Archive for the Novel Category

Tentang Lina (Siri 54) – Tapak Pertama, Langkah Ke Berapa…?

Posted in Novel, Siri on 6 Februari 2011 by Najwa Aiman

LENCUN. Satu perkataan tu aje yang aku boleh gambarkan keadaan tubuh badan aku bila kembali ke tanah air. Alam semula jadi memang dah demikian ditentukan fitrahnya oleh Tuhan, agaknya ya? Bila dah bertahun tubuh badan mengadaptasi diri dengan iklim sejuk beku peti ais, nak laras semula tubuh badan kepada iklim tempat tumpah darah ni memang seksa sikitlah mula-mula tu. Orang lain elok relaks aje, aku pula rasa panas bahang berpeluh-peluh berlengas-lengas seluruh badan sampai ke celah-celah kangkang. Kalau macam ni kena tambah stok seluar dalam nampaknya ni… adoi laaa… Tak pun tak payah pakai seluar dalam kut? Pakai kain pelekat aje…?

Anyways… yang penting aku dah berada di Malaysia. Tubuh badan nak sesuaikan diri dengan iklim tropika ni tak sepenuhnya dalam kawalan aku. Faktor biologi dan semula jadi pun jadi syarat taklukan. Dulu menyumpah-nyumpah sebab cuaca sejuk teramat. Sekarang merungut-rungut sebab waktu malam pun rasa panas bangat. Dasar manusia tak reti nak bersyukur ke aku ni ek? Aduhai…

Tapi ada satu elemen lain yang aku kena sesuaikan diri juga — elemen rutin. Yang ni memang dalam kawalan aku, tapi bukan senang nak ubah juga weh!

Bila dah terbiasa bersembang di telefon hampir setiap malam dengan Liza dulu, rasa kekok juga sikit bila malam muncul di langit Malaysia ni tanpa rutin sembang dengan Liza. Pulak dah… Surat? Poskad? Entahlah… Memang aku ada bagi Liza alamat rumah aku kat tanah air hari tu bila dia minta. Tapi tak tahulah sama ada dia akan hantar surat atau tak.

You don’t have to remember me if you don’t want to,” kata Liza semasa kat airport hari tu. Tersentak juga aku sekejap bila dia cakap macam tu.

“Kenapa cakap macam tu?” aku tanya dia dengan jujur dan ikhlas. Terkejut aku pun belum hilang lagi.

“Manalah tau kan…” dia balas. “Orang dah jauh… Dah tempuh alam baru. Alam kerja.”

Entah apalah agaknya yang berlegar-legar dalam kepala dia semasa dia cakap macam tu. Aku boleh buat spekulasi tapi aku tak gamak nak buat. Takut nak buat spekulasi pun ada gak sebenarnya.

Anyways… memang dah lama benar sangat banget aku tak fikir dan tak ingat pasal Lina H. Aku dah nyaris terlupa pun fasal dia sehinggalah tiba suatu hari tu masa kelas CLP kat Brickfields, salah sorang kawan sekelas CLP yang dulu sama-sama buat A-Level kat Shamelin cakap “Lina mungkin nak masuk sini buat CLP gak.”

Huh? Kenapa pula? Sekarang ni dia buat CLP ke? Dia buat kat mana? Aku tak tanyalah soalan tu tapi sorang member lain tanya.

“Sekarang dia buat kat UM. Tak tahulah kenapa dia nak tukar buat kat sini pula.”

Ada-ada aje… Lantaklah… Tak ada kena mengena dengan aku. Tak berminat nak tahu pun. Tapi dalam tak berminat nak tahu tu, kepala otak aku menjelajah ke alam teori jugalah. Pelik rasanya kalau dah dapat buat CLP kat institusi yang memang reputasi jurusan perundangannya begitu tersohor gitu, tiba-tiba nak tukar ke kolej swasta yang… yang… well… tersohor juga sebenarnya…

Dan teori aku tak dapat elak daripada mengaitkan Mr. Biawak dalam hal ni. Barangkali kat Brickfields tu lebih mudah nak jumpa Mr. Biawak sebab kalau UM, mungkin susah Mr. Biawak nak masuk dan keluar. Begitu juga dengan Lina sendiri. Barangkalilah…

Dan kebarangkalian tu memang betul sebab suatu petang tu selepas habis kelas, macam biasa aku tunggu bas kat Jalan Traverse. Ya… masa tu memang ada bus stop kat depan kuarters KTM tu. Dan ya, dulu memang ada kuarters KTM kat situ. Sekarang dah ada KL Sentral kat situ. Sebiji pun kuarters tu dah tak tinggal dah. Semasa aku baik punya rehat tunggu bas kat bus stop yang reka bentuknya memang dah tak wujud lagi sekarang ni kecuali kat kampung-kampung, tiba-tiba aku nampak Lina H pun berjalan datang hampir ke bus stop tu. Ooo… dia pun naik bas sari situ ek? Dan beberapa ketika lepas tu, Mr. Biawak pun datang gak sambil kunyah roti bun. Kelaparanlah tu agaknya. Pun tunggu bas kat situ ek? Destinasi yang sama kut. Dah kahwin agaknya dia orang tu.

Anyways… kelibat Lina H yang kelihatan depan mata kepala aku sendiri masa tu dah tak mencetuskan apa-apa emosi pun dalam hati dan perasaan jiwa ni. Tak payahlah susah-susah nak analisa petanda. Aku tau dah apa petandanya — aku dah tak hairan langsung dah kat Lina H… aharks!

Tapi berbeza dengan awek sorang lagi ni. Awek sorang lagi ni masih mencetuskan sikit emosi dalam jiwa aku biarpun dia tak ada depan mata. Awek tu cuma tukar abjad N kepada Z aje… eheks…! Awek tu ialah Liza.

Aku sangka Liza dah jadi salah satu topik sejarah riwayat hidup aku ni. Aku fikir semasa di London Heathrow hari tu Liza ucapkan ‘Selamat jalan’ yang disertai ‘Selamat tinggal’ kepada aku selain daripada ‘bon voyage’ yang menyayat hati aku. Oleh sebab tu aku pun mulakan proses yang penuh kesakitan ni untuk sikit demi sikit delete fail dia dari dalam memori kepala otak aku ni. Tapi…

Hari tu posmen hantar surat macam biasa, tapi sebagai penghuni rumah yang waktu siangnya tak ada apa-apa aktiviti selain makan free dan tidur free, maka akulah orangnya yang jadi tukang kutip surat dari dalam peti surat dan bawa masuk rumah. Memang tak pernah dapat surat untuk aku daripada sesiapa pun waima surat minta hutang daripada penaja pelajaran aku sekalipun.

Tapi hari tu, dalam beberapa keping surat rasmi yang ada tu, sekeping daripadanya nampak sungguhlah amat tak rasminya. Sampulnya warna hijau cair. Tebalnya lain macam. Dan setemnya — daripada UK! Dialamatkan kepada aku!

Dan dari tulisan tangan yang elok molek atas sampul tu aku dah tau siapa yang hantar — Liza! Adoi…!

Panjang suratnya. Beberapa helaian jugalah. Patutlah tebal. Walaupun masih belum dapat pecahkan rekod ‘watikah pelantikan’ yang  aku karang untuk Zah dan Lina W dulu, tapi tetap panjang dan teballah juga surat Liza ni. Dan membaca suratnya tu seolah-olah aku dapat tengok dan dengar dia berceloteh dengan penuh keletah di depan mata kepala aku sendiri. Imbasan kenangan tatkala dia datang mengejut ke rumah aku di Leeds sambil buat lawatan dan lintasan hormat kat bilik tidur aku dulu menerpa bayangan — lesung pipitnya, gelak ketawanya, dan ‘entah’nya…

Aku tak pasti sama ada aku patut layan atau tak hubungan dengan Liza ni bila pada masa yang sama aku dah berada hampir dengan Zah. Dan aku tak boleh nafikan bahawasanya hati aku lebih menjurus kepada Zah. Ada tarikan yang amat misteri yang tak dapat aku huraikan tentang Zah ni. Sejak dulu sampai sekarang aku tak faham dan tak dapat nak huraikan tentang tarikan yang ada pada diri Zah ni. Memandang dia — wajahnya, senyumannya, gerak-gerinya, lenggok kepala dan badannya, semuanya — akan mempesonakan aku dan aku tak dapat nak describe dan huraikan macam mana dan kenapa… entahlah…

Aku tak tahu lagi macam mana nak dapatkan confirmation daripada Zah ni. Patut ke aku dapatkan confirmation dia ek? Akan menjadi ke? Kalau dah dapat confirmation Zah, maknanya… hmmm… maknanya apa ek…? Adoi laaa

Maka aku kena buat rancangan nampak gayanya ni. Kena ajak Zah keluar dating. Cari masa dan lokasi yang sesuai. Lepas tu… lepas tu apa ya…? Tanya dia direct? Macam orang bodoh aje aku nanti… isy…

Apa-apa hal pun aku kena balas surat Liza dulu. Dan memang aku balas. Bercerita tentang betapa panasnya cuaca kat Malaysia ni. Betapa berlengasnya tubuh badan sementara nak sesuaikan diri dengan iklim Khatulistiwa. Tentang kelas CLP. Tentang naik bas mini setiap petang pergi dan balik ke kelas CLP. Tentang Mr. Ng. Yang jadi salah sorang lecturer CLP tu sebenarnya ialah DPP yang sering namanya masuk akhbar. Tentang Mr. Karpal Singh yang bersopan-santun dalam mahkamah tapi ganas brutal dalam Parlimen. Tentang restoran seniwati Rubiah Suparman yang tersohor dengan watak Dayang Suhana tak jauh dari kolej CLP tu. Tentang kaum perempuan yang kita orang tercuri-curi dengar sembang-sembang dia orang kat restoran tu bercerita tentang setokin yang dipakai oleh Mr. Ng… macam-macam ceritalah…

Pada masa yang sama, kepala aku sentiasa dok fikirkan rancangan nak berjumpa dengan Zah. Sejak balik ke Malaysia ni, aku sekadar sembang kat telefon aje dengan dia. Tak pernah bersua muka lagi. Kenapa?

Takut…

Ya bang… takut…

Takut kalau-kalau bila berjumpa dengan dia, dia tak semesra sebelum aku berangkat ke UK dulu. Takut kalau-kalau aku ternampak dia dengan balak mana-mana entah. Takut kalau-kalau dia akan bagi tau aku apa yang aku dok khuatir selama ni… alahai…

Nak bertemu Zah ni macam nak masuk pertandingan gusti pula ek? Kena buat persediaan fizikal dan mental. Mental, nak pastikan aku kuat terima apa saja natijah daripada kata-kata dia nanti. Fizikal, nak pastikan aku tetap nampak seksi walaupun hati bakal kecewa… ekekekeke… alahai…

Maka untuk kekuatan mental tu, aku suka lepak-lepak dengan kawan-kawan dan para sahabat. Dan macam biasa juga, bila lepak-lepak macam tu, aku lebih banyak diam dan dengar daripada bercakap. Macam-macam idea dapat bila duduk diam dan dengar tu. Kalau zaman tu dah ada blog, dah tentu semua topik sembang tu aku dah masukkan dalam blog… aharks…!

Jadi apa rencana aku dengan Zah ni ek? Macam menyejukkan pinggan yang panas kut? Tak boleh terus siram air. Nanti retak. Hati umpama pinggan kaca… amboi… Falsafah lagi ke ni…?

Jadi aku mulakan dengan melawat dia di ofis dia tu. Pagi tu aku masak nasi goreng. Masukkan dalam bekas dan aku naik bas bawa bekalan nasi tu ke ofis dia. Agak-agak tengah hari aku tiba ke hospital tu. Terus cari dia dan tawarkan diri untuk teman dia makan tengah hari.

Memang dia terkejut nampak aku tiba-tiba tercongok kat ofis hari tu. Tapi pada masa yang sama, dia ukir senyuman yang selama ni buat aku khayal terawang-awang… oh… betapa manis dan anggun senyumannya sejak dulu hingga kini… oh… Alangkah bertuahnya jantan yang jadi suami dia nanti… Hati dalam keadaan mendidih pun boleh sejuk bila nampak dia senyum…

Waktu makan tengah hari tu kami ke kafeteria hospital. Dia ke kaunter beli air dan ambil dua biji pinggan untuk berkongsi nasi goreng yang aku masak tu.

“Sedap,” dia puji. Tak tahulah sama ada beli jiwa atau memang ikhlas. Tapi aku rasa dia ikhlaslah sebab bila aku rasa nasi goreng yang aku sendiri masak tu, aku sendiri pun rasa agak lazat gak nasi goreng tu… hehehehe errr… jangan marah hah…

“Malulah Zah macam ni,” dia kata lagi.

“Kenapa? Zah masak tak sedap ke?”

Dia tak jawab, tapi dia sekadar tergelak kecil. Manis bunyi gelaknya. Oh… syahdu lagi aku…

Dan aku segera ambil peluang bertemu dia hari tu untuk buat next appointment. Temu janji berikut yang sepatutnya lebih signifikan. Temu janji yang aku harap akan beri kata penentu. Penentu masa depan ke? Well… begitulah cadangnya. Dia setuju ke agaknya? Boleh ke dia jumpa aku? Atau dia dah ada temu janji lain? Alamak!

“Nak keluar dengan Dzam weekend ni?” aku tanya terus terang. Apa nak jadi, jadilah.

“Zah ingat weekend ni nak pergi Seremban,” dia balas.

Seremban?

“Nak pergi rumah kakak,” dia sambung sebelum sempat aku suarakan pertanyaan dalam kepala otak aku tadi.

Oh… rumah kakak dia… Ada sesuatu menerpa kepala aku masa tu. Teringat semula sewaktu aku kerja kereta api dulu. Aku masih ingat lagi dia terus menumpang kereta api dari KL dan turun di Seremban.

“Dzam ikut Zah pergi Seremban nak?”

Pelawaan tu membuatkan nasi goreng lazat yang aku masak tu terlekat sekejap kat kerongkong. Uhuk! Dia ajak aku pergi Seremban jumpa kakak dia?

“Boleh ke…?” aku tanya lepas meneguk air hampir suku gelas.

“Boleh! Dzam ikut ya?”

Macam mana? Ikut ke tak? Berani betul dia ajak aku pergi jumpa kakak dia ek…? Hmmm… Ni dah masuk kategori berat ni. Aku ikut dia pergi Seremban?

“Tidur sana ke?” aku tanya.

“Kalau nak, boleh juga,” dia jawab. “Kalau nak, kita pergi hari Sabtu lepas Zah kerja, balik KL hari Ahad.”

Alamak! Gatal mulut aku ni! Tapi… tapi… isy… Bagi Zah, ajak lelaki asing macam aku jumpa dan bermalam di rumah kakak dia ni dianggap perkara biasa, atau bagi dia aku lelaki luar biasa yang calang-calang boleh diajak bermalam di rumah kakak dia? Yang mana satu? Dan kenapa?

Kalau minta dia bagi jawapan kepada persoalan aku masa tu memang sahihlah aku ni bangang, kan? Apa ke jadahnya? Kalau aku nak jawapan tu, aku kena ikut rencana dia tadi. Ikut dia ke rumah kakak dia di Seremban tu. Aku nak buat apa sebenarnya ikut dia ke rumah kakak dia tu ya? Berkenalan dengan keluarga kakak dia?

Ini petanda juga ke? Petanda bahawa pintu untuk aku dipelawa masuk ke dalam keluarga dia telah dibuka? Betul ke apa yang aku baca ni…? Barangkali ini petanda yang menyatakan bahawa aku antara lelaki yang boleh diterimanya untuk masuk ke mahligai hatinya? Benar ke? Mungkin ini tapak pertama untuk aku mengatur langkah yang selanjutnya…?

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina (Siri 53) – Selamat Tinggal

Posted in Novel, Siri on 30 Januari 2011 by Najwa Aiman

HARI yang menjelang tiba saban waktu terasa bagaikan macam jarum peniti saiz sembilan mencucuk hati dan perasaan. Ada pedih, ada bisa. Sesekali ada geli-geli sikit. Sesekali rasa ngilu pun ya juga. Setiap kali celik mata pada waktu pagi, aku akan terpandang satu demi satu barang-barang peribadi aku yang dah makin hilang dari dalam bilik tidur comel aku tu. Sikit demi sikit dah masuk ke dalam kotak besar yang memang muat sangat kalau nak isi mayat yang tak payah dikerat-kerat. Dan kotak-kotak tu akan merasa berlayar atas kapal laut di samudera nan luas dalam kontena besi.

Apa-apa hal pun, kotak tu kena jalan dulu sebelum aku. Kalau tak nanti siapa pula nak menguruskan dan memastikan kotak-kotak berisi harta aku yang tak bernilai tu akan berangkat ke Malaysia? Nak suruh Tahir tuan rumah Paki kita orang tu? Gila ke apa?

Tapi sebenarnya setiap kali aku ternampak bilik aku yang makin lapang dan luas dari barang-barang yang entah apa-apa selama ni tu, semakin aku rasa pilu. Pilu bukan sebab nak meninggalkan UK. Bukan… Aku tak kisah nak tinggalkan UK ni… Malah rasa macam suka pula nak kembali berpeluh-peluh dan berlengas-lengas dalam gigitan cuaca panas Malaysia tu.

Aku pilu sebab setiap kali teringat yang aku akan tinggalkan UK, maka tak semena-mena akan muncul dalam kepala aku ni wajah yang aku tak boleh nak tangkis buang — wajah Zah… dan… adoi laaa… wajah Liza…

Yup… wajah Liza juga. Pelik pula… Entah kenapa semakin aku nak tinggalkan UK, semakin kerap pula dia datang bertandang dalam imaginasi aku. Semakin kerap pula dia melintas di depan pintu hati. Sesekali dia berhenti dan menjenguk-jenguk seolah-olah nak tinjau siapa yang ada di dalam. Kenapa ni?

Teori aku ialah sebab aku rasa macam semakin rapat dan intim dengan dia. Mana taknya kalau hampir setiap hari dan malam aku dengar suara dia yang keletah berbicara, gelak ketawa, gurau senda, sesekali marah, sesekali sayu, sesekali meriah, sesekali serius, dan yang tak pernah tinggal… trademark “entah” dia tu. Dan wajah dua orang gadis itulah yang buat aku sayu nak tinggalkan UK dan balik ke Malaysia.

Sayu mengenangkan wajah Zah sebab aku macam terbayang-bayang akan nampak dia bersama jejaka lain bila aku pulang ke tanah air nanti. Gadis yang cun dan berperawakan menarik serta jadi rebutan burung-burung pelbagai spesies macam dia tak mungkin akan kekal solo dalam tempoh yang lama. Aku dapat rasa hati aku tersiat macam kertas kajang yang tersangkut kat mesin fotostat ditarik ganas bila ternampak dia dalam keadaan macam tu. Kalau aku tak nampak pun, aku macam terdengar-dengar suara dia bagi tau aku tentang hal tu bila aku jumpa dia nanti… adoi laaa

Dan aku sayu nak tinggalkan UK sebab… sebab… alahai… Takkan aku dah jatuh hati kat Liza juga? Ya ke? Betul ke sebab aku dah jatuh hati kat Liza maka aku sayu nak tinggalkan dia dalam jarak ribuan kilometer ni? Atau sayu sebab aku tinggalkan dia semata-mata untuk berjumpa Zah dan menerima berita bahawa Zah dah bukan solo lagi lantas aku terlepas kedua-duanya? Sekali lagi, adoi laaa

Tapi katalah kalau betul aku jatuh hati pada Liza. Liza pula macam mana? Dia ada hati pada aku ke? Tak pernah pun selama ni ada buat apa-apa deklarasi mahupun deklamasi. Apatah lagi konfirmasi (perkataan ‘konfirmasi’ tu sengaja dicondongkan sebab ia tak wujud dalam Kamus Dewan walaupun adik-beradik dia yang lain seperti ‘deklarasi’ dan ‘deklamasi’ tu wujud pula… isy, isy, isy… Memang sifat dewa ni susah nak difahami… kan? Kan…?)

Macam mana dengan petanda-petanda selama ni? Apa petandanya Liza suka kat aku? Apa petandanya Zah pun begitu? Macam tak ada aje… Atau ada, tapi cuma aku yang tak nampak…? Entah…

Saat-saat akhir nak berangkat pulang ni aku malas nak fikir hal ni. Aku sibuk merayau-rayau bandar raya Leeds buat menangkap kenangan untuk disimpan sambil-sambil membeli-belah barang-barang ringan dan kecil-kecil dengan saki baki duit yang tinggal ni sebagai cenderahati. Aku banyak beli coklat. Sebahagiannya untuk Zah, tentunya. Tapi membeli coklat kat UK ni agak seksa gak sebenarnya. Jenuh nak meneliti senarai ramuan kat kotak coklat tu yang semuanya dalam bentuk kod. Kat Eropah ni semua ramuan kena guna kod — E471 la, E471e la, itu la, ini la… Dan dalam dompet aku sentiasa ada sepotong kertas kecil dengan tulisan tangan aku yang cantik bergaya dalam fon paling kecil senarai maksud semua kod ramuan tu. Ada antaranya yang tak halal. Ada lemak babilah, kulit babilah, lemak lembulah, lemak oranglah, nasi lemaklah… Sibuk pula aku nak tengok kandungan ramuan dalam coklat ek? Dalam bir tak nak tengok?

Jadi bila tiba hari yang dah disuratkan tu, aku pakai pakaian yang paling simple yang termampu ditanggung badan. Jaket kena ada sementara nak naik kapal terbang. Kita orang ambil transit dari Manchester. Maknanya pagi tu sewa teksi dari Leeds ke Manchester airport. Naik pesawat dari Manchester ke London Heathrow dan tukar pesawat di sana. Ikut jadual, kena transit kat London Heathrow dalam sejam kalau tak silap ingatan aku ni.

“Liza tunggu kau kat Heathrow tak?” tiba-tiba Garn bertanya aku soalan yang buat aku rasa macam nak terkencing tu semasa kita orang dalam penerbangan ke Heathrow.

“Tak adalah,” aku jawab. “Apa ke jadahnya dia nak datang dari Portsmouth tu dan tunggu aku kat Heathrow?”

Garn mencebik bibir dan menggeleng-geleng. Tu tanda dia tak setuju dengan akulah tu.

“Aku rasa dia tunggu kau kat Heathrow,” Garn cakap penuh lagak. Tapi lagak orang yang yakinlah. Yakin dengan diri sendiri…

“Bukannya awek aku…” ujar aku selamba. Tapi kali ni Garn bagi aku sengihan cebik yang mendarabkan tahap lagaknya sebanyak sepuluh kali ganda. Isy… Aku benci betul kalau dia bagi aku tenungan dan riak wajah macam tu. Pengalaman aku bersahabat dengan dia selama dekat lima tahun sehingga ke saat tu biasanya menunjukkan lapan puluh peratus kata-kata dan teori dia tu tepat! Isy…! Lahanat

Tapi walaupun aku rasa Garn mungkin betul, aku tak persiapkan diri untuk tempuh benda tu. Sebabnya? Sebab masa tu aku fikir teori Garn akan masuk kategori yang dua puluh peratus — teori tak tepat dan tak benar. Aku ada sebab yang kukuh lagi jitu kenapa aku pilih keputusan tu. Sebabnya, Liza ada beritahu aku sebelum ni bahawa pada tarikh aku nak berangkat ke tanah air tu, dia dah pelan nak pergi bercuti dan melancong ke seluruh pelosok UK dan mungkin juga Eropah dengan kawan-kawan dia. Takkan ada masa dia nak ke Heathrow semata-mata nak jumpa aku.

Jadi aku dismiss aje teori Garn tu. Tak boleh pakai.

Bila dah tiba di Heathrow, kita orang tunggu kat luar airport kejap. Dah tak sejuk sangat masa tu jadi bolehlah lepak ambil asap kat luar. Sambil-sambil tu dok perhati sekeliling. Tak lepas peluanglah. Belum tentu entah bila lagi ada peluang tenung minah-minah pucat kuning dan hitam berkilat secara dekat lepas ni.

Sambil lepak kat bangku depan airport tu, Garn tepuk bahu aku. Lepas tu dia bisik kat aku; “I told you so,” dalam nada yang sungguh teramat keji! Huh?

Alamak…!!! Lahanat… Macam mana teori Garn boleh betul juga kali ni weh!!! Tu ha… Liza dengan Nani dok tersengih-sengih datang dekat… Adoi! Adoi ! Adoi!

Dan Garn serta Dol dan yang lain-lain tu dengan sengaja pula tinggalkan aku melayan Liza sorang-sorang kat situ. Wallaweh! Sebenarnya kau orang memang dah komplot buat benda ni ke atau memang sesungguhnya secara kebetulan aje ni? Ptuih! Sungguh keji dia orang ni kan?

Sebagai seorang yang teramat gemar beruang jenama Friends Forever, dah tentu Liza beri aku sesuatu daripada jenama tu. Dan mujur juga Liza seorang yang educated dan intelligent. (Sejujurnya selama perkenalan dengan Liza, aku dapat rasakan yang Liza jauh lebih intelligent daripada Lina H). Dia beri aku satu cenderahati yang kecil molek serta sekeping kad. Memang selama ni pun dia pernah utus kad kat aku — pun jenama Friends Forever gak. Kalau dia bagi cenderahati besar memang jenuhlah aku nak bawa masuk ke pesawat nanti.

Dan aku? Aku bagi apa kat dia? Manalah aku ada bagi apa-apa! Manalah aku tau yang dia betul-betul nak datang ke Heathrow tu hari tu! Alahai Liza… kenapalah kau asyik bagi peluang aje pada Garn untuk terus bagi kat aku sengihan keji dia yang amat menusuk tu? Kenapalah hari tu kau bercakap seolah-olah macam memang kompem kau takkan terpacul kat Heathrow hari ni? Kau memang sengaja nak pekena aku ek? Kau memang dah komplot dengan Garn ke? Kau dengan Garn memang ada skandal ek?

Aku habiskan masa sekejap aje sebenarnya dengan dia kat airport tu. Memang pun dia nak melancong. Memang pun hari tu dia sepatutnya pergi melancong. Tapi dia rancang hari tu sebegitu rupa supaya sempat jumpa aku walau sekejap kat Heathrow. Dia memang nak ucap selamat jalan kat aku. Dia nak wish good bye. Lepas tu dia dengan Nani bergegas nak teruskan perjalanan melancong sebab kawan-kawan dia yang lain memang dok tunggu dalam kereta yang entah kat mana-mana depa parking masa tu.

Jadi memang sekejap sangat pertemuan dengan dia. Tak sampai pun lima minit. Dia menangis ke? Depan aku tu taklah. Tapi sejujurnya aku nampak mata dia menggenang air jernih. Dan bila dia berlalu, sambil berjalan bersaingan dengan Nani, aku nampak tangannya menyapu pipi dan Nani memaut serta menggosok-gosok bahunya sambil bercakap-cakap sesuatu. Macam sedang memujuk.

Dalam jarak kejauhan aku nampak dia menoleh ke belakang semula. Aku lambai kepada dia. Masa tu juga Garn seru aku. Masa untuk masuk ke balai berlepas. Kalau tak mahu kena tinggal kapal terbang, kena masuk sekarang. Kalau tak, beli tiket sendirilah nak balik ke Malaysia.

Maka aku pun masuk ke balai berlepas. Yang pasti, aku akan mengucapkan “Selamat tinggal” kepada bumi sejuk beku peti ais United Kingdom dan kepada semua yang telah menjahit dan menyulam warna-warna hidup aku selama kat situ. Selamat tinggal warna hitam hadiah daripada Lina H. Selamat tinggal warna bahagia hadiah daripada Liza. Dan warna-warna pelangi yang berbaur membentuk isi langit dan bumi…

Yang aku masih tak tahu sebenarnya ialah antara Liza dengan aku, siapa yang mengucapkan “Selamat tinggal” kepada siapa sebenarnya… Aku tinggalkan dia…? Atau dia yang tinggalkan aku…?

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina (Siri 52) – Sayang…

Posted in Novel, Siri on 27 Januari 2011 by Najwa Aiman

SAYANG seribu kali sayang. Buah kepayang jatuh ke longkang. Buah hati disambar orang. Buah sendiri tersepit di kangkang. Apa yang aku merepek ni? Merepek tentang sayanglah. Saban hari dok fikir pasal ni tau. Kau orang tak pernah fikir ke pasal sayang ni?

Anyways, hari-hari yang ditempuh sepanjang peperiksaan akhir memang menyeksa sungguh. Amat terseksa zahir dan batin dibuatnya. Walau bagaimanapun alhamdulillah… dapat juga ditempuh. Tu yang terasa amat merdeka bila dah selesai peperiksaan. Tapi merdeka pun belum tentu aman. Malaya dulu pun terpaksa tempuh keadaan penuh suspens dan tragik selepas merdeka akibat ancaman komunis, kan? Aku? Aku pun macam tulah juga. Lepas merdeka daripada exam, rasa suspens nak tunggu result le pulok… adoi laaa

Tapi sementara tunggu result tu, tak bolehlah persiakan tempoh melancong percuma tu kan? Kan? Dah alang-alang berada di bumi United Kingdom kan? Maka melanconglah aku, kan? Ya sangatlah melancong! Duitnya? Duitnya mana? Kalau setakat melencong ke rumah Ani kat sebelah tu bolehlah tak pakai duit! Cet…!

Tapi dia orang yang lain memang sungguh-sungguh dengan sepenuh perasaan menghabiskan sisa-sisa akhir kat UK tu dengan melancong — sama ada dalam UK, tapi kebanyakannya ke Eropah. Tu dia! Siapa lagi yang pergi Eropah? Garn pergi Eropah. Entah ke mana-manalah dia pergi tu. Ke Holland dah barang tentu. Nak kirim beli orang tak daripada dia bila dia ke Holland? Nak beli dengan apa? Tak payah… tak payah…

Dol pun tak duduk rumah. Aku tak pasti dia ke mana. UK ke, Eropah ke, atau mungkin sekadar dalam Leeds juga tapi kat celah mana-mana rumah orang lain kut. Aku? Hmmm… Aku sajalah yang tinggal kat rumah tu. Paling jauh pun sekadar dalam UK ajelah. Nak ke mana sangat pun? Carilah kawan-kawan lain yang ada dari serata Leeds dan UK tu dan ajak lepak atau jalan-jalan ke mana-mana, okey tak?

Lepas dapat result ialah merdeka yang sebenar-benarnya le kan? Kan? Terutamanya yang luluslah, kan? Kan? Sejujurnya, semasa aku dapat keputusan tu, perkara pertama yang melintas kat fikiran aku ialah ketakutan. Ya… takut… Aik? Dah lulus peperiksaan pun takut?

Bukanlah! Takut ni tak ada kena mengena dengan peperiksaan. Ni takut lain. Sebenarnya bila tau aje yang aku dah lulus, yang pertama sekali melintas kat kepala aku bukannya sama ada nak buat Bar di UK atau di Malaysia. Sebaliknya yang melintas kat kepala aku — pertama sekali yang melintas — ialah bila balik ke Malaysia nanti, patut ke aku naiktarafkan status hubungan aku dengan Zah. Aduh… aduh… aduh… Tu yang buat aku takut tu!

Apa sebenarnya yang aku akan temui bila aku balik ke tanah air nanti ek? Aku akan temui Zah yang single ke? Atau aku akan temui Zah berjalan berdua-duaan dengan jantan macho ala-ala kacak tampan dan mungkin iras-iras DJ Dave atau Amy Search? Mungkin juga dengan jantan yang iras-iras Razis Ismail juga. Tak pun dengan TC tu balik! Dah rujuk pulak! Alahai…

Ya tuan-tuan, puan-puan, bapak-bapak, ibu-ibu… aku teramat takut… Sangat takut…

Lepas tu barulah terfikir pasal nak buat Bar kat UK. Huh? Serius ke aku ni? Tak serik-serik lagi nak duduk kat negara sejuk beku peti ais ni ke? Well… alah bisa tegal biasa kut…? Apa salahnya, kan? Tapi… sanggup ke aku berjauhan untuk tempoh setahun lagi kat sini dan tinggalkan Zah kat sana? But then again, siapalah aku kepada Zah untuk aku terus nak berada di sisi dia? Macam aku kata tadi, entah-entah dia tengah bahagia dengan balak baru kalau pun tak rujuk semula dengan balak lama TC dia yang buat aku terus teringat bau kereta api tu… alahai…

Selain daripada tu, perkara kedua yang melintas kat benak aku ialah tentang Lina H — aku sure yang dia pun lulus peperiksaan akhir ni. Dan aku sure — memandangkan dia memang lebih intelligent daripada aku — yang dia lulus dengan cemerlang. Dan aku terfikir sama ada dia akan buat Bar di UK atau balik ke Malaysia. Teori aku, dia akan balik. Sebabnya? Sebab Mr. Biawak bukan budak law. Mr. Biawak pun tamat pengajian tahun ni, dan tak perlu buat Bar. Maka Mr. Biawak akan balik Malaysia. Takkan dia orang nak terpisah jauh beribu kilometer untuk tempoh setahun lagi? Nope. Aku rasa Lina H akan balik ke Malaysia dengan Mr. Biawak. Lepas tu kahwin.

Jadi apa aku nak buat antara waktu lepas dapat result dan tarikh terbang balik ke tanah air ni? Dok kira-kira gak duit yang masih berbaki. Rasa-rasanya masih boleh kut kalau nak pergi shopping barang-barang cenderamata dan cenderahati untuk keluarga. Barangkali masih berbaki juga untuk buat beli cederamata dan cenderahati untuk Zah… hehehehe… Tak kiralah sama ada dia dah ada balak atau tak, aku akan belikan juga sesuatu untuk dia. Tapi apa ya…? Hmmm

Tapi saat-saat akhir sebelum berangkat balik ni pun bukannya tak best. Best juga tau! Oleh sebab dia orang yang duduk kat asrama dan penginapan yang disediakan universiti terpaksa keluar dari penginapan dia orang tu sebab universiti dah nak tutup, maka bertaburanlah dia orang tu mencari-cari rumah kawan-kawan yang duduk menyewa buat menumpang sementara nak balik ke tanah air. Maka antara rumah penginapan yang dah transform jadi rumah tumpangan ialah rumah kita orang nilah. Sesak macam botol cencaluk. Mula-mula kaum jantan datang menumpang. Kalau tak silap aku dalam empat atau lima orang. Maka jadilah rumah tu macam rumah flat kat Shah Alam yang disewa dek pendatang asing yang kerja kat restoran atau kilang.

Dah tu? Best apanya kalau jantan-jantan ni semua datang menumpang kat rumah aku ni? Oh… itu cerita jantan… Yang best ialah cerita awek yang duduk kat rumah aku… eheks! Al-kisahnya awek-awek junior kita orang yang sebelum ni duduk kat asrama universiti, sekarang tiba-tiba tergerak hati teringin nak duduk rumah sewa. Baru dia orang tau ek…? Maka jantan macho paling handsome dalam rumah kita orang tu — Mr. Dol — telah berjaya membuat marketing yang berkesan lantas dapatlah dia secure sekumpulan awek untuk take over menyewa rumah kami tu selepas kami ni semua berhambus ke tanah air. Oh… sungguh amat cekap lagi berperisa tinggi kau Dol!

Dan oleh sebab asrama universiti dah tutup, dan budak-budak perempuan tu semua tak teringin nak pergi melancong, maka dia orang pun minta nak masuk dulu ke rumah sewa tu walaupun kita orang para jantan yang masih boleh tegak dan tegang sepenuhnya dengan sebegitu amat mudah lagi sensitifnya masih lagi belum berhambus keluar. So? Apa so? Bagi ajelah!

Maka untuk tempoh tertentu sebelum aku berangkat balik ke tanah air, dapatlah pula aku duduk serumah dan sebumbung dengan awek-awek yang agak cun jelita weh! Ekekekekeke… Aduhai… Dah lama banget rasanya aku tinggalkan pengalaman duduk sebumbung dengan awek ni. Maka bila datang balik pengalaman tu, rasa macam kekok sekejap. Tapi sekejap ajelah. Lepas tu… hmmm… rasa macam tak cukup aje setakat serumah sebumbung tapi tak sekatil… aiyarrrkkk…!

Kongsi bilik air, kongsi jamban, kongsi mangkuk tandas… pergh…! Lazat gak kongsi mangkuk tandas dengan awek ni. Kalau boleh pagi-pagi tu tahan dulu berak sebab nak bagi awek masuk bilik air dulu. Bagi dia berak dulu. Elok dia habis berak aje, aku pula masuk dan… well… beraklah! Semua proses tu mesti dilakukan dalam tempoh seberapa segera sebelum kehangatan yang dia orang tinggalkan atas mangkuk tandas tu hilang! Aharks! Senonoh kan? Senonoh laaa

Dan selama tu jugalah rumah aku sentiasa berbau harum kan? Kan? Nak duduk kat dapur merangkap ruang tamu merangkap bilik TV tu pun rasa best aje. Dah tak peduli dah rancangan apa tersiar kat TV. Bukannya aku nak tengok TV sangat pun! Weh! Awek junior tu semua tu! Kalau-kalau ada yang boleh sangkut jadi awek cinta hati aku, why not?

