Archive for the Siri Category

Tentang Lina (Siri 41) – Dan Aku Menjadi Syaitan

Posted in Novel, Siri on 5 Januari 2011 by Najwa Aiman

ORANG-ORANG tua… or is it orang tua-tua…? Ah… mana-mana ajelah. Perkataan berganda ni kadang-kadang memang buat aku keliru tak tentu pasal. Anyways… kata orang dulu-dulu, yang patah kan tumbuh, yang hilang berganti. Tu peribahasa. Cikgu darjah enam aku dulu kata maksudnya setiap sesuatu ada gantinya. Dan dia marah aku bila aku kata yang tumbuh pun boleh patah. Jangan cemar bahasa, katanya. Entahlah… kadang-kadang aku fikir proses kreativiti, mahu tak mahu, melibatkan juga, antaranya, ‘mencemar’ bahasa. Bukan ke? Ke?

Lina ialah dahan tempat pergantungan hati dan perasaan aku, dan dahan tu telah patah. Macam manalah tak patah kalau biawak yang sama besar dengan anak buaya dah panjat dahan tu. Dahlah dahan tu memang dari awalnya lagi jenis lembut dan rapuh. Setitis rawan dah cukup untuk menjadikan ia reput dan hancur berkecai.

Kesilapan aku ialah terlalu amat bersifat manusia. Sepatutnya aku bersifat monyet. Ya… memang aku kata ‘monyet’. Monyet tak bergantung pada sebatang dahan semata-mata untuk bergayut. Monyet akan bergayut pada sebanyak mungkin dahan. Bukan sekadar bergayut, malah diayun dan dibuainya semua dahan tu. Manusia biasanya tak buat macam tu kecuali dia Tarzan. Barangkali aku perlu jadi Tarzan. Bergayut pada sebanyak dahan yang mungkin, sama ada untuk tujuan bergerak dari satu lokasi ke lokasi yang lain, atau untuk naik lebih tinggi mahupun turun lebih rendah, justeru untuk sekadar berbuai dan berayun melayan emosi — pendek kata dan panjang kata, untuk apa jua tujuan, tak memadai dengan hanya satu dahan. Dahan boleh patah pada bila-bila masa. Aku mesti tangkas berpindah ke dahan yang lain bila ia patah.

Untuk pindah ke dahan yang lain, dahan tu aku mesti dah register dalam radar, kan? Aku mesti dah tahu kat mana dahan tu, dan berapa kuat ia boleh bertahan menampung beban berat aku ni, kan? Tu kira lebih advance sikit daripada monyetlah.

Tapi tu tak cukup. Aku juga mesti ada skil biawak. Untuk tujuan survival dan kepentingan diri sendiri, aku juga mesti ada skil untuk pada bila-bila masa yang perlu memaut mana-mana dahan yang ada walaupun dahan tu, pada masa tu, dah ada monyet, beruk, kera, mawas mahupun gorila lain yang tengah dok bergayut kat situ! Dan seperti biawak juga, aku tak perlu belajar tatasusila dan adab nak bersemuka dan berbincang dengan segala jenis monyet, beruk, kera dan mawas tu. Umpama komodo, gigit aje sampai mampus. Lepas tu ratah sepuas hati. Ratah sebelum mangsa tu mampus lagi lazat. Biasanya macam tu.

Aku mesti kuasai skil monyet dan biawak serentak. Skil aje tau! Bukannya nak jadi monyet atau biawak betul-betul! Tapi kalau aku ni biological Transformer, aku lebih rela ada kebolehan bertukar jadi monyet daripada jadi biawak!

Masalahnya, sanggup ke aku? Tergamak ke aku? Mempermainkan cinta? Aku…? Habis tu awek-awek yang lain yang aku lanyak selama ni tu?

Hmmm… Sebenarnya ada banyak hikmah juga peristiwa 3 dan 22 Februari ni. Peristiwa Februari menyedarkan aku banyak perkara baik yang penting, yang tak berapa penting, mahupun yang tak penting langsung. Antara perkara yang aku anggap penting yang aku pelajari ialah, demi sesungguhnya umat manusia zaman kini telah melalui satu proses evolusi yang amat menakutkan — bahawa seks dan persetubuhan tu boleh dipisahkan daripada cinta! Adoi laaa… Sungguh! Sungguh amat benar! Dan sebenarnya… come to think of it… sungguh amat logik juga… Hmmm…

Barangkali itulah salah satu asbab kenapa Tuhan mengharamkan seks dan persetubuhan di luar nikah — sebab secara fitrahnya seks dan persetubuhan memang tak berkaitan langsung dengan cinta. Tak ada langsung. Macam Nani kereta api tu, kan? Mana ada cinta? Aku tak pernah kata aku cintakan dia, sebab memang aku tak rasa macam tu pun. Nani pun tak kata dia cintakan aku, sebab dia tu asalnya — mengikut kata dia — lezbo. Suka sama suka ajelah aku dengan dia. Tak melibatkan emosi dan perasaan yang disebut ‘CINTA’ yang selama ni — selama seumur hidup aku sejak aku kenal AZLINA W — aku anggap sesuatu yang begitu teramat tulus, suci dan sempurna. Seks dan persetubuhan tak ada kena mengena dengan cinta. Cinta ialah tentang penyerahan hati yang setulusnya. Bodohnya aku…

Tapi kan (mesti ada ‘tapi’ punyalah…) aku pun jembalang juga. Aku pun pernah mencemar apa yang selama ni aku sendiri anggap begitu amat suci. Aku pun pernah merosak dan mencemar kesucian cinta aku kepada Lina. Sebab aku pernah merasa waswas. Aku pernah rasa ragu. Pernah rasa musykil.

Dan aku pernah menyerahkan hati aku kepada orang lain walaupun ketika tu aku seharusnya dah serahkan hati aku kepada Lina! Aduhai… jembalang spesies apa aku ni…?

But then again… bagaimana mungkin aku serahkan hati aku kepada orang lain kalau aku memang dah betul-betul serahkan kepada Lina? Mungkin ke aku sebenarnya memang tak serahkan pun hati aku kepada Lina selama ni? Atau sebenarnya aku dah serahkan tapi tanpa aku sedar siku aku jadi buruk dan aku dah ambil semula? Atau… haaa… yang ni possible sikit — aku sebenarnya mempunyai hati yang banyak! Eheks… Itulah pasal agaknya lelaki boleh kahwin lebih ek? Bukan ke? Ke?

Sejujurnya aku tak fikir macam tu. Hati aku tetap ada satu. Cuma aku boleh pilih sama ada hati yang satu tu aku nak bahagi-bahagikan atau tak macam buat kubikel dalam ofis. Tu yang sebenarnya. Dan sepanjang yang aku tau seumur hidup aku masa tu, aku tak pernah terfikir mahupun terlintas dalam kepala otak nak bahagi-bahagikan hati aku tu. Seketul hati tu adalah untuk seorang aje. Aku tak tahu sama ada aku kaya cinta atau miskin cinta, tapi kalau aku kaya cinta sekalipun, aku mahu berikan seluruh kekayaan cinta aku tu pada seorang saja. Apatah lagi kalau aku memang miskin cinta.

Jadi sebenarnya hati aku tu aku dah serahkan kepada siapa ya…? Mungkin benar aku pernah serahkan kepada Lina H suatu ketika dulu. Tapi aku dapat rasakan bahawa pernah tiba ketikanya hati tu aku ambil kembali. Sama ada itu, atau Lina telah kembalikannya kepada aku tanpa aku sedar. Mungkin Lina sendiri pun tak sedar.

Dan kerana itu barangkali, aku mampu tinggalkan hati aku yang satu tu di Malaysia pada hari aku berlepas ke negara sejuk beku peti ais ni. Barangkali kerana tu aku mampu tinggalkan hati aku kepada Zah.

Dan aku percaya sangat bahawa ini benar. Selama aku di bumi peti ais ni, bayangan wajah Zah sentiasa datang berkunjung. Senyumannya, gerak-gerinya, personalitinya, suaranya, jelingan dan tenungan matanya… segala-galanya tentang dia kerap benar datang berkunjung.

Dan aku berbohong kalau aku katakan bahawa bayangan yang sama daripada Lina H juga datang menjenguk sekerap itu! Hasil post-mortem emosi aku keras mengatakan bahawa itu tak pernah berlaku!

Pling! Bunyi apalah tu… Oh… tu bunyi isyarat tali pinggang keledar dimatikan dalam pesawat. Manalah aku tahu. Naik kapal terbang nak pergi ke UK itulah kali pertama aku naik kapal terbang. Sejurus terpadam saja lampu isyarat tu, pramugari pun ke hulu ke hilir tawarkan minuman. Lalu rakan sekolej NCUK yang duduk sebelah aku pun panggil pramugari yang entah kenapa taklah cun sebagaimana yang orang dok heboh-hebohkan sangat tu. Dia minta air. Aku tak rasa nak minum lagi masa tu. Pesawat baru aje berlepas, kan? Belum dahaga.

Bila pramugari tu tiba semula membawa pesanan minuman rakan aku tadi tu, aku terkejut panda sekejap.

“Aik?” aku kata dengan mata buntang sambil mulut ternganga kat dia. “Kita masih dalam ruang udara Malaysia ni tau.”

Dia sengih aje. Sambil tu tangan dia yang memegang bekas air kecil mengandungi air kuning berbuih-buih tu disuakan ke mulutnya. Diteguknya pantas. Semerbak seketika bau air malta proses tu ke dalam rongga hidung aku. Busuklah! Kalau dia terus-terusan macam ni, bukan dia yang mabuk. Rasa-rasanya aku yang mabuk sampai muntah-muntah ni.

Dan itu ialah peristiwa hampir setahun lalu masa kami dalam pesawat nak ke UK ni. Sememangnya sejak sebelum tu dan sehingga kini, aku tak sentuh dan tak berkehendak langsung dengan air kencing setan tu. Apa ke jadahnya nak mabuk-mabuk ni? Aku ni dahlah memang jenis mabuk kenderaan dan aku tak pernah suka situasi aku dalam keadaan mabuk kenderaan tu. Loya nak muntah aje rasanya. Apa yang best sangat rasa macam tu?

Dan aku tak pernah sentuh pun air kencing setan tu. Tak pernah, sehinggalah berlakunya tragedi Februari tersebut. Tragedi Ramadan pula tu! Aku gagal. Aku gagal membaca apa yang Tuhan sampaikan kepada aku. Bukan ke bersempena bermulanya 1 Ramadan, Tuhan timpakan ke atas aku tragedi Februari tu dan aku sepatutnya menjadikan peristiwa tu sebagai permulaan hidup baru ke arah yang lebih menjamin syurga? Tragedi yang sepatutnya menjadi sempadan dan tembok kukuh kepada aku agar tak lagi melakukan dosa besar yang dilaknat Tuhan? Tragedi yang sepatutnya membuka pintu hati yang selama ni tertutup rapat oleh kemilau nikmat palsu syaitan? Tragedi yang memberi petanda demi petanda bahawa Tuhan masih kasihkan hambaNya yang hitam diselaputi dosa ni? Tragedi yang mengisyaratkan bahawa aku masih sempat dan boleh bertaubat lantas kembali ke jalan yang lurus? Bukankah…? Adakah…?

Kejahilan menghalang aku dari nampak semua tu. Kejahilan…? Tak… bukan kejahilan… tapi kerana kedegilan. Dungu. Tolol. Dongok. Bongok. Apa yang aku buat pula instead?

Aku buat apa yang aku selama ni cukup benci! Malam tu, tatkala aku berjalan sendirian dari perpustakaan universiti hendak pulang ke rumah, suasana sudah gelap. Biasanya memang aku akan ikut Hyde Park dari universiti hendak ke Willow Close kecuali pada waktu malam. Para senior kata waktu malam agak berbahaya terutamanya kalau ada ramai Mat Gagak. Mat Gagak tu gelaran yang kita orang berikan kepada African-British le… nak sebut ‘Negro’ karang kena serang dengan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu yang tak pernah pun bersatu tu pula…

Tapi malam tu, dan malam-malam lain sebelumnya, aku tak peduli dah. Selepas menjamah sebatang bar coklat dan secawan kopi buat buka puasa, aku atur langkah perlahan dalam suasana malam yang sejuk menggigit tulang-temulang diiringi hembusan angin yang macam air batu tu. Hyde Park memang gelap-gelita pada waktu malam. Memang kat UK ni dia orang tak perlu letak lampu dalam taman. Tak ada makhluk yang nak bersiar-siar dalam taman pada waktu malam kat UK ni kecuali makhluk tu jenis yang tak ada otak dan tubuh badan boleh tahan iklim dan cuaca sejuk beku peti ais.

Walaupun gelap-gelita, tapi alah bisa tegal biasa. Oleh sebab aku dah biasa ikut Hyde Park ulang-alik ke universiti, maka deria aku masih dapat kesan hala tuju perjalanan. Sedang aku menapak, aku tenung ke arah restoran Paki bernama Kashmeer nun kat seberang jalan di kejauhan sana. Biasanya aku tenung restoran tu aje sambil dalam kepala berangan-angan alangkah lazatnya kalau aku ada duit yang cukup untuk beli kebab atau piza kat situ lalu makan dengan penuh selera. Naik dugal juga tekak hari-hari dok cekik bar coklat aje buat makan tengah hari. Bulan puasa ni, berbuka pun dengan bar coklat gak… adoi laaa… Papa kedana sungguh…

Tapi malam tu aku tak hanya renung Kashmeer Restaurant. Malam tu aku pandang juga ke arah sebuah lagi bangunan yang lebih kecil daripada Kashmeer, tetapi binaannya lebih British dengan batu-batan dan berwarna kelabu bosan. Bentuknya juga lebih British.

Bangunan itu sebenarnya ialah sebuah pub.

Selama ni aku tak pernah pandang pub tu. Aku tahu memang selamanya ia ada kat situ, tapi aku tak pernah pandang. Sememangnya aku tak berminat langsung dengan pub, sebab aku tak berminat langsung dengan air kencing setan. Tapi malam tu, semasa terpandangkan pub tersebut macam biasa, tiba-tiba hati aku tergerak nak ke sana. Alahai… setan mana pula yang berbisik kat aku dalam bulan Ramadan ni??? Bukan ke dah dirantai semua setan-setan ni? Takkan ada yang terlepas kut? Ni bukan macam security kat airport.

Jadi maknanya apa ya? Maknanya, oleh sebab setan semua sepatutnya dah ditambat ketat, maka yang tinggal ialah wasiat syaitan dalam hati dan diri aku. Wasiat yang sepatutnya aku buang jauh-jauh dan musnahkan dalam bulan Ramadan al-Mubarak ni. Tu yang sepatutnya aku buat! Tetapi…

Ya Tuhan…! Ya Rahmaan…! Ya Rahiim…! Betapa Kau amat kasih akan hamba-hambaMu. Sedemikian Kau memberi peluang dan jalan untuk membersihkan hati dan diri. Sedemikian juga aku lalai dan leka lantas berpaling dari jalanMu…! Ya Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Pengampun! Ampunilah aku ya Tuhan…! Ampunilah…!

Dan malam tu aku telah dengan rela hati memberi alternatif kepada maksiat besar sebagai amalan diri… oh…!!!

Aku melangkah masuk ke dalam pub tu. Semerbak mencucuk-cucuk hidung segala macam bau air kencing setan yang berbagai-bagai-bagai spesies dan jenama. Para syaitan dah kena rantai pun, air kencing dia orang masih merata-rata dan bersepah-sepah dihirup dengan penuh lazat dan berselera oleh manusia. Dan malam tu aku adalah salah sorang manusia bongok itu! Aduhai…

Aku tak tau macam mana nak beli menatang tu. Aku perhati sekeliling. Rata-rata semuanya orang putih. Dua tiga orang aje orang hitam dan kuning. Rata-rata juga umur dia orang ni dah boleh jadi bapak atau tok aku. Ada yang duduk kat beberapa buah meja bulat kecil sambil bersembang entah apa-apa. Ada yang duduk kat bar. Tapi yang nyata setiap sorang mesti ada gelas besar yang masih penuh atau sebahagian berisi air kuning berbuih-buih macam rakan aku minum atas pesawat dulu.

Aku terus ke bar. Bartender tu datang hampiri aku.

“What’s for you, mate?” dia tanya.

Apa ya aku nak order? Macam mana nak order?

“Beer,” aku jawab.

“Draught or lager?”

Huh…??? Apa benda tu? Dalam pesawat hari tu tak ada pula aku dengar pramugari tu tanya kawan aku soalan tu. Ni apa benda ni? ‘Draught’? Tu bukan bermaksud ‘kemarau’ ke? Bir kemarau? Dan ‘lager’? ‘Lager’ apa ni? Laga ikan?

“Lager,” aku jawab akhirnya. Sumpah aku tak tau apa benda haram jadah. Aku pilih ‘lager’ sebab dalam pelat Yorkshire yang bartender tu sebut tadi, aku dengar bunyi suara dia dan nampak gerak mulut dan bibir dia lebih mudah menyebut ‘lager’ daripada ‘draught’ tu. Maka aku pun bantai sebut ‘lager’. Nak sebut ‘draught’ dalam pelat Yorkshire tu aku perhatikan agak senget-senget dan bersembur-sembur gak air liur bartender orang putih yang tiga suku botak tu. Kalau lidah dan mulut Melayu yang makan belacan aku ni nak sebut dalam pelat Yorkshire entah macam mana le pula rupanya nanti.

Dan tu dia! Sebiji gelas satu pain mendarat atas bar depan aku. Nyaris aku nak terjatuh dari bangku tu. Menusuk-nusuk bau air malta peram ke lubang hidung aku ni. Uweeekkk…! Sungguh air kencing setan ni memang busuk teramat! Macam mana dia orang boleh teguk selamba musang pandan aje air tu dengan sekali tunggang? Aiyooo…!

Patut aku teruskan proses pembelajaran yang menyesatkan ni atau tak? Takkan depan orang putih ni semua aku nak togok benda haram jadah tu sambil tutup lubang hidung? Tapi kan… dia orang ni semua orang putih. Dia orang bukan orang Melayu atau orang Malaysia atau orang Asia. Dia orang semua orang Eropah. Perangai dia orang lain. Penerimaan dia orang lain. Dia orang akan gelakkan aku, tapi pada masa yang sama dia orang akan supportive. Akan lebih menggalakkan aku togok benda haram jadah tu.

So? Apa keputusan aku? Aku jelajah seluruh kepala otak aku masa tu mencari rasional. Tapi dalam keadaan dukacita dan lara merana diselubungi hati nan rawan, mana ada rasional. Rasional lari bersembunyi kerana kecundang dengan serangan emosional yang jauh lebih hebat dan gagah perkasa masa tu.

Dan itulah kesilapan aku sebenarnya. Aku terlalu bergantung pada kepala otak dan gagal menjelajah bisikan hati dengan sempurna. Ada ketikanya, bisikan rasa hati jauh lebih rasional daripada akal. Huh? Macam tak kena aje statement tu kan? Tapi sebenarnya itulah apa yang aku alami masa tu. Kepala otak aku masa tu sebenarnya dah bersedia mengumpul segala input, maklumat dan kekuatan mental untuk tangan aku capai aje gelas satu pain tu dan tuang segala isinya menerobos ke dalam rengkung aku untuk terus sampai ke mulut. Selepas tu ia akan bersebati dalam darah daging aku untuk dibakar api neraka! Ya Tuhan Yang Maha Pengampun! Ampunilah aku…!

Tapi… masa tu ada bisikan dalam hati aku yang mencetuskan waswas dan keraguan pada apa yang aku bercadang nak buat. Hati aku berbisik memberi kata dua. Dan aku masih ingat sampai kini perasaan aku masa tu. Perasaan menyesal kerana melencong dari laluan normal aku di Hyde Park tadi. Perasaan menyesal kerana melangkah masuk ke pub ni. Dan hati aku mendesak agar aku berhambus aja dari situ.

Tapi aku tak dengar kata hati malam tu. Aku duga akal sendiri, dan kekuatan mental aku dah cukup bersedia untuk buat apa yang orang beriman takkan buat! Aku togok satu pain air kencing setan tu sampai kering-kontang!

Dan aku tak rasa lain pun. Aku tak rasa nak muntah pun. Aku tak rasa pening pun. Aku tak mabuk. Jadi? Nak buat apa lagi?

“Can I have one of those, please,” aku tuding jari ke arah botol yang banyak tersusun di rak bar tersebut. Botol apa lagi? Takkan botol budu atau botol kicap? Cet! Botol berisi air kencong tulah!

Aku bayar harga satu pain gelas dan sebotol bir tu. Aku capai botol tu, langsung melangkah keluar dari pub, merempuh semula kedinginan cuaca malam Leeds yang suasananya dah gelap-gelita. Angin sejuk beku peti ais masih berhembus di luar sana. Kebas pipi, hidung dan seluruh muka aku dibuatnya. Lekas-lekas aku balut kedap badan aku dengan jaket yang macam dah tak cukup kain tu.

Aku sampai ke rumah dengan selamat. Tak ada siapa dalam rumah tu tau perbuatan terkutuk lagi amat bodohnya yang aku dah buat tadi. Dan tak ada siapa pun tau apa yang malam tu aku bawa dalam beg sandang yang setiap hari aku angkut pergi ke universiti. Dan aku tau kat mana tempat yang paling sesuai aku nak simpan dan sorok botol berisi benda laknat tu. Dan lagak aku selamba tenuk, selamba ayam, selamba flamingo, selamba babi macam orang tak bersalah.

Sungguh kerja bodoh tu aku ulangi saban hari, setiap hari. Semakin hari, semakin banyak aku telan. Daripada satu pain, makin hari makin berganda. Begitu juga bilangan botolnya. Tapi yang peliknya — dan memang aku sendiri pun pelik — ialah kenapa aku tak mabuk-mabuk pun?

Tatkala syaitan dan iblis masih lagi dirantai dalam bulan yang mulia tu, aku pula yang menjadi syaitan…

Bersambung…

Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina (Siri 40) – Cermin

Posted in Novel, Siri on 5 Januari 2011 by Najwa Aiman

PETANDA yang selama ni muncul satu persatu seharusnya dah boleh aku baca, kan? Atau sebenarnya aku ni dungu sangat? Dungu tu apa? Kamus Dewan kata dungu tu ialah tongong, bebal, bodoh, tolol, dongok. Tu dia! Isy! Tak mahulah! Bukan dungu kut? Dah tu?

Takut. Barangkali itulah dia. Takut. Takut nak terima hakikat apa yang aku seharusnya dah tau. Sememangnya aku dah tau, tapi takut nak terima hakikat tu. Cet…! Penakut! Masih cuba nak menegakkan benang yang basah? Benda lain pada anatomi tubuh aku ni memang boleh tegak bila dah basah, tapi benang tak boleh beb.

Tapi kenapa aku mesti takut ya? Apa yang aku takutkan sebenarnya? Takut kehilangan Lina? Kenapa? Sebab aku dah kerjakan dia? Habis tu? Awek-awek lain yang aku sama kerja dan kerjasama mengerjakan dan dikerjakan semasa kerja dan di luar kerja tu haper? Tak takut pun? Tak kisah pun?

Jadi apa dia yang aku takutkan? Apa dia yang menyebabkan aku rasa takut ni?

Cinta. Kasih. Sayang. Barangkali itulah dia. Aku dah serahkan kepada Lina apa yang aku tak serahkan kepada awek lain… Ya kut? Itu ke sebabnya? Aku serahkan Lina hati aku ke? Betul?

Rasa-rasanya macam bukan. Bukan… bukan hati… Bukan juga cinta, kasih mahupun sayang. Mungkin benar suatu ketika dulu. Lama sebelum tu. Sebelum NCUK. Semasa A-Level. Mungkin. Tapi bukan selepas tu. Bukan semenjak NCUK. Dan sama sekali bukan semenjak di UK. Aku tahu sangat-sangat. Aku tahu sebab aku yakin banget bahawa hati aku sebenarnya aku dah serahkan kepada gadis kereta api yang dah jadi gadis hospital di Malaysia sana. Aku tahu sangat-sangat sebab selama ni rindu aku adalah kepada dia! Kepada Zah!

Jadi apa sebenarnya yang aku takutkan?

Ego.

Yup… ego… Ego yang selama ni aku tak tau aku ada. Ego yang menyalakan api cemburu. Ego yang membisikkan sesuatu kepada aku — bahawa apa yang aku dah jamah, kini akan dijamah oleh orang lain dan aku takkan dapat menjamahnya lagi! Ini bukan macam makan aiskrim tau. Ini bukan macam makan ayam goreng atau sup tulang. Semua tu bila makan, akan habis. Tak ada lagi saki baki. Ini makan tak habis bang! Apa yang aku makan, itulah yang orang lain akan makan, dan dalam hal ni, tak boleh makan dalam dulang punya. Tak boleh makan kongsi-kongsi. Ini jenis makan sorang tau!

