Seribu Kali Kalau Mampu

Hening sungguh pula malam ni… Aku jalan kaki ikut jalan biasa dari masjid ke rumah selepas terawih. Tapi ada rasa bezalah malam ni berbanding malam-malam sebelum ni. Ada yang tak ada malam ni… rumah fesyen lama kat hujung lorong ni tak ada manusia yang selalu lepak layan motor dan gitar kat pintu pagar. Rumah tepi simpang yang memang bela teramat banyak kucing yang selalu lepak dan mengiau-ngiau dari tepi jalan bila aku melintas tak nampak sekor pun malam ni. Rumah orang kaya dua tingkat opposite kepala simpang yang biasa ada suara bebudak menjerit-jerit jadi senyap sunyi. Mamat yang selalu pakai boxer berjalan berlawanan arah dengan aku dan selalu bertembung kat corner nak menghala ke rumah aku malam ni tak nampak langsung batang hidung dan sebarang batang lain.

Apakah malam ini padanya ada al-Qadar…? Dan kepala aku mula bertanya soalan yang sama seperti tahun-tahun lepas — kalau pada malam al-Qadar amal ibadat berganda 1000 bulan, maka demikian juga ke amalan maksiat pada malam tu…?

4 Respons to “Seribu Kali Kalau Mampu”

  1. yang confirm ibadat dikira 1000 bulan atau 83 tahun. yang maksiat confirm tak?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: