Archive for the Siri Category

Tentang Lina (Siri 35) – Dan Lina Pun Menjelma

Posted in Novel, Siri on 31 Disember 2010 by Najwa Aiman

BERAPA lama masa yang akan diambil untuk sepucuk aerogram terbang dari Leeds, UK dan tiba ke destinasi di Subang Jaya, Malaysia ek? Dan sebaliknya pula? Seminggu? Sebulan? Alahai… jantung aku berdetup-detap sejurus saja aku masukkan dua pucuk aerogram ke dalam peti surat merah tepi jalan kat Park View Grove tu. Aku tak expect sangat Lina W akan balas surat aku. Tapi Zah…? Oh… Aku tau aku pun tak sepatutnya expect dia balas. Gadis yang dah dijaga elok dengan kasih sayang oleh TC tu takkan mahu mengubah rasa kepada jantan kabaret a.k.a. jantan keparat macam aku… oh…

Dan aku selalu ingatkan diri dengan kata-kata yang aku pun tak ingat sama ada aku reka sendiri daripada kreativiti berkarat ni atau aku tercedok entah dari mana — “Never give to high a hope”. Lebih tinggi harapan, lebih sakit dan parah bila jatuh. Maka berpada-pada, berwaspada dan jangan mengada-ada. Maka aku pun buat selamba ala macho gitu kononnya tak mengharapkan apa-apa balasan. Tapi sebenarnya rutin aku setiap pagi ialah memandang pintu depan. Kat UK ni tak ada peti surat persendirian. Setiap pintu rumah ada corong untuk posmen masukkan surat. Maka setiap pagilah aku perhatikan pintu rumah aku tu kalau-kalau ada surat berlonggok kat situ. Biasanya ada, tapi bukan untuk aku sorang. Untuk seisi rumah — bil-bil air, api, gas, bla bla bla… Haram jadah…

Aku tak ingat berapa lama, tapi rasa-rasanya hampir dua minggu selepas tu barulah aku terima surat pertama untuk pertama kalinya di tanah UK! Eheks! Best tau rasanya! Perasaan macam monyet baru jumpa taman permainan kanak-kanak yang ada banyak struktur untuk bergayut-gayut tu! Aku agak-agak ajelah perasaan tu rasa macam gitu sebab aku tak pernah tanya mana-mana monyet atau tentang perasaan sebenar dia orang. Dan aku bukan monyet, okey!

Menggeletar juga bila pegang surat tu! Daripada siapa agaknya ni ek? Tengok di belakangnya — Zah! Yabba dabba doo…!!! Weh! Zah kirim surat kat aku weh! Aharks! Dia balas! Dia balas! Dia balas surat aku weh!!!

Dan hanya dia. Tiada surat daripada Lina W. Hanya Zah. Dan apakah sembang kami dalam surat-surat kami? Well… hal-hal semasa tapi bukan fasal isu politik, ekonomi mahupun agama. Sebaliknya isu-isu sosiobudaya — apa saja yang aku nampak, rasa, fikir, jangka, anggap dan apa-apa ajelah sejak kaki aku menjejak bumi UK yang macam peti sejuk ni. Dan sembang dia pula? Biasanya lebih pendek daripada sembang aku tapi cukup untuk buat hati aku cair, meleleh membasahi seluruh perasaan sehingga banjir melimpah-limpah terus ke dasar perut lantas buat aku rasa macam nak ke jamban. Tapi aku tak pernah baca surat dia dalam jamban.

Dan biasanya aku ambil masa selang seminggu untuk berbalas-balas surat dengan Zah, bercerita tentang macam-macam perkara, tapi tak menyentuh hal perasaan dan jiwa. Macam sembang antara seorang sahabat dengan seorang sahabat yang lain. Aku bercerita tentang UK dan aku. Zah bercerita tentang… tentang… hmmm… sebenarnya dia tak bercerita sangat tentang Malaysia sebab dia tahu aku tak perlu tahu tentang Malaysia. Dah kampung aku kat Malaysia, kan? Jadi Zah lebih banyak bertanya tentang macam-macam perkara yang aku tulis dalam surat kepada dia sebelumnya. Jadi dalam surat berikutnya, aku akan jawab soalan dia tu. Dan dalam surat balasan dia pula, dia akan tanya soalan lain kepada jawapan yang aku bagi dalam surat aku tadi pula, bla bla bla… Begitulah biasanya. Jadi kami sentiasa ada isu nak sembang dalam surat. Best kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Sesekali aku akan kirim surat kepada Ayahanda dan Bonda untuk dikongsi sama oleh Dinda aku di Malaysia. Kadang-kadang aku sertakan gambar. Terfikir juga kalau aku patut kirimkan gambar juga kepada Zah di sana. Tu yang biasanya jadi masalah tu, sebab aku ni tak fotogenik. Sungguhpun aku comel dan jelita (suka hati akulah nak cakap fasal diri aku sendiri, kan? Bukannya aku cakap fasal kau orang, kan? Kan?), tapi dalam foto comel dan jelita aku tu hilang menyebabkan aku tak nampak ayu dan manja dalam gambar. Kenapa ya? Barangkali tahap comel dan jelita aku tu melebihi standard sebarang perkakasan dan device multimedia sehingga ia tak dapat dirakam dengan sempurna oleh sebarang peralatan dan perkakasan tercanggih zaman tu. Rasa-rasanya perkakasan tercanggih zaman sekarang pun masih substandard kecomelan dan kejelitaan aku kut rasa-rasanya, kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Dan demikianlah Zah dan aku terus menerus saling mengutus dan berbalas surat. Maka pada suatu hari yang bening, selepas membelek-belek gambar-gambar yang dah dicuci setelah dirakam menggunakan kamera analog yang aku beli di UK menggunakan duit elaun, aku pilih sekeping yang aku rasa menepati ciri-ciri yang aku dah rangka dalam kepala otak aku yang dah putih sikit ni — ada gambar aku yang nampak macam ayu, ada latar belakang Leeds, ada elemen yang menggambarkan sesuatu yang bukan Malaysia, dan ada potensi untuk dibalas dengan gambar juga! Amacam?

Lantas dengan debaran dan kalimah ‘bismillah’, aku pun masukkan surat yang kali ni bersampul dan mengandungi gambar tu ke dalam peti surat merah yang Mr. Bean buat tempat menyorok tu. Harapan aku agak membukit agar Zah akan membalas dengan gambar juga. Sangat-sangat mengharap. Sebabnya…?

Sebabnya, aku rasa aku dah semakin sewel di negara peti sejuk ni! Sungguh semakin sewel! Aku tak tahu kenapa, tapi aku berteori macam-macam tentang kenapa aku jadi tak keruan kat sini—

  • Cuaca sejuknya — cuaca yang macam menyelam dalam air batu tu membuatkan aku teringat pada Lina H. Tapi bukan diri dia yang aku kenangkan, sebaliknya pengalaman kami bersama. Aku sentiasa terkenangkan dakapan yang menemu dan menyatukan kehangatan tubuh tak bersalut sewaktu di Hankyu sebelum dan semasa Jaya Jusco (selepas Jaya Jusco tu aku tak ingat sebab biasanya aku dah hanyut berdengkur tak sedar diri time tu… eheks!)
  • Bahasa — Aku terpaksa tempuh kepayahan telinga dan lidah untuk suatu tempoh juga sebab tak ada sorang pun cikgu bahasa Inggeris aku kat Malaysia yang ajar aku tentang bahasa Inggeris pasar kat UK ni sepanjang aku belajar dulu. Maka carilah taik telinga nak tune dengan bunyi pelat Yorkshire yang jauh sangat-sangat bunyinya daripada Queen’s English yang biasa diajar dulu. “Wa’er polo” dan bukan “Water polo”. “Fo’ee five peeiy” dan bukan “Forty five pee.” “Laeiids” dan bukan “Leeds”. Aku jadi rindu teramat nak bersembang dalam bahasa Melayu dengan intonasi yang lembut, manja, mendayu, mengada-ada gitu, tapi takkan aku nak sembang macam tu dengan jantan-jantan serumah aku tu? Awww…! Aku mesti sembang dengan awek aje macam tu. Dan gadis — satu-satunya gadis — yang mendesak kehendak aku untuk bersembang dengan dia sedemikian ketika tu bukanlah Lina W atau Mariza, atau Tan Yuen Hui, atau Awek Lone Ranger. Malah bukan juga Lina H! Sebaliknya, gadis tu ialah Zah! Adoi laaa…
  • Sepi — Sepi sebab susah nak keluar rumah. Sejuk! Dan dah tak boleh keluar rumah, maka bosan. Bila bosan, tonton TV. Bila tonton TV, semua cakap orang putih, bahasa Yorkshire, bahasa London. Nak sembang dengan housemate, nak cerita pasal apa? Budak Law dengan budak Engine dengan budak Business. Ini baru betul ayam bercakap dengan itik bercakap dengan angsa bercakap dengan flamingo. Of course, flamingo tu ialah akulah kan? Kan? Takkan aku nak bersembang dengan kucing UK ni yang saiznya sama besar macam anak anjing German Shepherd Malaysia ni? Nak bersembang dengan anjing? Haaa… tu memang baru betul-betul British! Memang dia orang kat sini suka sesangat bersembang dengan anjing! Serius!

Maka penantian ketibaan surat daripada Zah adalah sesuatu yang amat-amat sangat menyeronokkan. Bila menjenguk di pintu dan selepas menyelak-nyelak surat lalu mendapati tak ada surat daripada dia, aku jadi amat kecewa, sedih, depressed dan kosong sepi.

Sebab tu pagi tu aku rasa ceria benar! Ceria sebab semasa aku selak-selak kepingan surat-surat kat meja, ada sekeping surat untuk aku. Aku capai surat tu sambil tersenyum menayang gigi yang belum digosok ni. Tapi tiba-tiba aku jadi hairan pula. Hairan sebab kali ni tulisan tangan atas surat tu bukan lagi tulisan Zah. Tulisan Zah lebih beralun, lebih ‘berhias’. Tapi tulisan yang kat atas sampul ni lebih simple. Setiap abjadnya tak ada alunan yang berhias. Tak ada ekor-ekor. Tak ada lentik-lentik. Siapa ni…?

Aku belek setem. Selangor. Surat Zah pun dari Selangor juga. Yang ni siapa pula? Takkan Ayahanda atau Bonda atau Dinda aku yang hantar? Aku kenal semual tulisan tangan dia orang.

Jadi aku bergegas panjat tangga naik ke atas semula, masuk ke bilik dan buka sampul surat tu. Terdapat dua helai kertas biru di dalamnya. Tulisan di atas kertas tu juga sama macam tulisan atas sampul tadi. Aku pun belek nama pengirim. Alamak weh…!!! Biar betul ni???

Surat itu — buat pertama kalinya selepas hampir sepuluh tahun — datang daripada Azlina W…!!!

Dan aku rasa macam nak pengsan…

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 34) – Derus Air Mengalir

Posted in Novel, Siri on 29 Disember 2010 by Najwa Aiman

UNITED KINGDOM ialah sebuah negara asing bagi aku — iklimnya, bahasanya, masyarakatnya, budayanya, makhluknya — semuanya. Pertama kali menjejakkan kaki ke London Heathrow pada subuh-subuh buta tu sebelum burung hantu pun habis dating lagi, keluar dari perut kapal terbang dan terus masuk ke dalam bangunan lapangan terbang, aku rasa seolah-olah UK ini indah khabar dari rupa — tak sejuk pun!

Dan perasaan pertama yang melanda kalbu masa tu? Lapaq kebuloq! Yup… laparlah! Tapi nak makan apa? Apa yang boleh dan halal dimakan kat sini? Ewah-ewah… pandai pula nak memilih makanan yang halal ya? Selama ni menjamah awek yang tak halal tu tak nak tanya ke? Tak nak persoalkan ke? Blah laaa…

Maka kami pun mencekik Dunkin Donuts. Bolehlah buat alas perut sementara menanti ketibaan pegawai MARA dari Malaysia Hall. Harap-harapnya dalam sejam dua lagi sampailah dia orang tu. Harap-harapnya…

Dan aku berlabuh di salah sebuah bangku panjang di dewan lapangan terbang. Letih, penat, mengantuk pun ada sebab tidur tak tentu masa sepanjang perjalanan selama empat belas jam tadi selain daripada transit sekejap di Dubai. Macam mana nak tidur ikut masa kalau sepanjang empat belas jam tu tak nampak matahari? Berlepas dari Malaysia selepas matahari terbenam, dan meluncur di udara sentiasa ke arah barat bumi lalu mendarat di bumi sejuk beku ni sebelum matahari terbit. Gelap belaka selama empat belas jam. Mata pilot yang pandu pesawat tu barangkali dah boleh lawan mata musang dan burung hantu agaknya ek?

Dalam tersandar aku melayan jiwa — ada keterujaan nak keluar dari lapangan terbang ni segera. Nak tengok bumi UK ni. Nak rasa iklim dan cuacanya dalam musim luruh tu. Nak lihat manusia-manusia berkulit pucat, gelap dan campuran antara keduanya.

Pada masa yang sama keterujaan aku tu diempang satu emosi yang menongkah arus — sedih, kosong dan sepi. Ada wajah yang masih terapung-apung dalam kepala aku ni. Wajah yang menemani aku sejurus sebelum aku terlena dalam pesawat tadi. Wajah yang sama juga menemani aku semasa aku sedang lena. Dan wajah yang sama tu jugalah yang menyambut aku ceria apabila aku tercelik jaga.

Dan wajah tu, wajah yang sama tu juga, kini sedang berlegar dalam imaginasi aku masa tu membuatkan aku lupa tentang lapar dan penat. Wajah gadis hospital tu. Wajah Zah. Alunan suaranya. Lenggok gayanya. Segala-galanya…

Aku terbayangkan dia semasa dunia kereta api. Aku terbayangkan dia semasa dunia hospital. Aku terbayangkan dia dalam berbagai-bagai dunia… Dia… dan hanya dia…

Entah ke mana hilangnya Lina pada masa tu. Aku malah tak tahu pun bila tanggal penerbangannya ke UK. Yang aku tahu, aku tiba dulu. Eh? Ya ke? Entah… aku tak ingat…

Setibanya di Leeds lewat petang tu, setelah habis aku punggah bagasi aku mengeluarkan semua sampah yang aku import dari Malaysia tu, aku terlentang di tilam katil. Walau apa pun sampah yang aku dah punggah tu, yang erat tergenggam di tangan ialah buku kecil yang mengandungi alamat rumah kawan-kawan lama yang aku kumpul sejak dari sekolah rendah hinggalah tamat SPM. Cuma di A-Level dan NCUK saja aku tak masukkan alamat kawan-kawan kat situ. Kenapa ya? Barangkali masa tu aku sangka aku tak perlukan kawan-kawan sebab aku dah ada Lina. Ya ke? Ada bunyi macam bangsat tak statement ni?

Anyways, aku belek buku kecil keramat tu. Buku tu memang aku bawa dalam dompet aku sepanjang penerbangan tadi. Dan semasa pramugari yang tak berapa nak masuk kategori cita rasa tu hulur poskad, aku sambut. Dari buku kecil keramat tu aku cari alamat gadis hospital, lalu terkirimlah sekeping poskad kepada dia. Sungguh pada masa tu aku tak pasti sama ada dia akan terima atau tak. Dan kalau dia terima, entah dia akan balas atau tak. Eh? Kejap… macam mana dia nak balas? Dia bukannya tau alamat penginapan aku kat UK tu. Aku sendiri pun belum tau lagi.

Tapi petang tu dalam bilik tidur aku yang sempit macam kubur tu, aku genggam erat lagi buku kecil keramat tu. Dalam kepala aku ialah nak cari sekali lagi alamat yang Zah berikan sebelum aku berlepas datang ke negara fish and chips ni. Mudah saja mencari alamatnya — entri terakhir dalam buku tu. Tapi pada masa yang sama, entah kenapa, pada masa tu, wajah seorang lagi awek muncul tak semena-mena. Wajah yang sebenarnya dah agak lama juga tak pernah menyapa dan menjenguk. Tapi petang tu entah kenapa wajah tu datang menjenguk lantas menyapa.

Wajah tu ialah Azlina W. Gadis yang dah sedekad mengisi angan-angan dan obsesi aku selama ni. Begitu lama sungguh dia tak muncul sejak aku kerja kereta api tu. Sentiasa saja wajahnya dihambat oleh bayangan Zah. Tapi entah kenapa kali ni Azlina W dan Zah dapat berkongsi imaginasi dan memori aku. Agaknya sebab cuaca di UK ni kut? Cuaca musim luruh yang ikut suka hati aje nak berubah dari panas ke sejuk dan kembali panas suam-suam kuku. Sesekali meresap ke dalam saraf hingga ke tulang-temulang. Sesekali merayap ke anatomi sulit dan tak sulit. Isy…! Bahaya sungguh cuaca UK ni! Patutlah kat sini seks bebas tu okey aje kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Apa-apa hal pun, aku bertekad — esok aku akan menulis surat kepada Zah, dan juga Lina W. Walaupun alamat Lina W yang aku ada hanyalah alamat rumahnya yang diberikan kepada aku sedekad yang lalu, aku tak peduli! Aku nekad akan hantarkan surat kepada dia. Kalau dia masih tinggal di alamat tu, dia akan terima. Dan kalau dia terima, terserahlah dia nak balas atau tak. Barangkali dia tak ingat pun aku. Mungkin dia tak kenal pun.

Tapi kalau dia balas…? Macam mana? Macam mana ya…?

Ahhh…! Kalau dia balas, aku akan fikirkan kemudian apa nak buat selepas tu. Sekarang ni aku tak pasti pun antara Zah dan Lina W sama ada salah sorang akan beri respons kepada surat aku kepada dia orang nanti atau tak. Agaknya dua-dua takkan balas. Sudi ke dia orang nak balas surat yang dikirim oleh jantan yang tiba-tiba muncul daripada entah mana punya lubang atas muka bumi ni?Aku akan kecewa ke kalau dia orang tak balas? Hmmm… Kejap aku nak buat proses muhasabah emosi—

Kepada Lina W aku akan tulis bertanya khabar, masih ingat aku atau tak, aku masih ingat dia, dan aku tulis kepada dia sebab… sebab… sebab… Hmmm… Apa alasan aku nak berikan kepada dia sebab-musabab aku tulis surat secara terkejut kepada dia ni ek? Takkan aku nak kata aku rindu kat dia? Tak rindu pun. Aku teringat kat dia? Haaa… yang tu memang betul, dan berbunyi lebih logik dan lebih ikhlas. Jadi kalau dia tak balas surat tu, adakah aku akan kecewa? Sejujurnya, yup… mungkin sikit. Mungkin banyak. Mungkin aku akan mengeluh. Atau mungkin juga aku meraung-raung sambil tertonggeng-tonggeng? Tak kut rasa-rasanya… Mengeluh tu mungkin. Hampa sikit, ya.

Kepada Zah pula aku akan tulis bertanya khabar juga, masih ingat aku atau tak kalau-kalau bagi dia jantan yang jumpa dia kat hospital hari tu muka semua seakan sama macam pesakit-pesakit dia yang lain, beritahu dia yang aku masih dan sentiasa ingat pada dia, dan tekankan pada dia aku tak mungkin boleh lupakan dia sedang selama setahun sebelum i dia sentiasa menghias memori, imaginasi dan angan-angan aku, dan… ya… aku akan tanya dia sama ada dia sudi terus berkawan secara remote control dengan aku yang jauh seberang laut, seberang gunung, seberang banjaran, dan juga seberang lubuk. Maka kalau dia tak balas? Aku akan kecewa ke? Hampa? Sedih. Tertonggeng-tonggeng? Hmmm… Mungkin tidak, tapi… tapi… tapi aku rasa aku akan terus menghantar surat lagi kepada dia. Lagi… dan lagi… dan lagi… dan lagi… dan lagi… biarpun dia tak pernah membalas walau sekeping… Aku sanggup!

Dan Lina H? Lina kekasih hati aku yang akan bermastautin di Sheffield? Bila dia akan tiba ke bumi fish and chips ni ek? Aku tak ambil tahu pun! Oh… tak guna punya aku! Apa punya balak daaa… Barangkali aku patut tanya pada kawan-kawan rapat dia yang sama-sama memilih Leeds ni. Kawan karib dia sejak sebelum MRSM dan A-Level yang nama pun LINA juga tu memang ada di Leeds ni. Kawan rapat dia yang aku agak baru ngam semasa di A-Level pun ada kat Leeds juga. Mesti dia orang tahu.

Dan patut tak aku tunggu dia di Sheffield nanti? Tolong dia settle down. Dia dah ada tempat tinggal ke belum di Sheffield tu? Dia tinggal serumah dengan siapa nanti? Aku tau aku mesti ke sana menunggu dia tiba.

But then again… nanti seminit… nanti kejap! Aku nak cari kedai jual rokok yang dekat dengan rumah aku ni pun aku tak reti, macam mana aku nak ke Sheffield tu? Gila ke haper? Dan Lina yang aku kenal akan marah aku kalau aku ampu dia macam tu. Dia memang tak suka dengan cara aku ambil berat seolah-olah memanjakan dia.

“I can manage,” itulah yang selalu dia kata setiap kali aku tanya sama ada dia perlu aku bantu atau tak sejak kita orang berkasih dulu.

“You sure?” aku akan balas, biasanya. “Dzam boleh datang tolong kalau mahu.”

“No need, I can manage,” dan dia bertegas dengan jawapan tu. Ikut pengalaman, kalau aku desak nak bantu juga, suaranya akan semakin keras dan gayanya mengisyaratkan perasaan tak enak dan tak suka dengan apa yang aku buat tu mula nampak semakin menyerlah dari seluruh anggota tubuhnya.

“I can manage.”

Dan aku pun mengalah le. Tak mahu cari pasal. Ingat best ke berkelahi dengan perempuan? Buat aku rasa tak ada mood nak stim aje nanti. Tak best. Tak best.

Jadi lebih baik aku tak payah tunggu dia di Sheffield. Nak pergi ke sana pun aku belum tau lagi macam mana. Karang kalau tersesat terus sampai ke London karang…? Hmm… bleh cari budu kat Malaysia Hall. Lepas tu cari Mr. Bean tanya macam mana nak balik ke Leeds.

Dan bermula hari baru esoknya di tanah United Kingdom, sahabat karib baru aku di UK ialah Royal Mail. Ala-ala Pos Malaysia le tu. Dan senjata terbaru aku, yang baru aku kenal, ialah aerogram. Lantas aku pun menulis dua pucuk surat yang simple dan ringkas kepada dua orang gadis — Lina W dan, semestinya, Zah. Dan sungguh aku tak tahu apa respons dia orang, atau sama ada dia orang akan balas atau tak.

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 33) – Air Pasang Di Seberang

Posted in Novel, Siri on 28 Disember 2010 by Najwa Aiman

BERGEGAS aku tinggalkan SJMC selepas tu. Aku besit kereta Ayahanda langsung ke Subang Parade. Macam orang nak terkencing terberak tapi tak jumpa tandas lagak aku masa tu mencari-cari mesin ATM. Kat mana? Kat mana? Hah! Tu dia!

Berapa banyak duit aku perlu keluarkan ni? Entah… Lantaklah! Belasah ajelah seratus ringgit. Cukup kut? Dah dapat duit tu sekali lagi lintang-pukang pergi cari kedai hadiah. Aku tahu memang ada satu kat sebelah hujung kompleks panjang ni. Aku pernah ke sini dengan Lina sebelum ni.

Kat situ aku tercari-cari hadiah yang sesuai. Aku nak berikan Zah sesuatu. Sesuatu yang boleh mengingatkan dia kepada aku bila aku dah berhambus dari Malaysia nanti. Sesuatu yang akan buat dia terbayangkan aku… Eh? Kejap… kejap…

Sebenarnya apa tujuan semua ni? Apa tujuan aku jumpa dia tadi? Apa tujuan aku nak jumpa dia lagi petang nanti sebelum aku terbang pergi? Bukan ke aku seharusnya luahkan perasaan yang aku pendam selama ni terhadap dia, dan selepas tu bagi tau dia bahawa aku tak mahu ada perasaan tu lagi, dan lepas tu aku berhambus pergi UK dan teruskan hubungan kasih cinta aku dengan Lina? Bukan tu ke tujuan asal aku?

But then again, kalau aku jadi Zah, aku peduli apa dengan perasaan Dzam? Siapa dia Dzam ni? Kan? Tiba-tiba datang jumpa dan bagi tau—

“Selama ni aku ada hati kat kau, tapi sebab kau tengah steady dengan TC, maka aku tak kacau. Aku pendam rasa syok kat kau ni sejak setahun lalu dan aku tak boleh lupakan kau. Tapi sekarang sebab aku nak berhambus dari Malaysia ni dan takkan jumpa dengan kau lagi, maka aku nak luahkan semua perasaan ni. Tu aje. Selamat berbahagia ya. Dan sebagai cedera hati, ambillah hadiah ni buat kenangan.”

Tu yang macam tak kena tu. Part yang last sekali tu. Tak masuklah. Tak logik. Tak kena. Tak sajak. Kenapa pula dia mesti kenang dan ingat aku? Bukan aku ke yang sepatutnya ingat dan kenang dia? Eh? Ya ke? Tu pun tak kena gak tu. Kenapa pula aku mesti ingat dan kenang dia? Habis tu Lina aku nak humban ke mana?

Semuanya tak betul! Semuanya salah, Dzam! Apa yang aku buat ni tak betul langsung! Salah! Salah! Salah! Aku tak perlu pun jumpa Zah to begin with. Nak buat apa aku jumpa dia? Kenapa aku mesti jumpa dia? Apa yang mendesak aku untuk jumpa dia?

Yalah… apa sebenarnya yang mendesak aku untuk jumpa dia…? Kenapa aku rasa aku perlu jumpa dia? Kenapa aku masih ada rasa mahu berada dekat dia, di sisi dia, sedangkan aku dah ada Lina? Kenapa aku masih ada rasa akan kehilangan besar yang teramat sangat kalau aku tak dapat jumpa dan berbicara dengan dia walau sekejap sebelum berangkat ke UK ni sedangkan aku seharusnya memikirkan macam mana aku boleh kerap bertemu dengan Lina bila sampai di UK nanti?