Itu sebenarnya yang aku takut. Bukan! Bukan takut sebenarnya. Tapi cemburu! Ya… itulah dia! Cemburu sebenarnya.

Dan kata orang cemburu tu tanda sayang. Really? Tak semestinya. Ada banyak kisah dalam sejarah percintaan yang menandakan juga bahawa cemburu tu ialah kebodohan. Tolol dan dungu manusia kadang-kadang diakibatkan oleh cemburu. Cemburu menjadikan manusia buta. Dan ada ketikanya cemburu menjadikan manusia binatang yang tak berakal.

“Macam mana kalau kita break up?” ujar Lina malam 3 Februari tu, di dalam bilik asramanya di Sheffield.

Aku terkedu. Betul ke apa yang aku dengar? Dia… dia… dia tanya apa tadi…?

“Ke… kenapa, Lina…?”

Lina membisu seketika. Aku tenung dia dengan dada yang… yang… yang rasa-rasanya macam dah tak berdegup lagi.

“Because I don’t love you anymore…” itu jawapan dia. Huh…??? Say what…? Itu ke sebabnya…??? Lina…?

“Ke… kenapa…? Is it because you have someone else?”

“No… no…” Lina menafikan sungguh-sungguh. Fuh! Lega sikit… tapi sikit ajelah…

“Habis tu…?”

“Because I don’t love you anymore.”

Aku memang dah lama merasakan lambat-laun benda ni akan berlaku. Tapi sumpah… sumpah aku tak jangka akan berlaku seawal tu!

Maka sejujurnya aku tak bersedia langsung untuk menempuh peristiwa malam tu. Aku tak bersedia langsung! Dan buat pertama kalinya selepas menjejakkan kaki ke bumi sejuk beku peti ais tu, aku benar-benar, benar-benar tanpa dapat kontrol lagi, menangis macam budak kecil. Di depan Lina! Oh…! Betapa kemaluan aku menjadi besar… tapi bukan macam selalu. Ni bukan besar kemaluan sebab Jaya Jusco dengan Lina. Ni besar kemaluan perasaan dengan dia! Aku menangis teresak-esak depan dia!

Dan itulah dakapan Lina yang terakhir. Kehangatan Lina yang terakhir. Kemesraan Lina yang terakhir. Malam itu. Kami tak buat apa-apa. Kami sekadar berbaring sebelah menyebelah. Aku tak dapat lena dalam jangka waktu yang lama. Dan Lina tak lena selagi aku tak lena.

Esok harinya aku berangkat pergi meninggalkan Sheffield. Aku tahu aku tak ada alasan lagi untuk ke situ selepas ni. Dan aku tak ada alasan lagi untuk menumpang kasih sayang Lina. Kami dengan rasminya pada 3 Februari itu menamatkan percintaan yang dijalin selama tiga tahun. Kena cari lagu Alleycats ‘Sekuntum Mawar Merah Sebuah Puisi’ kalau macam ni. Dalam lirik lagu tu ada sebut pasal bulan Februari ni—

Sekuntum mawar merah sebuah puisi
Untuk gadis pilihan oh.. di bulan Februari

Apa alasan kami putus? “Because I don’t love you anymore,” kata Lina. Bukan… bukan sebab adanya orang ketiga. Itu pengakuan Lina. Aku memang tanya soalan tu kepada dia. Aku tahu Lina takkan berbohong kepada aku. Lina yang aku kenal selama tiga tahun bukan seorang yang akan berbohong kepada aku dalam hal sebegini. Kalau benar ada orang ketiga, pasti dia akan akui bahawa ada orang ketiga. Itu sudah memadai untuk buat aku rasa lega. Sedih. Kecewa. Merana dan frust tertonggeng-tonggeng. Cemburu yang membakar diri sampai hangus rentung. Ya… memang benar…

Tapi sekurang-kurangnya aku tahu tu memang jauh lebih baik bagi Lina. Dia takkan kesepian lagi. Dia takkan kesunyian lagi. Dan dia takkan bersedih lagi. Malah ada orang yang boleh menjaga dia dengan baik di rantau orang yang asing ni.

Tapi tu bukan sebabnya Lina mahu berpisah. Lina mahu berpisah sebab kata Lina “I don’t love you anymore.” Lina takkan berbohong kepada aku sebab aku percaya sangat bahawa dia tahu sangat-sangat yang aku cukup pantang kalau orang cakap bohong dengan aku. Memang pantang anak cucu cicit aku!

Tapi kenapa dia tak cintakan aku lagi? Jarak, barangkali. Jarak yang memisahkan, ditambah dengan ketidakupayaan aku untuk mengisi kekosongan hati dia selama kami mendarat di UK tu. Maka aku dah jadi seorang yang lemah upaya bagi Lina. Aku dah jadi seorang yang gagal memenuhi kehendak dia. Aku dah jadi lelaki yang gagal menyempurnakan tanggungjawab aku untuk menjaga dia — dirinya dan hatinya — dengan sebaik mungkin.

Dan aku harus terima hakikat tu sebagai benar. Sememangnya ia benar.

Tapi aku juga tahu bahawa tu tak bermakna yang aku tak boleh terus menerus berusaha untuk memulihkan keadaan, kan? Aku boleh terus menjadi sahabat, kan? Terutamanya jika dia memerlukan, kan?


Ramadan 1413 menandakan kemuncak kebodohan dalam kehidupan. Kehidupan akulah. Kehidupan orang lain buat apa aku masuk campur. Ramadan yang mulia. Dan aku terbayangkan betapa seksa dan azabnya menempuh Ramadan dengan menahan lapar dan dahaga sepanjang hari di negara sejuk beku peti ais ni. Bila tiba waktu iftar pula, alangkah syahdu dan sedihnya kalau menghadap juadah berbuka sendirian? Tanpa kawan-kawan? Dan juadah apalah sebenarnya yang menjadi habuan berbuka puasa Lina yang sendirian dan kesepian di sana…? Lina… sungguh aku amat sedih mengenangkan kau bersendirian menghadapi Ramadan pertama di negara asing ni. Bukankah seperti semua kita yang lain-lain ni, dia memerlukan teman kala ni? Bukankah…? Betulkah…?


Maka kerana itulah, walaupun sebenarnya aku tengah sengkek teramat sebab 1 Ramadan tahun tu ialah 22 Februari — yakni hujung bulan sebelum elaun masuk — aku korek segala tabung dan tilam dan bantal mencari-cari sisa-sisa duit elaun yang ada. Aku perlukan sebahagian duit tu untuk buat tambang ke Sheffield dan sebahagiannya lagi untuk buat beli makanan juadah berbuka puasa Lina di sana. Aku mahu habiskan masa bersama-sama Lina untuk iftar pertama di UK ni sebagai teman dia. Aku tak mahu dia bersedih kerana bersendirian menghadapi Ramadan pertama ni. Tak mungkin sekali-kali! Jangan sampai dia titiskan air mata dia yang jernih suci tu semata-mata kerana kesepian menyambut Ramadan ni! Jangan!

Lantas dengan berbekalkan duit saki baki elaun tu, aku bergegas ke stesen kereta api dan terus ke Sheffield. Lina tak tahu-menahu pun yang aku akan datang hari tu. Aku pun tak sempat nak bagi tau dia. Tak apalah. Aku ada misi yang perlu dilaksanakan. Ada air mata dititiskan. Ada perasaan yang aku mesti tahan daripada dihamburkan dengan kepiluan.

Kaki aku mengatur langkah laju sejurus saja ia menyentuh bumi Sheffield. Sesekali aku seperti berlari-lari. Aku mesti kejar masa. Aku mesti segera ketemu Lina supaya dapat bersama-samanya mencari juadah untuk iftar. Aku mahu berada bersama Lina semasa dia buat keputusan untuk makan apa, atau masak apa. Kalau dia membeli, aku mahu di sisi dia membelikan makanan tu. Kalau dia mahu memasak, aku mahu bersama-sama dia memasak untuk juadah kami berdua.

Sesampai di sana, aku tekan loceng bilik asramanya. Beberapa kali aku tekan. Tak berjawab pun…? Aduhai…! Adakah dia sudah keluar mencari makanan? Atau mungkin dia di dapur sedang memasak juadah? Aku terlambat? Macam mana nak hubungi dia ni? Aku bukan ada henpon. Dia pun tak ada henpon. Wallaweh! Henpon pun belum wujud lagilah masa tu! Macam mana ni…??? Padan muka aku tergesa-gesa-gesa sangat ke Sheffield tanpa bagi tau dia.

Habis aku nak buat apa ni? Hmmm… apa-apa hal pun, lebih baik aku pergi ke mana-mana kedai terdekat ni. Aku nak cari roti ke haper ke buat aku berbuka. Ingat aku tak puasa ke…? Cet…!!! Jadi aku berlari ke kedai terdekat yang sebenarnya agak jauh juga dari asrama dia tu. Aku beli seketul roti dan sekotak air. Memadailah. Dan aku pun berlari-lari kembali ke asrama dia. Aku duduk di muka pintu yang berkunci tu. Aku tak boleh masuk ke dalam asrama tu kecuali aku ada kuncinya atau dibenarkan masuk oleh mana-mana residen asrama tersebut.

Sambil melayan ketar tubuh atas bawah akibat kesejukan cuaca sejuk beku peti ais UK tu, aku duduk mengerekot sambil sesekali menjeling jam di tangan. Alamak! Di Sheffield ni waktu berbuka puasa pukul berapa ek? Aduhai… Ni yang pelik UK ni. Waktu solat dan berbuka tak selaras. Ikut siapa yang dominan di daerah tu. Di Leeds, ikut waktu Iraq. Di Sheffield ni ikut waktu mana? Pakistan? India? Bangladesh? Arab Saudi? Emiriah Arab Bersatu? Mesir? Malaysia? Amerika Syarikat? Israel?

Dan sebenarnya, apa yang aku tak tahu ialah, hari itu Lina tidaklah berbuka puasa sendirian. Dia tak bersedih pun untuk membeli, memasak dan menghadap juadah berbuka puasa. Dia tak perlu bersedih. Malah dia bergembira. Dia telah pun mempunyai teman berbuka puasa. Temannya itu ialah siapa yang dia selalu sebut ‘Kak Zali’ kepada aku. ‘Kak Zali’ yang selama ni aku fikir perempuan. Rupa-rupanya ada dua ‘Kak Zali’. Yang sorang tu memang perempuan. Yang sorang tu bukan.

Dan hari tu sebenarnya dia berbuka puasa dengan ‘Kak Zali’ yang bukan perempuan. ‘Kak Zali’ yang sebenarnya adalah sebab utama kenapa Lina kata kepada aku sembilan belas hari yang lalu “I don’t love you anymore.” ‘Kak Zali’ yang sebenarnya selama ni menemani dia tatkala dia kesepian ataupun tidak. ‘Kak Zali’ menyebabkan Lina — beberapa bulan yang lalu, semasa dia ke Leeds — menyebabkan Lina berkata kepada aku “I don’t feel anything.” ‘Kak Zali’ yang aku sangka selama hampir setahun di sini sebagai perempuan.

‘Kak Zali’ itu sebenarnya ialah lelaki yang kata Lina iras wajah seperti Jamal Abdillah, yang pernah Lina tunjukkan gambarnya memegang seekor biawak yang dia tangkap di kampungnya suatu ketika dulu. Dan tak… aku tak pernah persoalkan masa tu kenapa Lina ada gambar tu. Gambar Mr. Biawak itu dalam simpanannya, yang menginap di asrama selang satu blok dari asrama Lina sendiri. Aku tak persoalkan. Kenapa mesti aku persoalkan masa tu kalau aku anggap Lina seorang yang jujur? Lantak dialah nak simpan gambar siapa pun. Especially gambar Mr. Biawak tu sebab Lina kata dia kagum dengan gambar biawak yang dipegang tu. Tak pernah terlintas di fikiran aku masa tu bahawa Lina sebenarnya kagum dengan orang yang memegang biawak tersebut. Dia suka orang yang boleh tangkap biawak rupa-rupanya… Aku tak tau pun selama ni… oh…

Dan sebenarnya selama ni aku hidup dalam keresahan demi Lina penuh sia-sia belaka. Kebimbangan dan simpati serta kasihan aku terhadap dia tak ada nilai harga dan erti belaka.

Dan Lina — yang selama ni aku sangka jujur dan setia kepada aku — telah menjadikan aku melalui kehidupan serba daif di UK ni dalam penipuan dan pembohongan. Dan aku amat-amat kecewa terhadap dia. Kalaulah itu bukan Lina H, tak mungkin aku kecewa sebegini. Aku tak percaya dia boleh dan sanggup berbohong kepada aku sekian lama. Aku tak percaya.

Dan aku lebih tak percaya, dan takkan boleh menerima, kerana dia telah berbohong atas nama cinta. Sesuatu yang amat tulus suci yang menyebabkan aku hampir menjadi anak derhaka yang terbuang demi cinta aku terhadap dia, dan Lina telah mendustai kesucian itu. Dan dia telah berbohong kepada aku pada malam 3 Februari itu.

Lantas hari itu aku tersedar bahawa sesungguhnya tidak ada sesuatu pun, atau seseorang pun dalam dunia ni, yang layak diberikan kepercayaan penuh, walaupun orang itu telah diberikan hati dan perasaan sebegitu lama.

Dan aku tahu bahawa kepercayaan, dan bukan cinta, adalah sesuatu yang paling tinggi nilainya dalam dunia ni.

Dan cinta tidak ada erti apa-apa jika tak ada kejujuran bersamanya…

Dan hari itu, buat pertama kalinya dalam seumur hidup aku, aku telah benar-benar memandang cermin…

Bersambung…


Untuk membaca dari siri pertama, sila ke Menamakan Watak Episode 2 – Elemen Emosi. Siri Novel ini tak ada kena mengena dengan yang masih hidup atau yang masih mati. Tak percaya? Tak paksa…

Tentang Lina (Siri 39) – Jangan Bersuluh Di Dalam Terang

Posted in Novel, Siri on 4 Januari 2011 by Najwa Aiman

KE MANA biasanya orang pergi semasa cuti di UK ni? UK tak banyak cuti, tapi sekali cuti panjang memang cari peluang nak merayau sama ada seluruh UK atau seluruh Eropah. Dan aku pun tak ingat cuti apa masa tu. Barangkali cuti Krismas. Seluruh isi rumah aku nak pergi bercuti. Semua orang — Garn, Dol, Rhosk. Mana dia orang nak pergi? Aku pun tak taulah… Dan aku sorang aje yang tak pergi. Kenapa ya?

Sebab Lina kata dia nak ke Leeds. Oh… setelah sekian lama, akhirnya Lina mahu menjejakkan juga kakinya ke Leeds ni. Dia nak jumpa kawan-kawan rapat dia masa kat A-Level dulu. Barangkali ada sesuatu yang nak dikhabarkan. Berita penting tu. Mesti datang daripada mulut dia sendiri terus ke telinga kawan-kawan rapat dia. Mungkin dia akan beritahu aku juga, kalau aku ni pun dianggap rapat… eheks…!

Lantas aku tanya Lina kat mana dia cadang nak bermalam sepanjang di Leeds ni? Agak aku mestilah di penginapan kawan-kawan dia yang sebenarnya menginap di asrama universiti masa tu. Tapi berbeza dengan Lina di Sheffield, kawan-kawan dia yang menginap asrama di Leeds ni duduk beramai-ramai geng orang Malaysia.

Dan Lina nak bermalam di mana? Nak tunggu dia jawab ke?

“My house is available,” aku terus bagi cadangan ke dalam kepala otak dia sebelum dia putuskan sebarang jawapan. “Dia orang semua tak ada. Pergi bercuti beberapa hari. Dzam tinggal sorang je kat rumah tu.”

Macam mana? Dia setuju? Ada beberapa peristiwa sebenarnya yang berlaku sebelum tiba ke ketika di mana dia naik kereta api ke Leeds hari tu. Aku tak pasti siapa yang hantar dia ke stesen kereta api di Sheffield, atau kenapa dia putuskan untuk datang ke Leeds, tapi khabar mengenainya benar-benar, teramat benar-benar banget buat aku teruja dan gembira sekali! Amat gembira! Tuhan saja yang tahu betapa sepanjang tubuh badan aku ni mendarat di bumi UK, tak pernah lagi aku rasa amat teruja sebegini! Lina telah berjaya membuatkan aku mengukir senyum melepasi telinga hanya semata-mata dia kata dia nak datang ke Leeds! Menerima kiriman surat daripada Zah dan Lina W pun tak bisa buat aku sebegini teruja!

Dan aku tunggu dia dengan sabar di stesen kereta api Leeds petang tu. Aku sembur suku botol minyak wangi sepuluh ringgit yang aku selalu pakai semasa dating dengan dia ketika di A-Level dan NCUK dulu. Sejak aku mendarat di UK ni, itulah pertama kali minyak wangi yang aku bawa import khas dari Malaysia tu hinggap ke tubuh aku setelah sekian lama aku tak menggunakannya sejak mula bercuti NCUK dulu. Ya… sebegitu lama… Minyak wangi yang aku gunakan semata-mata untuk keluar dan bersama dengan Lina semata-mata.

Kali ni, minyak wangi tu kembali menyiram seluruh tubuh dan juga pakaian aku. Kat UK ni pula pakaian tak cukup sehelai. Maka minyak wangi tu mula-mula menyiram tubuh badan aku yang telanjang. Lepas tu kemeja T. Lepas tu kardigan aku. lepas tu muffler aku. Nasib baik tak jaket aku aje. Banyak gak aku sembur minyak wangi tu rasa-rasanya. Kalau minyak wangi aku tu berbau durian, mesti semua orang putih di seluruh pelosok dan lorong dan rumah dan bangunan dalam bandar raya Leeds ni masuk wad kecemasan sebelum dihantar ke wad pakar ENT sejurus aja aku melangkah keluar dari rumah nanti… eheks!

Dan aku menunggu Lina dengan sabar. Dada aku penuh debar. Acap kali aku berbisik sendirian macam orang sewel sebab berlatih macam mana aku nak sambut dia bila dia muncul ke dalam dewan menunggu dari platform tu nanti. Mesti dia akan masuk ke dewan tu dengan senyuman dia yang biasa aku nampak di Malaysia dulu. Mesti leher dia akan terlentok manja sambil melemparkan senyuman tu. Mesti dia akan kata “Hai Dzam! Lama ke tunggu Lina?” bila dah sampai hampir kepada aku nanti, kan? Aku seakan-akan dapat dengar alunan suaranya berkata demikian di telinga aku masa tu. Barangkali kerana tu aku tersenyum… lagi… untuk ke sekian kalinya… dalam dewan menunggu stesen tu… sendirian!

“There must be something happy in your mind, luv,” dan suara tu tiba-tiba buat aku nyaris nak terlompat macam hero dalam cerita ‘Ong Bak’ tu.

Aku pandang empunya suara — seorang wanita orang putih yang dah berusia. Lingkungan enam puluhan agaknya. Tersenyum aja dia memandang aku. Tersenyum seakan gembira memandang aku, atau perli. Yang mana satu pun tak apa, asal jangan tersenyum sebab terpikat sudah!

“Pardon, ma’am?” aku balas, nak pastikan memang dia yang berkata-kata tu tadi.

“You have been smiling alone and to yourself since you were here,” kata orang tua tu dalam pelat Yorkshire yang agak pekat gak. Nasib baik telinga aku dah perfectly tuned dengan pelat dan loghat Yorkshire ni masa tu. Dia masih mengukir senyuman yang manis dan mesra sekali. Sesungguhnya dia memang mengingatkan aku kepada Opah aku nun di tanah air setiap kali bila Opah kata sesuatu tentang perangai atau perbuatan aku yang menggembirakan dia. Macam tulah riak wajah orang tua orang putih ni masa tu. “There must be some happy thoughts in your mind right now. I could even see it sparkling in your eyes!”

“You could?” aku tanya dia balik, tak percaya. “Is it that obvious?”

“Yes, luv! Are you waiting for someone? Someone who must be so significantly meaningful to you, I bet. Someone you love so much.”

“Yes, ma’am. I am, and I do.”

“Well… good for you!” dia balas dengan senyuman mesra yang masih tak lekang dan tak pudar-pudar lagi. Aku nampak mata dia juga bersinar-sinar memandang aku masa tu. “Love is very important, but is always misunderstood nowadays. During my days, love was not easy to come by. It was something dear. It was something priceless. It was something you would never let go once found. Everyone knew that it was something that has no price to it, something that you held on to it with your life. Because, luv, love is your life.”

Errr… kenapa dia bagi aku syarahan pasal cinta ni ek…? Tapi tak apalah kut…? Orang tua… layan ajelah. Aku pun memang suka layan dia sebab dia memang mengingatkan aku kepada Opah kat tanah air yang sangat-sangat aku kasihi. Sekarang aku dah rasa rindu teramat pada Opah. Rindu teramat pada kata-kata nasihat Opah. Pada senyuman Opah yang buat hati aku sentiasa lapang dan tenang. Tunjuk ajar Opah tentang doa-doa dan amalan… Aku rindu pada Opah…

“I could see in your eyes that you treasure love so much,” kata orang tua tu lagi, masih tersenyum dan bersinar matanya. “And your smile. It was a sincere smile, wasn’t it? This person must be very special to you.”

Aku tak boleh nak menjawab kata-katanya yang ni. Aku rasa hati aku terhiris. Benarkah…? Adakah…? Apakah…? Dan selama ni…? Oh… Maafkan aku, Lina… Maafkan apa yang aku dah lakukan kepada kau selama ni…

Dia tak lama bersyarah. Seorang lelaki tua datang hampir kepadanya ketika tu. Aku fikir suami dia. Tak sempat pun dia nak perkenalkan suami dia tu kepada aku sebab ketika tu aku juga terpaksa bergegas bila tren Lina dah tiba. Pasangan tua tu tadi pula barangkali nak kejar tren dia orang yang mungkin akan berangkat entah ke mana.

Aku sekadar melambai kepada dia sambil masing-masing berlalu pergi. Sampai juga ke telinga aku sayup-sayup orang tua tu menyebut “Bye-bye luv…!” dan kata-katanya selepas tu agak kurang jelas, tapi kedengaran lebih kurang sama ada “Take care dear…!” atau, kalau aku dengar betul, “Love her dear…!” Entahlah…

Dan seperti yang aku bayangkan, Lina masuk ke dalam platform dengan mengukir senyuman bila terpandang aku, walaupun kemanisan senyuman tu tak seperti yang tadi ditayangkan berkali-kali atas skrin imaginasi aku. Senyuman Lina agak hambar berbanding senyumannya dalam episod yang ditayangkan dalam kepala aku tadi.

“Hai!” aku sapa dia.

“I know this smell,” Lina membalas sejurus tiba dan berdiri depan aku. Dah tentu dia maksudkan bau minyak wangi hampir separuh botol aku tu. “I love this smell.” Dan semasa dia cakap macam tu, aku tak dapat mengelak daripada meneka sama ada Lina memang tulus ikhlas atau sekadar nak merekodkan bahawa cubaan aku untuk bagi dia bau minyak wangi yang aku pakai tu diakui dan dihargai. In other words, my attempt was accordingly and appropriately recognised. Tu dia… skipping London. Bunyi suara keluar ikut hidung.

Malam baru aku boleh bawa Lina ke rumah aku. Tetapi hebat juga dugaannya. Kawan-kawan serumah aku masih belum berangkat lagi sebagaimana yang dirancang rupa-rupanya malam tu. Terlewat daripada perancangan. Alahai… Dahlah cuaca sejuk ni. Berangin pula tu. Malam. Gelap. Mana aku nak transit Lina sementara menunggu kawan-kawan aku ni semua berangkat?

Maka nak tak nak, aku terpaksa suruh Lina tunggu aku kat depan kedai runcit Paki tak jauh dari rumah aku di Willow Close tu. Situ agak terang sikit. Selepas berpesan pada dia supaya tunggu aku dengan sabar dan jangan marah-marah, aku tinggalkan dia dengan perasaan risau dan resah bercampur kesian dan simpati.