Tapi… tapi… alahai… Memang kompem aku takkan boleh ambil mana-mana dia orang jadi awek cinta hati aku. Sebabnya, setiap malam dia orang nampak dan tahu yang aku akan bergayut kat telefon… dengan Liza! Siap boleh tanya aku lagi siapakah gerangan awek yang selalu menelefon aku hingga menyebabkan orang lain dah tak boleh guna telefon malam-malam. Alahai… habislah peluang nak mengurat… Tak boleh nak mengurat dah pun… alahai… Kalau tak, dah tentu boleh tangkap cintan salah sorang, kan? Kan? Boleh ke? Laku ke aku ni? Hmmm

Tapi kan… bukan ke sesuatu yang dianggap permainan sebelum ni, sekarang sepatutnya dah diambil serius? Bukan ke perempuan yang sebelum ni sekadar awek, buat stok geli-geli dan basah-basah, sekarang sepatutnya diisi dengan perasaan yang tulus ikhlas dan murni?

Bukan ke — sebagai langkah mula ke dunia baru — perempuan yang aku akan pilih sebagai awek aku masa tu, seharusnya perempuan yang aku usahakan untuk menjadi isteri aku?

Bererti, perempuan yang aku akan pilih jadi awek nanti tu, ialah perempuan yang kepadanya aku ada rasa ‘sayang’. SAYANG.

Dan bila terfikir hal tu, entah kenapa, dan tak semena-mena, sekonyong-konyong tanpa dapat dielakkan lagi, pastilah tentu bayangan wajah Zah juga yang akan datang menerpa imaginasi aku. Lebih-lebih lagi, imaginasi wajah Zah tu semakin membaja dan menyuburkan harapan aku…

Petanda juga ke ni…?

Walau apa jua pun… ini adalah saat-saat akhir sisa-sisa waktu aku sebagai pelajar di bumi sejuk beku peti ais UK ni. Keputusan aku dah bulat untuk pulang ke Malaysia. UK bukan tempat indah yang menyuburkan kenangan manis bagi aku sangat. Barangkali sebab tu le agaknya banyak benda tentang UK ni yang aku tak ingat… aharks!

Memanglah serba sikit ada kenangan manis. Bahkan memang banyak kenangan manis. Tapi kenangan yang pahit tu — walaupun sekadar sepalit cuma — sungguh ia sebegitu amat pahit hingga pedih dan peritnya bisa menenggelamkan kelazatan manis yang dirasa. Kejam sungguh orang yang memalitkan kepahitan tu. Keji sungguh perbuatannya kerana dilakukan pada ketika aku sepatutnya mengumpul semua yang manis-manis belaka. Barangkali balasan Tuhan kepada aku kut? Mungkin juga kasih sayangNya terhadap hambaNya…

Kalau semua tu satu penganiayaan terhadap aku, bererti aku orang yang teraniaya. Kalau semua tu adalah peringatan… well… selagi masih hidup dan bernyawa, semua yang berlaku adalah peringatan, tak gitu?

Apa-apa hal pun, setiap yang dilalui ada hikmah tersendiri. Esok lusa aku akan tinggalkan bumi UK ni. Sebelum aku tinggalkan UK ni, biarlah aku cuba sedaya upaya untuk mengumpul seberapa banyak kemanisan. Setidak-tidaknya, aku takkan pulang ke tanah air dengan palitan kotor yang mendugalkan dari apa yang telah ditinggal dan diwasiatkan oleh Lina H kepada aku tatkala di UK ni. Biarlah selama tiga tahun kami bersama sebelum tu tak ada erti dan makna bagi dia. Aku dah tak peduli lagi. Dan aku lebih-lebih lagi tak mahu dia rosakkan pengalaman julung-julung kali seumur hidup aku dapat bertapak di bumi sejuk beku peti ais ni dengan kepahitan yang dia palitkan sebagai balasan terhadap semua pengalaman yang kami lalui bersama selama tiga tahun sebelum tu.

Aku akan kumpulkan kemanisan di sini. Kejutan pun aku nak kumpulkan juga. Misalnya kejutan yang Liza berikan hari tu bila dia tiba-tiba muncul tercongok kat depan… well… sebenarnya belakang rumah aku tu. Kejutan yang ditambahnya pula dengan debaran bila nak melawat bilik aku! Adoi laaa

Rupa-rupanya gadis comel dan cute serta manis lagi peramah dan keletah ni masih ada kejutan buat aku. Sungguh aku tak menjangka kejutan terakhir yang kau akan berikan ni Liza. Dan buat ke sekian kalinya, Garn dapat peluang dan kepuasan sekali lagi untuk lemparkan kepada aku senyuman dan sengihan dia yang tak cantik tu… cet!

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina (Siri 51) – Erti Sebenarnya

Posted in Novel, Siri on 25 Januari 2011 by Najwa Aiman

SEMAKIN hampir ke penghujung tempoh pembelajaran tahap ijazah ni, semakin sibuk pula. Semakin takut pun ada gak. Semakin berdebar-debar pun ya. Macam-macam sebablah — nak exam, nak balik ke tanah air jumpa Zah, dan nak tinggalkan Liza. Aduh… terasa juga berdebarnya bila nak tinggalkan Liza ek…?

Tapi sebelum semua tu berlaku, Liza terlebih dulu buat jantung aku berhenti. Ni semua sebab ada satu jenis cuti tu punya fasal. Cuti apa ek? Aku pun tak ingat. Cuti musim panas juga ke? Atau cuti musim bunga? Ada ke cuti musim bunga? Entahlah… aku pun tak ingat. Eh? Aku bercuti juga ke masa tu? Entahlah… yang tu pun aku tak ingat gak. Banyak sangat ke kepala ikan siakap yang aku makan hari tu…? Hmmm… pun aku tak ingat gak berapa kilo kepala ikan siakap yang aku makan tu… isy…!

Yang aku ingat, masa tu memang taklah sejuk sangat, dan tak berapa nak panas. Sedap-sedap gitu iklimnya. Ala-ala musim bunga, gitu. Ala-ala romantis gitu. Dan masa tu Garn dengan aku baru balik dari mana entah. Dari kuliah ke? Atau dari shopping barang-barang dapur? Entahlah… pun aku tak ingat gak ni. Ya ke ni pasal ikan siakap yang makan hari tu? Memang diri dah tua, nak salahkan ikan pula kan? Kan? Eheks…!

Tapi masa tu siang. Dalam lebih kurang jam 2 petang gitu waktu Leeds. Macam biasa, yang biasa ada kat rumah time macam tu ialah Rhosk. Masuk ke rumah aje dia sambut dengan pesanan;

“Ada awek datang cari kau tadi,” kata Rhosk kepada aku?

“Siapa nama dia?”

Mata Rhosk membelingas seketika. Cuba mengingat-ingat nama awek tu kut?

“Apa nama dia tadi…” Rhosk cuba mengingat lagi. “Lina kut…?”

Macam nak jatuh jantung aku sekejap. Dia sebut nama siapa?

“Lina mana ni?” aku tanya. Terasa nafas aku semput sekejap.

“Bukan Lina engkau tu,” Rhosk memberi pengesahan. Oh… nasib baik… nasib baik… Sebab kalau dia… kalau Lina H… Hmmm… Kalau dia, kenapa ya…? Aku akan buat apa? Ya tak ya… Perkara pertama yang melintas kat kepala aku tadi ialah nak perhambat aje dia dengan batang vaccum cleaner. Tapi sekejap ajelah bayangan tu. Lepas tu aku bayangkan yang aku akan sambut dia dengan baik. Barangkali dia sekadar nak bagi tau atau mungkin nak tunjukkan kat aku yang dia dah bahagia teramat sekarang dengan Mr. Biawak. Entahlah… Nasib baik bukan dia yang datang tu.

Habis tu kalau bukan dia, Lina mana pula ni? Takkan Lina W…??? Huh! Biar betul ni…! Takkan kut…?

“Lina ke nama dia?” kata Rhosk. Aik? Dia tanya aku balik? Atau dia cuba mengingat? “Betul ke dia kata nama dia Lina tadi? Wina kut? Rina?”

Wallaweh! Manalah aku tau!

“Aku rasa budak Portsmouth tu,” tiba-tiba Garn bersuara, dan untuk ke sekian kalinya aku rasa tersentap lagi. Kalau “budak Portsmouth”, dah tentulah Liza! Biar betul?

“Awek tu cari aku sorang atau dia cari Garn juga?” aku tanya Rhosk. Kalau dia tanya Garn juga, maknanya memang betullah Liza!

“Dia cari kau orang berdualah,” jawab Rhosk.

Aku tepuk dahi. Garn ketawa terbahak-bahak. Rhosk terpinga-pinga tengok kita orang.

“Apa ke jadahnya dia buat datang ke Leeds ni?” aku dah panik.

“Aku dah agak dah,” ujar Garn dengan senyum sinis. Isy… aku memang menyampah betul kalau dia senyum macam tu kat aku. Biasanya kalau dia bagi aku senyuman macam tu, maknanya dia nak sampaikan maksud “Lain kali jangan degil cakap aku” atau dalam bahasa saintifiknya “I told you so…”.

“Dah lama ke dia datang?” aku tanya Rhosk. “Kesian dia… datang dari jauh tapi kita tak ada kat rumah tadi.”

“Dia orang akan datang balik,” Rhosk sampuk. Apa? Apa? Datang balik? Dia orang?

“Berapa orang?” tanya Garn.

“Dua,” jawab Rhosk. “Siapa dia orang tu? Kau orang kenal kat mana?”

“Pukul berapa dia orang nak datang balik?” aku tanya kali ni. Panik dah datang merayap semula.

“Kejap lagi datanglah tu.”

Aiyoyo…! Amma! Appa! Macam mana ni?

“Kita buatlah apa yang patut,” cadang Garn. Wallaweh! Kenapa kau masih lagi sengih senyum sinis macam tu kat aku weh? Cukup-cukuplah sengih tu. Aku dah faham! “Kau masaklah sikit. Untuk lunch dia orang tu.”

Panik ke, tak panik ke, kalaulah betul Liza orangnya, aku kena sambut dia datang. Apa pasallah kau tak cakap kau nak datang Liza oi…!

“Aku dah agak dia mesti nak buat surprise,” kata Garn, masih lagi senyum sinis sumbang sumbing kat aku. Macam boleh dengar aje apa yang aku fikir ek?

Dalam kelam-kabut aku ke dapur merangkap ruang tamu tu. Dalam aku sibuk nak buat sediakan makanan apa-apa yang patut, Garn dan Rhosk tolong berkemas rumah. Memanglah dah tak hairan pun kalau dia orang nampak rumah jantan bersepah tapi malu tu masih adalah tau. Ingat kita orang tak ada kemaluan ke?

Sampai aku selesai masak sikit jamuan, dan Garn dengan Rhosk pun dah siap berkemas, Liza masih tak sampai-sampai. Aku agak kawan yang jadi teman dia datang tu mesti Nani yang dah beberapa kali bagi warning kat aku supaya jangan lukakan hati Liza. Adoi laaa… adoi… adoi… adoi…! Maka sementara menanti ketibaan dia, aku panjat tangga naik ke bilik aku yang comel tu. Aku perhati sekeliling bilik aku yang sendat macam botol cencaluk yang belum dibuka dan dijamah. Budaya siswa Malaysia di UK ni — sepanjang yang aku tahu dan alami sendiri — ialah biasanya orang suka bertandang sampai ke bilik tidur, sekiranya — SEKIRANYA — orang yang bertandang tu ada apa-apa dengan tuan rumah. You know… ‘ada apa-apa’… Ada erti?

Dan kalau telahan aku betul bahawa Liza ‘ada apa-apa’ dengan aku (walaupun memang tak ada confirmation pun daripada dia sebelum ni — sekadar bersandarkan kepada cara kita orang bersembang, berbicara di poskad, surat dan telefon serta warning yang begitu kerap diberikan oleh Nani kepada aku), maka Liza pastinya nak buat lawatan sambil belajar kat bilik tidur aku ni. Tapi sebenarnya, sejujurnya, bilik tidur aku yang comel ni memang tak perlu dikemas. Betullah! Aku tak tipu! Aku memang orang yang bersih dan kemas tau! Setiap kali bangun tidur, katil aku mesti dikemaskan punya. Rak tempat aku letak macam-macam harta karun aku tu pun disusun rapi setiap hari punya. Seluar dalam, seluar luar, baju dalam, baju luar, semuanya takkan ditemui dalam bilik aku tu. Semua tu hanya boleh ditemui atas tubuh badan aku aje… eheks!

Tapi sekadar nak puaskan hati, aku perhati dan teliti juga sekitar dan sekeliling bilik tidur aku tu. Wangi memang dah wangi sebab sentiasa ada pengharum yang aku beli setiap bulan. Eh…? Ya ke setiap bulan? Rasa-rasanya setiap dua tiga bulan kut? Entah… Almari baju aku memang dalam keadaan elok. Kain baju aku kat dalam almari tu memang dah sedia elok bersusun. Tapi takkan dia nak tinjau dan menyiasat sampai ke dalam almari baju aku, kan?

Katil semua okey. Duvet elok licin bersih dan wangi. Setahu aku tak ada kesan-kesan peta mahupun air mani serta air kencing atau sebarang cecair lain sama ada memberahikan atau tak, termasuklah air liur. Karpet pun dalam keadaan bersih sebab baru aje lepas vakum semalam. Aroma… hmmm… aroma dah okey tapi aku kena bagi pengudaraan segar sikit. Aku kena buka sikit tingkap bilik tidur ni bagi angin luar masuk menggantikan udara yang dah lama berkepang kat dalam ni.

Dan masa aku nak buka tingkap tu tiba-tiba aku terdengar ada suara awek beri salam dari bawah sana. Lekas-lekas aku buka tingkap tu. Jantung aku memang dah berhenti dah masa tu. Bila aku julur kepala ke luar tingkap, nun di bawah sana ada dua orang awek lengkap berjaket sedang tercongok berdiri kat depan pintu bilik tidur Dol. Okey… memanglah asalnya bilik tidur Dol tu sebenarnya ruang tamu, dan dianggap sebagai pintu masuk hadapan rumah. Tapi rumah kita orang ni dah diubahsuai untuk buat tempat penginapan yang disewa kepada pelajar universiti. Maka ruang tamu dah jadi bilik tidur paling besar dalam rumah kami di Consort View tu.

“Wa alaikum salam!” aku sahut dari atas. Terdongak kedua-duanya memandang aku. Sah! Memang sah awek comel yang berseluar jean dan berkaca mata hitam tu ialah Liza! Dan Nani kat sebelah dia! Alamak! Alamak!

“Ikut pintu belakang!” aku kata sambil isyaratkan haluan yang dia orang patut ambil. Lepas tu bergegas aku turun ke bawah. Aku ke dapur merangkap ruang tamu tu. Garn dengan Rhosk tengah baik punya lepak tengok TV.

“Dia orang dah sampai!” aku kata kat dia orang.

“Relaks bro, janganlah panik,” balas Rhosk sambil gelak-gelak. Hotak lu! Kau mana tau jantung aku dah macam nak meletup dah ni tau!

Maka Liza dan Nani pun muncul di muka pintu. Kami mempersilakan awek comel tu masuk. Jamu dia orang makan dan layan sembang-sembang.

Liza memang demikian tabiatnya baik dalam telefon mahupun in person — keletah, ramah, ceria. Acap kali tersenyum. Bahkan sentiasa tersenyum. Dan lesung pipitnya… aduhai… Memang comel… Amat ceria lagi menceriakan. Pendek kata, siapa saja suami Liza nanti, pastinya takkan mudah naik darah. Asal nak marah aje, mesti susut rasa marah tu bila pandang Liza tersenyum dan dengar dia berceloteh. Jangan dia berleter sudah… takut-takut yang tu jadi pendarab kenaikan tahap darah yang mendidih… Adusss…!

“I nak tengok bilik you,” tiba-tiba Liza minta daripada aku benda tu. Adeh! Adeh! Aku dah agak memang dia akan minta punya tapi aku berharap sangat-sangat yang dia takkan minta. Tapi akhirnya dia minta juga! Adeh!

“Boleh… Nak pergi…” tapi aku tak sempat habiskan kata-kata. Rhosk cuit aku pantas.

Dan pada ketika tu juga Garn cakap sesuatu pada dia orang. Aku tak ingat apa yang Garn cakap at dia orang, tapi masa perhatian dia orang teralih kepada Garn, Rhosk bisik kat aku;

“Gambar-gambar Zah tu kau dah cabut dari dinding?” dia tanya.

Adoi! Adoi! Adoi! Gambar-gambar Zah kat dinding! Gambar-gambar Zah kat dinding depan meja tulis aku tu! Banyak tu! Banyak! Kalau aku nak tanggalkan satu persatu mampus ambil masa setengah hari tu!

Dah tu? Perlu aku tanggalkan ke? Atau aku biarkan aje dia tengok? Kalau dia tengok, mesti dia akan tanya, siapakah gerangan gadis manis yang gambar-gambarnya penuh menghiasi dinding meja tulis aku sampai dinding tu pun dah tak nampak dah? Aku nak jawab apa? Aku nak jawab apa ya?

“Buah hati beta,” yang tu ke jawapan aku? Persoalannya ialah — betul ke? Betul ke Zah tu kekasih aku? Sejak bila? Siapa yang kata? Zah sendiri pun tak kata macam tu, kan? Dah tu?

Errr… Liza… please give me a moment,” aku pinta sungguh-sungguh daripada dia. Gabra dah ni! Memang gabra ni! “Bagi I kemas-kemas sikit bilik tu, okey?”

“Tak payahlah,” dia bidas. “Tu lagi best. Nak tengok bilik you naturally.”

Oh please, no!” aduhai… macam mana ni? “Bilik I memang dah okey, tapi I kena kemas kain baju yang nak dibasuh tu. Takkan you nak tengok spender I kat situ kan?”

Aku gelak. Garn pun. Rhosk pun. Nani pun. Nasib baik… Liza pun.

“Tak senonoh!” dia marah. “Pergilah!”

Lega! Lega! Sepantas kilat aku panjat tangga naik ke atas. Lepas tu aku panik! Macam mana nak tanggalkan semua gambar-gambar Zah ni! Mana sempat sementara nak tunggu Liza naik!

Tapi mujurlah juga aku ni cerdik… ehem! Jangan marah ek… aharks! Baru-baru ni aku ada beli teleskop. Ya… teleskop. Yang lanun dan kapten kapal zaman dulu-dulu guna tu. Bersama teleskop tu ialah sekeping poster gambar bulan lengkap dengan nama-nama kawah dan lurah serta jurangnya. Besar juga poster tu. Cukup besar untuk menutup hampir keseluruhan permukaan dinding meja tulis aku tu! Dan guess what? Cukup besar untuk menutup semua gambar Zah yang terlekat atas dinding tu juga! Yabba dabba doo…!!!

Dan dengan termengah-mengah serta semput-semput, aku turun ke bawah dan pelawa Liza naik ke atas. Macam tau-tau aje pula si Nani tak mengikut. Dibiarkannya aje Liza naik sendirian dengan aku. Garn dengan Rhosk pun tak ikut. Aku rasa dia orang pun saspens gak kut sambil menunggu kat bawah tu. Mungkin tertanya-tanya juga apa resolusi aku tentang gambar-gambar Zah kat dinding meja tulis aku tu. Ekekekeke… you’d never have guessed it, my friends! Ahah!

Tapi sejujurnya, hati aku berdebar-debar. Sangat berdebar-debar. Sejurus Liza dan aku melangkah masuk dalam bilik tidur aku yang comel tu, hati aku macam nak pecah meletup. Come on, man! Pada ketika tu, hanya Liza dan aku berdua saja dalam bilik tidur aku di tingkat atas rumah tu. Hanya kita orang berdua saja! Dalam bilik tidur aku pula tu! Wallaweh…! Lu tau sudah berapa lama wa puasa…?

Dan lesung pipit Liza yang sentiasa menyerlah sebab dia sentiasa tersenyum tak lekang-lekang dari bibir. Celotehnya yang sentiasa keletah dan ceria. Manjanya yang sentiasa menggoda. Aduhai… kuatkanlah imanku! Aku tak mahu dengan tiba-tiba tangan aku ni merangkul Liza dan mendakap dia erat dan kedap di tubuh aku pula nanti! Dia mesti terkejut beruang panda masa tu nanti. Mesti dia kaget, tapi aku rasa dia takkan menjerit. Malah, dia akan terpaku sambil merenung aku legat dengan rasa terkejut yang teramat sangat.

Masa tu, mungkin dia akan tenung aku, dan aku akan tenung dia. Mata kami bertentang untuk satu tempoh tertentu. Lama-kelamaan Liza akan kembali tenang sikit, walaupun masih terkejut amat. Lepas tu, aku masih terus tenung mata dia. Masa tu mungkin Liza — buat pertama kalinya — tak berceloteh dengan keletah macam selalu. Barangkali dia terdiam bisu. Mungkin juga dia akan berkata-kata, tetapi nada dan intonasi suaranya tak seperti selalu. Kala itu barangkali nada suaranya seakan bergetar dan seolah-olah tak mahu keluar seraya dia bertanya “What are you doing…?”

Aku mungkin takkan jawab soalan dia tu. Aku akan tengok respons dia selanjutnya. Kalau dia mahu melepaskan diri dari dakapan aku, aku akan lepaskan dan minta maaf. Aku akan minta maaf dengan penuh ikhlas dan penuh kesal sebab buat apa yang dia tak suka.

Tapi kalau dia tak kelihatan macam nak lepaskan dakapan aku, aku akan orak langkah selanjutnya. Barangkali Liza dan aku akhirnya akan berbalas ciuman ketika tu.

Surprisingly!” tiba-tiba kata-kata yang terpacul dari mulut Liza mengejutkan aku macam katak kena sergah. Hilang lenyap imaginasi liar aku tadi. Cet…! “Bilik you ni tak macam bilik lelaki. Kemas. Bersih. Wangi.”

“Apa? Bilik lelaki mesti bersepah, kotor dan busuk ke?” aku bidas sambil berusaha cari semangat yang terbang sebab terkejut dari imaginasi liar tadi. Tapi senyuman manis yang terukir di bibir dan pipi berlesung pipit Liza masih tetap kuat menggoda aku. “Mana you tau? Pernah masuk bilik lelaki ke?”

“I ada bang tau! Bilik dia… isy…! Macam tong sampah tau!”

Tak ada apa-apa berlaku kepada Liza. Selamat dia… Tak ada apa-apa juga berlaku kepada aku. Sedih aku…

Rhosk dah bersiap nak keluar semasa aku turun ke ruang tamu semula dengan Liza. Nani pun dah bagi isyarat pada Liza agar sedia nak beredar. Nak kejar kereta api ke Manchester rupa-rupanya dia orang. Nak ke rumah kawan-kawan di sana. Kalau boleh tak mahu tiba ke sana bila dah menjelang malam. Sejuk. Gelap. Takut.

Maka Garn dan aku bersetuju nak teman dia orang ke stesen kereta api. Kita orang tak naik bas atau teksi. Jalan kaki aje, macam aku biasa buat dulu bila nak ke Sheffield. Sepanjang perjalanan, bersembang mesra lagi dengan Liza.

Dan aku tak tahu sama ada aku rasa sedih, sayu, atau lega bila Liza masuk ke platform stesen kereta api selepas tu. Yang aku tahu, dia memang comel dan cute. Melekat senyuman dia yang berlesung pipit tu dalam kepala aku lepas tu. Dan melekat dalam jiwa aku kejutan yang dia buat.

Semasa tiba ke rumah, Rhosk dah balik dari… dari… dari mana-mana ajelah yang dia pergi tadi. Bersamanya ialah Jahar yang datang singgah. Masa Garn dengan aku melangkah masuk ke pintu rumah, dia orang tengah panjat tangga naik ke atas. Ternampak aku, Rhosk tiba-tiba teruja. Jahar pun teruja. Mesti Rhosk dan ceritakan kat Jahar apa yang berlaku tadi.

Dan dia orang berdua naik ke atas sebab nak tengok bilik aku — nak tahu apa resolusi yang aku dah buat tadi. Dari bawah Garn dengan aku terdengar tiba-tiba Rhosk dan Jahar memekik dan bersorak sambil tepuk tangan! Lahanat kau orang… Cet…! Ekekekekekeke… Hebat syeikh…! Hebat…!

Tapi jauh di dalam hati ada satu perasaan yang mula berbisik kini… Dan aku tahu sangat apa yang dibisikkan tu. Suara yang mengungkapkan kata-kata yang sama semasa aku memerhatikan Liza berlalu masuk ke dalam platform stesen kereta api tadi. Suara itu seakan menyeru kepada Liza dengan penuh ikhlas — “I am really going to miss you too…”

Dan aku semakin risau dan resah, malah takut nak membaca erti sebenar petanda ini — sekiranya benarlah bahawa ini juga satu petanda…

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina (Siri 50) – Membaca Petanda

Posted in Novel, Siri on 23 Januari 2011 by Najwa Aiman

SURAT-MENYURAT masih berterusan antara Zah dengan aku sekembalinya aku ke UK selepas cuti sonata musim panas tu. Panggilan telefon pun masih juga berterusan antara Liza dengan aku juga. Surat-surat Zah masih macam selalu — tak banyak bercerita tentang diri dia tapi lebih banyak bertanya tentang aku. Sembang-sembang Liza juga masih keletah macam selalu — macam-macam benda yang diceritakannya, dan kerap benar dengan ungkapan “Entah” dia yang comel tu.