Sungguh… aku sendiri pun tak tahu macam mana Zah boleh menghambat Lina keluar dari dalam hati sebegitu mudah… Kenapa ni…???

Ah! Persetan dulu dengan hal tu. Sekarang aku nak cari hadiah. Hadiah yang mesti menyentuh semua pancaindera rasa, lihat, dengar, bau dan sentuh, kalau boleh. Harga dalam bajet. Mudah dibawa ke mana-mana. Dan aku dah jumpa — harganya dalam bajet, kecil dan ringan maka mudah dibawa ke mana-mana, cantik dan simple dipandang mata, dan mengeluarkan melodi yang indah di corong telinga. Hadiah ni cuma kurang dua ciri aje — tak melengkapi sedap disentuh atau dipegang dan tak mengeluarkan aroma yang harum. Tak apalah. Tak sempat aku nak cari hadiah yang menepati semua ciri-ciri yang aku dah rangka dalam kepala aku ni. Dapat tepati lima daripada tujuh ciri tu dah kira cemerlang habislah tu kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Hadiah tu ialah sebuah peti muzik berbentuk piano yang lut sinar, kecil, cantik untuk diletakkan di mana-mana tempat terbuka, dan mengalunkan irama lagu ‘Memories’.

Lantas hadiah yang siap dibalut kemas dan cantik tu aku bawa semula ke SJMC. Aku bergegas ke kaunter di mana dia bertugas tadi. Ketar habis seluruh sendi dan badan nak bertemu dengan dia semula. Tak tahu kenapa gadis yang satu ni begitu amat kuat auranya. Begitu amat kuat impaknya. Begitu amat terkesan dalam jiwa aku yang lemah dan lembut ni… cewah!

Dan dari jauh aku berhenti melangkah. Aku pandang dia di kejauhan tu. Gerak-gerinya amat memikat. Amat sangat! Gerak-gerinya ke yang menjadi tarikan dan senjata paling kuat hingga berjaya membunuh setiap bayangan dan arca Lina dari dalam jiwa aku ni? Apa yang gadis ni ada yang Lina tak ada ya?

Dari segi paras rupa, aku tak nafikan bahawa gadis ini punya ciri-ciri yang Lina tiada — dia bisa menyebabkan mana-mana lelaki menoleh buat kali kedua bila terpandang. Gerak-geri dan perawakannya jauh lebih menarik dan memikat dengan lenggok dan lentoknya. Wajahnya jauh lebih manis. Rias wajahnya nampak lebih lembut. Senyumannya lebih kerap terpampang. Dan bila berada bersamanya, di sisinya, amat terasa ramah dan mesranya. Mana-mana lelaki akan merasa selesa bersamanya. Merasa tenang. Merasa nyaman.

Dan… aku fikir… barangkali ini cuma aku — gadis ini lebih menyenangkan pandangan mata setiap kali terjaga daripada tidur bila terlihat dia di sisi. Imaginasi aku sering membayangkan demikian setiap kali dia bertandang di dalam khayalan. Naluri aku sering mendesak agar membelai dan mengusap wajahnya yang lembut tatkala dia baring terlena, mahupun pabila dia di dalam jaga. Gerak-geri dan gayanya sering mengundang kehendak agar tubuhnya didakap erat penuh kasih dan mesra.

Dan gadis ini seakan menyampaikan isyarat dalam bahasa naluri — bahawa dia perlu dilayan dengan baik dan sentosa. Bahawa dia mahukan belaian mesra yang diisi cinta. Bahawa dia seorang yang amat setia dan patuh kepada orang yang berjaya menawan cintanya.

Mungkin kerana aku melihat itu semua dalam dirinya. Mungkin selama ini, itulah yang aku cari-cari.

Tapi hakikatnya, itu semua bukan milik aku. Itu milik TC. TC tu! Celaka dia! Siapa dia ya? Ah… Tuhan Maha Adil. Gadis seperti Zah tak mungkin diserahkan kepada lelaki durjana dan tak cukup syarat macam aku. Barangkali TC tu sememangnya seorang yang jauh lebih layak untuk gadis seperti dia. Aku mesti belajar reda. Aku mesti belajar menjadi dewasa.

Lantas aku mengatur langkah dengan perasaan yang lebih tenang. Aku hampiri dia di mejanya. Terkejut sikit dia menerima kunjungan kali kedua aku masa tu.

“Ni untuk awak,” aku serahkan hadiah yang cantik berbalut tu kepadanya.

Seperti yang aku jangka dan bayangkan, dia terkedu sebentar. Tetapi kemudian dia tersenyum manja. Amat manis sekali. Indah sungguh gerak-gerinya menyambut bungkusan hadiah tersebut.

“Terima kasih,” ujarnya sambil tersenyum.

“Jangan lupa petang ni,” aku mengingatkan. “Tepati masa tau.”

Kemudian aku beredar. Hati aku rasa sedikit lega… dan lapang. Seakan ada bebanan yang sudah terlepas dari galas yang membebankan selama ni.

Seperti yang dijanjikan, petang tu aku jemput dia di hentian bas. Dia sudah berpakaian biasa, tidak lagi dalam uniform biru cair tu, namun dia tetap manis dan sedap mata memandang. Perawakannya membuatkan aku rasa tambah terpikat. Senyumannya tak pernah lekang.

Dengan bantuan dia menunjuk arah, aku hantar dia sampai ke rumah penginapannya di SS18 Subang Jaya. Dia tinggal beramai-ramai dengan rakan sekerjanya di situ.

Tetapi akibat kesuntukan masa, aku tak berbunga-bunga dan tak berbicara lama dengan dia. Di hadapan pintu pagar rumahnya, aku berterus-terang tentang perasaan aku sejak ternampak dia setahun yang lalu. Aku mengaku kepada dia bahawa selama bekerja kereta api tu aku buat benda bodoh — aku perhatikan dia dari jauh.

“Saya pun selalu nampak awak tengok saya dari jauh.”

Hah??? Gapo dio? Selama tu dia memang perasan yang aku dok buat benda bodoh tu ke?

“Saya tahu awak tunggu atas platform dan tengok tren saya pergi,” dia menyambung. “Saya nampak awak dari atas tren.”

“Awak tau?”

Dia mengangguk. Oh… sungguh manis cara dia mengangguk. Amat lain! Lain dari yang lain!

Kalaulah boleh, memang aku nak terus di situ bersamanya berbicara. Ada magnet yang amat kuat mencengkam hati dan perasaan aku untuk terus mendekati dan mengenali gadis manis ni masa tu, tapi aku takut ketinggalan kapal terbang! Ingat murah ke nak bayar sendiri tambang ke UK tu?

Jadi aku ambil alamat penginapannya, dan aku beredar. Hati aku tiba-tiba terasa kosong. Kosong dan sepi teramat. Lengang. Lapang. Sunyi. Kenapa ya? Kenapa aku rasa macam ni? Bukankah aku akan ke UK, ke sebuah negara di mana tidak ada Jabatan Agama Islam yang akan mengintai dan menghendap macam pervert yang desperado di taman-taman tasik? Negara di mana aku bebas berbuat apa saja di mana-mana saja dengan Lina nanti? Negara di mana aku bebas berjumpa Lina pada bila-bila masa? Negara di mana aku boleh peluk, dakap dan kucup Lina walau di lobi Meadow Hall sekalipun?

Tapi kenapa aku masih rasa kosong, sunyi dan sepi macam ni…?

Dan petang 4 September itu, aku berangkat di dalam kapal terbang bersama-sama rakan-rakan lain dari NCUK untuk ke London Heathrow, United Kingdom, lengkap berbaju kemeja, bertali leher dan berkot sebagaimana diarahkan oleh MARA. Namun aku rasa seperti tak semua diri aku mengikut aku terbang sama. Ada sesuatu yang telah tertinggal di Malaysia. Ada sesuatu yang amat penting telah aku tak bawa sama terbang ke seberang sana.

Dan aku tahu sangat apa yang aku tinggalkan tu. Aku telah tinggalkan satu-satunya yang aku ada. Aku telah tinggalkan hati aku di Malaysia. Aku telah terbang ke seberang di mana lautannya sentiasa surut, sedangkan di seberang sini airnya sentiasa pasang…

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 32) – Jambatan Merentangi Seberang

Posted in Novel, Siri on 27 Disember 2010 by Najwa Aiman

TEMPOH perpisahan dengan Lina kali ni agak berbeza. Hati aku tak terasa sebegitu kosong sangat macam bilik asrama NCUK tingkat empat. Dunia tak terasa sebegitu sepi macam jam 2:00 pagi di bangunan kosong Taman Shamelin. Kenapa ya? Barangkali kerana agak sibuk kali ni nak buat persediaan untuk berangkat ke tempat yang serba baru kut? Adat resam serba baru. Sosiobudaya serba baru. Mampu ke aku melalui semua tu ek? Apa yang aku perlukan untuk tempuh hidup baru ni? Cukup ke bekalan yang aku nak bawa ni? Bekalan apa yang aku nak bawa sebenarnya? Yang pastinya bukan bekal nasi lemaklah.

Hakikatnya memang aku sedar sangat-sangat — bahawasanya semenjak cuti bermula hari tu, Lina dan aku akan terpisah terus. Cuti selepas peperiksaan tempoh hari ialah turning point baru dalam dunia hubungan kita orang berdua. Aku takkan lagi dekat dengan Lina selepas ni. Dia ke Sheffiled, dan aku ke Leeds. Aku sedar sangat-sangat hakikat tu. Dan yang paling aku sedar sesangat ialah mampu ke kami saling jujur antara satu sama lain? Lina? Jujur ke dia?

Sebagai sorang lelaki ayu dan manja yang perasan bahawa aku kenal sangat perangai Lina, aku rasa Lina bukan jenis gadis yang akan menggadai dan melelong cinta sewenang-wenangnya. Lina bukan macam aku. Lina seorang yang jujur murni hatinya, kan? Tegap utuh perasaannya, kan? Kental kuat semangatnya, kan? Walau apa sekalipun yang menimpanya, dia kuat. Dia keras hati. Dia jujur ikhlas. Dia akan pertahankan cinta kami berdua. Aku yakin, sebab dia bukan macam aku yang suka sangat jadi lokomotif yang bercita-cita nak bergerak atas lebuh raya tanpa landasan.

Aku? Rasa-rasanya inilah masanya aku perlu buat perubahan dan transformasi besar-besaran pada diri aku sendiri. Aku mesti jadi dewasa, walaupun sebenarnya memang dah serabai atas bawah secara fizikalnya. Maksud aku jadi dewasa dari segi emosi. Aku mesti jujur dan setia. Aku mesti ajar perasaan dan emosi untuk jadi sekuat, sekental dan sekeras Lina. Mesti!

Tapi sebelum tu, aku mesti cari gadis yang satu tu. Gadis kereta api tu. Dia kerja kat mana kata kawan dia hari tu? SJMC?

Dan hari tu ialah hari di mana petangnya aku akan berangkat ke UK. Jam 7:00 PM aku mesti dah berada kat SIA. Ya… dulu tak ada KLIA. Dulu ada Subang International Airport yang memang terletak kat Subang. Bukan macam sekarang ada KLIA yang terletak kat Sepang. Pening ke mabuk? Nasib baik KL Sentral memang kat KL. Jadi aku ada sehingga jam 7:00 PM untuk cari, jumpa dan bicara dengan gadis kereta api yang satu tu. Gadis yang telah berjaya, hampir berjaya menghambat Lina keluar dari dalam hati aku. Gadis yang tak ada kena mengena dengan kehendak syahwat aku semata-mata. Gadis yang memanjat takhta perasaan yang sedang penuh cinta aku terhadap Lina tanpa dia sendiri sedar. Aku mesti jumpa dia untuk selesaikan masalah hati aku ni once and for all! Aku mahu berubah menjadi lelaki yang jujur setia dengan cinta Lina selepas ni. Aku mahu jadi lelaki yang terbaik bagi Lina zahir dan batin. Buat Lina. Demi Lina. Untuk Lina.

Habis tu apa ke jadahnya pula aku mesti jumpa gadis kereta api ni? Lantak ajelah, kan? Biarkan ajelah, kan? Bukannya dia kenal aku pun. Bukannya dia tahu aku wujud pun. Bukannya dia nak ganggu aku dengan Lina pun. Dah tu? Atau sebenarnya aku yang sedang mengalami delusi kronik ni? Sebenarnya aku yang menggatal sangat nak jumpa dia ni? Aku yang sebenarnya yang belum bersedia nak setia dengan Lina atau dengan sesiapa jua pun? Aku yang sebenarnya bajingan yang mencemar kesucian cinta Lina?