Agak lama gak sebenarnya masa yang diambil untuk kawan-kawan rumah aku bersama-sama yang lain-lain tu nak bertolak pergi bercuti. Riuh sekejap kawasan depan rumah kami kat Willow Close tu. Aku semakin resah mengenangkan Lina yang bersendirian dalam kesejukan dan angin malam UK kat depan kedai Paki. Alahai… Sabar, Lina… Please jangan marah-marah…

Bila akhirnya kawan-kawan aku dah berangkat, aku bergegas semula ke kedai Paki tu. Seperti yang aku jangkakan, wajah dia masam mencuka. Tapi sebenarnya tak lama. Bila aku datang hampir, dia kembali senyum.

“It’s okay,” dia kata, bila aku jelaskan kepada dia kenapa lambat. Huh? It’s okay? Really? Biar betul ni…???

Hairan? Ya, memang aku hairan. Aku kenal Lina. Aku kenal Lina selama tiga tahun sudah. Dia takkan sebegini mudah reda marahnya. Takkan sebegini cepat hilang geramnya. Dia sepatutnya akan berleter sekejap, sementara aku terus diam senyap. Beri dia peluang hamburkan habis semua api dan bara dalam emosi dia.

Tapi tidak kali ni. Dia lebih memaafkan. Lebih cepat reda. Lebih cepat faham. Kenapa ya…?

Tak apalah. Aku anggap tu satu anjakan positif. Masa tu aku fikir barangkali dia dah tau bahawa aku takkan sekali-kali dengan sengaja membiarkan dia dalam keadaan yang dia tak suka. Takkan sekali-kali membiarkan dia dalam keadaan yang dia akan rasa takut dan marah. Seboleh-bolehnyalah walaupun aku tahu seringnya memang aku selalu secara sengaja atau tak letak dia dalam keadaan macam tu tanpa aku sendiri nak dan rela. Kadang-kadang tu terpaksa… alahai…

Dan malam tu, dalam rumah di Willow Close tu, hanya Lina dan aku. Aku fikir boleh sembang-sembang dengan dia di depan TV sementara tunggu waktu tidur, tapi dia tak mahu. Penat, katanya, dan dia mahu tidur.

Jadi aku pun sediakan tempat tidur untuk dia. Dan aku? Dah tentulah aku tidur sama.

Dan malam tu aku tahu, ‘what goes around, comes around’ walaupun kadang-kadang apa yang kita buat tu bukan sengaja. Sebagai membalas apa yang pernah tak jadi sewaktu aku ke asramanya dulu, dan sebagai membayar semula hutang yang tak langsai hari tu, aku mulakan apa yang selama ni memang aku tahu Lina nak aku yang mulakan. Tapi kali ni, Lina tak berapa layan. Dia tak berkehendak.

“I don’t feel anything,” begitu kata Lina. Rasa terhenti jantung aku.

“Nothing?” aku tanya dia dengan perasaan bimbang, risau, resah dan gelisah.

Lina geleng kepala. “Nothing,” ujarnya.

Dakap mesra, kucup hangat, bahkan segala-galanya aku cuba termasuk sentuhan ghairah di mana sepatutnya… semuanya “Nothing” bagi Lina. Tak ada rasa apa-apa pun. Apatah lagi rasa nak membalasnya.

Tak ada rasa apa-apa pun terhadap aku!

Dan ini sama sekali berbeza daripada situasi aku di asrama dia dulu. Aku masih ada sayang dan rindu pada dia. Yang tak ada cuma kehendak buat benda tu aje masa tu.

Tapi ni lain. Ni ialah satu fenomena di mana Lina tak ada sebarang rasa apa pun terhadap aku. “Nothing,” biarpun aku dah cuba semua trick dan teknik serta taktik yang aku tahu.

“It’s okay,” aku kata akhirnya. Kecewa? Ada, tapi tak banyak. Yang banyak ialah ketakutan dan kebimbangan yang amat-amat menggegarkan seluruh dunia emosi dan perasaan aku masa tu. “Mungkin Lina penat. Tidurlah dulu.”

Aku belai dia sepanjang malam tu walaupun aku tahu dia tak sedar. Aku usap rambut dia walaupun dia dah lena. Sesekali aku cium pipi dan dahinya. Sesekali aku cium rambutnya.

Dan sehingga keesokan harinya tatkala kami dah celik mata, dia tidak ada respons yang selama ni dia berikan setiap kali kami Jaya Jusco. Jaya Jusco tak berlaku hari tu sungguhpun kami tak lagi perlukan Hankyu. Sesungguhnya sudah ada yang berubah. Ada yang berbeza.

Dan sejujurnya aku nampak apa yang aku tak mahu nampak. Aku tak perlu bersuluh lagi. Aku tak perlu bertanya lagi. Tapi aku takut… teramat takut untuk mengakui hakikatnya… Amat takut…

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 38) – Menyulam Bulan Yang Suram

Posted in Novel, Siri on 3 Januari 2011 by Najwa Aiman

MEMANGLAH aku tahu daripada sebelum ni lagi bahawasanya United Kingdom ni sejuk. Ada tempat yang turun salji. Sesetengahnya tebal sampai tenggelam kepala lutut. Dan salji tu ialah apa yang aku selalu kikis dari dalam freezer peti ais ayahanda aku dulu. Sejuk, kan? Tapi aku tak dapat masukkan secara jelas dalam imaginasi akan hakikat sejuk sebenar UK ni sehinggalah aku dah sampai sana, dan duduk kat sana. Memang sejuk teramatlah siot…!!!

Patutlah kat UK ni tak ada peti surat. Semua surat dihantar terus ke pintu rumah. Kalau ada peti surat letak kat pagar, percayalah, nak pergi ambil surat tu pun kena sarung badan luar dalam, termasuk sarung tangan! Ptuih! Ni memang negara peti ais!

Dan sebab iklimnya yang sedemikian, maka hujung tahun memang tak nampak langit. Tarak! Jangan haraplah nak jiwang sambil memandang burung menyusur angin di langit nan biru. Mana ada langitlah! Semua awan aje tau! Apa? Kesucian awan nan putih meredupkan suasana? Pigi dah! Mana ada awan putih! Semua awan mendung kelabu asap weh!

Dan akibatnya? Seluruh negara UK tu mendung. Kelabu. Masuk angin keluar asap, kata Allahyarham Tan Sri P. Ramlee. Dah le suasana semua kelabu asap, orang-orang kat UK ni pula masa tu jugalah suka bebenor dengan fesyen pakaian yang semuanya warna kelabu asap juga… Adoi laaa… Apa ke jadahnya dia orang kat sini? Maka bertambah mendunglah segala mood dan emosi.

Kami tak duduk lama di Park View Grove. Kami berpindah ke rumah sewa baru di Willow Close pula. Jarak ke universiti agak lebih jauh sikit tapi tak apa. Aku tetap berjalan kaki aje berulang dari universiti ke rumah. Ke bandar pun jalan kaki aje. Ke mana-mana ajelah. Semua jalan kaki aje.

Dan aku berjalan kaki ke bandar raya Leeds hari tu. Aku tak ke kuliah atau tutorial hari tu. Tuang. Sebaliknya aku merayau dari satu kedai ke satu kedai barangan elektrik, dan dari satu pasar raya ke pasar raya yang lain. Sendirian. Dah ponteng kuliah takkan nak ajak member, kan? Buat jahat sorang-sorang ajelah. Kalau ada member nak join, suka hati dialah.

“Lina lonely sangat kat sini,” ujar Lina semasa aku melawatnya hari tu.

“Tu la,” aku balas. “Kenapa tak pindah duduk rumah sewa dengan kawan-kawan yang lain tu? Kenapa duduk kat hostel ni? Orang kita semua duduk rumah sewa.”

Aku tak pernah dapat jawapan yang sebenar kenapa dia berkeputusan nak duduk asrama dan bukan bercampur dengan kawan-kawan yang lain. Barangkali betullah agaknya Lina ni jenis tak campur orang ek? Ya ke? Bukannya tak ada kawan-kawan dia kat situ. Setahu aku, memang ada walaupun dua daripada sahabat rapat dia masa A-Level dulu ada kat Leeds. Dua-dua buat law. Tapi Lina pilih Sheffield juga.

“I really am lonely here,” keluh Lina.

Sejujurnya aku rasa macam nak menangis dengar kata-kata dia. Aku faham sangat apa yang dia rasa. Aku faham sebab aku juga rasa apa yang sama dia rasakan. Tapi aku juga tahu bahawa apa yang dia rasa masa tu jauh lebih hebat dan lebih menyakitkan daripada apa yang aku rasa kerana tak seperti aku yang masih lagi boleh bergaul dengan kawan-kawan sesama puak, suku, bangsa dan negara, Lina tinggal sendirian di asrama yang dipenuhi siswa daripada entah mana punya negara tu.

Aku sejujurnya tak tahu apa nak jawab kepada Lina masa tu. Justeru aku tak tahu apa nak buat pun. Apa maksud dia? Dia mahu aku kerap datang ke Sheffield ke? Berapa kerap? Setiap minggu? Oh…! Sanggup ke aku? Sanggup sebenarnya. Memang sanggup. Tapi isu sebenarnya ialah, mampu ke aku? Aduhai…

Sungguh aku takkan mampu. Tak mungkin aku termampu. Setiap minggu? Habis apa ikhtiar aku sebenarnya? Aku tahu Lina perlukan teman. Dia perlu amat-amat teman. Tapi dia tak mahu berpindah dari asrama tu. Dia tak mahu duduk bersama kawan-kawan lain menyewa rumah. Habis tu?

Maka aku buat apa yang aku rasa antara benda paling bodoh aku pernah buat. Aku merayau bandar raya Leeds untuk cari mini hi-fi. Aku nak beri dia mini hi-fi. Niat aku sebagai hadiah sementara. Sementara apa? Sementara kami terpisah di UK ni. Aku expect bahawa mini hi-fi tu akan dipulangkan semula kepada aku in one piece bila kami akhirnya disatukan nanti. Huh? Kau orang gelak ke? Cet! Aku serius ni tau! Aku serius! Aku nak jadikan ni simbolik. Aku nak jadikan hadiah mini hi-fi ni sebagai sementara.

Tapi kenapa mini hi-fi? Nak buat apa mini hi-fi? Buat dengar lagu. Dengar CD. Dengar radio. Dan… hasrat aku yang sebenar, buat dengar kaset. Kaset yang aku akan rakam suara aku bercampur lagu dari masa ke semasa dan aku kirim atau serahkan kepada dia. Aku akan hantar sebanyak mungkin. Barangkali kalau dia dapat dengar celoteh aku dalam kaset pun memadailah kut? Agaknya… Itulah apa yang aku sangka masa tu.

Maka aku pun membelanjakan bahagian elaun yang aku simpan sejak mendarat di bumi UK masa tu. Elaun yang aku memang simpan dan kumpul sama ada untuk masa terdesak — jika ada — atau — tujuan asalnya — buat beli hadiah dan cenderahati di UK ni untuk Ayahanda, Bonda dan Dinda aku bila aku pulang ke tanah air nanti. Tak mengapalah aku belanjakan duit ni dulu buat Lina. Aku akan usahakan simpanan semula selepas ni nanti. Pasti!

Dan memandangkan tak sampai setahun pun aku di UK, maka bahagian simpanan elaun aku tu taklah banyak sangat untuk aku belikan dia TV atau hi-fi yang canggih-canggih. Aku sekadar termampu beli apa yang boleh melalui bahagian simpanan tu aje. Aku berharap sangat tu memadai bagi dia. Tu aje yang aku termampu masa tu. Takkan nak pinjam duit Garn atau Jahar? Tak mahu. Lina ialah kekasih dan cinta hati aku. Bukan cinta hati dia orang!

Oleh sebab aku terpaksa pikul menatang tu, maka aku tak jalan kaki bila nak balik ke rumah. Dah jauh sangat aku merayau-rayau mencari mini hi-fi tu dan aku jumpa dan beli di pasar raya yang agak jauh. Lepas tu nak pikul jalan kaki balik ke Willow Close? Gila ke haper? Aku naik bas.

Sampai ke rumah aku buka untuk pasang kepala plug mini hi-fi tu. Ya, di UK ni dia orang jual barangan elektrik tanpa kepala plug. Takkan aku nak bagi kat Lina suruh pasang sendiri? Maka aku pun tolong pasangkan. Masa tu baru aku nampak kat belakang mini hi-fi tu ada embossed “Made in Malaysia”. Astaga wa esta bagadud…

Dan hujung minggu tu aku pikul pula mini hi-fi tu naik kereta api. Dan ya, dari rumah aku di Willow Close ke stesen kereta api tu aku jalan kaki sambil pikul mini hi-fi. Nampak gayanya aku dah berkawan baik dengan kereta api. Kereta api di Malaysia menemukan aku dengan Zah. Kereta api di UK pula? Hmmm…

Dan dari stesen kereta api Sheffield tu, aku menapak lagi sambil pikul mini hi-fi tu ke asrama Lina. Harap-harapnya dia ada di rumah. Aku nak buat surprise kat dia walaupun aku tahu sangat-sangat bahawa apa yang aku nak berikan kepada dia ni tak ada nilai langsung walaupun untuk tujuan meredakan kesunyian dan kesepian dia di Sheffield tu. Tak ada makna dan erti langsung. Tapi setidak-tidaknya aku mesti berbuat sesuatu. Aku mesti! Setidak-tidaknya, walaupun aku tak dapat hadirkan diri aku sentiasa di sisi dia, aku dapat hadirkan suara aku kelak. Itulah hasrat aku yang tinggi menggunung. Lebih tinggi daripada gunung tertinggi kat UK tu. Apa ya gunung tertinggi kat UK? Ada gunung ke kat UK tu? Entahlah…

Dan wajah Lina menggambarkan segala-galanya tatkala aku serahkan kepada dia mini hi-fi yang aku pikul sepanjang perjalanan kaki aku tu. Semput nafas aku mendaki tangga ke tingkat atas sekali asrama dia. Dan seperti yang aku jangka, Lina tersenyum, tapi senyumannya menggambarkan emosinya yang pada ketika tu seakan berbisik “Benda ni yang jantan ni bagi aku?”

Ya, Lina sayang… inilah saja yang Dzam termampu…

Tapi aku dah jangka reaksi dia walaupun Lina tak luahkan secara zahir. Dia bahkan berterima kasih dan mengucapkan penghargaan atas usaha aku meminjamkan kepada dia mini hi-fi tu. Seperti yang aku nyatakan sejak awal lagi, aku berikan mini hi-fi ni sebagai pinjaman semata-mata. Sementara menantikan hadiah lain yang aku fikir jauh… jauh… jauh lebih bererti. Aku akan ambil dia untuk isi seluruh hidup aku dan ketika tu aku akan pastikan dia takkan kesepian dan kesunyian lagi buat selama-lamanya. Maknanya antara kami dia kena mati dululah. Kalau tak macam mana dia takkan jadi kesepian sepanjang hayat dia kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Aku pulang ke Leeds naik kereta api sendirian lagi. Bahkan aku ke stesen tu dari asrama Lina pun bersendirian. Lina tak dapat iringi dan teman aku ke stesen hari tu sebab dia nak jumpa ‘Kak Zali’ katanya. Siapa ‘Kak Zali’ ni? Masa tu, aku tak kenal lagi siapa sebenarnya ‘Kak Zali’ ni. Mungkin suatu hari nanti aku akan kenal juga. Dan seperti biasa aku panjat naik kereta api untuk pulang ke Leeds dengan rasa hati berbaur. Hati aku masih tak tenteram. Tak puas. Tak nyaman dan sama sekali tak lega. Aku tau apa yang aku dah buat tu tak memadai langsung buat Lina. Bukan tu yang dia mahu dan aku memang tahu sangat-sangat. Tapi apa lagi yang mampu aku buat? Kau orang Superman ke? Kalau kau orang Superman, kau orang akan buat apa? Hah! Cakaplah!

Dan lagu Karyn White ‘Superwoman’ kembali bermelodi dalam kepala aku sepanjang perjalanan dalam kereta api pulang ke Leeds… Semoga kau bersabar, sayang. Bersabar, sayang… Bersabarlah, Lina…

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 37) – Sudah Tiada Lagi ‘Pride’?

Posted in Novel, Siri on 2 Januari 2011 by Najwa Aiman

SHEFFIELD memang tempat asing bagi aku. Alah… Leeds pun tempat asing gak sebenarnya. Seumur hidup itulah kali pertama aku jejak kaki ke situ pun. Dan hari tu aku ke Sheffield bersama kawan-kawan. Tak ramai pun. Tiga orang aje. Garn ada sama. Nak buat apa ke Sheffield tu? Nak melawat kawan-kawan dan… as for me… of course atau may be of curse… nak jumpa Lina H.

Kami naik kereta api dari Leeds ke Sheffield. Perjalanan dalam… hmmm… berapa minit ek? Aku pun tak ingat. Tak ambil peduli berapa lama. Fikiran aku masa tu lebih sendat dengan resah sebab cuba kontrol debaran dada yang macam enjin motor kapcai yang diperah di puncak upayanya. Dah lama amat rasanya tak bertemu dan berhubung dengan Lina. Sihat ke dia? Gemuk dah ke dia? Cerah dah ke kulitnya? Dan yang paling penting, masih ke dia ada perasaan yang sama terhadap aku seperti sebelum ni? Masih lagi ke ada sayangnya? Atau dah berkurang hampir kosong tangki tu? Entahlah… yang aku tau tangki air aku ni aje yang masih dok penuh-penuh tak kosong-kosong lagi.

Kami naik teksi hitam British ke asrama penginapan Lina. Sebenarnya kawasan perumahan di Sheffield yang dijadikan asrama untuk siswa antarabangsa. Biliknya di tingkat paling atas. Sebelah loteng.

Dan Lina menyambut kami dengan mesra — ada senyuman dan sapaan mesra. Kerap kali aku jeling-jeling ke arah dia sepanjang kami dilayan. Kami tak masuk ke dalam bilik dia. Sekadar duduk di dapur asrama tu yang lengkap dengan kerusi, meja, peralatan memasak, bla bla bla… Bagus juga asrama dia orang ni.

Dan aku difahamkan seluruh blok tu ialah asrama untuk siswa antarabangsa dari berbagai-bagai negara, termasuk negara UK tu sendiri. Oh… macam tu ek? Campur ke lelaki dan perempuan? Sepanjang kat situ, apa yang aku nampak dalam unit yang dia duduk tu semua perempuan aje.

“Lelaki duduk kat blok sebelah,” begitu Lina menjelaskan. Dia ke yang jelaskan atau kawan dia sorang lagi tu yang aku tak ingat siapa? Tak kisahlah.

Ada juga ke jantan-jantan Malaysia yang duduk asrama kat Sheffield ni? Entah. Tak bertanya. Tak perlu.

Malam tu kami bermalam kat asrama Lina. Bukanlah dalam bilik dia, tapi kat sebelah bilik dia — kat dalam loteng! Dah tu? Takkan nak suruh Garn pun tidur dalam bilik dia? Nak mati ke? Dan kami pun melayan ketar kesejukan malam tu! Sejuk banget siot! Dalam tu bukannya ada heater. Corong heater pun tak masuk ke dalam tu! Adoi laaa…

Dan perasaan aku setelah bertemu Lina hari tu? Sejujurnya aku memang rasa nak sangat-sangat bertemu dengan dia. Sejujurnya kalau bukan dengan Garn, memang aku dah dakap dan cium dia bila bertemu hari tu. Nasib Lina baik sebab Garn ada. Kalau Garn tak ada, nasib aku pula yang baik. Dah tentu aku tak tidur kat loteng tu, kan? Dah tentu aku tidur kat tempat yang ada pemanas, kan? Dua jenis pemanas sekali gus, kan?

Tapi apa yang aku rasa sebenarnya semasa bertemu, dan selepas bertemu dengan dia di Sheffield tu? Hilang ke rasa rindu ni? To begin with, ada ke rasa rindu aku pada dia sebelum bertemu dengan dia tu? Ada ke? Apa sebenarnya bisikan emosi dan perasaan aku masa tu sebenarnya ya?

Maka, aku bertekad akan datang semula ke Sheffield selepas tu, tapi kali ni aku akan pergi sendirian. Aku tak pergi ke rumah kawan-kawan lain dah. Aku akan terus ke asrama Lina, dan semata-mata ke asrama dia.

Dan sememangnya aku ke Sheffield selepas tu, tapi bukan dalam tempoh segeralah. Tak ada duit nak buat tambang! Habis dah duit buat beli peralatan, bekalan, buku, bla bla bla… Maklumlah baru nak settle down kat negara asing. Jadi agak beberapa minggu berselang sebelum aku dapat ke Sheffield semula… sendirian.

Aku terus ke asrama Lina. Sungguhpun kali ni aku masih terasa nak dakap dan cium dia sepuas-puasnya bila bertemu, tapi aku tak buat pun. Kenapa ya…?

Kami sembang-sembang, tapi kali ni bukan di dapur. Kami sembang-sembang di bilik dia. Snap gambar. Aku habiskan masa meneliti, meninjau sambil mengkritik dan sikit-sikit mengutuk bilik dia dan hiasan dalamannya. Kami duduk di katil yang kecil dan sempit tu sambil bersandar ke dinding.

Kami sembang dengan mesra. Dan pada ketika tu, aku tersedar sesuatu. Sesuatu yang rupa-rupanya selama ni aku tak sedar — bunga-bunga cinta dalam hati aku selama ni kuncup layu. Tapi hari tu, hari di mana kami kembali berdua, di mana aku terhibur sekali lagi dengan kemanjaan dan kemesraan Lina, aku dapat rasakan bunga-bunga cinta dalam hati aku kembali mekar. Kembali segar. Aduhai… betapa aku boleh terlupa tentang wujudnya bunga-bunga cinta yang pernah aku semai dan siram sejak tiga tahun lepas dalam taman hati aku sendiri? Kenapa ni?

“Kami dah pindah ke Kuala Krai,” kata Lina. Dan seperti biasa dia akan rancak bercerita tentang adik lelaki kesayangannya. Adik-beradik dia memang semuanya mempunyai nama yang bermula dengan abjad yang sama. Liza H, Lina H, Napi H (ada sorang lagi ke? Entah.. tak ingat…). Dan kisah kenakalan dan kebuasan Napi memang tak pernah ketinggalan punya. Masih lagi ke agaknya Napi suka ratah bawang goreng yang digelar ‘sambal’ tu ek?

Sepanjang dia berbicara aku tenung wajah dia. Aku tak pasti masa tu sebenarnya sedalam mana rasa cinta aku terhadap Lina. Aku tau aku masih ada rasa tu. Masih ada. Masih rindu. Masih sayang. Tapi sedalam mana? Bunga-bunga dalam hati ni semakin mekar tapi masih ke mekarnya macam dulu? Apa dia sebenarnya yang dah mempengaruhi kesuburan bunga cinta aku terhadap Lina ni ya?

Dan senyuman Lina yang masih manis, walaupun sebenarnya aku dapat nampak bahawa ia tak semanis dulu. Lentuk kepalanya yang masih manja. Nada suaranya yang masih mesra. Sesekali apabila bahagian badan kami bersentuhan, kehangatannya masih dapat aku rasa. Memanglah hangat, kan? Kalau dah tak hangat tu maknanya mayatlah tu, kan? Kan?

Daripada keadaan duduk, kami berbaring di katil sempit tu. Dan kami masih terus bersembang. Okey… sebenarnya Lina yang masih terus bersembang. Dia memang jauh lebih ramah daripada aku. Gelak ketawanya masih comel. Gigi jagungnya yang bersusun… dan kedinginan iklim UK di luar sana… oh… syahdu…

Tapi masih ada yang kurang. Ada yang tak kena. Dan aku terasa amat kekurangan tu apabila dalam keadaan sedemikian, dalam keadaan kami berbaring dengan tubuh kami saling berhimpit di atas katil sempit tu, ada bara kehangatan yang semakin membakar. Tapi bara tu tak begitu memijar dalam emosi aku.

Sebaliknya, aku tahu ia amat memijar dalam emosi Lina apabila lengan Lina yang diselaputi bulu roma halus tu menggapai dan merangkul tengkuk aku, lantas merapatkan muka aku ke wajahnya. Dan buat pertama kali dalam tempoh yang begitu amat lama dirasakan, bibir kami saling bertaut.

Tapi masih aku terasa kekurangan tu. Bukan dia. Bukan dia yang kurang. Bukan Lina, tetapi aku. Aku tahu sangat-sangat kerana ketika itu, rangkulan Lina semakin ketat dan kedap, menarik bukan sekadar wajah, tetapi juga tubuh aku ke tubuhnya kini.

Tetapi aku… aku tak terasa berkehendak! Dan aku sendiri tak tau kenapa…

Tak pernah aku menolak awek yang mahukan aku, terutamanya dalam keadaan macam Lina dengan aku masa tu. Tak mungkin! Mustahil! Ya, aku balas dakapan Lina yang menghangatkan. Ya, aku balas kucup bibir Lina yang mengghairahkan. Tapi… setakat tu saja… Aku tak ada kehendak mahupun rasa untuk berbuat lebih daripada tu. Kenapa ni? Kenapa?

Dan aku berkata-kata dalam nada selembut mungkin kepada dia. Aku tak mahu lukakan hati dia macam yang pernah berlaku sebelum ni.

“I have my pride!” Lina pernah berkata demikian suatu ketika lama dulu semasa kami masih di A-Level kalau tak silap. Marah dan kecewa benar bunyinya ketika tu membuatkan aku rasa bersalah teramat terhadap dia. Silapnya hanya kerana aku melengah-lengahkan apa yang sepatutnya aku dah teruskan semasa di Hankyu tu. Aku lengah-lengahkan dengan tujuan kononnya nak build-up rasa yang paling maksimum sebelum melepaskannya dengan kepuasan maksimum. Tapi aku silap. Bila dia dah berkehendak, dan segala gerak-geri dia mengisyaratkan bahawa aku mesti teruskan tanpa berlengah, maka aku sepatutnya mesti jangan berlengah! Tapi aku silap. Aku berlengah. Bukan sebab tak hendak, tapi konon sebab nak kumpul rasa biar puas habis… kononnya…

Akibatnya? Dua-dua potong stim. Padan muka aku.

Dan aku tak mahu peristiwa sama berulang lagi kini. Tapi kali ni bukan fasal aku sengaja nak berlengah. Bukan sebab aku nak kumpul rasa. Kali ni, aku sememangnya tak rasa apa-apa! Alamak! Kenapa ni? Aku dah hilang nafsu jantan ke? Aku dah… dah… dah… Oh! Tak mungkin! Katakan tidak! Katakan tidak!

Tapi di luar jangkaan… sangat di luar jangkaan… Lina tak marah macam hari tu. Setidak-tidaknya itulah yang aku nampak apa yang dia tunjuk dan gambarkan dari rias wajah dan gerak-gerinya. Dia masih tersenyum, walaupun lebih hambar daripada sebelum ni, tapi dia masih tersenyum. Dia kata okey. Tak apa.

Betul ke ni? Biar betul ni?

Dan sejujurnya aku menyesal teramat. Menyesal teramat kerana menolak keinginannya hari tu. Tapi aku menolak bukan kerana aku tak sayang dia. Aku menolak kerana masa tu aku tak rasa yang aku ghairah terhadap dia. Huh??? Lain macam pula rasanya statement tu. Macam tak kena. Sungguh tak kena. Apa yang tak kena? Aku sayang dia, tapi tak rasa ghairah (lagi) pada dia? Kenapa?

Sepanjang perjalanan pulang ke Leeds dalam kereta api tu, aku sendirian layan perasaan yang berkecamuk dan berbaur. Walaupun siang tu sempat juga kami meronda-ronda bandar raya Sheffield, menghabiskan masa berdua, tapi aku sangat-sangat rasakan kemesraan kami macam dah surut. Tak macam dulu. Sungguhpun masih mesra, tapi kenapa tak seintim dulu? Kenapa tak seghairah dulu? Setidak-tidaknya perasaan aku ni terhadap dia. Mungkin sebab aku penat? Atau sebab aku terkejut dapat jumpa dia semula dan berduaan setelah sekian lama? Isy… macam bukan aku aje tu…

Ada yang tak kena ni. Ada yang tak betul. Aku dapat rasakan. Aku dapat kesan. Aku ke yang berubah? Atau sebenarnya dia yang berubah? Kenapa dia tak marah aku sebab menolak kehendak dia tadi sebagaimana dia pernah marah suatu ketika dulu?

“I have my pride,” ialah kata-kata Lina yang sering diungkapnya sewaktu kami bersama, terutamanya di Hankyu dan Jaya Jusco. Dan kata-kata Lina tu hanya membawa satu maksud — jangan biar situasi kami seakan menggambarkan bahawa dia yang beria-ia berkehendak sangat Jaya Jusco, sebaliknya biarlah aku yang nampak dan beraksi sedemikian. Aku tak kisah tu semua. Apa nak kisah kalau resultnya sama aje — nikmat yang menyeronokkan. Janji dapat, kan?

Tapi dia tak marah kali ni. Dan aku pun tak berkehendak kali ni. Betul-betul secara tulus, jujur dan ikhlasnya tak berkehendak! Tak pernah berlaku lagilah fenomena ni terhadap aku kalau dengan awek. Tak pernah beb!

Begitu banyaknya petanda yang semakin ketara… Tapi petanda kepada apa ya…?

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 36) – 1, 2, 3…?

Posted in Novel, Siri on 1 Januari 2011 by Najwa Aiman

MUJUR juga aku tak pengsan betul-betul sebab masa tu aku baru aje tersedar daripada pengsan yang diiringi dengkuran indah sepanjang malam. Aku cuma macam nak pitam aje sebab teramat-amat terkejut! Sesungguhnya aku memang terkejut! Sumpah aku memang tak menjangka langsung Lina W akan membalas surat aku. Gadis yang kali terakhir wajahnya aku lihat ialah sepuluh tahun dulu — dan masa tu aku sendiri pun belum baligh lagi, dan dia… dia… Hmmm… Tak tahulah pula aku dia dah baligh ke belum masa tu tapi mengikut hukum sepatutnya dia dah dianggap baligh sebab usianya masa tu dah melebihi sembilan tahun. Tapi masa tu dari segi fizikalnya, bagi aku, dia masih budak-budak.

Dan itulah kali terakhir aku lihat dia. Tak pernah walau sekali mahupun sekelip aku tengok wajah dan rupa dia lagi selepas tu. Dan kini, selepas hampir sepuluh tahun berlalu, aku tiba-tiba terima sepucuk surat daripada dia! Sebagai balasan kepada surat eksperimen aku tempoh hari. Yang aku tak jangka langsung akan terima. Aiyooo…!!! Macam mana ni…?

Macam mana agaknya rupa Lina W ni sekarang ya? Masih comel macam dulu? Dia mesti dah dewasa sekarang. Jadi adakah comel yang dulu kini dah jadi jelita? Dulu dia budak-budak. Sekarang dah boleh jadi mak budak. Mungkin ke badan dia yang dulu slim dan… dan… dan… well… menarik kini dah jadi gemuk? Alamak! Ya ke?

Dan apa yang dia buat sekarang ni? Surat ni datang dari Malaysia dan tu bermakna dia bukan di luar negara. Barangkali dia sedang belajar di mana-mana institusi pengajian tinggi di Malaysia? Kalau benar, universiti mana? Ambil kursus apa? Aku pasti dia mesti di universiti sebab Lina W yang aku kenal dulu — walaupun di sekolah rendah — ialah antara pelajar bijak dan cemerlang. Pastinya dia di peringkat tertiary sekarang.

Tapi macam mana rupa dia sekarang agaknya ya? Kalau aku terserempak dengan dia, masih ke aku boleh kenal dia lagi? Atau dia masih boleh kenal aku lagi? Sepanjang yang aku tahu, kawan-kawan sekolah rendah aku dulu selalu kata yang aku tak berubah (ehem… awet remajalah tu kan? Kan? Atau awet belum baligh?) Kalau terlanggar bahu dia, aku ke yang akan tersungkur atau dia, bergantung pada saiz badan masing-masing? Dan kalau aku bercakap dengan dia, aku atau dia yang terpaksa mendongak? Alahai…

Jadi walaupun hati aku membentak nak membalas segera surat terkejut daripada Lina W tu, aku terpaksa pendamkan dulu kehendak ni. Aku tak mahu terburu-buru. Barangkali Lina W membalas sekadar courtesy. Sekadar beradab sopan. Bertanya khabar kenalan lama. Tak lebih daripada tu. Adoi laaa… bongoknya aku sebab menyangka ada rasa yang lebih daripada sekadar tu, kan? Kan?

Jadi aku simpan dulu surat keramat terkejut tu. Aku harap surat tu tak melompat lari keluar menghilangkan diri. Rasa-rasanya tak kut?

“Budak-budak yang comel masa kecil, bila dah besar mesti tak lawa,” kata Jahar Boreh. Dia selalu bagi komen macam ni bila nampak budak-budak orang putih yang comel-comel. Masa tengok anak-anak Melayu post-grad pun dia komen macam tu juga kadang-kadang. Bila tengok awek-awek dewasa yang cun mahupun yang tak cun langsung pun dia bagi komen macam tu juga tapi dalam versi yang berbeza.

“Mesti dia tu masa budak-budak dulu comel,” atau “Mesti masa budak-budak dulu dia hodoh tak comel,” bergantung pada keadaan rupa paras dan tahap jelita awek tu masa tu.

Dan kata-kata Jahar tu sebenarnya ada sikit masuk dalam kepala aku lantas mencuit sikit emosi dalam imaginasi aku terhadap Lina W versi terkini. Memang dulu — bagi aku — Lina W sungguh… sungguh… sungguh… apa ya…? Sungguh best! Muka dia comel! Menepati cita rasa gitu. Rasa nyaman sangat bila pandang muka dia. Tapi masa tu aku belum baligh, maka rasa nyaman aku taklah sama macam rasa nyaman memandang muka dia selepas aku baligh. Tapi tulah masalahnya. Aku tak pernah tengok dia selepas aku baligh.

Tapi setahu aku, budak-budak lelaki kelas dia ramai yang menyampah dengan dia. Yang bagi tau aku ni ialah salah sorang budak lelaki kelas dia yang paling handsome masa tu. Rupa macam kacukan orang putih. Kenapa? Aku tak pernah tanya. Aku tak berminat nak tau. Biarlah dia orang semua menyampah. Lagi bagus! Kuranglah saingan aku!

Dan kalaulah kata-kata Jahar tu benar, adakah tu bermakna bahawa Lina W kini tak jelita? Hmmm…

Boleh aja kalau aku balas surat dia tu dan minta dia kirimkan gambar dalam surat dia yang berikutnya kan? Bukan ke? Ke? Boleh kan? Minta ajalah dia hantar. Tak ada masalah. Masalahnya ialah sama ada dia nak akur dan tunaikan atau tak… aharks! Tu satu hal. Satu lagi hal ialah kalau dia akan fikir “Apa ke tak senonoh benar jantan ni suka-suka hati nak minta aku bagi gambar aku kat dia? Dia ingat dia tu siapa?”
Alahai… Dah le dia tak kenal aku sangat. Sekolah dulu pun beza umur setahun maka tak duduk sedarjah apatah lagi sekelas. Lepas tu suka-suka nak minta gambar? Tak takut risiko kena jampi? But then again… bomoh buaya mana pula yang pandai nak menjampi gambar kat UK ni kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Maka aku pun berkeputusan untuk mengatur langkah waspada. Slow and steady. Tak boleh terburu-buru. Apa yang aku nak kejar sebenarnya? Well… adakah aku terniat nak jadikan dia awek aku sekarang? Ya ke? Masih ada ke perasaan tu? Masih wujud? Masih subur? Betul? Nampak gayanya kena selami semula hati dan perasaan sendiri ni. Tak cukup selam hari tu. Atau memang sebenarnya menyelami hati sendiri ni sesuatu yang bukan macam pergi haji? Bukan sesuatu yang memadai buat sekali seumur hidup? Malah mesti buat berkali-kali, dari masa ke semasa? Ya ke?

Jadi mesti ke aku gunakan peluang berhubung jarak jauh beribu-ribu kilometer seberang laut melalui warkah ni sebagai wadah dan alat untuk mengurat dia? Perlu ke aku mengurat dia? Yakin ke aku nak mengurat dia? Dia ke Lina W yang aku kenal dulu? Masih ke dia Lina W yang itu? Yang aku simpan tanpa sedar dalam sektor memori emosi yang dah pun diformatkan sebagai hidden file ni? Isy…

Lantas perlu ke aku mengurat dia? Masih lagi ke aku berminat pada dia? Kalau dia seperti Lina W yang dulu, dan meniti dewasa mengikut alur dan acuan tu juga, jangan kata aku, John Major PM Britain masa tu pun mesti nak mengurat dia punya! Apatah lagi kalau Rowan Atkinson!

Dan kalau aku mengurat dia pun, bole berhasil ke? Dari jarak beribu kilometer ni? Dengan hanya bersenjatakan warkah? Tanpa peluang nak mengeluarkan suara aku yang manja, lembut, mengada-ada ni? Mana boleh, bang!

Dan katalah aku berhasil sekalipun… Zah macam mana? Zah…! Zah macam mana…? Tapi… Zah dah ada TC. Mesti dia sayang habis pada TC tu kan? Kan? Betul ke? Habis tu kenapa dia berbalas surat dengan aku? Oh… barangkali Zah sekadar anggap aku kawan. Kawan yang boleh beri input dan maklumat dan cerita dan kisah dari pengalaman sebenar tentang kehidupan di luar negara kut? Kan?

Tapi… tapi… Ah! Aku masih ada perancangan terhadap Zah. Aku masih belum korek lagi daripada dia tentang TC tu. Aku masih belum pastikan lagi status sebenar dia sekarang. Masih lagi ke dengan TC tu? Masih lagi ke dia orang keluar dating? Adoi laaa…

Barangkali aku perlu buat strategi macam Allahyarham Tun Abdul Razak, PM Malaysia kedua tu. Strategi serampang dua mata. Barangkali aku perlu menyerampang serentak! Wow! Biar betul ni, Dzam…? Dua sekali?

Eh…? Kejap? Dua aje ke sebenarnya? Betul ke dua?

Dan Lina H…? Oh ya! Lina H! Errr… dia dah sampai ke UK dah kan? Kan? Bukan ke…? Alamak…!!!

Bersambung…

Tentang Lina (Siri 35) – Dan Lina Pun Menjelma

Posted in Novel, Siri on 31 Disember 2010 by Najwa Aiman

BERAPA lama masa yang akan diambil untuk sepucuk aerogram terbang dari Leeds, UK dan tiba ke destinasi di Subang Jaya, Malaysia ek? Dan sebaliknya pula? Seminggu? Sebulan? Alahai… jantung aku berdetup-detap sejurus saja aku masukkan dua pucuk aerogram ke dalam peti surat merah tepi jalan kat Park View Grove tu. Aku tak expect sangat Lina W akan balas surat aku. Tapi Zah…? Oh… Aku tau aku pun tak sepatutnya expect dia balas. Gadis yang dah dijaga elok dengan kasih sayang oleh TC tu takkan mahu mengubah rasa kepada jantan kabaret a.k.a. jantan keparat macam aku… oh…

Dan aku selalu ingatkan diri dengan kata-kata yang aku pun tak ingat sama ada aku reka sendiri daripada kreativiti berkarat ni atau aku tercedok entah dari mana — “Never give to high a hope”. Lebih tinggi harapan, lebih sakit dan parah bila jatuh. Maka berpada-pada, berwaspada dan jangan mengada-ada. Maka aku pun buat selamba ala macho gitu kononnya tak mengharapkan apa-apa balasan. Tapi sebenarnya rutin aku setiap pagi ialah memandang pintu depan. Kat UK ni tak ada peti surat persendirian. Setiap pintu rumah ada corong untuk posmen masukkan surat. Maka setiap pagilah aku perhatikan pintu rumah aku tu kalau-kalau ada surat berlonggok kat situ. Biasanya ada, tapi bukan untuk aku sorang. Untuk seisi rumah — bil-bil air, api, gas, bla bla bla… Haram jadah…

Aku tak ingat berapa lama, tapi rasa-rasanya hampir dua minggu selepas tu barulah aku terima surat pertama untuk pertama kalinya di tanah UK! Eheks! Best tau rasanya! Perasaan macam monyet baru jumpa taman permainan kanak-kanak yang ada banyak struktur untuk bergayut-gayut tu! Aku agak-agak ajelah perasaan tu rasa macam gitu sebab aku tak pernah tanya mana-mana monyet atau tentang perasaan sebenar dia orang. Dan aku bukan monyet, okey!

Menggeletar juga bila pegang surat tu! Daripada siapa agaknya ni ek? Tengok di belakangnya — Zah! Yabba dabba doo…!!! Weh! Zah kirim surat kat aku weh! Aharks! Dia balas! Dia balas! Dia balas surat aku weh!!!

Dan hanya dia. Tiada surat daripada Lina W. Hanya Zah. Dan apakah sembang kami dalam surat-surat kami? Well… hal-hal semasa tapi bukan fasal isu politik, ekonomi mahupun agama. Sebaliknya isu-isu sosiobudaya — apa saja yang aku nampak, rasa, fikir, jangka, anggap dan apa-apa ajelah sejak kaki aku menjejak bumi UK yang macam peti sejuk ni. Dan sembang dia pula? Biasanya lebih pendek daripada sembang aku tapi cukup untuk buat hati aku cair, meleleh membasahi seluruh perasaan sehingga banjir melimpah-limpah terus ke dasar perut lantas buat aku rasa macam nak ke jamban. Tapi aku tak pernah baca surat dia dalam jamban.

Dan biasanya aku ambil masa selang seminggu untuk berbalas-balas surat dengan Zah, bercerita tentang macam-macam perkara, tapi tak menyentuh hal perasaan dan jiwa. Macam sembang antara seorang sahabat dengan seorang sahabat yang lain. Aku bercerita tentang UK dan aku. Zah bercerita tentang… tentang… hmmm… sebenarnya dia tak bercerita sangat tentang Malaysia sebab dia tahu aku tak perlu tahu tentang Malaysia. Dah kampung aku kat Malaysia, kan? Jadi Zah lebih banyak bertanya tentang macam-macam perkara yang aku tulis dalam surat kepada dia sebelumnya. Jadi dalam surat berikutnya, aku akan jawab soalan dia tu. Dan dalam surat balasan dia pula, dia akan tanya soalan lain kepada jawapan yang aku bagi dalam surat aku tadi pula, bla bla bla… Begitulah biasanya. Jadi kami sentiasa ada isu nak sembang dalam surat. Best kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Sesekali aku akan kirim surat kepada Ayahanda dan Bonda untuk dikongsi sama oleh Dinda aku di Malaysia. Kadang-kadang aku sertakan gambar. Terfikir juga kalau aku patut kirimkan gambar juga kepada Zah di sana. Tu yang biasanya jadi masalah tu, sebab aku ni tak fotogenik. Sungguhpun aku comel dan jelita (suka hati akulah nak cakap fasal diri aku sendiri, kan? Bukannya aku cakap fasal kau orang, kan? Kan?), tapi dalam foto comel dan jelita aku tu hilang menyebabkan aku tak nampak ayu dan manja dalam gambar. Kenapa ya? Barangkali tahap comel dan jelita aku tu melebihi standard sebarang perkakasan dan device multimedia sehingga ia tak dapat dirakam dengan sempurna oleh sebarang peralatan dan perkakasan tercanggih zaman tu. Rasa-rasanya perkakasan tercanggih zaman sekarang pun masih substandard kecomelan dan kejelitaan aku kut rasa-rasanya, kan? Kan? Bukan ke? Ke?

Dan demikianlah Zah dan aku terus menerus saling mengutus dan berbalas surat. Maka pada suatu hari yang bening, selepas membelek-belek gambar-gambar yang dah dicuci setelah dirakam menggunakan kamera analog yang aku beli di UK menggunakan duit elaun, aku pilih sekeping yang aku rasa menepati ciri-ciri yang aku dah rangka dalam kepala otak aku yang dah putih sikit ni — ada gambar aku yang nampak macam ayu, ada latar belakang Leeds, ada elemen yang menggambarkan sesuatu yang bukan Malaysia, dan ada potensi untuk dibalas dengan gambar juga! Amacam?

Lantas dengan debaran dan kalimah ‘bismillah’, aku pun masukkan surat yang kali ni bersampul dan mengandungi gambar tu ke dalam peti surat merah yang Mr. Bean buat tempat menyorok tu. Harapan aku agak membukit agar Zah akan membalas dengan gambar juga. Sangat-sangat mengharap. Sebabnya…?

Sebabnya, aku rasa aku dah semakin sewel di negara peti sejuk ni! Sungguh semakin sewel! Aku tak tahu kenapa, tapi aku berteori macam-macam tentang kenapa aku jadi tak keruan kat sini—

  • Cuaca sejuknya — cuaca yang macam menyelam dalam air batu tu membuatkan aku teringat pada Lina H. Tapi bukan diri dia yang aku kenangkan, sebaliknya pengalaman kami bersama. Aku sentiasa terkenangkan dakapan yang menemu dan menyatukan kehangatan tubuh tak bersalut sewaktu di Hankyu sebelum dan semasa Jaya Jusco (selepas Jaya Jusco tu aku tak ingat sebab biasanya aku dah hanyut berdengkur tak sedar diri time tu… eheks!)
  • Bahasa — Aku terpaksa tempuh kepayahan telinga dan lidah untuk suatu tempoh juga sebab tak ada sorang pun cikgu bahasa Inggeris aku kat Malaysia yang ajar aku tentang bahasa Inggeris pasar kat UK ni sepanjang aku belajar dulu. Maka carilah taik telinga nak tune dengan bunyi pelat Yorkshire yang jauh sangat-sangat bunyinya daripada Queen’s English yang biasa diajar dulu. “Wa’er polo” dan bukan “Water polo”. “Fo’ee five peeiy” dan bukan “Forty five pee.” “Laeiids” dan bukan “Leeds”. Aku jadi rindu teramat nak bersembang dalam bahasa Melayu dengan intonasi yang lembut, manja, mendayu, mengada-ada gitu, tapi takkan aku nak sembang macam tu dengan jantan-jantan serumah aku tu? Awww…! Aku mesti sembang dengan awek aje macam tu. Dan gadis — satu-satunya gadis — yang mendesak kehendak aku untuk bersembang dengan dia sedemikian ketika tu bukanlah Lina W atau Mariza, atau Tan Yuen Hui, atau Awek Lone Ranger. Malah bukan juga Lina H! Sebaliknya, gadis tu ialah Zah! Adoi laaa…
  • Sepi — Sepi sebab susah nak keluar rumah. Sejuk! Dan dah tak boleh keluar rumah, maka bosan. Bila bosan, tonton TV. Bila tonton TV, semua cakap orang putih, bahasa Yorkshire, bahasa London. Nak sembang dengan housemate, nak cerita pasal apa? Budak Law dengan budak Engine dengan budak Business. Ini baru betul ayam bercakap dengan itik bercakap dengan angsa bercakap dengan flamingo. Of course, flamingo tu ialah akulah kan? Kan? Takkan aku nak bersembang dengan kucing UK ni yang saiznya sama besar macam anak anjing German Shepherd Malaysia ni? Nak bersembang dengan anjing? Haaa… tu memang baru betul-betul British! Memang dia orang kat sini suka sesangat bersembang dengan anjing! Serius!

Maka penantian ketibaan surat daripada Zah adalah sesuatu yang amat-amat sangat menyeronokkan. Bila menjenguk di pintu dan selepas menyelak-nyelak surat lalu mendapati tak ada surat daripada dia, aku jadi amat kecewa, sedih, depressed dan kosong sepi.

Sebab tu pagi tu aku rasa ceria benar! Ceria sebab semasa aku selak-selak kepingan surat-surat kat meja, ada sekeping surat untuk aku. Aku capai surat tu sambil tersenyum menayang gigi yang belum digosok ni. Tapi tiba-tiba aku jadi hairan pula. Hairan sebab kali ni tulisan tangan atas surat tu bukan lagi tulisan Zah. Tulisan Zah lebih beralun, lebih ‘berhias’. Tapi tulisan yang kat atas sampul ni lebih simple. Setiap abjadnya tak ada alunan yang berhias. Tak ada ekor-ekor. Tak ada lentik-lentik. Siapa ni…?

Aku belek setem. Selangor. Surat Zah pun dari Selangor juga. Yang ni siapa pula? Takkan Ayahanda atau Bonda atau Dinda aku yang hantar? Aku kenal semual tulisan tangan dia orang.

Jadi aku bergegas panjat tangga naik ke atas semula, masuk ke bilik dan buka sampul surat tu. Terdapat dua helai kertas biru di dalamnya. Tulisan di atas kertas tu juga sama macam tulisan atas sampul tadi. Aku pun belek nama pengirim. Alamak weh…!!! Biar betul ni???

Surat itu — buat pertama kalinya selepas hampir sepuluh tahun — datang daripada Azlina W…!!!

Dan aku rasa macam nak pengsan…

Bersambung…