Tapi dengan kedua-duanya masih tak ada keputusan yang pasti — apa sebenarnya hubungan aku dengan dia orang. Kawan? Yang tu pasti. Kekasih? Yang tu yang berat tu. Yang tu yang tak ada pengesahan dan confirmation tu. Aiyoyo… Habis tu macam mana?

Tapi siapa antara kedua-dua tu yang aku rela menyerahkan hati seketul aku yang banyak toksik ni?

Aku tak berapa tahu pasal Liza. Aku cuma kenal dia semasa majlis taklimat Wawasan 2020 di London. Lepas tu sekadar sembang-sembang di telefon sambil sekali-sekala berutus poskad dan surat sikit-sikit. Aku tak tahu sangat tentang latar belakang dia. Aku tak tahu sangat tentang pergaulan dia.

Dan aku tak boleh nak kompem perasaan sebenar dia terhadap aku.

Aku tahu serba sikit pasal Zah. Aku tahu dia memang gadis rebutan di tanah air sana. Sejak kerja kereta api sampailah kerja hospital, ada saja spesies burung yang menghurung dan cuba mematuk dia, termasuklah burung unta tua yang kaya dan boleh pandu kereta mewah. Entah-entah tak payah memandu pun sebab ada drebar sendiri agaknya. Aku tahu serba sikit tentang pergaulan dia, tu pun sekadar apa yang aku nampak ajelah.

Dan aku tak boleh nak kompem perasaan sebenar dia terhadap aku.

Habis tu macam mana ya? Logik akal kata, tanya ajelah kat dia orang, kan?

“Kau sayangkan aku tak?”

Macam tu ke nak tanya? Atau,

“Kita ni dah kompem jadi pasangan kekasih ke tak?”

Tak gitu? Kalau dia orang jawab “ya” pada pertanyaan tu, selesailah. Kes tutup. And she and I live happily ever after. Gitu ke? Cakap senanglah. Tulis pun senang gak. Tapi nak buat? Macam mana kalau sebagai respons kepada pertanyaan tu, tiba-tiba dia orang tergelak terbahak-bahak dengan sepenuh perasaan secara sukarela? Adoi laaa… Memang aku jadi badut dan boleh pegang juara Raja Badut Antarabangsa.

Tapi macam mana kalau kedua-duanya — aku ulangi, kedua-duanya — menjawab “ya”? Opocot! Astaga wa esta bagadud…! Ni baru betul kena layan lagu ‘Di Sana Menanti, Di Situ Menunggu, Di Sini Mati Kutu’. Ya ke? Akan berada dalam dilema ke aku kalau jadi macam tu? Atau sebenarnya aku dah memang tahu keputusan apa yang patut dibuat? Maknanya aku memang dah tau siapa yang aku nak pilih?

Tapi hakikatnya aku belum boleh buat keputusan apa pun. Tak ada sorang pun lagi yang dah bagi tau aku status sebenar tentang perasaan dia orang terhadap aku. Maka selagi belum ada apa-apa pengesahan mahupun pengakuan daripada mulut dia orang sendiri, maka aku akan buat assumption aje — hanya kawan. Teman tapi mesra gitu. Dan kata orang kalau berkawan, seribu pun tak apa. Why stop there? Tingkatkan sikit lagilah jadi dua ribu ke, kan?

Maka aku pun berkawanlah — dengan Zah, dengan Liza, dan juga dengan Lina W. Dengan Liza, seperti biasa, sembang di telefon panjang-panjang. Dengan Zah dan Lina W, pun macam biasa, sembang dalam surat-menyurat. Ya, aku memang masih lagi berutus surat dengan Lina W. So? Kenapa pula? Tak boleh?

Dan tahun tu adalah tahun terakhir. Tahun di mana aku kena buat final year project paper. Tahun aku kena duduki final year exam. Dan tahun terakhir untuk batch aku yang memegang tampuk kuasa dan pemerintahan Malaysian Students Society buat aktiviti dalam skala besar… eheks!

Dan selain daripada acara tradisi Malaysian Society di seluruh United Kingdom & Eire yakni Malaysian Night, kami juga buat acara tradisi Raya Gathering. Kiranya macam Muslim Malaysia di Leeds buat open house yang terbuka kepada semua suku, kaum, bangsa, agama, warganegara, bla bla bla… di Leeds atau dari mana saja untuk datang dan merasa pengalaman sambutan hari raya Aidilfitri ala Malaysia.

Tapi apa-apa hal pun sebelum raya, kenalah puasa dulu, kan? Dan macam biasa, bulan puasa pun, utusan surat-menyurat antara Zah dengan aku tak puasa. Masih tetap berterusan macam biasa. Bezanya, dalam bulan Ramadan tahun tu, aku bercadang menulis satu warkah yang agak panjang untuk dia. Ni memang betul-betul panjang tau! Bukan sekadar lima enam halaman. Aku bercakap tentang warkah yang berjumlah hampir lima puluh halaman! Tu dia! Nak buat cerpen ke haper ni?

Dan warkah ni — macam surat-surat sebelum ni — aku taip menggunakan peralatan canggih wordprocessor aku tu. Jadi aku boleh simpan warkah tu dalam disket. Aku boleh edit, ubah, padam, dan buat apa saja ikut suka ati aku dengan warkah tu. Nak print warkah tu berkali-kali pun boleh asalkan aku telinga aku boleh tahan dengan bunyi daisy wheel printer yang berketak macam  bunyi ayam betina baru bertelur.

Warkah tu juga mengambil masa bukan sehari, atau dua hari, mahupun tiga hari nak dihabiskan. Warkah tu mengambil masa lebih kurang sepuluh hari tau! Isy… orang buat surat atau nota bunuh diri pun tak sampai sembilan puluh saat kan? Kan? Kau orang pernah buat nota bunuh diri ke?

Maka oleh yang demikian, aku telah melakukan satu perkara yang keji. Aku telah buat dua warkah yang lebih kurang sama isi kandungannya. Yang aku ubah bagi tak sama ialah serba sikit lenggok dan frasa ayat, dan — ni yang paling ketara dan yang terpenting — nama penerima warkah tu.

Sepucuk warkah kepada Zah.

Sepucuk lagi kepada Lina W.

Aku fikir aku nak hantar sepucuk juga kepada Liza, tapi niat tu aku KIV sebab hampir setiap malam aku bersembang dengan dia di telefon. Rasa macam tak berbaloi pula kalau pada masa yang sama nak hantar warkah panjang tu juga.

Tapi aku hantarkan jugalah. Siap ditokok-tambah dengan sketsa dan lukisan sebagai hiasan di atas beberapa halaman warkah tu. Seperti yang dijangka, memang aku akan dapat balasan daripada kedua-dua Zah dan Lina W.

Bezanya, Zah membalas seperti biasa — dengan hanya sekeping aerogram. Ya… itulah Zah. Zah yang tak banyak menceritakan hal diri dia. Yang tak pernah nyatakan kepada aku perasaan dia terhadap aku. Tetapi, dialah juga gadis yang paling banyak menghabiskan sisa waktu dan hidupnya bersama menemani dan melayan aku tatkala aku bercuti sonata musim panas di Malaysia sebelum tu. Dialah juga gadis yang sedaya-upayanya menggagahi diri pergi ke lapangan terbang untuk menghantar aku berlepas semula ke UK walaupun sekadar dari jauh. Itulah Zah — gadis yang membalas warkah aku yang setebal hampir lima puluh halaman tu dengan hanya sekeping aerogram.

Lina W pula… ah… gadis yang pernah jadi idola aku suatu ketika dulu. Gadis yang kerap dan sentiasa bertandang dalam imaginasi dan mimpi aku walaupun masa tu aku sedang bercinta dengan Lina H. Gadis yang bertanggung jawab membentuk acuan cita rasa aku terhadap kaum yang tak sama jantina dengan aku… tapi tak termasuk spesies yang keliru dengan jantina sendirilah tau! Gadis yang sebelum ni sentiasa aku harap dan impikan dapat ketemu bersua muka untuk beramah mesra dengannya dalam suasana amat romantis lagi menggetarkan. Gadis yang akhirnya memenuhi impian aku tu. Dan demi sempurna dan tercapai sahaja impian tersebut, dia jugalah gadis yang telah memancarkan cahayan yang amat terang-benderang dalam hati aku hingga aku dapat nampak siapa sebenarnya yang aku mahu dan cari ketika tu.

Dan Lina W membalas warkah tebal aku tu dengan warkahnya yang lebih tebal daripada biasa! Taklah tebal sangat macam warkah aku. Tapi jelas nyata Lina W telah menunjukkan usahanya untuk cuba setanding dengan ketebalan warkah aku tu. Begitu terkejut agaknya dia semasa menerima warkah tebal aku tu sampai digelar warkah aku tu umpama “watikah pelantikan.” Namun warkahnya tu disudahinya dengan pengakuan bahawa dia tak tahu apa lagi nak tulis untuk aku agar dapat menambahkan ketebalan warkahnya tu. Tak apa… Tak mengapa Lina. Memang aku tak expect yang kau akan balas warkah tebal aku tu dengan warkah tebal juga… eheks!

Anyways, untuk aktiviti Raya Gathering tahun tu, Malaysian Students Society akan buat majlis tu di Riley Smith’s Hall di universiti. Menu yang wajib ada, guess what — sate, rendang, nasi himpit, kuah kacang, bla bla bla… fikirlah sendiri. Apa saja menu yang boleh jumpa kat Malaysialah.

Dan ini bermakna yang kita orang para jantan macho ni akan pakai baju Melayu lengkap bersamping, kalau sudi. Kalau tak sudi, pakailah apa pun asalkan jangan telanjang. Dan ni juga bermakna, kemungkinan besar pelajar Malaysia dari universiti lain serata UK pun mungkin akan menghadirkan diri juga. Best! Ada peluang cari awek… aharks!

Dan memang dia orang datang pun. Dari serata UK. Aku suka! Aku suka! Boleh bersembang-sembang bertukar-tukar cerita. Ada cerita gembira. Ada cerita duka. Ada cerita tentang kematian. Ada cerita tentang putus cinta. Ada cerita tentang buat assignment. Ada cerita tentang buat final year project. Pendek kata dan panjang suara, macam-macam ceritalah. Cerita porno aje yang tak ada. Tak kena dengan mood barangkali.

Maka berpenat-lelah semua ahli jawatankuasa kerja dan jawatankuasa tak kerja. Aku…? Well… sebagai Vice President dan ahli jawatankuasa tak kerja, maka aku pun berpenat-lelah melayan tetamu dari luar Leeds — dengan syarat dia awek laaaeheks! Kenapa? Salah ke? Suka hati akulah, kan? Kan? Siapa sangka awek yang menjadi minat ramai jantan kat UK dulu pun datang juga — dan dia datang dengan adik dia! Perghhh…! Alangkah bahagianya! Ohhh… Adik dia lawa dan manis (lebih sikit daripada dia… errr… jangan marah…)

Ada juga awek-awek dari dalam Leeds sendiri pun datang. Adoi laaa… Sama ada aku ni yang anti-sosial, atau dia orang tu selama ni bersembunyi. Macam mana aku boleh tak tahu yang dia orang tu selama ni rupa-rupanya pelajar kat Leeds tu juga ek? Kena buat majlis macam Raya Gathering ni kut baru dia orang ni semua keluar dari dalam sarang ke? Dia orang selama ni dok buat apa menyorok tu ek? Berhibernasi ke? Macam beruanglah pula. Atau macam tupai?

“Kau tolong bagi ucapan bagi pihak aku,” tiba-tiba Tuan Presiden tepuk aku dari belakang dengan wajah yang nampak iras-iras panik. Mende kata?

“Kaulah pergi,” aku bidas. “Kau yang Presiden. Bukan aku.”

“Alah… tolonglah… ucapan simple aje.”

Hmmm… Gabralah tu… Alahai… Nasib baik aku ni jenis spesies jantan tak tahu malu. Maka setakat naik pentas untuk merapu meraban tu tak jadi hal. Tapi aku tak sediakan apa-apa pun nak berucap ni. Manalah aku tahu yang aku kena jadi bidan terjun tiruk ganti Tuan Presiden yang malu nak bagi ucapan ni. Lantaklah… belasah ajelah membebel kat atas pentas tu. Oh ya… selain kena berucap, kena pula menyampaikan hadiah kepada budak-budak anak-anak brader post-graduate kat situ. Hadiah apa ya? Aku pun tak ingat hadiah apa yang aku kena bagi kat dia orang tu. Ada buat peraduan atau pertandingan apa-apa ke? Adoi laaa… Nasib baik anak-anak dara brader post-graduate ni semua jenis belum cukup umur. Kalau tak, memang aku sapu buat awek.

Tapi dalam sambutan ceria sedemikian, minda aku masih dikunjungi bayangan seseorang. Hanya seorang. Bayangan Zah. Acap kali hati berbisik mengharapkan agar dia ada sama di sisi aku meraikan kemeriahan dan kegembiraan hari tu. Acap kali di hati menggunung harapan dan impian agar dia di sisi aku ketika tu. Teringin amat sangat aku berkongsi kegembiraan hari tu dengan dia… Teringin amat…

Entah ke mana bayangan Lina W dan Liza — apatah lagi Lina H — hari tu, kerana tak sedetik pun sesiapa antara dia orang yang mengetuk pintu imaginasi aku sepanjang hari. Petanda lagi ke agaknya ni…?

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina Siri (49) – Pengembaraan Baru Bermula

Posted in Novel, Siri on 18 Januari 2011 by Najwa Aiman

SEBENARNYA apa petanda yang ditunjukkan sepanjang aku kat Malaysia masa cuti musim panas tu ek? Apa sebenarnya perasaan Zah terhadap aku yang ayu jelita ni? Sama ke apa yang aku rasa pada dia dengan apa yang dia rasa pada aku? Atau aku ni sebenarnya tak ada beza dengan mana-mana kawan-kawan lelaki dia yang lain? Oh ya tak ya… Dia ada ke kawan-kawan lelaki lain selain aku? Aku tahu masa kerja kereta api dulu memang dia biasa keluar makan beramai-ramai dengan kawan-kawan dia yang antaranya memang ada lelakilah. Tapi apa yang aku tahu kawan-kawan dia kat sana semuanya perempuan. Yang lelaki tu setahu aku cuma join sekali-sekala walaupun aku juga tahu memang ada dua orang yang kerja dengan buffet coach dari team lain yang memang cuba-cuba gak masuk jarum dan masuk paku malah masuk skru sungguhpun masa tu dia orang bukannya tak tau dia tengah steady dengan TC tu. Cuba nasiblah tu. Tapi aku tahu dia orang gagal lalu frust tertonggeng-tonggeng. Aku tahulah…

Nampak gaya memang Zah setia pada yang satu masa tu. Dia setia pada TC dia yang macam Razis Ismail tapi kurang hensem sikit tu, walaupun lebih hensem daripada akulah. Aku tak hensem. Aku ayu dan jelita serta comel dan cute aje. Dan manis sikit-sikit bila senyum.

Tapi sejak dia kerja hospital ni, perangai Zah masih sama. Sepanjang yang aku tahulah. Yang aku tak tahu tu… hmmm… entah ek…? Aku tahu yang hospital tu memang ada annual dinner setiap tahun dan aku tahu Zah biasanya akan cuba hadir majlis tu sebab kawan-kawan dia semua pergi. Kawan-kawan serumah dia yang merupakan hostel penginapan yang hospital sediakan tu pun semuanya pergi.

Aku juga tahu yang ada dua tiga ekor burung kelicap, burung tiung dan burung punai dari kalangan staf hospital tu yang cuba-cuba masuk skru juga kat dia. Selain daripada tu, aku juga tahu yang ada juga seekor burung puyuh yang duduk selang dua tiga buah rumah dari hostel dia tu pun cuba-cuba gak. Oleh kerana burung puyuh tu jenis dah bekerja yang ada pangkat, maka dia cuba masuk screw driver terus. Tak mainlah jarum, paku, mahupun skru ni. Amboi, amboi…!

Selain daripada tu, ada pula seekor lagi spesies yang lebih advance — burung unta! Ini bukan burung unta sebarang unta tau! Ni unta tua berpangkat besar di kompeni besar! Bawa kereta mewah tau! Dah ada beberapa orang anak yang semuanya dah layak bernikah tau! Adoi laaa… Adoi laaa

Aku? Apa yang aku ada? Nak dibandingkan dengan burung unta tu, aku cuma ada usia muda ajelah… alahai… Nak bawa Zah naik kereta mewah? Kereta Ayahanda yang aku dok balun ke hulu ke hilir tu pun masuk kategori kereta sedan second hand. Apa kelas…

Nak belanja Zah makan kat restoran lima bintang? Hmmm… aku nak makan sendiri-sendiri kat restoran tahi bintang pun belum tentu mampu. Burung unta tu, jangankan kata restoran lima bintang, hotel lima bintang pun dia mampu bawa. Adeh! Adeh! Jangan! Oh… tidak!!! Jangan dia berani-berani nak memperlakukan Zah aku tu sedemikian! Memang aku bunuh punya! (Relaks… gimmick aje ni… Maklumlah… aku kan ada reputasi sanggup dan mampu bunuh orang dengan cara menikam sampai mati menggunakan pisau, kan? Kan? Kan? Bukan ke? Ke? So, kenalah jaga reputasi aku tu kan? Kan?)

Dan burung-burung spesies lain tu pula? Adoi laaa… Sungguh amat mencabar hubungan aku dengan Zah ni. Dahlah sampai ke sudah aku masih tak dapat confirmation daripada Zah tentang status sebenar perasaan dia pada aku. Aku pula dah beribu-ribu kilometer jaraknya daripada dia ni. Lepas tu banyaklah pula burung-burung segala punai berlegar-legar nak cari peluang mematuk kat atas dia. Ni yang susahnya kalau berkenan kat gadis jelita yang jadi rebutan… Tu le sebabnya aku lebih rela pilih perempuan tak cun jadi awek sebelum ni. Dalam dok tak cun tu pun, bukannya burung, tapi ada pula biawak yang berminat nak masuk skru juga! Adoi laaa… Apa punya cita rasalah sang biawak tu…

Anyways, pengalaman hidup yang amat berharga mengajar aku satu pengajaran paling penting — jangan sesekali serahkan hati sepenuhnya. Yup… Hati ada satu aje bang… Satu aje… Kalau diberikan kepada orang yang tak reti, apatah lagi tak sudi dan tak mahu menjaganya, alamat hancur berkecailah hati tu sebab hati ni sifatnya amatlah rapuh, tak gitu. Kalau dah hancur berkecai, ingat senang ke nak gam dan lekatkan semula kepada asal? Macam gelas kaca yang dah becah berderai, kalau digamkan semula pun mesti ada cacatnya, dan mesti pecah derai yang lama tu tetap terkesan di penglihatan jua… Cewah…! Falsafah… falsafah…

Oleh kerana belum ada confirmation yang siap dengan cap mohor dalam hubungan antara Zah dengan aku, maka seeloknya biarlah aku lebih berwaspada, tak gitu? Jadi kalau ada awek lain yang, entah kenapa, barangkali sedang menstrual period atau juling agaknya, tiba-tiba minat kat aku yang comel dan cute ni, patut ke aku tolak? Isy… macam bukan aku aje kalau aku tolak, kan? Ya ke? Tak juga, sebenarnya…

Yang sebenarnya, hati aku dah bulat sejak sebelum ni bahawasanya kalaulah Zah tu confirm kekasih aku, pastilah aku tolak sesiapa aje awek lain — kalau awek tu selain daripada Basheeran Zaman le… Siapa pula Basheeran Zaman ni ek?

Basheeran Zaman ialah gadis Paki dalam batch aku di universiti tu. Budak law. Aku fikir dia British. Awek Lone Ranger. Tak pernah nampak dia berkawan dengan sesiapa pun. Asal waktu kuliah, dia akan duduk di barisan paling depan kat dalam dewan kuliah tu. Habis saja kuliah, belum sempat aku angkat punggung, Basheeran dah hilang lesap entah ke mana. Mak aiii…! Ini memang Awek Lone Ranger Superwoman.

Banyak kali juga terlintas kat hati aku ni macam mana nak break the ice dengan dia, tapi tak pernah berpeluang. Macam mana nak ada peluang kalau dia macam tu punya pantas lesap berdesur? Dah tu, dia bukan dalam grup tutorial aku pula. Adoi…

Anyways, Bahseeran hanya sekadar selingan. Aku memang dah tau dari awal-awal lagi yang aku takkan dapat peluang nak berinteraksi dengan dia. Dia memang spesies eksklusif Lone Ranger. Maka, kalau ada awek lain yang minat kat aku, aku akan tolak dengan secara penuh seksi dan diplomasi sekiranya… SEKIRANYA… pada ketika tu aku dah kompem dengan Zah.

Masalahnya, aku dengan Zah tak ada confirmation. Dah tu? Entah-entah dia memang dah ada balak lain sebelum aku balik cuti sonata musim panas tu lagi. Entah-entah sekarang ni pun, masa aku sibuk tidur dengan dua-dua lengan atas dahi atas tilam busuk aku kat UK ni pun sebab mengenangkan dia, dia kat sana baik punya dating dengan balak baru dia tu. Dia bebas buat macam tu sebab — as far as hubungan antara dia dengan aku — kita orang tak ada apa-apa ikatan mahupun pengakuan apatah lagi janji, kan? Tak gitu?

Kalau dah demikian, bererti aku pun bebas buat apa yang aku suka, tak gitu? Hmmm… Aku nak mengurat siapa ya? Masalahnya tak ada siapa pun yang syok kat aku. Nak mengurat Ani — student Malaysia setahun lebih tua dan duduk kat kejiranan aku tu — dia dah ada balak. Balak dia ala-ala rocker gitu. Tak pasal-pasal aku kena rock gitu. Dan bukan sebab tu pun sebenarnya. Sebab sebenarnya ialah — dia dah ada balak — noktah. Aku tak mahu turunkan darjat aku sama taraf dengan biawak — rampas awek orang. Dan aku tak mahu Ani juga turun taraf jadi Mona Gersang mahupun Mona Fendy — menipu balak dia yang bukan duduk kat Leeds tu yang dah beri kepercayaan kepada dia.

Tetapi… jeng jeng jeng… dalam dok aku ni tak hensem pun, masih ada yang melayan tau. Dan… aku pun makin lama makin seronok dan gembira dengan layanan dia tau. Dan, dia ni orang jauh tau. Jauh sangat dari Leeds. Jauh ke selatan United Kingdom yang sejuk beku peti ais ni.

Dia ialah Liza dari Portsmouth.

Memang semasa aku nak balik ke Malaysia untuk cuti musim panas hari tu, aku ada beritahu dia tarikh aku kembali ke UK. Dah dia tanya, aku cakaplah. Bukannya benda tu ada cop rasmi Private Parts are Confidential pun, kan? Maka pada hari aku sampai ke rumah di 14 Consort View tu, aku terus terima panggilan malam tu juga. Siapa lagi? Liza yang telefon!

Dan kami sembang pasal cuti masing-masing. Dah tentu, macam biasa, Liza yang memang keletah tu lebih banyak bercerita daripada aku. Macam-macam tempat dia jelajah dan selongkar di UK dan Eropah sepanjang cuti tu rupa-rupanya. Banyak gak duit dia ek?

Did you miss me?” aku tanya dia, berseloroh. Yalah, dah dia telefon aku betul-betul pada hari aku sampai ke UK semula.

Oh please…!” dia balas. Aku gelak. Tapi dia tak gelak. Lepas tu dia sambung, “But what if I did?

Kali ni aku pula yang tak gelak. Alamak! Senyap sekejap. Selepas beberapa saat, dia gelak. Fuuuhhh…! Wallaweh! Berhenti jugalah sekejap jantung aku tadi weh!

Liza banyak ajar aku bahasa Inggeris, walaupun sekadar dalam telefon dan lebih-lebih lagi dalam surat-surat dia yang — kadang-kadang — bahasanya… perghhh…! Dia tak gunakan ayat-ayat bombastik dalam bahasa dia walaupun ayat-ayat aku kepada dia banyak yang spastik. Cuma ada beberapa perkataan yang dia gunakan dalam surat dia tu yang buat aku terpaksa cari kamus jugalah kalau nak faham.

Dalam satu perbualan telefon, dia pernah tanya aku tentang kisah silam. To be exact (bagilah peluang aku nak speaking bersempena cerita tentang awek comel yang handal berbahasa Inggeris ni kan…), dia sebenarnya bertanya tentang Lina. Dia bertanya kenapa aku tak ada awek masa tu.

Tanpa rasa malu mahupun bersalah, aku jawab terus-terang, “Dah break up,” aku kata. “Dia kat Sheffield. I kat Leeds. Dia jumpa orang lain.”