Malas nak fikirlah. Yang aku tau, sejak selepas A-Level dan bermulanya pengajian di NCUK, gadis kereta api ni kerap sangat menjelma dalam angan-angan bahkan dalam lena aku pun. Dan kemunculannya akan menghambat baik Lina H mahupun Lina W pergi jauh dari dalam imaginasi dan ingatan! Tak ada awek yang pernah buat macam tu selama ni. Tak ada awek yang boleh menghambat Lina dari dalam hati dan imaginasi aku. Malah tak ada awek yang pernah mengetuk pintu hati aku ni pun selain Lina sebelum ni. Tapi gadis kereta api yang satu ni…? Oh…

Jadi sejak pagi hari tu lagi aku bodek Ayahanda minta pinjam kereta. Nasib baik Ayahanda aku bagi pinjam walaupun penat juga kena premature audit dengan dia. Aku terus ke SJMC. Aku redah aje lobi hospital swasta tu. Ramai betul orang yang berpenyakit kat Malaysia ni rupa-rupanya ek? Dan yang baju uniform biru cerah dengan topi misi atas kepala ni semua siapa ya? Nurse ke? Comel-comel sungguh pula dia orang ni… isy, isy, isy… Alamak… Yang tu pun uniform juga, yang warna kuning krim sambil pegang mop tu. Gadis kereta api yang dah jadi gadis hospital ni pakai uniform ke tak? Kalau pakai, uniform yang mana? Dan aku nak cari dia kat mana dalam kompleks hospital yang penuh orang berpenyakit ni? Karang tetiba aku kena jangkitan AIDS karang camne? Isy…! Selisih malaikat 44, 49 dan 57!

“Hai!” aku sapa sorang awek yang paling cun antara yang ramai lalu lintas kat lobi hospital tu. Manis awek ni. Pakai uniform biru dan topi putih misi. Bentuk tubuh dan ketinggian tepat sangat ikut cita rasa aku weh! Kenapalah dia orang ni tak pakai name tag… adoi laaa… Kat sebelah dia ada sorang lagi yang pakai uniform yang sama tapi body agak berisi penuh air. Tak berkenan.

Dia orang berdua berhenti dan senyum kat aku. Aku tak perasan yang sorang lagi tu senyum ke tak sebab aku tak kuasa nak pandang yang sorang tu. Aku dah syok tengok misi yang comel cute ni.

“Nak tanya boleh?” aku sambung. Ada gelojoh gak sikit. “Kenal tak staf nama Zah?”

“Zah?” dia ulang. “Zah mana? Azizah? Azah?”

Alamak! Bagero! Ada berapa ramai ‘Zah’ kat hospital ni? Tu termasuk pesakit ke? Tak kut, sebab tadi aku sebut jelas ‘staf’.

“Dia kerja bahagian mana?” kawan dia yang banyak air tu pula sampuk. Kali ni aku pandang dia. Oh… dia pun senyum gak macam Misi Cute tadi. Tak berjenis betul soalan dia. Kalau aku tau dia kerja bahagian mana, aku terus ajelah ke bahagian tu, kan? Bukan ke? Ke?

“Tu yang masalah tu,” aku mengaku. “Tak tau dia kerja bahagian mana. Tapi saya mesti cari dia juga. Mesti cari dia hari ni juga.”

“Kenapa?” tanya Misi Banyak Air. Alahai… busy body juga dia ni… Perlu ke aku bagi tau dia? Ni hospital, kan? Hospital ni tempat kecemasan, kan? Tempat pertarungan hidup dan mati, kan?

“Sebab kalau saya tak jumpa dia hari ni, saya terpaksa menginap kat hospital ni kena penyakit,” aku jawab, macam orang bangang. “Saya tak tahan nak bagi tau dia yang saya suka kat dia.”

Dan tetiba pipi comel dan seluruh muka Misi Cute jadi merah sambil tersenyum tersipu-sipu. Yang Misi Banyak Air pula sekadar tersenyum sipu-sipu. Tak pasti kalau pipi dia merah juga sebab warna latar belakang kulit muka dia yang tak mengizinkan.

“Ni betul-betul ke apa ni?” tanya Misi Banyak Air.

“Ni betul-betul bukan cubaan!” aku balas sungguh-sungguh. Sememangnya aku jujur dan ikhlas teramat masa tu… dan juga gelojoh serta terdesak desperado. “Saya nak berangkat ke UK petang ni. Saya mesti bagi tau dia apa yang saya nak bagi tau ni. Kalau tak saya mati kejang dalam hospital kat sana. Kenal dia tak? Tau yang mana satu? Saya tak tau nama penuh dia tapi dulu masa kerja kereta api orang panggil dia ‘Zah’.”

Misi Cute dan Misi Banyak Air saling pandang sama sendiri sambil mata masing-masing macam menyampaikan bahasa yang isyaratnya hanya dia orang dua ekor aje yang faham.

“Encik ni kenal dia sejak dia kerja kereta api?” tanya Misi Banyak Air. Alahai… antara dua ekor misi ni, kenapalah bukan Misi Cute yang banyak bercakap dengan aku? Kenapa mesti Misi Banyak Air ni yang berinteraksi? “Encik dulu kerja sama dengan dia ke?”

Tapi jawapan Misi Banyak Air tu memberi satu maksud — nampak gaya dia tahu siapa yang aku maksudkan. Dan dia kenal siapa yang aku cari!

“Ya!” aku semakin terdesak nak cepat. Gelojoh betul, tapi aku terpaksa. Aku tak ada banyak masa. “Saya tak sempat nak bagi tau dia apa yang saya rasa pada dia dulu. Sekarang saya mesti bagi tau dia!”

Dua ekor misi tu sekali lagi pandang sesama sendiri. Apakah…? Wallaweh! Kalau kenal cakap ajelah kat aku weh! Yang kau orang main mata sama sendiri tu apa ke jadahnya?

“Jom,” kata Misi Banyak Air kemudian sambil mengisyaratkan aku ikut dia. Ada sengih di bibirnya yang nampak macam perli aku aje. Lantaklah! Janji aku dapat jumpa Zah! Tapi… betul ke dia kenal orang yang aku cari ni? Zah mana yang dia kenal ni?

Aku ekori aje dia. Sambil tu hati aku memang berdebar-debar teramat sangat! Sungguh kuat debar dan getarnya sampai aku rasa macam longgar nak luruh sendi-sendi kat badan ni. Misi Banyak Air bawa aku melalui lorong yang di kanannya penuh dengan klinik pesakit luar. Membelok di selekoh lorong tu buat jantung aku yang berdegup kuat tadi tu macam terhenti. Tu dia! Aku dah nampak! dari jauh lagi aku dah nampak dia — berbaju biru cerah dengan topi misi putih comel terletak atas kepala dia! Oh… memang dia! Dalam uniform yang selain merah biru ni, dia nampak begitu sungguh amat lebih comel dan manis serta manja gitu! Kalah manja aku! Alahai kaki, alahai lutut… kenapalah kau berdua tetiba terasa lemah sangat? Aku rasa macam nak rebah kat situ bila terpandang dia. Kenapa ni? Aku tak pernah rasa macam ni sebelum ni. Kenapa ni?

“Zah, ada orang nak jumpa kau,” kata Misi Banyak Air kepada dia dengan satu senyuman sinis sambil menuding ke arah aku.

Zah yang tadi sedang sibuk menulis sesuatu di kaunter klinik pesakit luar tu mengangkat kepala. Matanya merenung ke arah aku. Oh… mata itu… sinar mata itu… oh…!

Aku terkedu. Sungguh aku terkedu. Lidah aku kelu. Aku tak tau nak cakap apa. Aku tak tau nak buat apa. Sedang dia terus merenung aku dengan rias wajah yang berbaur antara hairan dan terkejut. Terkejut? Kenapa dia mesti terkejut pula ni? Dia ada nampak jin bertenggek atas kepala atau bahu aku ke? Atau dia nampak atas kepala aku dah tumbuh tanduk dua batang?

“Errr… errr… kau tak kenal aku… tapi… tapi…” alahai mulut, alahai lidah. Please… please don’t let me down at moment like this! Kenapa ni? Ada penyakit yang dah berjangkit kat aku ke dalam hospital ni sampai lidah aku kebas? Ada ke fenomena ubat bius terapung di udara lantas menyelinap masuk dalam mulut lalu meresap dalam lidah? Ada ke? Aku tak pernah alami keadaan macam ni pun dengan mana-mana awek sebelum ni. Kenapa aku jadi macam keldai dungu pula sekarang?

“Kenal,” ujar gadis tu, dan buat pertama kali suaranya berdesir masuk ke corong telinga aku yang dah bersih lopong sebab malam tadi aku baru korek habis bersih. Kenal? Dia kenal aku…? Ya ke?

“Awak kenal saya?” tetiba aku tak boleh pula panggil dia ‘kau’ dan bahasakan diri aku sebagai ‘aku’ lagi. Ewah!

“Kenal…” ujarnya sambil tersenyum. Comelnya suara dia! Manjanya lenggok intonasi kata-kata dia! Dan gerak-geri tubuh badan serta tangannya… oh…! Teramat lain… teramat berbeza… Teramat melekakan dan mengkhayalkan aku…

“Kenapa nak jumpa saya?” Tu dia! Soalan tu yang buat aku rasa macam nak terberak tu! Alamak!

“Awak habis kerja pukul berapa?” aku tanya.

“Pukul lima,” jawabnya, masih tersenyum. Dia memang kerap tersenyum sejak dulu, baik dalam keletihan atau tidak. Dan sama ada dia senyum atau tak, dia tetap manis. Amat manis sekali! Barangkali ini ke yang menjadikan Lina kecundang? Gerak-geri badan dan tangannya serta lentok kepalanya tika berbicara, inikah yang meletakkan Lina terjunam dari tangga teratas ke tahap paling bawah? Inikah kemenangan gadis ni ke atas Lina, tanpa dia sendiri sedar…?

“Okey, saya mesti jumpa awak petang ni,” aku cakap dengan yakin sikit sekarang. “Biasa awak balik naik apa?”

Dan aku kumpulkan semua maklumat yang perlu masa tu — di mana dia biasa tunggu bas, dengan siapa dia biasa balik, bas apa dia naik, bla bla bla… Dan aku buat temu janji dengan dia. Dia mesti tunggu aku di hentian bas depan hospital tu macam biasa. Tapi kali ni dia bukan tunggu bas. Dia mesti tunggu aku. Aku akan datang petang tu untuk ambil dia dan hantar dia ke tempat penginapannya. Aku janji aku akan datang.

Dan aku akan beritahu dia apa yang aku sepatutnya beritahu sejak dulu… Sejak setahun yang lalu…

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 31) – Bisikan Naluri Ungkapan Nurani

Posted in Novel, Siri on 26 Disember 2010 by Najwa Aiman

KEPUTUSAN dah pun dibuat. Lina akan ke Sheffield. Dan aku? Aku ke Leeds. Yup… kami akan terpisah fizikal. Taklah jauh sangat sebenarnya antara Leeds dan Sheffield ni, tapi memang mati kebulurlah aku kalau nak jumpa dia setiap hari mahupun setiap minggu. Bukannya boleh panggil nama dia sepelaung. Atau jalan kaki macam kita orang biasa buat dulu dari Pudu Raya ke PWTC. Kena naik kereta api setidak-tidaknya tau! Ingat tambang kereta api boleh bayar dengan bulu roma ke?

Dan sebut tentang kereta api, maka inilah kisah tentang gadis kereta api. Ya… gadis yang menghantui emosi dan pemikiran aku dulu. Gadis yang kekasihnya TC tu. Gadis yang aku intai dari jauh sama ada dari platform stesen KL semasa dia dalam kereta api yang mula bergerak ke Butterworth. Yang aku intai dari dalam kereta api yang aku naiki untuk ke Singapura bila dia dengan kengkawan dia meninggalkan platform stesen KL. Gadis yang amat manis walau apa jua mimik wajahnya. Gadis yang mendebarkan jantung aku setiap kali ternampak akan dia. Gadis yang menggegarkan jantung aku bila kudengar namanya disebut.

Rupa-rupanya dia masih belum hilang daripada emosi dan perasaan. Kenapa ya? Entah kenapa, bila aku fikir Lina dah kembali bertakhta dalam sangkar hati aku yang macam-macam bahan kimia dan toksik masuk ni, gadis kereta api tu masih boleh menjengukkan wajahnya. kemanisan wajahnya serta-merta melenyapkan geran tanah Lina dari premis hati aku. Tiba-tiba. Sekonyong-konyong. Terlalu amat pantas. Dan kini, terlalu amat kerap. Sangat kerap. Dan dia begitu amat berkuasa — gadis kereta api ni — sehingga Lina W sekalipun gagal menendangnya keluar daripada angan-angan dan imaginasi aku walaupun Lina W berjaya menghambat keluar Lina H! Sekali lagi, aku tertanya-tanya soalan yang sama — gadis kereta api ni ada bela hantu ke?

Tak seperti waktu cuti selepas peperiksaan macam sebelum ni, kali ni aku tak bekerja sambilan. Aku duduk rumah menambahkan isi dan daging. Hubungan dengan Lina H? Telefon… tidak. Surat… tak juga. E-mel…? Mana ada e-mel lagilah masa tu! Cet! Telefon bimbit pun tak ada tau! Ya… memang zaman lama, tapi bukan zaman Flinstones, okey!

Maka, di samping aktiviti menternak daging, aku keluar juga dari rumah untuk shopping — baju sejuk, baju panas, baju suam, termasuk seluar, spentot, setokin, sarung tangan, muffler, bagasi (ni akronim ‘beg gergasi’ ek?), bla bla bla… Barang-barang nak berhijrah ke UK. Bukan Ubi Keledek tetapi Ubi Kentang — United Kingdom. Dan sebenarnya dalam pada bershopping tu, aku curi peluang untuk ke stesen kereta api KL. Bukan nak beli tiket atau nak tengok lokomotif. Aku nak cari dan… kalau boleh… kalau dapat… kalau dia sudi… berjumpa dan berbicara dengan gadis kereta api tu barang seketika. Sekejap pun jadilah! Aku sekadar nak bagi tau dia bahawasanya aku… lelaki yang tak tahu malu ni… entah kenapa… bila berkenaan dia… tetiba jadi arnab. Bukan arnab Playboy, mahupun arnab yang beranak banyak-banyak sangat, tetapi arnab yang pemalu.

Aku tak pernah rasa segan atau takut apatah lagi gentar berdebar-debar dengan mana-mana awek selama ni, baik yang dah kenal mahupun yang aku tak kenal tapi cuba-cuba nak kenal. Nothing. Maklumlah, aku kan lelaki tak tau malu… Selamba tenuk aje. Tak ada rasa apa-apa. Tapi dengan gadis kereta api ni… isy…

Sebelum tiba ke stesen lagi aku dah berdebar-debar. Kenapa ni? Bila nampak stesen KL dari jauh, debaran jantung aku bertambah tiga kali ganda. Bila melangkah masuk ke stesen, debaran tu dah jadi getaran berfrekuensi tinggi. Aku fikir kalau aku masuk ke platform, jantung aku dah boleh dipecahkan menjadi molekul yang bisa bergerak menerusi rangka dan daging tubuh aku macam Superman pernah buat tu. Aku kerling jam di tangan. Kereta api dari Butterworth sepatutnya akan tiba dalam sedikit masa lagi. Kalau ikut jadual le. Gadis yang satu tu akan turun dari tren buffet coach tu nanti. Dia akan beriringan dengan kengkawan sekerja dia sambil mengukir senyuman yang tak pernah gagal meluruhkan jantung aku tu. Biar kepenatan sekalipun, senyuman tu tetap akan diukirnya. Tenungan matanya tetap memancarkan sinar. Gerak-gerinya tetap memikat dan bertenaga, melagukan irama yang begitu indah menari-nari di sepanjang alunan lengan dan badannya yang tak dapat nak aku gambarkan mahupun jelaskan. Ada sesuatu pada gadis yang satu ni yang menempelak semua awek lain hingga menghambat dia orang lintang-pukang dari dalam imaginasi bahkan hati aku ni. Justeru Lina H dan Lina W pun kecundang lantas menghilang dihambatnya. Siapakah gadis kereta api yang satu ni? Yang kasih sayangnya sudah direbut dan dijaga rapi oleh TC ni? TC itu ke yang menjadi bangsat memagar si gadis yang satu ni sampai aku pun boleh berdebar melihatnya walau dari jauh hingga rasa nak terkencing terberak? TC tu ke yang bela hantu suruh jaga gadis yang satu ni? Binawe wal-ketupat kutu!

Apabila tren yang dinantikan tiba, jantung aku bagai terhempas ke perut lalu terperosok terus ke dalam usus lantas menyumbatnya. Adoi… sembelitlah aku nanti lepas ni… Tapi tak apa! Demi gadis yang satu ni.

Aku tunggu melayan debaran yang semakin hebat. Sekumpulan rakan sepasukannya sudah turun dan berkumpul di stesen. Jelas amat uniform merah biru mereka tu. Aku perhati mereka satu persatu… Eh? Mana dia? Mana gadis tu? Mana gadis yang satu tu? Dalam tren lagi ke? Apa ke jadahnya dia masih dalam tren bila kengkawan dia semua dah turun dan berjalan perlahan-lahan berlenggang-lenggok meninggalkan platform? Takkan dia buat macam hari tu — terus ke Seremban untuk ke rumah kakak dia? Alamak… Kecewa… hampa… merana…

Tapi hari tu aku terus tunggu sampailah kengkawan dia tu hilang dari stesen KL dan sampai tren tu mula bergerak semula untuk meneruskan perjalanan ke Singapura. Kelibat gadis yang satu tu tak kelihatan pun. Kekecewaan dah jadi penderitaan kini. Adoi laaa… Lalu aku tinggalkan stesen KL tu membawa hati luka. Entah-entah dia bercuti dengan TC tu tak? Oh… sungguh amat celaka! Rasa nak mencarut aje ni… ohhh…

Tapi aku tak putus asa. Aku resah gelisah sejak hari tu. Resah teramat. Gelisah memuncak. Bengang. Marah. Hampa. Macam-macam… Apa hal dengan aku ni? Bukannya si gadis tu kenal aku pun. Bukannya aku pernah berbicara dengan dia pun. Tapi kenapa impak dan kesan si gadis yang satu ni sungguh teramat dahsyat mengatasi impak mana-mana awek sebelum ni, bahkan mengatasi impak Lina H sendiri? Huh? Si gadis yang satu ni — yang aku tak pernah bicara dengannya, yang bukan kekasih hati aku secara rasminya, yang barangkali tak pernah tahu pun manusia aku ni wujud — berjaya menjadikan Lina H — gadis yang selama ni memegang tampuk pemerintahan dan kuasa dalam takhta hati dan perasaan cinta kasih sayang aku, yang selama ni berkali-kali dengan aku ke Hankyu dan Jaya Jusco, yang telah berkongsi jiwa dan raga tanpa batasan — kecundang dari segi impak dan kesannya terhadap aku, luar dan dalam? Bagaimana mungkin? Bagaimana mungkin Lina H gagal mengatasi gadis yang masih bertaraf makhluk asing kepada aku ni sebegitu sekali? No way! Aku tak boleh biarkan Lina tewas dan tercampak keluar dari istana hati aku. Tak boleh!

Lantas beberapa hari selepas tu, aku sekali lagi gagahkan diri ke stesen kereta api KL. Aku mesti, mesti, mesti jumpa dia walau sekejap. Aku mesti nyatakan juga apa yang aku rasa kepada dia selama ni. Aku mesti luahkan semua emosi ni kepada dia walaupun aku tahu dia takkan terima sebab dia dah cintakan TC tu. Tapi aku mesti luahkan juga demi Lina. Aku mesti luahkan supaya emosi yang membina tembok sempadan dengan Lina ni dapat aku buang. Aku mesti buat semua ni sebelum aku tinggalkan Malaysia.

Maka setelah berpenat-lelah melawan dan bergusti dengan debar dan getar hati serta perasaan sendiri macam sampa nak tiga suku mati, aku berjaya tiba ke stesen KL dan menunggu tren dari Butterworth tu tiba. Tapi… seperti kelmarin juga, kengkawan dia turun tanpa dia! Apa hal ni? Mana dia? Takkan setiap kali aku datang stesen ni dia bercuti? Macam tau-tau aje aku nak jumpa dia. Atau… atau… oh..! Atau sebenarnya dia dah pun jadi isteri TC tu dan dah tak kerja lagi? Oh…! Tolong katakan tidaaaaaaakkk…!!!

Maka dengan perasaan meluap-luap dan begitu amat macho, aku menyapa kengkawan dia yang kini dah melangkah masuk ke dewan menunggu. Aku perlu tahu apa jadi dengan gadis yang satu tu. Aku mesti tahu!

“Dia dah berhenti,” kata salah sorang kawan dia tu.

“Dia kahwin ke?” aku tanya, tak sabar, tapi cuba tahan sabar, tapi tetap tak sabar. Gelojoh betul…

“Bukanlah,” kata kawan dia tu yang… hmmm… comel cute gak nampaknya… sambil gelak-gelak. “Dia tukar kerja. Dia kerja kat Subang Jaya sekarang. Dah lama dah dia berhenti sini dan kerja kat sana.”

Huh? Bagero! Kenapa aku tak tau ni dari awal-awal lagi? Kenapa? Kenapa? Habis tu? Apa perlu aku buat sekarang? Cari dia kat sana? Kat mana tadi kawan dia kata dia kerja? Oh ya… kat hospital di Subang Jaya tu. SJMC? Yalah tu agaknya. Macam mana aku nak cari dia kat sana? Bahagian mana dia kerja? Dia dah jadi doktor ke? Atau dia jadi nurse? Atau kerja pentadbiran di pejabat? Atau apa-apa aje? Nak cari macam mana ni?

Ahhh…! Perlu ke aku risau pasal tu? Nekad dan pergi ajalah ke SJMC dan cari sampai dapat. Teroka dan jelajah seluruh hospital tu. Kalau perlu teroka sampai ke bilik mayat sekalipun, akan aku teroka! Tapi sebenarnya aku berharap sesangat dia tak kerja kat bahagian bilik mayat tu… Seriau kecut juga nak ke situ kan? Eheks…

Tapi cari mesti cari! Ada sesuatu dalam naluri aku yang membisikkan bahawa aku mesti, mesti, mesti luahkan apa yang aku rasa ni. Aku mesti sampaikan kepada dia hasrat nurani ni. Aku mesti buat begitu sebelum aku berangkat ke UK meninggalkan Malaysia, dan meninggalkan dia. Mesti!

Tentang Lina (Siri 30) – Masihkah Lina…?

Posted in Novel, Siri on 25 Disember 2010 by Najwa Aiman

PURNAMA yang terang benderang menyinari langit malam sudah tak lagi berupaya menambah rasa romantikus di dalam jiwa. Hujan lebat yang mendinginkan suasana serta membasahkan setiap helaian rumput di bumi pun tak mampu menyemarakkan syahwat. Justeru masa seakan berlumba-lumba dengan umat manusia ketika tu. Subjek demi subjek daripada sumber yang buku rujukannya boleh mencederakan dengan parah sesiapa saja yang kena baling atau hempap dengannya mengisi hampir setiap saat yang berharga. Untuk pertama kalinya kawan-kawan seangkatan bersama aku terpaksa menempuh suatu alam peperiksaan yang serba baru. Serba asing. Serba sukar. Serba-serbi.

Macam mana nak menjawab soalan peperiksaan subjek perundangan? Empat subjek — English Legal System, Administrative Law, Law of Tort, Law of Contract. Semua law. Den peperiksaannya? Semua esei! Satu subjek pilih empat soalan. Satu soalan lebih kurang dua ke tiga halaman kertas kajang. Kalau empat soalan? Darab empat subjek? Zaman tu jawab soalan kena tulis tangan. Tak ada jawab guna laptop atau wordprocessor. Zaman sekarang ni pun sama gak kan? Despite the digital technological advancement dengan laptop, i-pad, i-phone, handphone, digital organizer, PDA, bla bla bla… kau orang jawablah soalan peperiksaan esei menggunakan pen dan kertas… aharks! Tak usah dok berlagak dengan para senior veteran macam kita orang ni. Pegi dah!

Dan nak menjawab soalan peperiksaan tu bukan macam tulis novel. Ingat boleh reka-reka cerita ikut suka hati Najwa Aiman ke? Boleh jalan! Facts! Facts! Puan Zura (kalau tak silap nama dia), tutor Tort kata “There is no right or wrong answer in law.” Agak ironis sebab selama ni dan sebelum tu aku fikir undang-undang ialah suatu wadah yang bagi tau apa yang salah dan apa yang betul, kan? But she was right. There is no right or wring answer in law — dalam peperiksaan! Yang dinilai ialah pengetahuan tentang undang-undang.

And that’s the whole point about studying law — knowledge of the law and how to apply it. Maknanya, sekadar tau tentang peruntukan undang-undang tak cukup. Kena tahu juga sumbernya, atau dalam intonasi dan nada mendiang Mr. Manual Valentine, “The au-THOOO-rity!”

“Boy! What is consideration?” jerkah mendiang Mr. Manual Valentine dalam tutorial hari tu, di dewan kuliah, selepas waktu lunch, sambil dia dengan selambanya menyedut dan menghembus asap rokok gudang garamnya dalam dewan berhawa dingin yang sejuk nak mampus tapi tak sedingin waktu musim bunga di UK (kata Ms. Sheila Tilley). Bekas criminal lawyer tu peduli haper boleh hisap rokok atau tak kat dalam dewan tu kan? Kan? Bukan ke? Ke?

“Errr… errr…” dan jawapan terkial-kial macam tu memang akan dapat impak respons yang amat memberangsangkan daripada dia.

“Idiot! Boy! Write your mama a telegram telling her that you don’t want to wear a black robe in three years time!”

Garang? Memang. Macam ketua mafia. Mata merah, kepala botak, perut besar, muka bengis… pergh…! Memang nak terkencing memanjang dalam group tutorial dia. Tapi guess what? Kebanyakan isi dalam law of contract lekat dalam kepala sampai sekarang! Dan kalau kau orang pernah tengok sesetengah para hakim beraksi dalam mahkamah… aiyooo…! Berkali-kali ganda lebih dahsyat dan brutal daripada Mr. Valentine pun ada beb! Dan orang tua tu sebenarnya benar-benar ikhlas menyediakan kita orang untuk menghadapi dunia yang sebegitu.

Anyways, buat pertama kalinya kita orang menempuh peperiksaan yang serba baru dunianya. Lina dan aku sibuk. Masing-masing sibuk teramat. Study, study, study, exam. Pening, pening, pening, exam. Tensen, tensen, tensen, exam. Bukan waktu yang sesuai untuk dating.

Dan selain daripada tu, aku juga sibuk melayan emosi dengan Mariza, tapi Mariza tak tau. Aku jadi salah sorang anggota editorial board bersama Mariza dalam publication yearbook NCUK masa tu. 3rd Scenario nama yearbook kita orang. Best! Best! Dan aku dapat peluang berada dekat dan hampir banget dengan Mariza, buat pertama kalinya, setelah hampir setahun memendam rasa je syok kat dia! Aharks!

Anyways, exam beb! Exam! Dan bertungkus-lumuslah kami semua di tempat yang agak aman tenteram dan harmoni tu, membaca, membaca, membaca dan membaca sambil cuba memahami dan menghafal pagi petang siang malam. Sesekali berdiskusi dengan rakan-rakan sebilik dan serumah. Kekadang gila sewel sekejap. Kekadang gila meroyan. Kekadang stim tapi tak boleh nak lepaskan dan tak ada masa nak lepaskan pun.

Dan selepas peperiksaan pun, Lina dan aku tak berkesempatan nak bermesra-mesra. Sibuk tentang nak pilih universiti atau politeknik di UK pula. Nak pergi mana?

“Sheffield,” kata Lina.

“Kenapa Sheffield?” aku tanya. “Leeds la. Uncle Dzam kata kalau buat Law, elok ke Leeds.”

Lina agak keberatan. Aku pun serba salah. Patut ke aku ke Sheffield juga? Apa lagi pilihan yang ada?

  • Huddersfield – aku tak tau tempat ni
  • Leeds – pakcik aku dan kawan Ayahanda aku kata bagus kalau nak buat law, dan dia orang tu memang loyar
  • Liverpool – aku tau kat sini ada pasukan bola yang best je
  • Manchester – kat sini pun ada pasukan bola yang best gak
  • Sheffield – macam pernah dengar, tapi tak berapa pasti. Tempat apa ni sebenarnya ek?
  • Bradford – orang kata kat sini memang feel at home — kalau aku ni Indian atau Pakistani laaa….!
  • Salford – ni lagi aku tak pernah dengar…
  • dan macam-macam lagi bawah NCUK.

Aku tak sure sekarang. Patut ikut Lina ke Sheffield? Kenapa dia nak ke Sheffield? Sebab kawan sorang tu yang dari MCHE yang dia jumpa masa Sukan Air tu ke? Dia tu nak ke Sheffield ke? Apa patut aku buat? Decision! Decision! Decision! Ke mana aku nak pergi ni? Leeds, dan aku akur pada nasihat pakcik dan juga Ayahanda aku sendiri yang bersetuju dengan kawan dia. Sheffield, dan aku akan terus bersama cinta hati aku yang selama ni aku letak sebagai keutamaan sampai ada ketikanya aku membelakangi arahan, perintah dan titah perintah paduka Ayahanda dan Bonda demi cinta kasih pada Lina. Patut ke aku buat keputusan untuk ikut Lina ke Sheffield? Kalau aku kata pada dia aku akan ikut ke Shefifeld, dia akan ubah fikiran dan tukar ke universiti lain pula ke…?

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 29) – Nikmat Terakhir Yang Terbaik

Posted in Novel, Siri on 23 Disember 2010 by Najwa Aiman

AZIDAH dan aku taklah berhubung kerap sangat. Dia kat seksyen 17, dan aku kat seksyen 6. Surat? Jangan harap. Bila balik semula ke asrama lepas habis kursus Tata Negara tu, aku kembali ke pangkuan Lina. Rindu amat pula pada dia. Kenapa ya? Barangkali kerana masih Lina yang tetap bertakhta dalam hati aku ni. Barangkalilah…

Dan pada tahun tu, buat pertama kali Tahun Melawat Malaysia dilancarkan. Dan antara ribuan insan lelaki perempuan yang bergaul tanpa batasan di Dataran Merdeka masa tu, terselitlah antara mereka Lina dan aku. Sebenarnya kita orang bukan nak ke situ pun. Kebetulan memang tengah dok jalan-jalan sekitar KL. Nampak ulat taik yang sebenarnya manusia yang buat taik. Maka atas dasar ingin tahu, kami pun secara sukarela menonong masuk ke situ. Oleh kerana teramat ramainya umat manusia, dan khuatir terpisah, aku genggam tangan dia yang lembut tu, dan dia pun genggam tangan aku yang lembut juga ni. Tubuh kami saling berhimpit dan bergeselan sesama sendiri dan juga sesama entah siapa-siapa manusia lain yang ada kat situ. Dan ya… memang ada ketikanya aku sengaja nak gesel-gesel dengan orang lain kat situ kalau orang tu awek yang sebahagian besar kulit tubuhnya memang terdedah macam sengaja nak suruh digesel.

Menggunakan skil menyelinap yang begitu tersohor, maka aku dapat pandu Lina sampai ke barisan paling depan. Ada tali besar macam tali kapal yang dah direntang kat situ buat laluan para VVIP, VIP, PVIP dan BB. Rupa-rupanya acara pelancaran Tahun Melawat Malaysia. Sorang demi sorang VVIP dan VIP lalu melintas dalam cahaya lampu yang samar-samar suram umbra. Ada yang aku kenal tapi aku tak pasti sama ada dia orang kenal aku — Sabaruddin Chik, Anwar Ibrahim, Najib Tun Razak, Rafidah Aziz, Lyana Jasmay, Lisa Surihani, bla bla bla…

Tetiba lampu spotlight, lampu kalimantang, lampu isyarat, dan segala tok nenek lampu dipasang. Suasana tetiba terang-benderang macam waktu siang. Dari jauh nampak lampu kelip-kelip kereta ronda polis menyusur pelan-pelan sebelum berhenti kat tepi Dataran Merdeka tu. Ada perompak terlepas ke? Atau escort VVIP nih? Lina tarik lengan aku lantas mendekatkan tubuh kami hingga melekat. Dia nak tengok siapa yang datang tapi tak nampak sebab dia lebih rendah daripada aku yang dah sedia macho rendang ni.

Oooo… PM dah sampai! PM dah sampai!

“Mahathir!” aku pekik kat telinga dia sebab bunyi bising teramat dengan sorakan dan bunyi muzik entah apa-apa entah. Sebagai antara pengunjung berada paling depan, kami adalah yang paling hampir dengan laluan VIP tu. Jadi apabila Tun (masa tu Datuk Seri) Dr. Mahathir Mohamad, PM Malaysia keempat, melintas, kami dapat tengok wajah dia dengan amat jelas di bawah sinaran macam-macam jenis lampu tu. Dia tersenyum melambai ke arah kami. Aku sekadar senyum balik kat dia. Seganlah nak cakap apa-apa takut nanti orang tau yang aku kenal dia (tapi aku tak pasti kalau-kalau dia kenal aku).

Tapi Lina memang teruja amat malam tu! Begitu amat terujanya dia sampai buat beberapa ketika, aku dah tak lagi kenal Lina kekasih hati aku ketika tu! Dia memekik “Datuk! Datuk! Datuk!” sambil melompat-lompat penuh keterujaan. Sinar seri di wajahnya memang jelas banget menggambarkan gembira. Memancar seri wajah Lina sampai aku rasa kalau tak ada lampu yang macam-macam tu pun dah boleh cukup terang setiap sentimeter Dataran Merdeka tu.

Lina… gadis yang amat lembut dan ayu, manis dan sopan tetiba malam tu menjadi… menjadi… menjadi apa ya…? Barangkali dia begitu amat gembira. Begitu amat teruja. Dia melompat-lompat sambil melambai-lambai ke arah PM seraya menyeru gelaran beliau. Aku terkedu seketika. Sungguh aku tak pernah nampak dia segembira ini.

Kami menghabiskan masa melayan upacara pelancaran tu. Kami tak banyak sembang. Nak sembang pun tak ada maknanya sebab suasana yang bising bingit. Tapi kami tak lama kat situ. Setelah seketika kami saling setuju untuk beredar. Maka antara orang ramai tu kami berhimpit-himpit dan bergesel-gesel lagi sampai bebas keluar dari Dataran Merdeka.

Aku kerling jam di tangan. Memang cari nahas kalau nak balik ke asrama masa ni. Aku pandang Lina dengan tenungan terkandung bahasa. Dia faham. Tak mungkin boleh balik ke asrama dengan aman sentosa tanpa soal jawab dengan Pak Guard time tu.

“Kita kena cari Hankyu,” aku kata, jujur dan ikhlas.

Lina mengangguk bersetuju. Maka kami meronda sekitar kompleks mahkamah hingga membawa ke Bus Stand Klang yang bukan terletak di Kelang tapi masih di Kuala Lumpur bersebelahan dengan Pasar Seni. Kami jelajah — kalau tak silap aku — dua buah Hankyu yang masing-masing penuh. Lantas kami sampai ke sebuah Hankyu yang nampak macam okey, tapi rasa-rasanya agak mahal sikit. Rasa-rasanya le. Mahal atau tak, memang ada kosong. Mahu tak mahu, belasah juga. Habis duit elaun hasil perahan tenaga untuk membayar cukai oleh rakyat jelata.

Aku tak tahu kenapa… Barangkali kerana Lina memang sudah sedia teruja dan gembira dan bahagia teramat kerana dapat melihat PM Mahathir dari dekat yang melambai-lambai kepada dia tadi agaknya. Atau mungkin kerana Hankyu tu mahal? Entahlah… Tapi aku rasa lebih kepada sebab dia dah sedia teruja, gembira dan bahagia sebab dapat tengok PM tadi. Mungkin itulah penyebabnya agaknya, kerana malam tu, di Hankyu, buat pertama kalinya, aku dapat merasakan satu pengalaman dan peristiwa bersama Lina yang tak pernah aku rasai dan alami sebelum ni, walaupun dengan Lina sendiri! Biar berkali-kali sudah kami melaluinya, tapi malam tu agak berlainan. Amat berlainan! Amat berbeza daripada sebelum ni!

Malam tu, merupakan nikmat yang paling amat terbaik dalam sebegitu banyak pengalaman yang sama dengan Lina sebelum ni. Amat terbaik! Amat, amat, amat terbaik banget!

Dan aku belum tahu ketika tu, bahawa nikmat yang amat terbaik tu, rupa-rupanya nikmat yang terakhir…

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 28) – Gadis Ini Juga Bukan Lina

Posted in Novel, Siri on 21 Disember 2010 by Najwa Aiman

MALAP dan pudar sebenarnya memori tentang NCUK ni. Seolah-olah kisah hidup peribadi yang berkaitan emosi dan perasaan tak ada signifikan sangat. Kenapa ya? Barangkali sebab NCUK ialah fasa perubahan dan anjakan. Fasa suai kenal atau orientasi diri kepada satu alam serba baru. Sibuk dengan pelajaran yang serba mengejutkan. Ya ke? Bagi aku begitulah. Dah sejak darjah satu sampailah ke tingkatan lima membawa ke A-Level, subjek yang aku belajar dalam kelas semuanya memang tak asing. Familiar belaka. Aku dah tahu macam mana cara nak handle semua subjek tu.

Tapi bila di NCUK, hanya ada satu mata pelajaran — undang-undang. Dalam lingua franca pengajian aku — law. Dan aku tak pernah kenal mata pelajaran ni sejak darjah satu sampailah ke A-Level. Aku tak tahu apa yang aku mesti belajar. Aku tak tahu apa yang aku mesti baca. Dan kalau aku baca buku teks dan law reports dan law journal tu semua, aku tak tau apa yang aku mesti kuasai daripada pembacaan tu. Nak tulis apa sebagai nota pun aku tak tau. Dalam kuliah, aku tak tau apa yang aku mesti anggap penting daripada syarahan ahli akademik kat depan tu. Sememangnya mata pelajaran undang-undang ni serba baru bagi aku. Aku tak tau apa yang aku patut pelajari pun!

Maka bertungkus-lumuslah aku — golongan yang tak pandai ni — mencari jawapan dan jalan nak orientasi diri dengan dunia akademik yang sungguh asing bagi aku ni. Manalah aku pernah didedahkan dengan subjek perundangan sebelum ni? Buku-buku perundangan ni pula tebalnya boleh dibuat alat untuk membunuh diri. Buku paling tebal yang aku pernah jumpa sebelum ni cuma Matematik Tambahan aje. Satu tu aje daripada entah berapa belas subjek lain. Tapi dalam kursus perundangan ni — walau apa pun subjeknya baik contract, tort, ELS, bla bla bla… — semuanya dua tiga kali ganda lebih tebal daripada buku matematik tambahan tu. Ya Tuhan…! Larat ke orang yang tak pandai dan pemalas macam aku ni nak baca buku-buku tebal macam ni? Dan buku-buku rujukan perundangan ni pula mana ada yang nipis-nipis. Pun sama tebal bahkan lebih tebal daripada buku-buku teksnya pun ada! Mak aiii…!

Tu belum bahasanya lagi. Aku fikir selama ni English aku okey, walaupun English Lina jauh lebih hebat, tapi tahap English aku kira okeylah juga. Setakat buku novel Shogun karya James Clavell setebal 1152 muka surat tu aku sanggup baca dan boleh faham setiap perkataannya dan jalan ceritanya. Tapi kalau law reports… adoi…! Sakit kepala, turun sampai ke jantung tau! Satu perenggan ada lebih kurang dua belas baris, tapi sepanjang-panjang perenggan yang dua belas baris tu hanya ada satu noktah! Bagero! Tak pendek nafas ke kalau nak baca kuat-kuat? Ada ke manusia yang boleh bercakap dalam satu ayat sepanjang tu? Makhluk asing ke haper? Cyborg? Android?

Dan perkataan-perkataan yang digunakannya pula… adoi laaa… Tu belum masuk prosa dan struktur ayatnya. Baru tersedar diri betapa bongoknya aku dalam subjek bahasa Inggeris. Kenapa sepanjang aku bersekolah dan belajar daripada darjah satu sampai A-Level selama tiga belas tahun dulu, tak ada satu pun subjek bahasa Inggeris yang ajar prosa dan struktur ayat yang semacam ni? Ni bahasa apa ni weh…???

Dan sebab sibuk bertungkus-lumus dengan hal akademik yang macam tu gamaknya, maka kenangan tentang hidup peribadi di NCUK agak kurang. Tak masuk memori. Selain daripada pilihan raya Majlis Perwakilan Pelajar NCUK Kid dan projek besar Sukan Air Garn, aku tak ingat apa-apa lagi. Eh? Kejap… kejap… ada lagilah… Tan, Mariza, Fa, Awek Lone Ranger, anak Encik G, pasar malam seksyen 6, kedai bakery yang tak jual kek dekat blok akademik, restoran mamak yang tukang sembelih tu, Taman Tasik Shah Alam, awek Shagul yang jalan dengan balak dia, makanan ruji Brahim’s, kereta Ford Escort Zahid Apek yang dia asyik kompius antara batang signal dengan batang wiper tu… apa lagi ya? Oh ya… amoi sorang tu yang kentut masa lecture Mary “That was obvious” Fairhurst… eheks!

Dan satu lagi — kursus Tata Negara kat Bagan Lalang. Dihadiri oleh pelajar NCUK PPP bergabung dengan KPP seksyen 17. Dan kat situ, kat Bagan Lalang tu, semasa kursus tu, aku bertemu dengan… hmmm… aku lupalah nama dia. Tak apa… let’s call her “Azidah”. Azidah ialah pelajar KPP seksyen 17. Orangnya tinggi sikit aje daripada aku. Rambutnya, agak aku, lurus. Tak dapat nak pastikan sebab sentiasa berikat. Potongan badannya… well… tak gemuk dan berisi tapi bentuk tak boleh nak cerita sebab sentiasa nampak dia dalam baju kurung. Yang penting tak gemuk dan berisi, maka bolehlah masuk dalam senarai cita rasa.

Tapi yang utama, Azidah seorang yang ramah. Mudah senyum. Dan, tak tahulah sama ada dia saja buat-buat atau memang dia jujur ikhlas, nampak macam sangat selesa dengan aku berbanding dengan balak-balak lain dalam kursus tu. Kenapa aku kata macam tu? Sebab memang aku asyik perhatikan dia sejak awal kursus, dan aku nampak dia sering kali menjeling dan memandang ke arah aku. Aku perasan ek? Bukan… aku bukan perasan. Ni hakikat. Kenapa aku asyik perhatikan dia sejak awal kursus? Sebab wajah dia menepati cita rasalah beb! Muka dia manis, terutamanya bila dia pakai selendang sebab dalam kursus tu ada ketikanya perempuan kena pakai tudung atau setidak-tidaknya selendang. Aku suka banget tengok muka dia. Bila pandang muka dia hati aku rasa nyaman. Entah kenapa. Bila dia senyum aku rasa gembira. Bila dia mengantuk nak terlena terlentok-lentok atas kerusi dengar ceramah bosan aku rasa… rasa… rasa kesian. Rasa macam nak bergegas pergi dekat dia dan pangku dia atas riba aku sambil usap dia terus lena. Dan rasa nak mencarut kat penceramah sebab bagi ceramah boring nak mampus.

Kebetulan bila aktiviti berkumpulan, dia dan aku diletakkan dalam kumpulan yang sama. Maka lebih senang aku perhatikan dia, dan lebih kerap aku nampak dia menjeling-jeling sesekali kepada aku. Jadi semasa sesi kedua aktiviti berkumpulan, aku tegur dia. Dia balas ramah dengan senyuman tersipu-sipu. Lantas aku buat perangai akulah — melawak bodoh dan berjenaka dengan dia. Dia layan. Tak tahulah ikhlas ke tidak tapi dia layan — gelak ketawa mesra dengan aku. Walaupun tempoh kursus tu agak singkat (kalau tak silap aku dalam dua hari gitu), tapi aku dapat rasa kemesraan yang terjalin antara kami semakin rapat. Betul ke Azidah ni melayan aku ikhlas? Atau dia ni jenis gadis yang sangat innocent dan tak anggap aku sikit pun sebagai ancaman bahaya terhadap dia? Siapa sebenarnya Azidah ni ya? Sudah berpunya ke? Atau masih single?

“Balak kau tak masuk sini ke?” aku tanya dia terus terang masa kami berehat sekejap antara ceramah bosan.

“Balak? I tak ada balaklah,” dia jawab. Entah ya entah tidak, aku tak tanya lagi. Azidah tak nampak seperti gadis yang pandai cakap bohong. Dia memang nampak seperti seorang gadis yang teramat-amat innocent.

Mungkin sebab dia teramat innocent maka dia boleh mesra dengan aku? Kalau demikian, bererti dia juga boleh mesra dengan mana-mana jantan lain, kan? Tapi kenapa jantan lain tak approach dia? Cita rasa aku dah lari alignment ke sebab aku nampak dia amat menarik di mata aku sedangkan balak lain sebenarnya tak nampak dia tu lawa langsung? Maka aku test alignment cita rasa aku dengan bertanya kepada rakan NCUK PPP seksyen 6 bila berpeluang sambil menuding ke arah Azidah dari jauh.

“Cun!” kata Zahid Apek. “Cun awek tu Dzam!”

Hmmm… so far alignment cita rasa aku macam okey. Nanti aku test dengan Arie.

“Mesti dah ada balak tu!” kata Arie. Hmmm… alignment cita rasa aku memang okeylah! Tapi kenapa balak lain ni semua tak approach dia?

“Nampak macam tak berapa nak layan jantan,” kata… alahai… aku lupa nama mamat ni… budak law gak. Apa entah nama dia. “Muka serius garang aje.”

Oh… sebab tu ke dia orang tak approach Azidah? Tapi tak ada pun nampak serius garang di mata aku ni. Mesra aje. Layan ramah aje. Atau dia cuma ramah dengan aku sorang aje? Kalau aku minta nombor bilik atau nombor unit apartmen hostel dia kat seksyen 17 tu dia bagi tak agaknya?

“Bagilah alamat penuh asrama kau,” aku minta pada hari kedua yang merupakan hari terakhir kursus. Baru kenal dua hari, dia akan bagi ke? Kalau setakat bagi alamat hostel takkan tak boleh kut?

“Nak hantar surat ke?” dia tanya.

“Kalau rasa rindu aku hantarlah surat,” aku jawab. “Boleh?”

Dan dia bagi! Siap dengan nombor unit apartmen hostel dia lagi! Okey… kalau alamat rumah? Cuti nanti mesti masing-masing balik rumah. Boleh tak aku minta alamat rumah? Untuk hantar surat?

“Boleh,” dia jawab. “I dok Ampang. You kampung kat mana?”

“PJ,” aku jawab walaupun masa tu aku dalam renjatan terkejut untuk sesaat dua.

“Kalau macam tu senang-senang you datanglah rumah,” dia balas, dan aku kena renjatan kali kedua untuk tempoh lima ke enam saat pula. “Tapi telefon dululah takut kalau-kalau I tak ada kat rumah pula.”

Dan dia berikan aku alamat rumah berserta nombor telefon rumahnya sekali! Dia tak berilah pula alamat e-mel dan nombor henpon sebab masa tu kedua-dua makhluk asing tu belum lagi sampai ke bumi.

Azidah… Azidah… Adakah kau juga satu lagi petanda gejala besar yang akan menimpa Lina dan aku…? Adakah…?

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 27) – Bukan ‘Kau’ Dan ‘Aku’ Lagi

Posted in Novel, Siri on 20 Disember 2010 by Najwa Aiman

KISAH ni hanyalah tentang babak semalam. Malam yang secara tetiba mengubah perjalanan hidup aku, dan aku fikir, perjalanan hidup Lina H juga. Malam di mana aku tetiba mengubah mode diri kepada mengada-ada. Dan ia berlaku di ‘Hankyu’ biasa kita orang hinggap untuk Jaya Jusco. Selama ni sejak A-Level sememangnya antara Lina H dan aku sekadar membahasakan diri ‘kau’ dan ‘aku’ aje. Maklumlah… kami bermula sebagai… sebagai… errr… sebagai apa ya…? Entah… Apa-apa ajalah.

Aku memang selesa ‘kau’ ‘aku’ aje — baik dengan perempuan apatah lagi dengan jantan. Dengan yang antara keduanya tu lagilah aku nak ‘kau’ ‘aku’ aja. Tak kuasa! Kalau nak ‘saya’ ‘awak’ tu memang rasa kekok sangatlah. Apatah lagi kalau ‘I’ ‘you’. Dan begitulah Lina dengan aku awal-awal dulu. ‘Kau’ dan ‘aku’.

Tapi… lama-lama aku rasa kekok dan janggal sangat membahasakan diri aku ‘aku’ dan diri dia ‘kau’. Dengan orang lain selamba tenuk aje. Tapi dengan Lina semakin lama semakin janggal rasanya. Kenapa ni? Teori aku — kemesraan, keintiman, kerapatan (weh! Rapat hubunganlah! Bukan rapat anu tu!), keakraban, kerabaan, bla bla bla…

Ni fenomena biasa yang berlaku pada semua orang ke? Barangkali sebab tu agaknya sesetengah orang panggil awek dia ‘sayang’ dan awek pula panggil balak dia ‘abang’. Sebab tu ke? Bila dalam keadaan yang amat mesra, teramat-amat mesra, teramat-amat intim, teramat-amat khayal, teramat-amat asyik, teramat-amat leka, panggilan ‘aku’ dan ‘kau’ tu dah jadi macam pemutus selera. Pemutus nafsu. Pemutus segala-galanya.

Dan itulah apa yang aku rasakan sejak sekian lama. Agak lama jugalah kalau dah makan berbulan-bulan tu kan? Rasa janggal nak bahasakan dia ‘kau’. Sejujurnya aku nak panggil dia ‘manja’.

“Manja, teman Dzam makan malam ni, boleh?” macam tu agaknya aku akan panggil dia ek? Huh…? Kejap ya… kejap… uweeekkk…! Uwekkk…! Adoi laaa… Tu aku ke? Aku ke tu…??? Cet! Tak sedap langsung!

Habis tu nak panggil dia apa? Jenuh juga nak memikirkannya. Dan aku terus memikirkan apa gelaran terbaik dan paling best aku nak bahasakan Lina supaya dia suka dan aku pun suka. Sebenarnya ada banyak gelaran yang dah berlegar-legar dalam kepala otak aku yang kuning ungu kelat ni. Tapi tak terluah di ungkapan. Sehinggalah malam tu, tatkala kami di ‘Hankyu’ buat ke sekian kalinya dan dalam posisi serta situasi yang bagi aku agak intim tapi taklah intim sangat. Mood kami… well… at least mood aku agak biasa-biasa aje masa tu tapi dek sebab kami tengah dok rancak bersembang antara kami dengan menggunakan ganti nama ‘kau’ dan ‘aku’, emosi aku jadi semakin lama semakin tak enak dan janggal.

Lantas tanpa sempat buat keputusan gelaran apa yang aku nak panggil dia, aku pun terus aje membuka kertas cadangan lalu mengusulkan kepada dia secara semberono—

“Tak sedaplah selama ni kita panggil sama sendiri ‘kau’ ‘aku’,” aku kata dengan beraninya. “Macam tak mesra. Tak kena.”

“Tau pun…” ialah balasan daripada Lina sambil dia mengukir senyuman yang… ohhh… sentiasa manis, ayu dan manja di mata aku. Tapi balasan dia tu agak mengejutkan aku sebenarnya. Apa maksud balasan dia tu? Bahawa dia pun selama ni rasa janggal membahasakan diri ‘aku’ dan ‘kau’ sesama kami? Betul ke? Oh… alangkah syahdunya… oh…!

“Kita panggil nama ajelah ya,” aku cadangkan. “Kita panggil ‘Lina’ dan ‘Dzam’, setuju?”

Lina angguk. Aku pun senyum. Dia pun senyum. Dan secara rasminya malam tu kami mula panggil dan bahasakan sesama sendiri dengan nama kami. Dan aku dapati sebutan ‘Lina’ masih lagi sebutan nama yang aku cukup gemar banget teramat menyerunya, menyebutnya. Umpama kemanisan suara yang terbit dari keluhuran hati melalui kata-kata dan ungkapan yang meniti lidah dan bibir aku ni.

Lina… Lina… Lina…

Akhirnya, impian aku untuk menyebut nama yang dah bertahun menjadi nama kegemaran dan idaman aku kini dah jadi kenyataan bila aku dapat seru nama tu kepada seorang gadis yang benar-benar wujud dan hidup di depan mata aku. Gadis yang sememangnya mengisi emosi aku dengan serba-serbi yang indah-indah belaka. Gadis yang akan menyahut setiap kali nama tu kuseru. Gadis yang akan memberi respons penuh kehangatan setiap kali nama tu kuseru diiringi sentuhan hangat daripada aku yang diisi kasih sayang dan cinta yang ikhlas. Setidak-tidaknya aku percaya cinta aku kepada dia ikhlas.

Janggal juga sebenarnya nak membiasakan diri dengan panggilan baru yang lebih mesra tu, tapi bila aku lihat Lina seakan-akan lebih gembira dengan bahasa diri yang baru buat kami tu, maka aku jadi tambah bahagia, dan aku jadi tambah gembira menyeru nama dia — sama ada menyeru kepadanya, mahupun sekadar menyebutnya sendirian buat teman sebelum lena saban malam.

Dan malam tu di ‘Hankyu’, aku menyebutnya buat kali pertama dengan penuh amat luhur. Aku menyeru namanya dalam setiap situasi aku — baik sedar, mahupun khayal dibuai leka dan asyik bersamanya. Dan aku harap dia juga merasai emosi yang sama tatkala dia menyeru namaku malam tu dalam asyik dan khayalnya…

Dan panggilan bahasa diri kami tu berkekalan sehingga ke alam NCUK. Bezanya… bezanya… ya… memang ada perbezaan. Dan perbezaan tu barangkali membenarkan kata-kata tok nenek — alah bisa tegal biasa. Sudah lali agaknya. Kenapa ya? Kenapa nama yang selama ni menggetarkan seluruh perasaan dan tubuh aku setiap kali aku menyebutnya, kini seperti tak lagi membawa apa-apa erti? Kenapa bila aku sebut nama dia di hadapan dia, sudah tak ada lagi debaran yang menggoncangkan dada aku ni? Dan kenapa bila dia sebut nama aku, getar dan debar yang sama selama ni dah tak lagi terasa? Kenapa ni…? Kenapa…?

Dan jauh dalam lubuk hati aku yang paling dalam… entah aku sedar atau tak… sudah ada nama lain yang kini memberikan getar dan debar. Dan aku amat-amat berharap tuan punya nama tu bisa menyeru nama aku dalam nada dan intonasi yang sungguh teramat lembut dan dalam dia mendesah, agar getar dan debar yang aku rasa boleh menolak aku semakin hampir ke ruang maut. Aku rela! Sesungguhnya pada ketika tu aku amat rela!

Tapi tuan punya nama tu tak tahu tentang peperangan yang sedang memuncak dipenuhi bom, mortar, C4, AK47, M16 dan bermacam-macam bahan letupan lain dalam hati aku ni. Justeru aku percaya tuan punya nama tu tak tahu menahu langsung siapa nama aku pun! Ohhh…!

Curang lagi ke aku terhadap Lina…? Tapi kenapa ya…? Kenapa…? Adakah ini petanda kepada sesuatu yang lebih tragis…?

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 26) – Irama Cinta Lina

Posted in Novel, Siri on 19 Disember 2010 by Najwa Aiman

SELEKEH dan comot tu memang akulah sejak dulu. Aku pakai baju ikut suka, seluar ikut suka. Tak pernah fikir sama ada matching atau tak dari apa jua segi pun. Janji aku pakai baju dan seluar bila di khalayak ramai. Kalau aku langsung tak pakai apa-apa macam mana? Haaa… camne tu?

Brand? Jenama? Boleh jalan! Semua t-shirt yang aku ada adalah t-shirt free belaka. Seluar? Seingat aku tak ada sepasang pun seluar aku yang harganya melebihi RM30.00 (ni harga zaman tu tau). Paling aku suka ialah jenis seluar yang memang dijual sekali dengan tali pinggang tu. Senang tak payah nak fikir pasal tali pinggang. Kasut aku jenis apa pun tak kisah, asalkan muat saiz kaki. Dah gunanya untuk pakai di kaki sebagai protection daripada terpijak benda tajam, kan? Peduli apa aku macam mana rupa dia. Nak suruh aku pakai kasut bertumit? Tu namanya cari penyakit — sakit betis.

Dan kekadang kalau keluar ke bandar pada musim hujan, aku bawa payung. Biasanya payung panjang tu. Bukan yang jenis lipat tu. Bertongkat payunglah ke hulu ke hilir. Tak suka? Kenapa? Aku pukul kepala kau dengan payung tu ke? Aku jolok lubang punggung kau dengan payung tu? Dah tu? Apa masalahnya? Payung aku, kan? Ada aku menyusahkan kau suruh kau? Apa? Corak payung tu? Apa kau peduli kalau corak tu gambar kartun mahupun gambar aku telanjang? Ada gambar kau telanjang ke atas payung aku tu?

Dan orang lain yang nak pakai jaket naik bas mini sendat pada waktu tengah hari buta yang panas terik giler, di Kuala Lumpur. So? Barangkali dia seorang yang sangat sibuk. Tak ada masa nak eksesais atau work out nak keluar peluh. Jadi dia pakailah jaket di tengah panas buta dalam bas mini sendat supaya berpeluh.

Dan sebelum tu aku tak pernah suarakan kritikan aku terhadap orang lain, jika ada. Kalau aku ternampak sesuatu yang pelik — misalnya orang pakai jaket pada tengah hari buta dalam bas mini sendat — kepala otak aku akan tertanya-tanya kenapa dia buat macam tu, dan noktah. Setakat tu aja. Tak sampai ke tahap aku akan cuit member sebelah sambil muncungkan bibir ke arah orang tu seraya berkata sesuatu seperti “Tu fenomena pengorbanan diri atas nama fesyen” atau yang seberadik dengannya.

Tapi atas nama cinta, kekadang sesuatu mesti diubah. Sesuatu tu boleh jadi sangat kecil nilainya, hinggalah kepada yang amat signifikan pada diri.

“Janguk,” bisik Lina H sambil tergelak kecil penuh manja dan ayu suatu hari semasa kami dalam bas mini yang agak sendat. Terlentok kepalanya di bahu aku semasa berbisik sambil menutup mulutnya yang sedang tergelak.

“Apa?” aku tak faham.

“Tu,” Lina muncungkan bibirnya ke arah sorang awek yang baru tadi melangkah masuk ke dalam bas mini tu. Alamak! Dia maksudkan awek yang memang sejak dia melangkah masuk tadi aku dok perhati sebab awek tu pakai skirt yang nampak pahanya yang begitu amat menepati cita rasa aku bentuknya! Cet! Lina tahu ke yang aku dok pandang awek tu dengan rasa berahi? Aiyooo…!

“Kenapa dengan dia?” aku tanya Lina. Berdebar gak jantung kalau-kalau dia marah, sebab aku memang dah banyak kali kena marah dengan dia sebab pandang awek lain walaupun masa tu tengah baik punya dating dengan dia. Eheks… tak senonoh punya aku! Padanlah muka aku kena marah… adoi laaa…

“Mekap dia tu,” jawab Lina. Oh… pasal mekap dia rupa-rupanya. Tak ada kena mengena dengan aku dok perhati paha dia.

“Kenapa mekap dia?” aku tanya lagi sambil ambil kesempatan perhati awek tu secara terbuka sekarang. Dah Lina tunjuk kat kat dia, aku pun tengoklah tanpa sembunyi-sebunyi atau sambil pura-pura kepala hala ke arah lain mata arah lain, kan? Kan?

“Janguk,” katanya.

“Janguk tu apa?” aku tanya jujur.

“Macam tulah,” dia jawab. “Macam mekap lebih-lebih.”

“Ooo… mekap melampaulah tu…” aku komen sambil angguk-angguk kepala sedang mata masih legat kat paha awek tu. Memang lazat paha dia… “Janguk tu kira positif ke negatif?”

Kali ni sengihan Lina hilang. Dia jeling aku tajam dengan tenungan yang ada maksud marah dalam hati dia. Fed-up agaknya sebab aku bodoh sangat.

Dan aku belajar menyuarakan kritikan sejak bersama Lina. Rasa-rasanya tabiat tu kekal sampai sekarang. Satu tabiat yang dah melalui transformasi daripada tabiat aku yang asal sebelum menjejakkan kaki di A-Level lagi. Dan aku mula pakai minyak wangi RM10.00 sebotol tu sejak A-Level juga. Dan aku pakai minyak rambut dan sentiasa ada sebatang sikat dalam poket belakang seluar aku pun sejak A-Level juga. Pakai T-shirt tuck-in, pakai kasut sentiasa berstoking, dan dah mula pandai beli t-shirt yang bercorak-corak dan tak berapa pandang lagi t-shirt free yang ada logo KTM atau entah logo organisasi apa-apa lagi, bla bla bla…

Dan aku belajar dengar lagu orang putih serta belajar kenal artisnya. Barulah aku kenal dengan Richard Marx, Jason Donovan, Karyn White, Phil Collins, The Bangles, Wham, George Michael, bla bla bla… Dan tu semua aku kenal daripada lagu-lagu yang Lina beri kepada aku. Maka aku pun belajar sendiri mengubah selera irama dan melodi aku kepada selera orang putih. Lalu aku pun mula kenal Bryan Adams, Paul Young, Eurythmic, Gary Moore, Eagles, Natalie Cole, Timmy Thomas, George Benson, bla bla bla… Dah tentu aku kenal lagu dia orang dulu baru artisnya. Cari lagu yang aku rasa boleh masuk aje. But then, ofkoz, kebanyakan lagu dan irama daripada artis barat yang aku suka tu agak lari sikit cita rasanya daripada Lina, tapi at least aku dah kenal artis-artis dan muzik barat sekarang tau! Haaa… jangan main-main dengan aku tau!

Tapi apa-apa hal pun, selera aku pada muzik Melayu yang mendayu-dayu tu masih tebal jugalah, dan aku masih beri pada Lina lagu-lagu Melayu — yang sesekali diselitkan juga dengan lagu orang putih dari cita rasa aku tu — dan aku tak pernah tau sama ada Lina suka atau tak. Tak pernah aku tanya penerimaan dia. Tapi kerap juga aku mengharap dia faham bahawa lirik kebanyakan lagu yang aku berikan tu sebenarnya luahan rasa dan emosi aku kepada dia. Dia pun tak pernah komen apa-apa pasal lagu-lagu yang aku berikan kepada dia selama ni. Tak pernah bertanya pun. Tak pernah bercerita pun. Sesekali bila aku cuba nak tarik dia secara halus supaya bersuara sikit tentang lagu-lagu yang aku beri, sebab aku nak tau perasaan dia dan kefahaman dia tentang maksud lagu-lagu tu, aku sentiasa gagal. Sembang kami dah masuk topik yang tak aku rancang pula.

“Dulu Dzam tak kenal pun Alleycats,” aku cakap pada dia pada suatu hari. “Tapi bila M. Nasir bagi lagu pada dia orang, tetiba nama dia orang naik mencanak-canak, kan? Macam lagu ‘Hingga Akhir Nanti’ tu. Atau ‘Andainya Aku Pergi Dulu Sebelummu’.” Ketika tu kami dalam bas mini yang tengah dok sangkut dalam traffic jam kat Chow Kit. Ada satu kedai apa entah kat kaki lima sana dok pasang dengan kuatnya lagu ‘Sentuhan Kecundang’ daripada Ekamatra. “Hebatlah M. Nasir tu buat lagu.”

Lina mencebikkan sikit bibir dia yang manis dan cute tu. kepala dia tergeleng-geleng melentokkan leher dia yang harum. Dia tak setuju dengan aku.

“Dulu Lina suka gak lagu-lagu rock kumpulan Search dengan Wings,” kata dia dalam suaranya yang sentiasa manja. “Tapi bila M. Nasir dengan Ramli Sarip masuk, lagu rock dia orang tu dah jadi macam tak best.”

Dan kita orang pun terus bercerita tentang reformasi muzik M. Nasir dan Ramli Sarip. Tujuan asal aku nak tarik perhatian dia kepada lirik lagu yang aku berikan pada dia tempoh hari, tentang apa yang dia faham dari lirik lagu-lagu yang aku beri tu, tentang apa yang aku rasa setiap kali aku dengar semula lagu-lagu yang aku berikan tu, dan tentang apa yang aku nak tau dia rasa bila dia dengar lagu-lagu tu atau berapa kali dia ulang dengar lagu-lagu tu, semua tu… semua tentang emosi dia dan aku tu, entah ke mana hilangnya. Kami bercerita tentang perdebatan akademik berkenaan muzik ajalah dalam bas tu. Bukan tentang emosi kami…

Bersambung…