadis sebaik dan setulus Liza?

So macam mana ni? Perlu tak aku balas surat panjang yang mengiringi CD dia tu dengan pertanyaan “What am I to you, Liza?” Patut ke?

Dan kalau dia balas “You’re someone I love,” aku nak buat macam mana lepas tu? Tunggu Liza kembali ke tanah air dan lupakan Zah yang — sama ada Zah sendiri sedar atau tak — dah tawan hati aku sejak sebelum aku ke UK lagi? Zah yang aku tak dapat nak buang dari imaginasi dan ingatan walau macam mana pun aku cuba? Zah yang sentiasa sambut aku datang dengan senyuman mesra dan manisnya walau penat macam mana pun dia? Zah yang sehingga ke saat tu tak pernah lagi aku nampak wajah dia tanpa senyuman, atau diukir kemarahan, kesedihan mahupun keseriusan?

Dan kalau aku tunggu dengan setia kepulangan Liza, dan tanamkan cinta dan kasih kepada dia (yang sememangnya pernah aku fikir dan inginkan macam tu pun sebelum ni), ada jaminan ke yang aku lepas tu akan dapat lupakan Zah? Sedangkan semasa masih dengan Lina H dulu pun aku tak dapat buang Zah, inikan pula… adoi laaa

Apa patut aku buat ni…? Waktu untuk ikut Zah ke Seremban tak lama aje akan berkunjung dalam dua tiga hari lagi ni. Patut aku ikut aje Zah ke Seremban dan buat keputusan berdasarkan apa yang berlaku kat sana nanti? Atau aku buat keputusan sekarang dan putuskan sama ada patut ikut Zah ke Seremban atau tak?

Oh… kepada siapa aku nak mengadu hal ni…? Sebelum ni aku mengadu kat siapa ek? Tak ada siapa pun. Aku handle sendiri aje. Tapi kali ni…?

Kena rujuk kepada Garn, Kid dan Shagul ke…? Ajak dia orang datang rumah sambil main kucing dengan aku? Eh? Main kucing?

Wallaweh! Hal serius ni weh! Nak main-main pula ek? Main kucing pula tu! Tapi bila ajak dia orang datang rumah, dan bila dah lepak dengan dia orang, memang aku takkan keluarkan masalah aku punya. Sesi tu akan jadi sesi lepak sesama jantan punya. Dan aku —macam biasa — akan rasa terhina amat kalau aku terpaksa rujuk kat orang tentang masalah emosi aku… adeh!

Aku nak tanya siapa ni…? Dan patut ke aku teruskan rancangan aku membalas surat Liza dengan pertanyaan tulus ikhlas aku tu? Dan bersedia ke aku dengan respons yang sewajarnya nanti?

Dan… jauh di sudut paling dalam di hati aku ni, perasaan apa sebenarnya yang aku ada terhadap Liza…? Hmmm… perasaan apa ek…?

Aku kena buat muhasabah diri ni. Kena buat penilaian sendiri ni. Mesti!

Bahawa aku memang ada keinginan untuk jadikan Liza teman sehati sejiwa aku? Gadis seperti Liza tu?

Ya.

Bahawa aku amat berharap Liza sayang pada aku dan mahukan aku sebagai kekasih dia?

Ya.

Bahawa aku akan bahagia kalau Liza ada bersama aku?

Ya.

Bahawa aku akan selesa setiap kali di sisi Liza?

Ya.

Bahawa aku tak boleh nak rasa marah bila ditemani Liza?

Ya.

Alamak! Ini memang isu serius antarabangsa beb…!!!

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

6 Respons to “Tentang Lina (Siri 55) – Serius Antarabangsa”

  1. jom join gerakan sokong poligami…

  2. bahaya tu..gua akan kuatkuasakan nombor kod…

    untuk kebajikan ahli gua tubuh khairat kematian..

    • Errr… walaupun aku rasa cadangan tu teramat harem dan gampang, tapi aku amat bersetuju banget bahawa idea mengadakan khairat kematian tu sungguh amat praktikal lagi relevan serta bermanfaat kepada para ahli! Ekekekekeke…. aiyaaaarrrkkk…!!!

  3. serius!
    lu cute bersama kucing!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: