Arkib untuk Jun, 2013

Purnama Sepi

Posted in SíPúT on 22 Jun 2013 by Najwa Aiman

Sampai sekarang aku masih tak boleh kupas maksud sebenar lirik ni—
Sungguh ku tak sangka dia membawa jantungku bersamamu

Tapi aku faham sangat-sangat, amat-amat tahu bagaimana rasanya lirik ni—
Semakin ku sakit, semakin kau bahgia

Monolog distorsi:

“Naluri yang kerap berbisik selama ni rupa-rupanya benar. Mimpi-mimpi yang menghantui saban malam selama ni rupa-rupanya benar juga. Sekian lama cuba hint kalau-kalau nak kau nyatakan secara jelas tapi tak ada pula. Mengapalah begitu sampai hati membohongi aku sekian lama? Sampainya hati menyembunyikan kebahagiaan yang telah ditemui sekian lama? Mungkin teramat besar dosa yang pernah aku buat pada kau. Harap kau maafkan kerana aku tak sedar dan aku tak tahu yang aku berdosa pada kau. Selama ni aku cuma sedaya upaya cuba buat yang terbaik untuk kau dan dia orang yang masih belum kenal benar dunia ni. Tu je yang aku tahu. Maaf aku tak mampu dan tak berdaya buat yang terbaik untuk kalian selama ni. Demi Tuhan aku dah cuba. Demi Tuhan aku dah sedaya upaya berikan segala-galanya yang aku ada dalam kemampuan aku, bahkan mungkin melebihi daripada yang aku termampu. Tapi mungkin masih belum memadai. Maaf sangat-sangat.”

“Mengapa kau tak boleh tak nampak sedangkan orang lain yang tak pernah ketemu kau dan tak sampai sebulan mengenali aku boleh nampak hanya dengan melihat ke dalam mataku? Yang amat bernilai pada manusia ialah janji. Janji untuk maklumkan aku segera bila dah ketemu pelangi yang dicari. Sebab aku tak mahu luka aku teramat parah. Kau terlupa janji tu kerana dah bahagia? Hancurnya hati bila aku bukan antara orang yang pertama yang kau kongsi berita gembiramu. Walaupun ia akan melukakan, tapi takkan luka tu separah ini bila aku dapat tahu sudah begitu terlewat dan bukan dari mulut kau sendiri. Terasa amat tak penting dan tak bernilainya diri.”

“Lebih-lebih lagi bila kau tergamak menganggap aku menyemak dan sebelum tu tak mengendahkan aku langsung sebegitu lama. Demi Tuhan luka ni takkan separah ni kalau kau beritahu aku seawal-awal yang kau dah ketemu pelangi yang dulu pergi. Pelangi yang sama yang hilang dan kini kembali. Seawal kau sudah kembali bersama dengan pelangi dengan jalinan kasih sayang intim yang membuahkan cinta baru kalian.”

“Tapi tak apalah. Alhamdulillah kerana dah kau ketemu pelangi yang dinanti. Demi Tuhan atas nama kasih dan sayang sesungguhnya aku maafkan kamu Sang Siput Comey.”

Hargailah kebahagiaan. Penderitaan dan kesengsaraan mengharungi hidup bersendirian teramat azab dan perit. Kau tahu bahawa aku teramat tahu sangat bagaimana rasanya penderitaan dan kesengsaraan sedemikian. Bersyukur dan hargailah kebahagiaan yang akhirnya dikurniakan untukmu. Kau benar, bahawa Tuhan beri ribut taufan kerana selepas tu akan tiba pelangi. Dan aku akan tepati janjiku untuk tak menyemakkan hidup dan kebahagiaanmu. Sungguh aku masih sedang tenat berusaha untuk terus hidup mengharungi ribut dan taufan tu, dan kau tak boleh berada dekat. Maka berbahagialah Sang Siput Comey.

And seriously last request: Makan secukupnya. Jangan lagi sakit-sakit kepala sebab stress lagi. No more ke parking lot for tears. Your tears have always hurt me deep inside. Kiss the kids for the last time for me, and that includes the one yang baru yang akan hadir nanti. I do MISs them. I really do. Memang berhasrat sangat nak jumpa dia orang tapi tak apalah. Dah ditakdirkan tak ada rezeki maka aku redha seadanya. Harungi hidupmu seterusnya dengan bahagia bersama anak-anak dan suami tercinta. Jaga diri elok-elok… Jaga diri elok-elok… Jaga diri elok-elok…

Purnama Sepi 2

Posted in SíPúT on 22 Jun 2013 by Najwa Aiman


C o N g R a T u L a T i O n S !

Posted in SíPúT on 21 Jun 2013 by Najwa Aiman

Be Happy Sang Siput Comey…

Patutlah… Text Version

Posted in SíPúT on 21 Jun 2013 by Najwa Aiman

“Janji… kalau dah ketemu pelangi yang dicari, bagitahu aku segera. Kaalu dah okey semula, bagitahu aku segera.”
“Iye… Janji…” (blah laaa… mana ada orang ingat pada benda-benda yang tak ada nilai bila dah rasa bahagia…? Bodoh betul Si Penyemak ni… Kalau aku dah bahagia kau fikir aku teringat kat kau dan janji tu semua ke…?)

“Masih ada sekelumit cinta. Sebab dia bapa kepada anak-anakku. Dan pada kau tak ada dah.” (Sebab kau dah tak diperlukan lagi. Terima kasih.)
Sama-sama…

“Aku dah janji pada diri sendiri takkan kerja lagi kat tempat macam tu.” (Bukan sebab kau. Tapi sebab zuriatnya, demi dia yang aku cintai.)
Baiklah…

Pagi: “Morning…”
“…….” (Menyemak lagi dia ni. Menyusahkan hidup aku… Tak tahu malu ke?)
Tengah hari: “Lunch per?”
“…….” (Menyemak lagi dia ni. Menyusahkan hidup
aku… Tak tahu malu ke?)
Petang: “Drive safely”
“…….” (Menyemak lagi dia ni. Menyusahkan hidup aku… Tak tahu malu ke?)
Malam: “Kiss d kids for me. Nite… Sleep tight…”
“…….” (Sial dia ni ganggu aku dengan laki aku. Bilalah nak mampus dia ni supaya aku dan laki aman damai…?)

Pagi: “Morning…” 
(Si Penyemak le tu. Tak tahu malu betul. Tak payah buka mesej)
Tengah hari: “Lunch per?”
(Si Penyemak le tu. Tak tahu malu betul. Tak payah buka mesej)
Petang: “Drive safely”
(Si Penyemak le tu. Tak tahu malu betul. Tak payah buka mesej)
Malam: “Kiss d kids for me. Nite… Sleep tight…”
(Memang tak tahu malu Si Penyemak ni! Menyemak lagi malam-malam. Pergi mampus sama kau. Mengganggu bahagia aku  dengan laki!)

“Jangan mesej malam-malam. Nanti anak-anak baca.” (Dan tunjuk lalu mengadu kat bapanya. Lantas aku akan derita semula. Berilah peluang aku bahagia. Kau… Kau punya pasallah nak terlungkup ke nak mati ke. Aku nak pelihara betul-betul apa yang aku ada ni. Tak perlu kau lagi. Blah laaa..! Bengong tak faham-faham!)
Ooo… Okey! Okey! 

“Aku tak pandu kereta tu. Banyak problem. Tak berani.” (Demi zuriat yang baru. Demi cinta yang nak tumbuh semula. Demi bahagia yang aku kembali rasa. Kau jangan sibuk-sibuk boleh?)
(Aku dah dan masih cuba nak tolong ganti walaupun kereta aku sendiri dah dapat ugutan setiap minggu nak kena tarik…)

“Kau tak payah risau-risau lagi pasal aku boleh?” (Sebab aku tak ingin pun dah sekarang. Orang yang aku lebih ingin untuk risau pasal aku kini dah kembali untuk buat tu semua untuk aku. So… blah la erk…)
Aku simpan sendirilah…

“Aku takkan lupa semua pengorbanan dan jasa kau yang pernah dan banyak membantu. Lega dapat luahkan semua ni akhirnya.” (Aku mesti luahkan sebab aku tak perlukan pengorbanan dan jasa kau tu lagi dah. Dah tak ada nilai lagi sekarang. Aku ada sesuatu yang jauh lebih berharga daripada setakat kau tu. Okey dah kan? Kau dah sejuk dah kan dengan kata-kata penghargaan aku ni kan? )
(Ha’ah… aku dah boleh bahagia sampai mati dah dengan kata-kata tu. Terima kasih.)

“Kenapa tak bagitahu hero comel masuk spital? Tersiat hati aku tak tahu yang dia tengah sakit dan kau tengah menanggung susah.”
“Dah kau diam je….” (Sibuk! Cukuplah menyemakkan fon aku. Tak payahlah menyemak nak tunjuk diri pulak. Aku dah ada orang yang memang selama ni aku ingin dan harap untuk buat camtu. Dia dah ada. Boleh tak kau jangan menyemak?) “Dah kau diam je…”

(Panik giler sampai terketar-ketar tangan tapi kontrol cool. Harap dia pun boleh cool.) “Kenapa kau nangis ni??? Apa yang tak kena? Cakap, mungkin aku boleh bantu. Kau tak boleh stress macam ni. Kau bukan sihat sangat.  Kerap sakit kepala. Pernah sampai nak tumbang. Tumbang sungguh pun ada. Anak-anak kau nanti macam mana?”
(Si Bahalul Penyemak ni tak faham-faham lagi ke??? Aku tak suka kau lagilah bodoh!!! Aku ada laki! Dia yang aku nak! Dan aku tak sait lagi dah sekarang ni! Kalau aku sakit kepala nak tumbang pun bukan sebab migraine. Tapi sebab aku bawa budaklah bodoh!) “Tolong jamgan ganggu aku lagi! Menyemak je! Tu yang kau nak dengar sangat kan?” (Harap-harapnya pukulan tu kira pukulan maut kat dia. Lepas ni tak usah hubungi dah! Aku tak mahu kenal kau. Aku nyesal kenal kau, faham tak! Bodoh tak faham-faham! Ya Tuhan tolonglah halang dia menyemak kat aku lagi. Senang-senang kau matikan ajelah dia Ya Tuhan!)

Alangkah mudahnya… Mengapalah begitu sampai hati membohongi aku sekian lama…? Mungkin teramat besar dosa yang aku pernah buat kat kau… Harap kau maafkan… Dah berapa lama aku diperlakukan penuh keaiban dalam pembohongan ni sebenarnya ya…?   Entahlah… Mengapa kau tak boleh tak nampak. Sedangkan orang lain yang tak pernah ketemu kau dan tak sampai sebulan mengenali aku boleh nampak hanya dengan melihat ke dalam mataku… Sungguh amat aku tak sangka kau begitu. Sampah-sarap sungguh aku ni pada kau hinggakan sesuatu yang amat bernilai pada manusia — janji untuk maklumkan aku segera seab aku tak mahu luka aku teramat parah — pun boleh terlupa bila kau dah bahagia… Berterus-terang segera tetap akan melukakan, tapi taklah luka tu separah keadaan bila aku dapat tahu sudah begitu terlewat. Mana mungkin insan baru yang akan muncul boleh disembunyikan… Barangkali mungkin memang kau mahu luka aku sebegitu amat parah… Sebagai balasan untuk aku agaknya. Entah apalah dosa aku yang teramat besar pada kau selama ni… Harap kau maafkan kerana aku dah tak wujud lagi dan kau dah ketemu kebahagiaan yang kau nanti-nanti dan inginkan selama ni… Macam ni diperlakukan pada aku… Ya Allah… Mungkin memang benar bahawa aku ini…

Tak mengapalah… Alhamdulillah… Kerana dah kau ketemu pelangi yang dinanti… Demi Tuhan atas nama kasih dan sayang… Sesungguhnya aku maafkan kamu Sang Siput Comey…

Patutlah…

Posted in SíPúT on 21 Jun 2013 by Najwa Aiman

Patutlah…
dibuang aku umpama sampah
demi kembalinya bahagia
dan perginya derita

Patutlah…
sibuk benar menjelang malam
demi di sisinya ada bahagia
walaupun tahu aku derita

Patutlah…
tiada kisah tiada peduli
tak perlu mengadu hati
kerana tiada derita lagi

Patutlah…
masih ada sekelumit cinta
kerana sekali lagi menjadi bapa
kepada anaknya

Patutlah…
berjanji pada diri
tidak lagi melangkah kaki
ke tempat maksiat di malam hari

Patutlah…
setiap keikhlasan yang ingin kuhulur
di matamu amat jijik berdanur
dibuang mentah bak bangkai tak berkubur

Patutlah…
berkerat rotan berpatah arang
walau kumati terbongkang
atau tersadai di dasar jurang
takkan ada padanya derita
kerana sudah kembalinya bahagia

Patutlah…
empat purnama sakit bertandang
empat purnama tak bisa tidur
empat purnama gelisah menghimpit
empat purnama mengharap mati

Patutlah…
konon lega meluah penghargaan
pada insan yang berbudi dan berkorban
mungkin mengharap ungkapan indahnya
boleh menawar bisa racunnya

Terima kasih…
atas penghargaan dan balasan sucimu
dan kebahagiaan yang disembunyikan
doakan saja untukku kematian
sebagaimana yang sangat kau harapkan
mudah-mudahan aman hidupmu
mudah-mudahan bahagia hatimu
mudah-mudahan tenteram jiwamu
mudah-mudahan makbul doamu
maka doakanlah mati untukku
Demi Tuhan itulah yang terbaik
buat kau dan aku…

Sampai Macam Ni Dibuatnya…

Posted in Idea, SíPúT on 18 Jun 2013 by Najwa Aiman

Kenapa masih lagi saban hari meninjau-ninjau? Dulu, tak pernah miss mengucapkan salam dan selamat setiap pagi, tengah hari, petang dan malam walau tak berbalas pun. Tapi masa tu tak pula terlihat alat medium pesanannya dibukanya pada waktu-waktu pesanan dan ucapan tu biasa dihantar. Apatah lagi nak dibalas. Tak peduli dan tak kisah pun sama ada tiba atau tak pesanan dan ucapan rutin menyemak daripada orang yang menyemak. Tapi kini, bila Si Menyemak dah berhambus pergi dari dalam hidupnya for good, tak pernah pula dia miss membuka alat medium pesanannya pada waktu-waktu yang dahulunya kerap disemakkan oleh pesanan dan ucapan rutin Si Penyemak. Sebab dah yakin yang takkan ada lagi gangguan yang menyemakkan alat medium pesanannya pada setiap pagi, tengah hari, petang dan malam. Dah yakin dah tak akan ada lagi rasa khuatir yang dia terpaksa membaca pesanan dan ucapan yang menyemak daripada Si Penyemak. Atau barangkali sebab penghantar rutin pesanan dan ucapan itu bukan lagi Si Penyemak selama ni tapi sebaliknya daripada orang yang memang dinanti, yang pesanan dan ucapannya mengganti Si Penyemak pada waktu yang sama saban hari setiap pagi, tengah hari, petang dan malam. “Morning”, “Lunch per?”, “Drive safely”, “Kiss the kids for me”, “Makan secukupnya”, “Have good dinner with kids”, “Nite sleep tight”, bla bla bla… bukan lagi datang daripada Si Penyemak. Dan datangnya ucapan dan pesanan tak lagi menyemak.

Atau sebenarnya semua pesanan dan ucapan yang tulus ikhlas tu memang menyemakkan hidup je selama ni… Si Penyemak juga balik-balik yang tak sensitif dan tak fikir perasaan orang lain… adoi laaa… Persahabatan yang ikhlas boleh menyemakkan juga…? Sabarlah hati…

Begitu lama bodoh kerana memperhambakan hidup untuk orang lain… Tak apalah… Atas nama kasih yang ikhlas seorang sahabat, moga Allah SWT mengurniakan kesejahteraan, kebahagiaan dan pelangi bagi diri dan zuriatnya dunia dan akhirat… Dan janganlah risau, takkan tinjau status lagi…

Ekekekeke… but then again, you don’t care anyways. Don’t even have any interest to care pun, and therefore have no reason to even visit this blog pun…

“Kau Tak Payah Datang… Menyemak Je!”

Posted in SíPúT on 18 Jun 2013 by Najwa Aiman

Jaga dan rawat tu dah kira hadiah sangat bermakna dah… But I will definitely accept this homemade cookies! Ekekekeke… Errr… Satu je…?

Siapa yang start budaya bawa buah-buahan bila melawat orang sakit kat hospital erk? Dan kenapa tak ada buah-buahan tempatan? Durian ke, manggis ke, rambutan ke, pisang ke, duku ke… Anyways, buah-buahan is much better than flowers. At least to me. Ya, orang sakit duduk hospital tak lalu makan tapi at least pelawat yang datang boleh tolong makan. Dapat gak pahala orang yang membawa tu kan? Bukan ke? Ke…?

Tapi rasa-rasanya setengah orang sakit dah cukup gembira bila ada orang datang melawat especially orang yang dia amat kasih dan sayang. So kalau ada orang yang kita kasihi atau anak dia masuk hospital diam membisu tak bagitahu, maknanya faham-fahamlah tu — YOU don’t need to visit. Menyemak je!”

Yup… aku baru realize hakikat ni. Tu pun sebab terlantar kat hospital saban hari mengharap dapat perasaan ni dilegakan dan hati digembirakan. Sambil-sambil tu memikirkan kenapa sebelum ni aku tak tahu-menahu pun tentang orang yang dikasihi sedang sakit dalam hospital — sebab aku akan menyemak je… Owh…