Senyap sekejap talian tu. Aku tahu Liza sedang melayan rasa simpatinya pada aku. Aku tahu sebab sekian lama berhubung menerusi surat dan telefon, di sebalik sifat periang dan keletahnya, Liza sebenarnya seorang yang amat perasa, sensitif dan sungguh baik hati.

“It’s a ménage trout,” dia kata akhirnya, memecah kebisuan yang berlangusng selama beberapa saat tadi. Dah bunyi Perancis le pulok. Apa ke bendanya tu?

Love triangle,” Liza jelaskan bila aku tanya.

Ooo… cinta tiga segilah tu,” aku cari kepastian. Tapi sebenarnya ménage trout bukan isu sebenar yang terjadi antara Lina H dengan aku pun, tapi tak apalah. Tak perlu nak kisahkan dengan panjang lebar hal sebenar peristiwa bangang tu kepada Liza. Dah tak penting pun.

Jadi apa yang penting sebenarnya? Yang penting sebenarnya — antara Liza dengan aku — ialah perasaan sebenar antara kami terhadap satu sama lain. Apa sebenarnya perasaan dia terhadap aku? Dan apa pula sebenarnya perasaan aku terhadap dia?

“Liza is a very good friend of mine,” kata-kata Nani dalam telefon suatu masa dulu sebelum aku balik bercuti sonata musim panas ke Malaysia kembali terngiang-ngiang kat telinga aku semula. “You jaga dia baik-baik tau. Don’t hurt her. If you hurt her feelings…”

Apa maknanya tu ek? Alahai… ni pun salah satu petanda ke? Petanda apa pula yang dibawa oleh kejadian dengan Liza ni? Adoi… adoi… adoi… Kalau benarlah apa yang aku fikir ni, maka kenapa pula aku mesti takut nak sambut dengan tangan terbuka. Ya… memang benar buat masa ni Zah dah pun bermastautin dalam hati aku. Tapi sebab belum ada confirmation, maka tarafnya bukan pemastautin tetap. Boleh diberi eviction notice anytime, kan? Sungguhpun sejujurnya aku amat berharap aku tak perlu beri eviction notice kepada dia, tapi kalau dia sendiri yang tak sudi nak bermastautin dalam hati aku tu atas apa jua alasan, terutamanya kalau alasan tu ialah dia dah ada tempat mastautin lain yang jauh lebih selesa siap dengan tukang kebun, tukang masak, tukang pergi pasar, tukang kasut, tukang gigi, bla bla bla… apa alasan aku nak halang dia pergi, kan?

Maka Liza, kalau benar apa yang aku fikir ni, mari kita mulakan perjalanan yang amat berliku ni dengan penuh waspada. Yes dear, dengan penuh waspada, you and me, for the sake of both of us…

Let’s start the journey now!


Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina (Siri 48) – Semua Ada Tanda

Posted in Novel, Siri on 18 Januari 2011 by Najwa Aiman

SEMUA kejadian dalam dunia ni — baik mahupun buruk — mesti ada petanda ke sebelum ia berlaku? Bukan ke orang Melayu dan masyarakat Asia ni memang percaya benda macam ni? But then again, percaya pada sesuatu tak semestinya sesuatu tu benar, kan? Tak percaya pada sesuatu pun tak semestinya sesuatu tu tak benar, kan? Macam kau orang yang baca siri nilah. Ada yang percaya kisah ni benar. Ada yang percaya semuanya tak benar. Ada yang percaya tak semua benar. Ada yang percaya tak semua tak benar, kan? Aharks…!

Betul ke mesti ada petanda? Kalau betul ada, macam mana pula nak membacanya? Ada pakai secret code ke? Macam James Bond dah tu. Oh… aku sungguh minat filem-filem James Bond ni…

Dengan Lina H dulu dah ada banyak petanda sejak dari A-Level sampai ke NCUK. Bila di UK, petanda-petanda tu semakin jelas dan semakin terkesan rasanya kat hati dan perasaan. Tapi aku gagal nak baca. Tak reti nak baca. Akibatnya? Tak bersedia. Tu le pun faedah petanda ni. Supaya kita boleh buat persediaan. Tu pun kalau betullah semua peristiwa mesti ada petanda, kan? Lagikan orang bersetubuh pun meninggalkan tanda kadang-kadang tu, kan?

Jadi ada ke petanda baik tentang Zah dengan aku ni ek…? Ada ke? Macam mana nak cari dan kesan petanda ni ek? Macam mana pula nak membacanya nanti? Bila dah baca, macam mana pula nak tafsir? Adoi laaa… Tak ada ke universiti atau kolej yang anjurkan kursus macam ni? Kenapa tak ada ek?

Apa-apa hal pun, aku habiskan sisa-sisa cuti sonata musim panas di Malaysia ni dengan mencuba sedaya upaya bertemu dan bersama dengan Zah. Hampir setiap hari pula aku ke ofis dia tu, jadi penunggu setia. Lain pula bunyinya. Jadi penanti setia sebenarnya. Menanti dia habis kerja. Lepas tu teman dia balik ke rumah. Hujung minggu, keluar lagi dengan dia. Aku terpaksa slow down bila Bonda sound aje… jarang sangat dok kat rumah, kata Bonda. Bercuti apa kalau tak dok rumah, leter Bonda. Okeylah Bonda… beta dok kat rumah…

Tapi semasa berpeluang keluar dengan Zah, banyak kali juga aku cuba… betul-betul punya cuba sedaya upaya nak dapatkan luahan hati dia yang sebenar terhadap aku. Tapi aku takut. Aku segan. Aku malu. Malu-malu dolphin, gitu. Adoi laaa… memang sungguh bila dengan Zah aku alami perasaan dan pengalaman yang sungguh amat berbeza dengan awek-awek lain sebelum ni.

“Tak cari pengganti ke?” aku tanya dia suatu hari dalam cubaan berani mati nak dapatkan status sebenar perasaan dia. “Atau masih menaruh harapan pada B?”

“Tak kuasa nak taruh harapan kat dia,” balas Zah. Aku tunggu juga kalau-kalau ada sambungan kata-kata dia tu, tapi nampaknya macam noktah tu pengakhir perenggan pula. Alahai… dia jawab soalan kedua je. Soalan pertama tak jawab? Silap taktik aku ni! Lesson learnt — ask only one question at a time and do not ask the next question until you get the necessary answer for the current question. Kenapa dia orang tak ajar aku benda ni dalam kuliah undang-undang kat universiti tu? Cet!

Pada hari yang lain, aku pernah gak tanya soalan yang lain macam sikit, tapi objektifnya sama.

“Setiap hujung minggu keluar dengan Dzam ni,” aku cuba dalam ketar-ketar sikit. “Bila nak luangkan masa untuk orang lain?”

“Sementara Dzam kat sini, tak apalah keluar dengan Dzam,” dia jawab.

Nyaris aje lagi aku nak tepuk dahi aku ni, dan juga tepuk kepala aku berkali-kali sambil tarik-tarik rambut. Adoi laaa… Apa maksud tersirat di sebalik jawapan dia tu sebenarnya ek…? Ini boleh dianggap petanda ke? Boleh ke? Macam petanda tak baik aje tu… alahai… Maknanya bila aku dah berhambus terbang ke UK semula nanti, dia boleh keluar dengan… hmmm… dengan siapa pula…? Ada balak lainlah tu… adoi laaa…! Adoi! Adoi! Adoi!

Maka aku pun mula memasang radar semula — guna untuk kesan tanda, dan juga untuk kesan awexeheks! Errr… tak boleh ke? Dan aku pun terpaksa berangkat semula ke UK. Naik Aeroflot juga. Berlepas dari Lapangan Terbang Antarabangsa Subang. KLIA yang terletak kat Sepang tu belum wujud lagi masa tu. Ofkoz aku bagi tahu Zah tarikh dan masa aku akan berangkat dan dah tentu aku tak mengharap dia akan ke lapangan terbang. Bukannya senang dan murah nak ke airport ni. Kalau sekadar nak hantar aku yang bukan balak dia ni, takkan dia nak menyusahkan diri ke situ.

Sebab tu agaknya, aku jadi terkejut memerang bila aku ternampak dia tersenyum kat aku dari jauh di dewan lapangan terbang tu! Huh? Betul ke dia tu? Takkan kut…? Takkan dia nak menyusahkan diri datang ke airport ni nak hantar aku? Dia hantar orang lain kut? Ada jantan lain ke yang nak berlepas ke mana-mana dari airport tu juga hari ni? Atau ada saudara-mara dia nak pergi umrah atau nak pergi melancong?

Sebenarnya dia ke situ untuk menghantar aku. Tapi dia sekadar meninjau dari jauh. Sembunyi-sembunyi di sebalik tiang dan dinding. Sesekali dia menonjolkan diri juga sebab nak melemparkan senyuman kat aku kut? Atau nak melambai?

Alamak! Aku mesti pergi jumpa dia! Mesti! Tapi macam mana ek? Famili aku semua ada ni. Arwah Opah yang dikasihi pun ada sama. Takkan aku nak blah macam tu aje?

Pelan-pelan… pergi pelan-pelan le. Senyap-senyap pergi jumpa dia kat sana. Amacam? Boleh kut? Bila ahli keluarga aku tak perasan, terutamanya Bonda, aku akan menyelinap macam James Bond ke sana… Ahah! Best kalau dapat jadi James Bond ni! Yeszzzaaa…!

Maka aku pun mengatur langkah waspada dan penuh lagak yang eksyen nak mampus… aharks! Sambil-sambil tu mata aku menjeling ke arah Zah kat sana sambil hantar isyarat yang aku harap dia faham — “jom kita jumpa kat lokasi jauh sikit daripada dia orang ni!” Rasa-rasanya dia faham isyarat aku sebab aku nampak dia macam ekori arah haluan aku tu. Yeszzzaaa…!

Tapi… alahai… tapi… Bonda aku ekori aku dari belakanglah pulok…! Adoi laaa… Kenapa ni…? Isy isy isy… Aduhai… Macam mana James Bond nak beraksi kalau James Bond sedang dalam pemerhatian dan pengawasan macam ni?

Oleh kerana hero pun dalam pengawasan, maka tak dapatlah perancangan tu dilaksanakan dengan sempurna. Aku cuma sempat bertukar isyarat mata dan senyuman aje dengan Zah dalam jarak maksimum julat bluetooth. Bolehlah… memadailah… Alahai… Tak puas sebenarnya, tapi, apakan daya… Adoi laaa

Dan bila aku akhirnya terpaksa juga masuk ke balai berlepas, sambil melambai-lambai kepada famili aku, aku kerling juga sekali lagi ke arah Zah yang berada nun jauh di sana dekat tiang besar dewan airport tu. Aku tak berapa pasti dengan jelas apa yang terlukis di riak wajah dia dalam jarak sejauh tu. Maklumlah… aku kan rabun jauh kategori miopia… Tapi dalam samar-samar tu aku dapat nampak yang rias wajah dia agak sayu. Dan sahabat yang menemani dia masa tu kelihatan sedang memaut bahu dia sambil menggosok-gosok bahu dia, seraya berkata-kata sesuatu kepada dia. Entah apa yang diperkatakan aku tak tau. Yang penting sahabat yang dia bawa tu bukan lelaki!

Lantas… apakah ni satu petanda…? Petanda baik atau buruk? Kalau baik, baik bagi siapa? Kalau buruk, buruk bagi siapa? Bagi dia, atau bagi aku? Isy… kat mana aku nak belajar cara baca petanda ni? Kesanggupan dia datang ke lapangan terbang yang bukannya mudah dan murah untuk orang macam dia. Kesanggupan dia tunggu sampai aku masuk ke balai berlepas. Sebab dia mahu dan rela hantar aku, atau sebab dia mahu pastikan aku dah betul-betul berhambus dari bumi Malaysia ni sebelum mengorak langkah selanjutnya?

“Sementara Dzam kat sini, tak apalah keluar dengan Dzam,” dan terngiang-ngiang kata-kata tu kat telinga aku. Kata-kata tu sebahagian daripada petanda juga ke…? Sungguh… dalam termenung memandang ke luar ke arah awan yang putih tebal melalui tingkap kecil pesawat tu, memang terfikir dalam kepala aku bahawa Zah juga mungkin akan tinggal hanya sebagai satu kenangan terindah dalam hati dan perasaan aku semata-mata. Dan aku akan lebih bersedia sekiranya tu benar, sungguhpun aku masih mahu juga menaruh harapan bahawa ia takkan jadi benar…

Bersambung… (ya… aku decide nak teruskan entri siri ni kat sini…)

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…